Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

13 Strategi Pemasaran Dasar untuk Meningkatkan Penjualan Anda

13 Strategi Pemasaran Dasar untuk Meningkatkan Penjualan Anda
credit:https://neilpatel.com/

Pemasaran adalah salah satu aspek paling menantang dalam memulai sebuah bisnis. Seringkali pemilik bisnis baru menemukan bahwa strategi pemasaran mereka tidak memberikan hasil seperti yang mereka inginkan.

Biasanya, mereka mengeluh bahwa mereka telah memasang beberapa jenis iklan, tetapi mereka sepertinya tidak mendapatkan hasil apa-apa. Upaya mereka tidak memberi mereka pelanggan, klien, atau penjualan yang mereka inginkan.

Di situlah strategi pemasaran masuk, dan ada beberapa praktik terbaik yang harus diikuti ketika Anda membuatnya.

Pemasaran Lebih dari Periklanan

Kenyataannya adalah bahwa pemasaran dan periklanan tidak sama, dan "menempatkan beberapa iklan" tidak akan pernah menghasilkan penjualan yang dibutuhkan oleh bisnis kecil untuk sukses. 

Pemasaran adalah sebuah proses, bukan sebuah peristiwa saja. Ini melibatkan perencanaan tujuan pemasaran dan penerapan strategi pemasaran untuk mencapainya.

Nah, itu tidak berarti pemasaran harus menjadi proses yang rumit. Tetapi itu berarti bahwa Anda harus tahu apa yang ingin Anda capai dan melakukan pekerjaan yang diperlukan. 

Dalam banyak kasus, periklanan tidak akan efektif kecuali itu adalah bagian dari rencana pemasaran yang terkoordinasi dengan baik. Pikirkan pemasaran sebagai tali dan iklan sebagai satu untaian di tali itu. Seberapa kuatkah satu untaian tali itu?

Campuran dari strategi pemasaran dasar, seperti periklanan dalam hubungannya dengan strategi di atas, akan memberi Anda hasil pemasaran yang Anda inginkan. 

Tidak satu pun dari strategi pemasaran ini akan menarik gerombolan pelanggan dalam semalam, tetapi dengan asumsi Anda memiliki produk atau layanan yang baik dan Anda mengerjakannya secara konsisten, idealnya Anda secara bertahap akan melihat peningkatan pelanggan dan penjualan.

Berikut ini Adalah 13 Strategi Pemasaran Dasar untuk Meningkatkan Penjualan Anda, yaitu:

1. Pengaruh Mendorong Nilai Produk Anda

Pengaruh pemasaran akan tetap ada, jadi Anda harus menerimanya.

Pengaruh adalah kemampuan Anda untuk membujuk orang lain agar mengadopsi perspektif Anda sendiri. Anda percaya pada produk Anda (misalnya, kursus online, ebook, perangkat lunak dan sebagainya), jadi Anda tentu ingin orang lain juga mempercayainya.

Kemampuan Anda untuk membujuk orang lain dengan cara ini dengan menarik emosi mereka akan meningkatkan penjualan Anda. Pengaruh meningkatkan nilai yang dirasakan dari produk Anda.

Kebanyakan orang yang berpengaruh cenderung menjual lebih banyak produk. Bukan karena mereka telah menciptakan produk terbaik, tetapi karena selama bertahun-tahun mereka telah membangun kredibilitas. Orang-orang mempercayai pendapat mereka.

Ingatlah bahwa pengaruh tidak sama dengan popularitas. Mereka tidak dapat dipertukarkan, meskipun banyak orang menganggapnya seperti itu.

Brian Solis melaporkan bahwa satu orang yang menanggapi survei yang dia lakukan dengan Vocus mengatakannya seperti ini:

Popularitas hanyalah orang-orang seperti Anda, pengaruhnya adalah ketika mereka mendengarkan Anda.

Saat Anda berjualan online, menjadi populer seharusnya tidak menjadi fokus utama Anda. Luangkan waktu untuk membangun pengaruh Anda. Itu membutuhkan waktu, tetapi itu sepadan dengan usahanya.

2. Anda Harus Menjual Diri Anda Sebelum Anda Dapat Menjual Produk Anda

Jangan salah, Anda adalah sebuah produk, dan sama seperti produk lainnya, Anda harus berhasil mengkomunikasikan nilai produk itu. Sampai itu terjadi, Anda akan kesulitan untuk menjual produk atau layanan Anda yang sebenarnya.

