Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Bagaimana Melakukan Analisis SWOT Untuk Bisnis Anda

Bagaimana Melakukan Analisis SWOT Untuk Bisnis Anda
image via freepik

Bagaimana Melakukan Analisis SWOT Untuk Bisnis Kecil Anda Dan Contohnya - Jika Anda pernah bekerja di sebuah perusahaan, Anda mungkin pernah menemukan dan mendengar istilah "Analisis SWOT."Istilah ini tidak ada hubungannya dengan mengevaluasi unit respon penegakan hukum militer (seperti kedengarannya), karena semuanya berhubungan dengan bagaimana cara melihat perkembangan perusahaan Anda dalam waktu yang lama.

Analisis SWOT

Melakukan analisis SWOT adalah cara utama untuk mengevaluasi perusahaan atau proyek Anda, apakah Anda hanya berjumah dua orang atau bahkan 500 orang dan bahkan lebih dari itu. 

Dalam artikel ini, Anda akan mempelajari apa itu analisis SWOT, melihat beberapa contoh analisis SWOT, dan mempelajari tips dan strategi untuk melakukan analisis SWOT untuk diri Anda sendiri yang komprehensif dan bermanfaat. Anda juga akan melihat bagaimana Anda seharusnya dapat menggunakan data yang dihasilkan oleh latihan SWOT untuk meningkatkan proses dan alur kerja di internal perusahaan Anda.

Sebelum kita membahas lebih lanjut tentang tips dan teknik analisis SWOT, maka kita akan memulainya terlebih dahulu dengan dasar-dasarnya, yaitu definisi analisis SWOT.

Apa Itu Analisis SWOT?

Analisis SWOT adalah teknik yang secara umum digunakan untuk menentukan kekuatan (strengths), kelemahan (weaknesess), Peluang (Opportunities), dan ancaman Anda (Threats) dan sisingkat SWOT. 

Analisis SWOT dapat diterapkan ke seluruh perusahaan atau organisasi, ataupun proyek individu dalam sebuah departemen. Secara umum, analisis SWOT digunakan pada tingkat organisasi atau perusahaan untuk menentukan seberapa dekat bisnis Anda selaras dengan lintasan pertumbuhan dan tolak ukur keberhasilannya, akan tetapi analisis SWOT tersebut juga dapat digunakan untuk memastikan seberapa baik kinerja dari proyek tertentu, seperti kampanye iklan online dibandingkan dengan proyeksi awal.

Anda juga dapat menggunakan Analisis SWOT tersebut untuk memaksimalkan apa yang Anda miliki, untuk keuntungan terbaik bagi organisasi Anda. Dan Anda dapat mengurangi kemungkinan terjadinya kegagalan, dengan memahami apa yang kurang, dan menghilangkan bahaya yang tidak Anda sadari.

Akan lebih baik lagi, jika Anda dapat mulai membuat strategi yang membedakan Anda dari pesaing Anda, dan bersaing dengan sukses di pasar.

Menguraikan Proses Analisis SWOT

Kita semua telah mengetahui bahwa SWOT adalah singkatan dari Strengths, Weaknesses, Opportunities, dan Threats, akan tetapi apakah arti dari masing-masing elemen tersebut? 

Agar mendapatkan pemahaman lebih mendalam, mari kita lihat setiap elemen tersebut satu per satu di bawah ini.

1. Kekuatan (Strengths)

Elemen pertama dari analisis SWOT adalah Kekuatan (Strengths).

Seperti yang mungkin sudah Anda perkirakan, elemen ini membahas hal-hal yang dilakukan dengan sangat baik oleh perusahaan atau proyek Anda. Hal - hal tersebut bisa jadi adalah sesuatu yang tidak berwujud, seperti atribut merek perusahaan Anda, atau sesuatu yang lebih mudah didefinisikan seperti proposisi penjualan unik dari lini produk tertentu. Bisa juga orang-orang Anda, sumber daya manusia Anda, seperti kepemimpinan yang kuat, atau tim teknik yang hebat.

