Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

23 Jenis Strategi Pemasaran

 

23 Jenis Strategi Pemasaran
image via freepik

23 Jenis Strategi Pemasaran - Strategi pemasaran yang tepat memiliki peran yang sangat penting dalam keberhasilan suatu bisnis. Setiap perusahaan memilih untuk menghabiskan banyak uang untuk mendapatkan strategi pemasaran yang tepat guna dan dapat meningkatkan penjualan produk mereka. Perusahaan - perusahaan besar dan yang kuat biasanya  memilih lebih dari satu jenis strategi pemasaran.

Pertama-tama, mari kita pelajari tentang mengapa bisnis menghabiskan biaya yang sangat besar dalam pemasaran produk mereka, yaitu:

  • Teknik pemasaran yang tepat dapat meningkatkan visibilitas produk.
  • Orang-orang menjadi akrab dengan produk Anda, sehingga mereka mulai mempercayai Anda.
  • Pemasaran menciptakan loyalitas merek untuk prospek dan pelanggan yang sudah ada.
  • Pemasaran membangun kredibilitas dan otoritas merek di pasar.
  • Pemasaran yang efektif memposisikan merek sebagai ahli di pasar.
  • Memotivasi pelanggan untuk bergerak melalui pengambilan keputusan pembelian.

Jenis Strategi Pemasaran

Anda mungkin memerlukan lebih dari satu strategi pemasaran bisnis untuk menjaga agar bisnis Anda dapat terus berkembang. Strategi pasar yang berbeda dapat digunakan untuk menargetkan audiens yang berbeda pada tahapan yang berbeda. 

Berikut ini adalah 23 Jenis Strategi Pemasaran yang berbeda, antara lain:

1. Strategi Bisnis Ke Konsumen

Strategi ini di sebut juga dengan strategi pasar B2C, yakni strategi untuk perusahaan yang memasarkan produknya secara langsung ke konsumen. Jenis bisnis ini dapat bekerja secara online atau di toko. Strategi bisnis langsung ke konsumen ini didorong oleh konsumen itu sendiri. Anda harus mengenal pelanggan Anda dari dalam ke luar. Ada preferensi media sosial, tempat tinggal mereka, dan berapa banyak uang yang mereka hasilkan.

2. Strategi Pemasaran Karyawan

Jenis strategi pemasaran ini adalah menyulap karyawan sebagai calon pelanggan dan duta merek. Kita semua tahu bahwa perusahaan memberikan diskon kepada karyawan sebagai bagian dari kesepakatan mereka. Sebagian besar, karyawan membeli dari perusahaan mereka selama mereka mendapatkan penawaran terbaik. Dengan cara ini, karyawan menjadi penyokong perusahaan.

Mereka tidak hanya datang untuk bekerja dan mendapatkan bayaran, tetapi mereka mempromosikan produk Anda dan dengan demikian dapat membantu Anda untuk menghasilkan pendapatan. Mereka akan merekomendasikan produk Anda kepada keluarga, teman, dan kenalan mereka. 

Mereka mungkin berbagi tentang produk Anda di media sosial dan dapat merujuk calon karyawan. Oleh karena itu, jangan pernah membuat kesalahan dengan mengabaikan karyawan Anda saat membangun strategi pasar. Mereka bisa menjadi pelanggan setia bisnis Anda jika diperlakukan dengan benar.

3. Strategi Bisnis Ke Bisnis

Pemasaran bisnis ke bisnis terjadi ketika bisnis memasarkan produk dan layanannya ke bisnis lain.

Sebagai contoh misalnya, Anda memproduksi peralatan mesin, dan Anda menjalankan ruang bisnis-ke-bisnis. Ini membutuhkan pendekatan yang berbeda dari pemasaran bisnis-ke-konsumen karena ada beberapa langkah lagi yang terlibat di dalamnya. Anda perlu mencari tahu pembuat keputusan dan mencari cara untuk membujuk mereka agar berbisnis dengan Anda. untuk melakukan ini, Anda perlu membangun hubungan dengan mereka dengan menyediakan layanan superlatif.

4. Strategi Penjualan Langsung (Direct Selling)

Ada beberapa produk yang dapat dijual dengan cara bertemu secara langsung dengan pelanggan Anda dan memberikan mereka peragaan produk Anda. Misalnya jika Anda menjual produk bekas di rumah. Anda dapat menghubungi sekelompok pelanggan di rumah satu orang dan dapat memberikan peragaan tentang cara kerja produk itu.

