Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Apa itu Strategi Ritel? Berbagai Strategi Ritel untuk Meningkatkan Penjualan

 

Apa itu Strategi Ritel? Berbagai Strategi Ritel untuk Meningkatkan Penjualan
credit:freepik

Sebuah rencana pemasaran terperinci yang terkait dengan bisnis, target dan metode untuk mencapainya, dalam kaitannya dengan ritel dikenal sebagai strategi ritel.

Sangat penting bagi toko ritel untuk membentuk strategi untuk mempromosikan barang dan jasanya dan menjangkau pelanggan yang tepat, karena tujuan utama dari strategi ritel adalah untuk meningkatkan penjualan serta kepuasan pelanggan secara merata.

Secara umum, rencana penjualan ritel bergantung pada banyak faktor seperti produk, lokasi toko, sifat toko, pelanggan, dan berbagai faktor eksternal lainnya seperti persaingan, pengekangan fisik dan politik, musim, dan sebagainya.

Sangatlah penting untuk mempertimbangkan semua ini, yaitu faktor saat merencanakan dan memutuskan strategi ritel yang akan Anda pilih.

Faktor-faktor yang perlu dipertimbangkan saat merancang strategi ritel, antara lain:

  • Kenali pelanggan Anda
  • Dapatkan yang baru dan pertahankan yang lama
  • Kenali bisnis Anda
  • Ketahui persaingannya

Strategi ritel untuk meningkatkan penjualan, antara lain:

  • Kemitraan
  • Media sosial
  • Kampanye rujukan
  • Iklan di dalam toko

Faktor yang perlu dipertimbangkan saat merancang strategi ritel

Saat merancang dan strategi ritel, sangat penting untuk mempertimbangkan banyak faktor yang mempengaruhi bisnis ritel itu sendiri. Pengecer (retailer) harus mempertimbangkan faktor-faktor ini mengingat proyek sel dan kemudian merancang strategi ritel.

Meskipun strategi ritel akan berbeda untuk setiap pengecer yang berbeda, itu adalah pedoman umum yang diikuti oleh hampir semua pengecer saat merancang strategi penjualan ritel yang sukses.

1. Kenali Pelanggan Anda

Hampir setiap pengecer akan setuju dengan fakta bahwa mengetahui pelanggan adalah faktor terpenting untuk merancang strategi ritel yang akan dipilih.

Pelanggan adalah orang yang akan membeli bahan, itulah sebabnya mengetahui pelanggan berarti mengetahui suka dan tidak suka tentang preferensi dan selera berbagai jenis pelanggan dan tren saat ini di pasar.

Situs web e-niaga jauh di depan dibandingkan dengan toko batu bata dan mortir dalam kategori ini. Toko eceran buka pada waktu tertentu dan tutup pada waktu tertentu dan juga pelayanan terbaik dapat diberikan selama jam kerja toko bata dan mortir gagal memberikan pelayanan setelah jam kerja.

Ini adalah saat dimana situs web e-commerce muncul. Anda tidak hanya mengirim pengingat kepada pelanggan untuk membeli produk tertentu saat tersedia, tetapi juga menunjukkan produk yang terkait dengan produk yang dijelajahi oleh pelanggan berulang kali untuk memastikan bahwa pelanggan membeli produk.

Aplikasi e-niaga menampilkan produk terkait dengan produk yang dipilih oleh pelanggan dan mencoba meningkatkan rentang pilihan pelanggan. Tidak peduli strategi apa yang digunakan pengecer, mengetahui pelanggan akan selalu menjadi bagian yang sangat penting.

2. Dapatkan yang baru dan pertahankan yang lama

Sangat penting bagi pengecer untuk mempertahankan pelanggan lama mereka. Dengan menggunakan iklan dan kampanye pemasaran pengecer bisa mendapatkan pelanggan baru, tetapi sama, fokusnya harus sama pada mempertahankan pelanggan yang sudah ada.

Pelanggan yang ada penting untuk pembelian berulang (repeat order), sementara itu pelanggan baru akan menjadi penting dari sudut pandang perluasan bisnis. Pelanggan yang sudah ada akan membentuk basis bisnis, dan pengecer harus melihat untuk tumbuh melampaui basis dengan menangkap pelanggan baru.