Geoffrey James mengatakan yang terbaik:

Sebelum ada orang yang akan membeli dari Anda atau perusahaan Anda, mereka harus 'membeli' gagasan bahwa Anda adalah seseorang yang layak diajak bekerja sama. 

Dengan kata lain, sama seperti kandidat pekerjaan, tugas pertama Anda adalah selalu menjual diri Anda sendiri.

Pemasaran email adalah taktik pembuatan prospek yang paling efektif, diikuti oleh situs web / halaman arahan dan kemudian pemasaran konten. Tapi coba tebak? Masing-masing taktik ini akan bekerja lebih baik saat Anda pertama kali menjual diri Anda, lalu produknya.

3. Bangun Minat dengan Fitur; Bangun Keinginan dengan Manfaat

Jual manfaat, bukan fiturnya.

Kebanyakan orang dan perusahaan mengira produk dan layanan laku karena fitur-fiturnya yang hebat. Bukan itu masalahnya.

Harvard Business School melakukan studi penelitian dan menemukan bahwa semua jenis produk laku karena manfaatnya. Manfaat yang mendorong penjualan tidak selalu terlihat jelas dari sudut pandang pelanggan.

Baik Anda menjual melalui email, surat langsung, atau penjualan sosial, soroti keunggulan serta fitur produk Anda.

Memulai dengan manfaat terkuat dari produk Anda akan meyakinkan pelanggan bahwa Anda peduli tentang mereka, bukan (hanya) uang hasil jerih payah mereka, memberikan jaminan sosial.

Menjual dengan keuntungan berarti Anda transparan dengan pelanggan Anda. Itulah yang diinginkan oleh fungsi kognitif mereka.

4. Jual Hasil dengan Mengecat Gambar Yang Jelas

Apakah Anda menjual hasil produk Anda?

Jika Anda tidak melakukannya secara konsisten, Anda mungkin akan kesulitan mendapatkan prospek yang berkualitas dan meningkatkan konversi dan pendapatan.

Saat ini, sebagian besar dari kita menjual ke pelanggan generasi baru, yaitu kaum milenial.

Milenial adalah kumpulan orang unik yang lahir antara tahun 1982 dan 2000 dan merupakan 26% dari populasi dunia. Lebih dari 23% generasi milenial memiliki gelar sarjana atau lebih tinggi, menjadikannya generasi paling berpendidikan dalam sejarah.

Bahkan jika konsumen saat ini belum lulus kuliah, mereka tahu apa yang mereka cari dalam suatu produk. Mereka menginginkan hasil dan mereka tidak akan membiarkan fungsi otak manusia mereka dipengaruhi oleh salinan mewah yang tidak memberikan sekilas hasil yang bisa mereka harapkan.

Agar berhasil memasarkan ke kelompok konsumen ini, Anda memerlukan penelitian dan data yang solid.

Sebuah studi yang dilakukan oleh Harvey Research tentang "Bagaimana Menjual dengan Studi Pembaca Iklan" menemukan bahwa "salah satu alasan utama untuk melakukan studi pembaca iklan adalah untuk mendapatkan penelitian yang akan membantu organisasi Anda menjual iklan."

Ketika penelitian ini didokumentasikan dan datanya dibagikan dengan pengiklan, itu menjadi mitra pemasaran.

Dalam periklanan, hasilnya adalah data - yaitu, metrik yang dapat ditindaklanjuti. Jika produk Anda membantu pelanggan meningkatkan perolehan prospek sebesar 27%, itu adalah metrik yang dapat Anda gunakan untuk memenangkan lebih banyak klien.

Pernahkah Anda bertanya-tanya bagaimana introvert berhasil menjual produk? Seorang introvert adalah orang yang motif, tindakan, preferensi sosial, dan fungsi otak manusianya diarahkan ke dalam. 

Introvert umumnya tidak menyukai perilaku manusia yang diasosiasikan dengan meyakinkan atau bernegosiasi.

Mereka dilindungi undang-undang. Menjual bukanlah tugas yang mereka sukai, namun banyak dari mereka yang akhirnya menjadi tenaga penjual teratas dan pemain kekuatan industri.

