Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

7 Strategi Marketing Bisnis Untuk Menaikkan Penjualan

7 Strategi Marketing Bisnis Untuk Menaikkan Penjualan

Bagi mayoritas pemasar dan organisasi, tujuan paling umum dari aktivitas pemasaran mereka adalah untuk mendorong lebih banyak penjualan.

Namun, secara mengejutkan ternyata banyak taktik dan strategi pemasaran yang tidak selaras dengan tujuan tersebut. Banyak pemasar berasumsi bahwa semua aktivitas pemasaran adalah "umum", bila dilakukan dengan benar, maka pada akhirnya akan menghasilkan penjualan. 

Meskipun ada beberapa kebenaran dalam pernyataan tersebut, tetapi ada taktik dan strategi tertentu yang dapat mendorong konversi lebih baik lagi.

Dalam artikel ini saya akan membagikan tujuh strategi tersebut, dan pada akhir artikel ini, Anda akan dapat mengembangkan strategi pemasaran yang lebih efektif dalam menghasilkan lebih banyak penjualan.

7 Strategi Marketing Bisnis Untuk Menaikkan Penjualan, antara lain:

1. Proposisi Nilai

Tahukah Anda apa masalahnya? Pelanggan Anda tidak benar-benar membeli produk atau layanan Anda, melainkan manfaat yang mereka dapatkan setelah pembelian tersebut. Jadi, proposisi nilai, yang mengkomunikasikan nilai produk Anda kepada prospek Anda, adalah kunci keberhasilan konversi Anda.

Pada intinya, proposisi nilai adalah pernyataan yang:

  • Mengklarifikasi manfaat spesifik dari produk atau layanan Anda (nilai yang dapat diukur)
  • Menjelaskan bagaimana produk atau layanan Anda dapat memecahkan masalah pelanggan Anda saat ini atau memperbaiki situasi mereka saat ini (relevansi)
  • Membujuk pelanggan untuk membeli produk atau layanan Anda dan bukan dari pesaing Anda dengan mengkomunikasikan nilai-nilai unik Anda (diferensiasi unik)

Proposisi nilai Anda harus terlihat terutama di beranda Anda, idealnya menjadi hal pertama yang dilihat pengunjung. Juga, itu harus terlihat jelas di semua titik masuk utama situs web Anda tanpa penjualan yang terlalu keras.

Ingat, bagaimanapun, bahwa proposisi nilai bukanlah frase menangkap atau slogan seperti "bola golf nomer 1 dunia". Ini bisa menjadi bagian dari keseluruhan proposisi nilai, tetapi tidak semuanya. 

Meskipun ada banyak format yang berbeda, proposisi nilai biasanya disajikan dengan kombinasi teks (judul, subjudul, dan paragraf) dan visual.

Berikut adalah format dasar dari proposisi nilai:

Judul

Ini bisa menjadi slogan atau slogan Anda, dan harus menarik perhatian Anda. Anda cukup menyebutkan produk, pelanggan, dan manfaat utama.

Sub-judul

Penjelasan yang jelas tentang apa yang Anda tawarkan, target pelanggan Anda, dan mengapa produk atau layanan dapat bermanfaat. Jika produk atau layanan dapat mengatasi masalah tertentu, Anda juga dapat menyebutkannya.

Isi

Bisa dalam bentuk poin-poin yang mencantumkan fitur-fitur utama produk/layanan, atau paragraf sederhana.

Visual

Mereka mengatakan gambar berbicara lebih keras daripada kata-kata. Anda dapat menampilkan foto produk Anda, gambar yang menyoroti pesan inti Anda, atau bahkan infografis.

Ingatlah bahwa kejelasan dan visibilitas adalah kunci dari proposisi nilai yang berhasil. 

2. Menargetkan Pelanggan yang Tepat

Hal ini tampak jelas, tetapi Anda akan terkejut betapa banyak pemasar gagal (atau lebih buruk lagi, tidak mencoba) untuk memahami pelanggan ideal mereka. 

Pilihan strategis pelanggan utama Anda, dengan penekanan kuat pada kata "utama", mendefinisikan bisnis Anda. Mengapa? Bisnis Anda harus selalu bertujuan untuk menyenangkan pelanggan utama ini melalui semua aktivitas Anda.

Sebagai contoh misalnya, Amazon memiliki beberapa kelompok pelanggan yaitu konsumen, penyedia konten, penjual, dan bisnis. Namun, evolusi mereka selama bertahun-tahun didasarkan pada pelanggan utama mereka yakni konsumen.

Jadi sekarang kita memiliki hal-hal seperti ulasan produk terperinci dan ulasan yang dibuat konsumen, pengiriman perdana gratis, dan sebagainya. 

Salah satu alasan mengapa Google menyalip Yahoo! dan mesin telusur awal lainnya adalah fakta bahwa mereka menargetkan pelanggan mereka dengan baik yaitu orang-orang kaya teknologi sehingga fitur mereka yang lebih baru berfokus pada teknologi seperti Android, Maps, dan lainnya.