Kekuatan adalah hal-hal yang dilakukan organisasi atau perusahaan Anda dengan sangat baik, atau dengan cara yang membedakan Anda dari pesaing Anda. Pikirkan tentang keunggulan organisasi Anda dibandingkan dengan organisasi yang lain. Ini mungkin adalah motivasi staf Anda, akses ke bahan tertentu, atau serangkaian proses manufaktur yang kuat.

Kekuatan Anda merupakan bagian integral dari organisasi atau perusahaan Anda, jadi pikirkan apa yang membuatnya "Menarik". Apa yang dapat Anda lakukan dengan lebih baik daripada orang lain? Nilai apa yang mendorong bisnis Anda? Sumber daya unik atau berbiaya terendah apa yang dapat Anda manfaatkan yang tidak dapat dimanfaatkan oleh orang lain? Identifikasi dan analisis "Unique Selling Proposition" (USP) organisasi Anda, dan tambahkan ini ke bagian Kekuatan dalam elemen SWOT.

Kemudian putar sudut pandang Anda kesisi yang lain dan tanyakan pada diri Anda, apa yang mungkin dilihat oleh pesaing Anda sebagai kekuatan Anda. Faktor-faktor apa yang membuat Anda mendapatkan penjualan lebih dulu daripada mereka?

Ingat, aspek apapun dalam organisasi atau perusahaan Anda, hanya akan menjadi kekuatan jika itu dapat memberikan keuntungan yang jelas bagi Anda. Misalnya, jika semua pesaing Anda menyediakan produk berkualitas tinggi, maka proses produksi berkualitas tinggi bukanlah kekuatan di pasar Anda, karena hal tersebut adalah sebuah kebutuhan.

2. Kelemahan (Weaknesess)

Setelah Anda menemukan kekuatan pada organisasi atau perusahaan Anda, maka inilah saatnya bagi Anda untuk mengubah kesadaran diri kritis itu pada kelemahan Anda. Apa yang menahan bisnis atau proyek Anda? Elemen ini dapat mencakup semua hambatan dan tantangan organisasi seperti kekurangan orang-orang terampil dan keterbatasan keuangan atau anggaran.

Elemen analisis SWOT ini juga dapat mencakup kelemahan dalam kaitannya dengan perusahaan lain di industri Anda, seperti kurangnya USP yang didefinisikan dengan jelas di pasar yang ramai.

Kelemahan, seperti halnya kekuatan, adalah elemen yang melekat pada organisasi atau perusahaan Anda, jadi fokuslah pada orang-orang, sumber daya, sistem, dan prosedur organisasi Anda. Pikirkan tentang apa yang bisa Anda tingkatkan, dan jenis praktik yang harus Anda hindari.

Sekali lagi, bayangkanlah bagaimana orang lain di pasar Anda akan melihat Anda. Apakah mereka memperhatikan kelemahan yang cenderung Anda lupakan? Luangkan waktu untuk memeriksa bagaimana dan mengapa pesaing Anda bekerja lebih baik daripada Anda. Apa yang kurang pada organisasi Anda?

3. Peluang (Opportunities)

Elemen selanjutnya dari SWOT adalah Peluang (opportunities). Tidak dapat mengimbangi volume prospek yang dihasilkan oleh tim pemasaran Anda? Itu adalah sebuah kesempatan. Apakah perusahaan Anda mengembangkan ide baru yang inovatif yang akan membuka pasar atau demografi baru pelanggan Anda? Itu adalah sebuah kesempatan yang lain.

Peluang adalah bukaan atau peluang terjadinya sesuatu yang positif, akan tetapi Anda harus mengklaimnya sendiri.

Peluang biasanya muncul dari situasi di luar organisasi atau perusahaanAnda, dan membutuhkan perhatian terhadap apa yang mungkin terjadi di masa depan. Mereka mungkin muncul sebagai perkembangan di pasar yang Anda layani, atau dalam teknologi yang Anda gunakan saat ini. Kemampuan dalam melihat dan memanfaatkan peluang dapat membuat perbedaan besar pada kemampuan organisasi Anda untuk bersaing dan memimpin pasar nantinya.