Brian Tracy adalah seorang introvert, tetapi dengan mempelajari psikologi konsumen dan ilmu kognitif dan mempelajari sinyal sosial apa yang mendorong orang untuk membeli, dia menjadi sangat sukses melalui prinsip penjualan ilmu saraf.

Salah satu rahasia penjualan yang diketahui oleh para master introvert adalah lebih baik menjual hasil dari suatu produk, daripada produk itu sendiri.

Menjual hasilnya dapat disamakan dengan melukiskan gambaran yang jelas tentang target Anda dalam pengaturan masa depan yang ideal - titik waktu di mana mereka telah menaklukkan tantangan mereka atau menyelesaikan masalah mereka dengan sukses - dan memajangnya di rak.

Orang yang mengenal orang itu akan terpikat oleh janji lukisan itu.

Dalam nada yang sama, ketika Anda melukiskan gambaran hasil produk Anda dan menunjukkan kepada orang-orang betapa mudahnya mereka dapat menggunakannya, Anda akan membangun minat dan menginspirasi tindakan di dalamnya.

Menurut pendapat dari Tara Gentle:

Orang-orang tidak mencari layanan Anda (atau produk Anda, atau program Anda). Mereka sedang mencari hasil.

Dengan kata lain, produk Anda bukanlah nilai jual, jadi mengapa menjadikannya fokus? Misalnya, daripada menulis judul salinan Anda menggunakan nama produk Anda, fokuslah pada hasil produk.

5. Kredibilitas Tergantung pada Kepercayaan dan Keahlian

Anda akan lebih mungkin melakukan penjualan bila Anda telah membangun kredibilitas.

Anda dapat membangun kredibilitas dengan berbagai cara, termasuk dengan menyediakan layanan pelanggan terbaik.

Pelanggan ingin menghubungi agen yang dapat membantu mereka menyelesaikan masalah dengan cepat. Mereka juga ingin berinteraksi dengan orang sungguhan dan mendapatkan akses ke informasi untuk menyelesaikan masalah itu sendiri.

Kepercayaan + keahlian = kredibilitas

Anda tidak bisa sukses dalam bisnis jika Anda kurang kredibilitas. Merek-merek ternama dapat membanggakan produk mereka, karena selama bertahun-tahun mereka telah dikenal dan dipercaya, menawarkan jaminan sosial.

Itulah mengapa sulit bagi pemasar, organisasi, atau perusahaan baru untuk mendominasi pasar.

Fungsi kognitif pelanggan takut mempercayai Anda atau produk Anda. Bagaimanapun, Anda mungkin mengambil uang mereka dan menghilang. Layanan pelanggan adalah ciri dari kredibilitas. Itu membangun kredibilitas dari bawah ke atas.

Efek viral dari layanan pelanggan yang buruk sangat mengkhawatirkan. Lebih banyak orang berbagi pengalaman negatif daripada berbagi pengalaman baik. 66% pelanggan yang mengalami pengalaman pelanggan yang negatif (buruk) ingin mencegah orang lain membeli dari perusahaan itu.

Sekitar 86% orang benar-benar berhenti berbisnis dengan perusahaan karena pengalaman pelanggan yang buruk. Ini berdampak negatif pada fungsi otak manusia mereka.

Setiap hari, saya bangun dan bertanya pada diri sendiri pertanyaan, "Apa hal terbaik yang dapat saya lakukan untuk pelanggan saya hari ini?"

Ini adalah latihan sederhana dan sedikit dramatis yang memperkuat bagi saya pentingnya membangun kepercayaan dalam pikiran calon pelanggan. Orang tidak akan mempercayai Anda kecuali Anda telah membuktikan diri dan memberikan nilai yang luar biasa selama jangka waktu tertentu.

Bagaimana Anda membangun kredibilitas ketika Anda adalah pemilik bisnis online?

Stanford Web Credibility Research menyusun 10 pedoman untuk membangun kredibilitas situs web. Ini dapat diterapkan pada produk, kepribadian, dan merek Anda.

6. Penjualan Adalah Hubungan "Memberi dan Memberi"

Memberi biasanya menjadi fokus selama musim liburan.

7. Untuk Menutup Lebih Banyak Penjualan, Berhenti Menjual

Brian Dean, pendiri Backlinko dan SEO That Works, memahami cara membujuk orang untuk mendaftar kursus online-nya.