Strategi yang berbeda dapat digunakan untuk melacak pelanggan baru dengan mempromosikan di situs web atau terkait dengan media sosial.

3. Kenali bisnis Anda

Mengetahui bisnis ritel juga merupakan faktor penting dalam merancang strategi ritel. Sangat penting bahwa pengecer mempertimbangkan sifat bisnis dan sifat barang yang dijual.

Sebagai contoh misalnya, bisnis ritel sayuran dan barang mudah rusak lainnya sangat berbeda dengan bisnis ritel grosir yang juga sangat berbeda dengan bisnis ritel furnitur.

Semua bisnis ini memerlukan strategi yang berbeda, dan yang terpenting adalah mengetahui produk dan bisnisnya. Mengetahui bisnis juga berarti mengetahui cerita lokasi dan bagaimana dampak yang ada pada pelanggan.

Lokasi bisnis akan memainkan peran yang sangat penting dalam bisnis ritel. Lebih dari 50% bisnis tergantung pada lokasi dan kenyamanan pelanggan, itulah sebabnya strategi ritel harus dirancang dengan menjaga lokasi dan pikiran.

Pernyataan - pernyataan ini tidak menjadi masalah dalam kasus situs web e-commerce yang tersedia 24 jam untuk kenyamanan pelanggan.

Bagi mereka, mengetahui bisnis berarti menggunakan strategi pemasaran yang tepat dan menargetkan kelompok pelanggan yang tepat. Penargetan pelanggan adalah bagian terpenting dalam hal pengecer e-niaga. 

Media sosial adalah platform yang digunakan oleh situs web e-commerce untuk mempromosikan produk mereka kepada audiens target.

4. Ketahui persaingannya

Toko ritel dengan banyak pesaing di lingkungan sekitarnya, perlu untuk mengetahui tentang persaingannya dan penawaran unik dari persaingan tersebut.

Pengecer harus menginvestasikan waktu untuk memahami strategi persaingan dan apa yang membuat persaingan menjadi benar sehingga pengecer dapat memasukkan perubahan tersebut di tokonya sendiri.

Pengecer sendiri juga harus mencoba untuk mendapatkan keunggulan dalam persaingan dengan penawaran unik atas persaingan. 

Berfokus pada layanan adalah strategi penting lainnya yang harus diterapkan pengecer untuk memiliki keunggulan dalam persaingan karena melayani pelanggan adalah satu-satunya faktor pembeda yang digunakan oleh pengecer.

Dalam hal pelayanan, pengecer dapat memberikan layanan antar ke rumah gratis untuk membantu pelanggan dalam pembelian mereka adalah penawaran khusus untuk pelanggan yang secara teratur berbelanja di pengecer untuk memberikan kartu keanggotaan pada poin keanggotaan untuk pelanggan istimewa.

Strategi ritel untuk mendongkrak penjualan

Berbagai strategi diadopsi oleh beberapa pengecer untuk mendongkrak volume penjualan dalam bisnis. Meskipun sebagian besar bisnis ritel berbeda satu sama lain lebih sering daripada tidak, karyawan mereka mengikuti strategi umum untuk meningkatkan penjualan mereka.

1. Kemitraan

Cara termudah untuk mempromosikan diri Anda adalah bermitra dengan bisnis serupa. Toko ini dapat mencapai hal ini dengan menggunakan teknik yang berbeda seperti bermitra dengan pengecer yang berbeda dari bisnis yang berbeda di lokasi yang sama.

Hal tersebut akan memberikan referensi ke pengecer tertentu ketika pelanggan berjalan ke pengecer lain dari bisnis yang berbeda.

Pengecer asosiasi dengan pelanggan langsung ke pengecer tertentu dan dia akan mendapatkan pelanggan baru. Kemitraan juga dapat dilakukan dengan toko yang berbeda di daerah yang berbeda sehingga pelanggan diarahkan ke pengecer.