Pikirkan tentang peluang terbaik yang dapat Anda temukan dengan segera. Ini tidak perlu menjadi pengubah kebijakan Anda, bahkan keuntungan kecil dapat meningkatkan daya saing organisasi Anda. Tren pasar menarik apa yang Anda ketahui, besar atau kecil, yang dapat berdampak pada penjualan Anda?

Anda juga harus mewaspadai perubahan kebijakan pemerintah terkait dengan sektor bisnis Anda. Selain itu, perubahan dalam pola sosial, profil populasi, dan gaya hidup dapat memunculkan peluang yang menarik.

Dengan demikian dapat kita simpulkan, elemen analisis SWOT ini mencakup semua yang dapat Anda lakukan untuk meningkatkan penjualan, tumbuh dan berkembang sebagai perusahaan, atau memajukan misi organisasi atau perusahaan Anda.

4. Ancaman (Threats)

Elemen keempat atau terakhir dari analisis SWOT adalah Ancaman (Threats), yaitu segala sesuatu yang menimbulkan risiko baik bagi perusahaan Anda sendiri maupun kemungkinan keberhasilan atau pertumbuhannya.

Ancaman mencakup segala hal yang dapat berdampak negatif terhadap bisnis Anda dari luar (eksternal) seperti masalah pada rantai pasokan, perubahan persyaratan pasar, atau kekurangan sumber daya yang kompeten. Sangat penting untuk mengantisipasi ancaman dan mengambil tindakan terhadapnya sebelum Anda menjadi korbannya dan pertumbuhan Anda terhenti.

Pikirkan tentang hambatan yang Anda hadapi untuk membawa produk Anda ke pasar dan penjualan. Anda mungkin memperhatikan bahwa standar kualitas atau spesifikasi untuk produk pesaing Anda telah berubah, dan bahwa Anda harus mengubah produk Anda tersebut jika Anda ingin tetap bersaing dan memimpin di pasar. Teknologi yang berkembang adalah ancaman yang selalu ada, namun itu sekaligus menjadi sebuah peluang.

Selalu pertimbangkan apa yang dilakukan oleh pesaing Anda, dan apakah Anda harus mengubah penekanan organisasi Anda untuk memenuhi tantangan itu. Tetapi ingatlah bahwa apa yang mereka lakukan mungkin bukan hal yang benar untuk Anda lakukan, dan hindari menirunya tanpa mengetahui bagaimana hal itu akan meningkatkan posisi Anda di pasar.

Pastikan untuk mengeksplorasi apakah organisasi Anda secara khusus dihadapkan pada tantangan eksternal. Apakah Anda memiliki masalah hutang atau arus kas yang buruk, yang dapat membuat Anda rentan terhadap perubahan kecil di pasar Anda? Ini adalah jenis ancaman yang dapat sangat merusak bisnis Anda, jadi Anda perlu untuk mewaspadainya.

Contoh dari ancaman ini dapat mencakup hal-hal seperti pesaing baru, perubahan dalam undang-undang peraturan, risiko keuangan, dan hampir semua hal lain yang berpotensi membahayakan masa depan perusahaan atau proyek Anda.

Faktor Internal dan Eksternal

Empat elemen di atas adalah konsep paling umum untuk semua analisis SWOT. Namun, banyak perusahaan yang selanjutnya memecah elemen - elemen tersebut menjadi dua subkelompok yang berbeda, yaitu faktor Internal dan Eksternal.

Biasanya, Kekuatan dan Kelemahan dianggap sebagai faktor internal, karena merupakan hasil dari keputusan organisasi di bawah kendali perusahaan atau tim Anda sendiri. "Churn rate" yang tinggi, misalnya, akan dikategorikan sebagai kelemahan, tetapi meningkatkan churn rate yang tinggi masih dalam kendali Anda, menjadikannya sebagai faktor internal. 

Demikian pula sebaliknya, pesaing baru akan dikategorikan sebagai ancaman dalam analisis SWOT, tetapi karena sangat sedikit yang dapat Anda lakukan tentang hal ini, maka ini menjadikannya sebagai faktor eksternal. Inilah sebabnya mengapa Anda mungkin telah melihat analisis SWOT yang disebut sebagai Analisis Internal-Eksternal atau matriks IE.