Beberapa perusahaan seperti Amway, Vestige, Avon yang menerapkan strategi pemasaran penjualan langsung untuk membangun bisnis mereka. Strategi pasar ini lebih murah tetapi berhasil untuk beberapa produk dan membutuhkan keterampilan penjualan dan kepribadian ekstrovert untuk meyakinkan pelanggan Anda untuk membeli produk.

5. Strategi "Cause Marketing"

Banyak perusahaan memilih teknik pemasaran ini untuk meningkatkan penjualan mereka. Orang tertarik pada bisnis yang bekerja karena suatu tujuan. Mereka merasa senang mengetahui bahwa uang mereka digunakan untuk tujuan yang baik. Oleh karena itu, tidak ada salahnya memilih strategi ini yang menguntungkan Anda sekaligus masyarakat. Untuk melakukan ini, Anda perlu menjalin kemitraan dengan organisasi amal.

Anda bisa memilih alasan memberikan pendidikan kepada anak-anak yatim piatu. Untuk ini, Anda dapat bermitra dengan panti asuhan atau LSM yang bekerja untuk tujuan ini. Nanti, Anda dapat memberi tahu pelanggan Anda sehingga mereka dapat menambahkan donasi dengan membeli sesuatu dari Anda.

6. Metode Earned Media / PR

Di era modern, hampir tidak ada orang yang tidak menyadari jenis strategi pemasaran ini. Perusahaan membayar banyak uang untuk mempromosikan produk mereka di berbagai platform media seperti koran, televisi, media sosial dan sebagainya. Mereka bahkan membayar selebriti untuk mempromosikan produk mereka. Orang-orang mempercayai media yang diperoleh daripada jenis promosi lainnya.

7. Metode  Co-branding Dan Pemasaran Afinitas

Dengan menggunakan strategi pemasaran ini, Anda berbagi pelanggan dengan bisnis yang melengkapi bisnis Anda sendiri. Misalnya, jika Anda menjual produk terkait Yoga seperti matras yoga, celana yoga, dan sebagainya, maka Anda dapat mengikat instruktur yoga terkenal untuk mempromosikan produk Anda dengan berbagi persentase keuntungan dengan mereka.

Jika Anda mengikuti instruktur yoga di Instagram Anda pasti pernah melihat mereka mempromosikan produk merek tertentu. Jelas bahwa co-branding atau pemasaran afinitas mewakili kemitraan antara dua bisnis dengan minat yang sama. Mereka bukanlah pesaing satu sama lain. Karenanya, tidak ada rasa takut kehilangan basis pelanggan Anda. Pemasaran afinitas mengacu pada pembuatan produk dengan bisnis lain untuk meningkatkan penjualannya.

8. Metode Pemasaran Internet (Internet Marketing)

Pemasaran melalui media sosial, blog, email, vlog hingga halaman arahan (Landing page). Semua jenis pemasaran yang Anda lakukan di internet disebut dengan pemasaran internet. Namun, pemasaran internet membutuhkan strategi bagaimana dan kapan Anda memposting posting Anda dan bagaimana Anda mendorong orang untuk membeli produk Anda.

9. Metode Pemasaran Titik Pembelian (Point of Purchase Marketing)

Strategi pemasaran titik pembelian mencakup penempatan produk Anda di tempat pelanggan paling banyak melakukan pembelian. Anda pasti telah memperhatikan bahwa banyak produk kecil ditempatkan di dekat meja kasir. Ini dilakukan dengan sengaja agar orang-orang melakukan pembelian impulsif. Selain itu, Anda pasti pernah menjadi kasir berpengalaman yang mencoba menjual produk Anda. Ini adalah contoh lain dari pemasaran dengan metode ini.

10. Metode Iklan Dari Mulut Ke Mulut

Secara tradisional, iklan dari mulut ke mulut terbatas pada pujian terhadap sebuah produk. Saat ini, metode pemasaran jenis ini telah diubah.

Ketika orang menyebut layanan atau produk Anda di halaman media sosial mereka dan memberikan ulasan positif, mereka melakukan iklan dari mulut ke mulut tentang bisnis Anda. Anda juga dapat membayar beberapa blogger ulasan untuk menulis ulasan tentang Anda. Saat ini orang cenderung membaca ulasan tentang segala hal sebelum melakukan pembelian.