Kemitraan ini dapat diputuskan bersama untuk dibayar tergantung pada persyaratan bisnis. Setiap rujukan pelanggan dapat dikenakan biaya oleh pengecer lain, atau pengecer dapat membalas budi dengan mengarahkan pelanggan ke referensinya ketika mereka meminta produk yang tidak dimiliki oleh pengecer.

2. Media sosial

Cara termudah untuk menjangkau sekelompok target audiens tertentu adalah media sosial.

Dengan bantuan media sosial, pengeluaran iklan yang tidak diinginkan dapat dihindari, dan hanya pelanggan yang disaring secara khusus yang dapat ditargetkan, dan toko dapat diposisikan. Menggunakan Facebook telah menjadi sangat umum untuk mempromosikan bisnis.

Facebook menawarkan eksposur yang besar ke banyak orang di lingkungan dan dengan pelanggan ditetapkan untuk menargetkan preferensi pemilihan audiens di iklan Facebook, lebih mudah dan efektif bagi pengiklan untuk mempromosikan produk atau layanannya atau jika pengecer adalah bisnis.

Memulai grup facebook juga tidak jarang di mana para pengecer dapat mempromosikan berbagai penawaran dan skema yang sedang berjalan untuk menarik pelanggan. 

Iklan Facebook berbayar juga merupakan strategi penjualan ritel lain di mana bisnis dapat dipromosikan dengan biaya minimum dan menjangkau jumlah audiens yang sangat tinggi.

Instagram hari ini bersaing ketat dengan Facebook, dan sebagian besar bisnis dari industri fashion lebih memilih Instagram daripada facebook untuk menargetkan audiens mereka. Dengan foto berkualitas tinggi di Instagram, mudah untuk mempromosikan bisnis ke sekelompok audiens tertentu.

Alat yang berbeda dari Instagram seperti menggunakan tagar yang tepat membuat cerita yang berbeda di profil Instagram, membantu mempromosikan bisnis secara efektif. 

Banyak bisnis juga menggunakan media sosial lain seperti Twitter, YouTube, LinkedIn, dan bahkan kampanye Google PayPerClick untuk mempromosikan bisnis ritel mereka.

3. Kampanye rujukan

Pelanggan toko ritel yang sudah ada dapat diminta untuk merujuk pelanggan baru setelah itu pelanggan yang sudah ada dan yang dirujuk akan mendapatkan diskon untuk beberapa produk, atau pengecer juga dapat menawarkan barang gratis. 

Kampanye rujukan terbukti berhasil karena mendapatkan pelanggan baru akan menjadi pekerjaan pelanggan yang sudah ada, sedangkan pengecer hanya dapat fokus pada strategi untuk mempertahankan pelanggan yang sudah ada.

Kampanye rujukan mirip dengan kampanye dari mulut ke mulut yang mempromosikan dua pelanggan berbeda oleh pelanggan yang sudah ada, tetapi perbedaannya adalah bahwa dalam kasus kampanye rujukan, pelanggan dibayar untuk setiap rujukan yang berhasil yang tidak terjadi pada kampanye dari mulut ke mulut.

4. Iklan di dalam toko 

Banyak toko ritel memiliki iklan fantastis di dalam toko, yang secara instan mengubah pelanggan langsung. Toko-toko ini memanfaatkan jendela mereka dengan pajangan besar dari produk yang menonjolkan penawaran dan barang-barang terbaik mereka sehingga menarik pembeli jendela.

Iklan jendela terlihat umum di tempat-tempat wisata di mana wisatawan tidak mengetahui produk lokal, dan toko dapat membantu diri mereka sendiri mempromosikan dengan iklan jendela. 

Bagian dari iklan di dalam toko juga memiliki beberapa variasi dari produk yang sama yang akan memenuhi dan sesuai dengan keinginan sebagian besar pelanggan.

Penggunaan merchandise yang sesuai dengan produk juga terlihat di banyak toko dan dapat digunakan sebagai strategi. 

Penggunaan pencahayaan yang terang, interior yang cerah yang melengkapi toko dan produk dapat membantu dalam konversi pelanggan yang lebih cepat.

Post a Comment for " Apa itu Strategi Ritel? Berbagai Strategi Ritel untuk Meningkatkan Penjualan"