Empat elemen utama Anda ke dalam faktor Internal dan Eksternal tidak selalu penting untuk keberhasilan analisis SWOT Anda, tetapi dapat membantu dalam menentukan langkah Anda selanjutnya atau mengevaluasi tingkat kontrol yang Anda miliki. 

Sekarang setelah kita mengetahui apa arti masing-masing elemen dari analisis SWOT, maka selanjutnya kita alan melihat bagaimana cara membuat dan melakukan analisis SWOT.

Bagaimana Melakukan Analisis SWOT?

Ada beberapa cara untuk melakukan analisis SWOT. Namun, terlepas dari bagaimana Anda memilih untuk menyusun analisis Anda, maka kita perlu memulainya dengan mengajukan serangkaian pertanyaan.

Mari kita ambil elemen pertama kita yaitu Kekuatan, sebagai contohnya. Untuk menentukan apa kekuatan Anda sebagai sebuah organisasi, Anda dapat mulai dengan menanyakan beberapa pertanyaan berikut ini:

  • Apa yang disukai pelanggan Anda tentang perusahaan atau produk Anda?
  • Apa yang dilakukan perusahaan Anda lebih baik dari perusahaan lain di industri Anda?
  • Apa atribut merek Anda yang paling positif?
  • Apa proposisi penjualan unik Anda?
  • Sumber daya apa yang Anda miliki yang tidak dimiliki pesaing Anda?

Dengan menjawab pertanyaan - pertanyaan tersebut, maka Anda akan siap untuk mulai mengidentifikasi dan membuat daftar kekuatan organisasi Anda.

Kita juga dapat menggunakan prinsip yang sama untuk menentukan apa kelemahan perusahaan Anda, seperti:

  • Apa yang tidak disukai pelanggan tentang perusahaan atau produk Anda?
  • Masalah atau keluhan apa yang sering disebutkan dalam ulasan negatif Anda?
  • Mengapa pelanggan Anda membatalkan atau membatalkan?
  • Apa yang bisa dilakukan perusahaan Anda dengan lebih baik?
  • Apa atribut merek Anda yang paling negatif?
  • Apa kendala / tantangan terbesar dalam saluran penjualan Anda saat ini?
  • Sumber daya apa yang dimiliki pesaing Anda yang tidak Anda miliki?

Anda mungkin menemukan bahwa menentukan kekuatan dan kelemahan organisasi atau proyek Anda jauh lebih mudah atau memakan waktu lebih sedikit daripada mencari tahu peluang dan ancaman yang dihadapi perusahaan Anda. 

Seperti yang sudah saya  katakan sebelumnya, bahwa ancaman ini adalah faktor internal. Faktor eksternal, di sisi lain, mungkin memerlukan lebih banyak usaha dan bergantung pada lebih banyak data, karena ini seringkali berada di luar pengaruh langsung Anda.

Mengidentifikasi peluang dan ancaman mungkin mengharuskan Anda untuk melakukan penelitian intelijen kompetitif yang mendalam tentang apa yang sedang dilakukan pesaing Anda, atau pemeriksaan tren ekonomi atau bisnis yang lebih luas yang dapat berdampak pada perusahaan Anda. 

Namun itu tidak berarti bahwa peluang dan ancaman tidak bisa bersifat internal, karena Anda mungkin menemukan peluang dan ancaman hanya berdasarkan kekuatan dan kelemahan perusahaan Anda. 

Beberapa pertanyaan yang mungkin dapat Anda tanyakan untuk mengidentifikasi peluang potensial diantaranya:

  • Bagaimana kami dapat meningkatkan proses penjualan / orientasi pelanggan / dukungan pelanggan?
  • Jenis pesan apa yang disukai pelanggan kita?
  • Bagaimana kami dapat lebih melibatkan pendukung merek kami yang paling vokal?
  • Apakah kita mengalokasikan sumber daya departemen secara efektif?
  • Apakah ada anggaran, peralatan, atau sumber daya lain yang tidak kami manfaatkan secara maksimal?
  • Saluran periklanan mana yang melebihi harapan Anda, dan mengapa?