Meski kursus online-nya sudah tutup, dia tetap berjualan dengan meminta Anda bergabung dalam daftar tunggu.

8. Tawarkan Kelas atau Lokakarya Gratis

Orang menyukai pengalaman belajar baru. Coba tawarkan kelas atau lokakarya yang terkait dengan produk atau layanan Anda, di rumah Anda, di tempat yang disewa, atau di lembaga pendidikan lokal seperti perguruan tinggi. 

Targetkan penonton atau acara tertentu, jika sesuai. Misalnya, seseorang dengan bisnis manik-manik mungkin menawarkan lokakarya khusus tentang "Proyek Natal Manik-manik" atau "Pembuatan Manik-manik untuk Anak Perempuan". 

Seorang instruktur yoga mungkin menawarkan kelas-kelas seperti "Yoga untuk Pria" atau "Yoga untuk Seniors".

9. Bergabung dengan Jaringan Bisnis Lokal

Banyak grup, seperti grup bisnis rumahan, tidak mahal untuk bergabung. Dan manfaat pemasarannya sangat besar. Begitu mereka mengenal Anda dan apa yang Anda lakukan, pebisnis lain dalam grup Anda akan menyebutkan bisnis Anda kepada orang lain dan bahkan mungkin memberi Anda referensi. 

Organisasi bisnis lokal juga memiliki peluang besar untuk membuat dan berpartisipasi dalam beberapa strategi pemasaran kooperatif, seperti mengadakan hari pasar khusus atau acara lainnya.

10. Dapatkan Amal

Banyak orang mengharapkan bisnis untuk berpartisipasi dalam kegiatan amal hari ini. Selain itu, Anda bisa mendapatkan banyak pers untuk terlibat, yang dapat diterjemahkan menjadi pelanggan baru. 

Seorang seniman lokal, misalnya, telah melukis tas belanjaan kertas yang dia jual dan semua hasilnya akan disumbangkan ke badan amal tertentu. 

Tetapi Anda bahkan tidak perlu bersusah payah membuat acara Anda sendiri; banyak organisasi amal yang mengadakan acara di mana Anda dapat berpartisipasi dengan menjadi sponsor.

11. Buat Blog Anda Sendiri Blog

adalah cara yang bagus untuk membangun audiens orang-orang yang akan tertarik dengan produk atau layanan Anda. Dan membuat blog lebih mudah daripada membuat situs web, jadi tidak perlu waktu untuk menyiapkan dan menjalankannya. 

Tulis secara teratur tentang topik yang terkait dengan bisnis Anda dan apa yang dilakukannya. Anda akan mulai terhubung dengan blogger lain, pebisnis, dan calon pelanggan.

12. Bergabung dan Gunakan Media Sosial

Jika Anda memiliki waktu untuk mengenal dan menggunakan berbagai media sosial, ini adalah investasi yang berharga. 

Khusus untuk bisnis visual, Instagram mungkin merupakan pilihan terbaik, tetapi jika Anda hanya memiliki waktu dan materi visual yang terbatas, Twitter adalah yang tercepat dan termudah untuk digunakan. 

Lebih dari 88% dari pemasar AS dengan 100 karyawan atau lebih menggunakan jaringan sosial untuk tujuan pemasaran, jadi jika Anda tidak, Anda tepat di  minority.1

Makeyakin Anda tidak menggunakan Twitter secara eksklusif untuk mempromosikan produk Anda. Gunakan platform apa pun yang sesuai untuk menemukan dan berkomunikasi dengan orang yang berpikiran sama yang mungkin tertarik dengan apa yang Anda lakukan.

13. Minta Referensi

Meminta referensi adalah yang termudah dan paling tidak memakan waktu dari semua strategi pemasaran. Sungguh mengejutkan betapa seringnya bisnis gagal menggunakannya sebagai salah satu strategi pemasaran mereka. Jika Anda menawarkan produk atau layanan yang baik dan membuat beberapa pelanggan senang, mereka harus bersemangat untuk menunjukkan cara Anda kepada teman dan keluarganya. Jangan malu — Anda bahkan dapat menawarkan diskon atau insentif lain kepada pelanggan Anda untuk setiap referensi yang berubah menjadi penjualan.

Referensi:

https://www.thebalancesmb.com/

https://neilpatel.com/

Post a Comment for "13 Strategi Pemasaran Dasar untuk Meningkatkan Penjualan Anda"