Intinya adalah temukan pelanggan ideal Anda, dan manfaatkan sumber daya Anda untuk menyenangkan mereka. Bagaimana cara melakukannya? Kembangkan persona pembeli sebagai model ideal pelanggan Anda. 

Setelah itu, lakukan penelitian ekstensif tentang perilaku, kebutuhan, masalah, dan nilai mereka. Anda sekarang dapat mengembangkan strategi komprehensif untuk mengalokasikan sumber daya Anda untuk target pelanggan khusus ini.

3. Pemasaran Konten

Sementara orang pada umumnya tidak akan melakukan pembelian langsung setelah membaca konten, ada banyak manfaat dalam memanfaatkan pemasaran konten dengan benar untuk tujuan konversi. 

Pertama, orang lebih cenderung membeli dari merek atau perusahaan yang dapat mereka percayai, dan secara konsisten menerbitkan konten yang relevan dan berkualitas tinggi adalah salah satu cara terbaik untuk membangun kredibilitas.

Selanjutnya, pemasaran konten dapat secara efektif mendidik pelanggan Anda tentang manfaat produk Anda, dan bagaimana produk Anda berbeda dari pesaing Anda. Last but not least, pemasaran konten jauh lebih terjangkau dibandingkan dengan saluran pemasaran lain seperti iklan atau sosial berbayar.

Bagaimana cara menggunakan pemasaran konten secara efektif? Untuk memulai, konten Anda harus terlihat oleh audiens Anda. Cara terbaik untuk mencapai ini adalah dengan memanfaatkan SEO untuk memungkinkan konten Anda berperingkat lebih tinggi di hasil pencarian Google. 

Meskipun SEO bisa sangat rumit, berikut ini adalah langkah-langkah kunci yang dapat Anda lakukan:

Gunakan alat penelitian kata kunci seperti Perencana Kata Kunci Google (Google Keyword Planner), Ahrefs, dan SEMRush antara lain untuk menemukan kata kunci yang terkait dengan merek atau produk Anda dan memiliki pencarian  cukup banyak.

Lakukan pencarian Google pada kata kunci tersebut, dan lihat bagaimana hasil konten peringkat teratas. Dengan cara ini, Anda bisa mendapatkan gambaran yang lebih jelas tentang jenis konten yang akan dikembangkan.

Rencanakan topik untuk menargetkan kata kunci yang Anda temukan pada langkah sebelumnya. Ingatlah bahwa bagian konten Anda harus pertama dan terutama, berharga bagi pembaca manusia.

Kembangkan konten Anda dan publikasikan, namun pekerjaan Anda tidak berakhir di sini.

Perlakukan potongan konten Anda sebagai halaman arahan dan mulailah upaya membangun tautan Anda. Bangun hubungan dengan influencer atau situs otoritas tinggi di industri Anda, dan minta mereka untuk menautkan link ke konten Anda.

Selain SEO, Anda dapat menggunakan pemasaran media sosial (berbayar dan organik), pemasaran influencer, dan iklan berbayar untuk mempromosikan konten Anda. Jadi, ingatlah bahwa ada dua aspek untuk pemasaran konten yang efektif: secara konsisten mengembangkan konten berkualitas tinggi, dan mempromosikannya.

4. Mengumpulkan Umpan Balik Pengguna

Pada akhirnya, pelangganlah yang akan membeli produk atau layanan Anda, sehingga umpan balik (jujur) dari mereka sangat berharga. Terkadang, kita melihat produk kita sendiri dengan visi terowongan, dan seringkali kita tidak menyadari kesalahan kita, atau kekurangan apa pun dalam produk kita sebelum pelanggan kita menyadarinya.

Namun, mengumpulkan umpan balik pelanggan yang jujur ​​​​bisa jadi sulit, terutama jika Anda belum menerapkan alat yang diperlukan untuk melakukannya, dan terutama untuk mengotomatiskan prosesnya.

Secara umum, Anda mendapatkan umpan balik pelanggan dari survei, email (melalui halaman "hubungi kami"), interaksi langsung, interaksi media sosial, dan ulasan. Jadi, bagaimana kami bisa mendapatkan lebih banyak umpan balik dari saluran ini? 

Salah satu cara yang paling efektif adalah dengan menawarkan insentif dalam berbagai bentuk, dan mengotomatisasi proses pemberian penawaran atau pertanyaan.

Tanyakan kepada mereka apa yang mereka sukai dan terutama apa yang tidak mereka sukai dari produk atau jasa Anda, bicarakan tentang proses penjualan yaitu jumlah langkah yang mereka ambil dan kesulitan yang mereka hadapi. Tanyakan kepada mereka dari mana mereka mengetahui tentang produk Anda, dan bagian mana dari perusahaan Anda yang menarik perhatian mereka.

Juga, perlu diingat bahwa kebutuhan dan persepsi pelanggan Anda selalu berkembang. Jadi, teruslah meminta lebih banyak umpan balik. 

5. Acara

Bahkan di era digital yang canggih ini dimana sebagian besar hal dilakukan secara online, acara offline masih sangat efektif dalam meningkatkan penjualan Anda, hanya karena acara memungkinkan Anda untuk menunjukkan kehadiran fisik Anda dan juga memungkinkan Anda untuk melibatkan pelanggan secara langsung.