Jika menyangkut ancaman, Anda tentu bisa mulai dengan mengajukan serangkaian pertanyaan seperti di atas. Namun, seringkali cukup mudah untuk membuat daftar potensi ancaman yang dihadapi bisnis atau proyek Anda tanpa mengajukan pertanyaan sebelumnya. 

Hal ini dapat mencakup ancaman "Bermerek" seperti pesaing baru atau yang sudah mapan, ancaman yang lebih luas seperti lingkungan peraturan yang berubah dan volatilitas pasar, atau bahkan ancaman internal seperti pergantian staf yang tinggi yang dapat mengancam atau menggagalkan pertumbuhan saat ini.

Catatan Tentang Analisis PEST

Apa itu Analisis PEST? PEST adalah singkatan dari Political, Economic, Social dan Technological. Analisis ini menilai faktor-faktor ini dalam kaitannya dengan bisnis. Metode PEST ini adalah sebuah metode yang sangat relevan dengan analisis SWOT.

Sebelumnya, saya menyebutkan bahwa faktor eksternal seperti perubahan kebijakan regulasi dan volatilitas pasar dapat dianggap sebagai ancaman dalam analisis SWOT standar. Namun, terlepas dari kepentingannya, tantangan seperti ini seringkali sangat berbeda dan didorong oleh puluhan atau ratusan faktor individu. Ini dapat menempatkan mereka di luar cakupan atau maksud dari analisis SWOT biasa. Inilah sebabnya mengapa banyak perusahaan juga melakukan analisis PEST.

Analisis SWOT Contoh Analisis PEST

Jenis analisis ini bukanlah apa yang dilakukan pembasmi hama, seperti yang kita kenal. Fungsi analisis PEST sangat mirip dengan analisis SWOT, hanya saja analisis tersebut berkaitan dengan empat faktor eksternal, yaitu faktor Politik, Ekonomi, Sosiokultural, dan Teknologi.

Salah satu alasan utama mengapa analisis PEST layak untuk dilakukan adalah karena banyak faktor yang dapat berakhir dalam matriks PEST juga dapat relevan dengan Peluang dan Ancaman dalam analisis SWOT itu sendiri. 

Jenis gejolak politik dan ekonomi yang kita lihat di Amerika Serikat selama setahun terakhir, misalnya, dapat menjadi ancaman yang sah dan serius bagi banyak bisnis (serta beberapa peluang), tetapi hambatan semacam ini cenderung menjadi jauh lebih rumit daripada peluang dan ancaman yang Anda lihat di sebagian besar analisis SWOT, mengingat skala yang lebih luas dan faktor mendasar yang sering kali kompleks.

Hambatan yang diidentifikasi dalam analisis PEST juga cenderung berada pada jangka waktu yang lebih lama, jauh lebih mudah dan lebih cepat untuk mencoba dan mengatasi tantangan internal seperti pergantian staf yang tinggi daripada itu adalah untuk menunggu dan melihat apakah ekonomi meningkat (atau apakah gelembung akan pecah lagi). 

Itulah sebabnya banyak perusahaan besar melakukan analisis SWOT dan PEST secara bersamaan, karena analisis SWOT memberi mereka peta jalan yang lebih cepat dan berpotensi dapat ditindaklanjuti, sedangkan analisis PEST bisa sangat berharga dalam merumuskan rencana jangka panjang dan strategi bisnis.

Mengapa Bisnis Kecil Anda Harus Melakukan Analisis SWOT?

Jika Anda adalah seorang pemasar atau pemilik usaha kecil, Anda mungkin bertanya-tanya apakah analisis SWOT praktis atau bahkan layak untuk perusahaan dan organisasi kecil. Meskipun pasti ada overhead sumber daya yang terlibat dalam pembuatan analisis SWOT, akan ada banyak manfaat dalam melakukannya, bahkan untuk perusahaan kecil sekalipun.

Pertama, melakukan analisis SWOT yang komprehensif akan memberikan peluang unik untuk mendapatkan wawasan yang lebih luas tentang bagaimana bisnis Anda beroperasi. Terlalu mudah untuk tersesat dalam gulma dalam pekerjaan sehari-hari perusahaan Anda, dan melakukan analisis SWOT memungkinkan Anda untuk mengambil pandangan yang lebih luas dan menyeluruh tentang bisnis Anda dan posisi yang ditempatinya dalam industri Anda.

Manfaat lain dari analisis SWOT adalah teknik ini dapat diterapkan pada berbagai skenario, tidak hanya sebagai gambaran umum bisnis Anda. Anda dapat menggunakan analisis SWOT untuk mengevaluasi potensi kekuatan dan kelemahan kampanye periklanan yang akan datang, proyek konten yang direncanakan, atau bahkan apakah perusahaan Anda harus diwakili di pameran dagang atau acara industri lainnya.

Tentunya sangat jelas bahwa melakukan analisis SWOT memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi apa yang dilakukan perusahaan Anda dengan baik, di mana hal itu dapat meningkat, dan peluang serta ancaman yang dihadapi bisnis Anda. 

Namun, melakukan analisis SWOT memberi Anda kesempatan untuk tidak hanya mengidentifikasi faktor-faktor ini, tetapi juga mengembangkan dan menerapkan peta jalan dan garis waktu yang nyata untuk solusi potensial. Ini dapat bermanfaat dalam pembuatan rencana anggaran, mengidentifikasi kebutuhan perekrutan, dan perencanaan strategis jangka menengah hingga jangka panjang lainnya.

Bagaimana Cara Melakukan Analisis SWOT Anda Sendiri?

Jadi, sekarang kita tahu apa yang menjadi perhatian setiap elemen dari analisis SWOT dan jenis pertanyaan eksplorasi yang dapat kita ajukan untuk membuat bola bergulir, saatnya untuk benar-benar mulai bekerja dan membuat analisis SWOT Anda.

Empat Kuadran Analisis SWOT

Apa pun yang Anda pilih, analisis SWOT sering kali disajikan sebagai matriks mirip kisi dengan empat kuadran berbeda - satu kuadran mewakili setiap elemen individu. Presentasi ini menawarkan beberapa manfaat, seperti mengidentifikasi elemen mana yang internal versus eksternal, dan menampilkan berbagai data dalam format visual yang mudah dibaca.

Berikut ini adalah contoh analisis SWOT:

Bagaimana Melakukan Analisis SWOT Untuk Bisnis Anda
https://www.kajianpustaka.com/

Mengutip dari https://www.kajianpustaka.com/, maka kita dapat menjelaskan diagram diatas sebagai berikut:

Kuadran 1

Merupakan situasi yang sangat menguntungkan. Perusahaan tersebut memiliki peluang dan kekuatan sehingga dapat memanfaatkan peluang yang ada. Strategi yang harus diterapkan dalam kondisi ini adalah mendukung kebijakan pertumbuhan yang agresif (Growth oriented strategy).

Kuadran 2

Meskipun menghadapi berbagai ancaman, perusahaan ini masih memiliki kekuatan dari segi internal. Strategi yang harus diterapkan adalah yang menggunakan kekuatan untuk memanfaatkan peluang jangka panjang dengan cara strategi diversifikasi (produk/pasar). 

Kuadran 3

Perusahaan menghadapi peluang pasar yang sangat besar, tetapi dilain pihak , ia menghadapi beberapa kendala/kelemahan internal. Kondisi bisnis pada kuadran 3 ini mirip dengan question mark pada BCG matriks. 

Fokus strategi perusahaan ini adalah meminimalkan masalah-masalah internal perusahaan sehingga dapat merebut peluang pasar yang baik. Misalnya, Apple menggunakan strategi peninjauan kembali teknologi yang dipergunakan dengan cara menawarkan produk-produk baru dalam industry microcomputer. 

Kuadran 4

Merupakan situasi yang sangat tidak menguntungkan, perusahaan tersebut menghadapi berbagai ancaman dan kelemahan internal.

Matriks Analisis SWOT 

Untuk membuat sebuah rencana analisis SWOT, maka kita harus mengevaluasi faktor eksternal maupun faktor internal. Analisis faktor-faktor tersebut haruslah menghasilkan kekuatan (strengths) yang dimiliki oleh suatu organisasi dan mengetahui kelemahan (weaknesess) yang ada pada organisasi. 