Acara Anda tidak harus terlalu rumit, dan idenya adalah untuk menyajikan kepada pelanggan Anda hal-hal yang mereka sukai. Jadi, kembali lagi ke riset pelanggan dan demografi, dan cari tahu hobi, minat, dan nilai mereka. 

Misalnya, jika Anda mengetahui bahwa mayoritas pelanggan Anda menyukai sepak bola, pertimbangkan untuk mengadakan acara di mana pelanggan Anda dapat menonton pertandingan bersama, mungkin dengan tiket Sepakbola sebagai doorprize.

Singkatnya, pemasaran acara adalah cara yang efektif untuk menjaga merek Anda tetap berada di puncak pikiran pelanggan Anda.

Berikut ini adalah data statistik yang disusun oleh Bizzabo yang menuliskan beberapa fakta menarik tentang kinerja pemasaran acara. 

Beberapa fakta yang menonjol antara lain:

  • 63% pemasar berencana berinvestasi lebih banyak dalam acara langsung, baik dalam jumlah acara maupun anggaran
  • 80% pemasar percaya bahwa acara offline sangat penting untuk kesuksesan mereka
  • 80% eksekutif C-Suite berencana untuk berinvestasi lebih banyak di acara langsung di masa depan
  • 75% pemasar percaya bahwa acara langsung akan menjadi semakin penting di tahun-tahun mendatang

6. Konten Video 

Video sebagai media konten telah mengalami peningkatan popularitas yang luar biasa dalam beberapa tahun terakhir. Namun, meskipun ada banyak alasan untuk menerapkan konten video di situs Anda, alasan terbesarnya adalah fakta bahwa itu sangat efektif dalam mendorong pembelian.

Studi bahkan menyarankan bahwa memiliki video di halaman arahan dapat membantu meningkatkan konversi pembelian lebih dari 80%.

Jadi, bagaimana kita bisa menggunakan video untuk mendorong lebih banyak konversi? Berikut adalah beberapa ide yang ada:

  • Sebagai aturan umum, letakkan formulir pengambilan prospek Anda di 10% atau 20% pertama video Anda
  • Sebuah video tutorial yang menyoroti fitur utama produk/layanan Anda selalu efektif, serta di belakang- konten adegan seperti pembuatan produk Anda atau pameran tim Anda
  • Gunakan gambar mini yang menarik. Secara umum, gambar mini yang menampilkan manusia lebih baik
  • Buat video Anda pendek dan komprehensif, atau setidaknya jika relatif panjang, kaitkan pemirsa dengan bagian yang langsung menghibur di awal. Secara umum, Anda perlu menarik perhatian audiens dalam satu menit pertama
  • Jika sumber daya memungkinkan, kirim video yang dipersonalisasi ke prospek Anda. Personalisasi dan sentuhan manusia sangat efektif dalam mendorong konversi.

Upsell dan Cross Sell

Mendapatkan penjualan merupakan aspek tersulit tidak hanya dari aktivitas pemasaran Anda, tetapi juga untuk keseluruhan bisnis secara umum. Jadi, dengan setiap penjualan yang ada, kita perlu berusaha memaksimalkan pendapatan dan keuntungan melalui upselling dan cross-selling.

Upselling, pada intinya adalah menawarkan versi yang lebih baik dari produk itu sendiri dengan harga yang lebih tinggi. Ini sangat umum untuk perangkat lunak dan produk digital, di mana produsen dapat menawarkan versi "premium" dengan fitur yang lebih baik. 

Cross-selling, di sisi lain, menawarkan produk atau layanan terkait lainnya, dan biasanya lebih disukai yang dapat melengkapi produk atau layanan pertama yang kita jual tersebut.

Sementara upselling dan cross selling lebih umum digunakan di sektor bisnis daripada metode yang lain, karena dapat dengan mudah diterapkan ke hampir semua bisnis, dan sangat efektif dalam meningkatkan keuntungan tambahan. 

Selain itu, upselling dan cross selling secara tidak langsung dapat mempertahankan retensi pelanggan Anda. 

Kesimpulan

Ketujuh taktik pemasaran untuk meningkatkan konversi pembelian di atas bukanlah satu-satunya yang tersedia. Namun, metode tersebut adalah yang paling efektif dalam menarik perhatian prospek dan menghasilkan lebih banyak pendapatan dari masing-masing prospek.

Ingatlah bahwa masing-masing dari metode tersebut memiliki kelebihan dan kekurangannya sendiri, dan Anda mungkin perlu menyewa konsultan pemasaran untuk mendapatkan lebih banyak kesuksesan.

Juga, itu adalah kejadian umum bahwa hasil penjualan Anda tidak maksimal karena situs web Anda tidak cukup dioptimalkan untuk konversi.

Itulah 7 Strategi Marketing Bisnis Untuk Menaikkan Penjualan. Semoga berguna dan bermanfaat untuk Anda.

referensi : https://mikekhorev.com/

Post a Comment for " 7 Strategi Marketing Bisnis Untuk Menaikkan Penjualan"