Sedangkan analisis terhadap faktor eksternal, maka harus dapat mengetahui peluang (opportunities) yang terbuka bagi organisasi dan dapat mengetahui pula ancaman (treaths) yang dialami oleh organisasi yang bersangkutan.

Matriks SWOT dapat menggambarkan bagaimana sebetulnya peluang dan ancaman dari eksternal perusahaan akan dapat diantisipasi dengan kekuatan dan kelemahan yang dimiliki perusahaan. Matriks SWOT akan mempermudah dalam merumuskan berbagai macam strategi. 

Pada dasarnya alternatif strategi yang diambil harus di arahkan pada usaha-usaha untuk menggunakan kekuatan dan memperbaiki kelemahan yang ada,  dan memanfaatkan peluang-peluang bisnis serta mengatasi ancaman yang mungkin terjadi. Sehingga dari matriks SWOT tersebut akan memperoleh empat kelompok alternatif strategi yang disebut strategi SO, strategi ST, strategi WO, dan strategi WT.

Berikut ini adalah contoh matriks SWOT:

Bagaimana Melakukan Analisis SWOT Untuk Bisnis Anda

Mengutip dari pendapat Rangkuti (2004), penjelasan untuk masing-masing strategi pada matriks SWOT di atas adalah sebagai berikut: 

Strategi SO (Strenght-Opportunity)

Strategi ini dibuat berdasarkan jalan pikiran perusahaan, yaitu dengan memanfaatkan seluruh kekuatan yang dimiliki untuk merebut dan memanfaatkan peluang sebesar- besarnya. 

Strategi ST (Strenght-Threath)

Strategi ini dibuat berdasarkan kekuatan- kekuatan yang dimiliki perusahaan untuk mengantisipasi ancaman- ancaman yang ada. 

Strategi WO (Weakness-Opportunity)

Strategi ini diterapkan berdasarkan pemanfaatan peluang yang ada dengan cara meminimalkan kelemahan yang ada. 

Strategi WT (Weakness-Threath)

Strategi ini didasarkan pada kegiatan yang bersifat defensif, berusaha meminimalkan kelemahan-kelemahan perusahaan serta sekaligus menghindari ancaman-ancaman.

Bagaimana Bertindak Atas Analisis SWOT Anda?

Jadi, Anda akhirnya mendapatkan matriks SWOT yang lengkap. Dan Anda juga telah mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan internal, serta peluang dan ancaman eksternal. Anda telah mulai melihat perusahaan Anda dengan cara yang sama sekali baru.

Sekarang apa yang akan Anda lakukan?

Idealnya, ada dua tahap tindakan yang harus Anda lakukan setelah menyelesaikan analisis SWOT, antara lain:

  1. Pertama, Anda harus berusaha mencocokkan kekuatan Anda dengan peluang Anda. 
  2. Kedua, Anda harus mencoba mengubah kelemahan menjadi kekuatan. 

Mari kita lihat cara kerjanya kedua hal tersebut dia atas.

1. Bertindak Berdasarkan Kekuatan Anda

Salah satu hal terbaik tentang kekuatan yang Anda identifikasi dalam analisis SWOT adalah Anda sudah melakukannya.

Pada dasarnya, bertindak berdasarkan kekuatan bisnis Anda terdiri dari "Lakukan lebih banyak hal yang sudah Anda kuasai".

2. Menopang Kelemahan Anda

Bertindak atas kelemahan yang Anda identifikasi dalam analisis SWOT Anda sedikit lebih rumit, paling tidak karena Anda harus cukup jujur ​​pada diri sendiri tentang kelemahan Anda.

Mungkin lebih sulit bagi bisnis kita untuk bersaing dengan sebuah rantai, tetapi ada banyak cara lain yang dapat dilakukan oleh perusahaan kecil untuk lebih kompetitif, seperti dengan mengembangkan hubungan yang kuat dan bermakna dengan pelanggan, yang bukan hanya salah satu kekuatan perusahaan, tetapi juga sesuatu yang tidak bisa ditawarkan oleh binsis Anda.

a. Meraih Peluang

Bagian Peluang dari analisis SWOT Anda sejauh ini yang paling dapat ditindaklanjuti, dan itu memang dirancang. Dengan mengidentifikasi peluang dengan mengevaluasi kekuatan organisasi Anda, Anda harus memiliki daftar target yang sudah jadi untuk dituju.

Meningkatkan selera konsumen untuk bahan-bahan lokal yang diproduksi secara etis adalah peluang besar. Namun, pemilik bisnis tidak bisa berpuas diri karena masih ada pekerjaan yang harus diselesaikan. 

Penting juga untuk menghindari keangkuhan atau kepuasan diri dalam kesempatan Anda. Sekalipun Anda memiliki keunggulan luar biasa atas setiap bisnis lain dalam industri Anda, gagal mencurahkan cukup waktu, uang, atau sumber daya personel untuk mempertahankan keunggulan tersebut dapat mengakibatkan Anda kehilangan peluang ini seiring waktu.

Setiap peluang bisnis akan berbeda, tetapi penting bagi Anda untuk membuat peta jalan yang jelas untuk memanfaatkan peluang yang telah Anda identifikasi, baik itu internal maupun eksternal.

b. Mengurangi Ancaman

Mengantisipasi dan mengurangi ancaman yang diidentifikasi dalam analisis SWOT Anda mungkin merupakan tantangan tersulit yang akan Anda hadapi dalam skenario ini, terutama karena ancaman biasanya merupakan faktor eksternal, hanya begitu banyak yang dapat Anda lakukan untuk mengurangi potensi kerusakan faktor-faktor di luar kendali Anda.

Setiap ancaman, dan reaksi yang tepat terhadap ancaman itu, berbeda. Terlepas dari ancaman spesifik yang telah Anda identifikasi dalam analisis SWOT Anda, menanggapi dan memantau ancaman tersebut harus menjadi salah satu prioritas utama Anda, terlepas dari tingkat kendali yang Anda miliki atas ancaman tersebut.

Untuk bersaing dengan harga rantai pesaing, pemilik bisnis mungkin terpaksa berkompromi dengan nilai mereka untuk mendapatkan bahan yang lebih murah, atau dengan sukarela memotong margin keuntungan mereka agar tetap kompetitif. Demikian pula, ketidakpastian ekonomi pada dasarnya tidak mungkin untuk sepenuhnya dikurangi, menjadikannya ancaman terus-menerus terhadap stabilitas contoh bisnis kita.

Dalam beberapa analisis SWOT, mungkin ada beberapa tumpang tindih antara peluang dan ancaman Anda. Misalnya, dalam analisis di atas, popularitas bahan-bahan yang bersumber secara lokal diidentifikasi sebagai peluang, dan persaingan yang meningkat diidentifikasi sebagai ancaman. 

Saat menyusun hasil analisis SWOT Anda, pastikan untuk mencari area persilangan seperti ini dan lihat apakah mungkin untuk merebut peluang dan mengurangi ancaman pada saat yang bersamaan.

KESIMPULAN

Analisis SWOT adalah kerangka kerja sederhana namun berguna untuk menganalisis kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman organisasi Anda.

Analisis ini membantu Anda membangun di atas apa yang Anda lakukan dengan baik, untuk mengatasi kekurangan Anda, meminimalkan risiko, dan memanfaatkan peluang sebesar mungkin untuk sukses.

Ini dapat digunakan untuk memulai perumusan strategi secara informal, atau dengan cara yang lebih canggih sebagai alat strategi yang serius. Anda juga dapat menggunakannya untuk mendapatkan pemahaman tentang pesaing Anda, yang dapat memberi Anda wawasan yang Anda butuhkan untuk menyusun posisi kompetitif yang koheren dan sukses.

Saat melakukan analisis Anda, bersikaplah realistis dan teliti. Menerapkannya di tingkat yang tepat, dan melengkapinya dengan alat penghasil opsi lainnya jika sesuai, maka hasil yang akan kita dapat akan sangat berguna untuk perkembangan perusahaan di masa depan.

referensi: https://www.kajianpustaka.com

Post a Comment for "Bagaimana Melakukan Analisis SWOT Untuk Bisnis Anda "