11. Metode Iklan Media Berbayar

Iklan media berbayar adalah solusi terbaik untuk mengembangkan bisnis Anda dengan cepat. Jelas, Anda harus melikuidasi modal untuk mendapatkan hasil. Tetapi ada Pengembalian investasi pada setiap sen yang Anda belanjakan. 

Berikut adalah jenis-jenis iklan media berbayar, antara lain:

  • Pencarian
  • berbayar sosial
  • Iklan televisi dan radio
  • Iklan bergambar 
  • Iklan cetak
  • Baliho

Jenis pemasaran ini memerlukan perencanaan dan tujuan khusus untuk setiap kinerja iklan. Jika iklan Anda tidak berhasil, jangan terus-terusan membuang-buang uang, tetapi pikirkan cara lain untuk memasarkan produk Anda.

12. Metode "Storytelling"

Storytelling adalah cara emosional untuk menjangkau audiens Anda. Anda dapat membuat kisah pribadi, kisah merek, atau kisah salah satu pelanggan Anda setelah mendapat izin. Ada satu lagi kecenderungan untuk mengatakan sebuah cerita dengan tepat enam kata. 

Disini penulis membutuhkan kemampuan menulis yang baik untuk membuat cerita pendek yang bermakna. Jenis strategi pemasaran ini membantu Anda memenangkan kepercayaan dan loyalitas pelanggan Anda.

13. Metode Program Rujukan (Refferal)

Jenis strategi pemasaran ini memanfaatkan pelanggan Anda yang ada untuk mendapatkan pelanggan baru. Anda memberikan beberapa insentif atau keuntungan kepada pelanggan Anda jika mereka meminta teman mereka untuk membeli produk atau layanan Anda. Orang biasanya melakukan pemasaran dari mulut ke mulut untuk mendapatkan keuntungan. Jumlah yang Anda bayarkan kepada mereka cukup kecil di depan pengembalian yang Anda peroleh. Temukan cara untuk melacak referensi yang dilakukan oleh pelanggan Anda sebelum memberi mereka keuntungan.

14. Metode Growth Hacking

Jenis strategi pemasaran ini digunakan untuk mendapatkan kembali audiens dalam kurun waktu singkat dengan meretas salah satu internet dari berbagai jenis strategi pemasaran. Ada banyak profesional yang dapat melakukan pekerjaan ini untuk Anda dengan imbalan uang. Salah satu caranya adalah dengan mencoba beberapa jenis strategi pemasaran secara bersamaan. Anda bisa mendapatkan data dalam jumlah besar dengan mengikuti teknik ini.

15. Metode Jaringan Acara (Networking Marketing)

Ya, pemasaran internet akan menarik audiens Anda. Tetapi ada juga teknik pemasaran lain yang tidak dapat Anda lakukan dari balik layar komputer. Untuk ini, Anda perlu melangkah keluar di dunia nyata dan mengatur beberapa acara jaringan untuk mendapatkan prospek yang mungkin menikmati layanan Anda. 

Misalnya, jika Anda menyediakan kursus online, Anda dapat mendirikan stan di mana orang-orang dapat menghubungi Anda dan Anda dapat berbagi pengetahuan dengan mereka tentang kursus Anda dan mendorong mereka untuk mengikuti kursus dengan memberi mereka diskon tambahan.

16. Pemasaran Konten (Content Marketing)

Orang senang berpartisipasi dalam kontes. Anda dapat menggunakan platform online seperti Facebook, Instagram, YouTube, atau platform online lainnya untuk menjalankan kontes. Mengorganisir kontes adalah cara terbaik untuk mengarahkan lalu lintas ke situs web Anda dan mengoptimalkan tingkat konversi. Anda dapat menyimpan perangkat digital atau tiket perjalanan sebagai hadiah uang.

17. Metode Penargetan Ulang

Menggunakan jenis pemasaran ini, Anda menargetkan orang-orang yang telah menunjukkan minat pada bisnis Anda sebelumnya. Misalnya, Facebook memungkinkan Anda menempatkan piksel di situs web Anda. Seorang pengguna akan melihat iklan produk Anda di Facebook jika dia baru-baru ini mengunjungi situs web Anda.

Karena mereka sudah tahu tentang merek Anda, mereka akan mengenalinya dan ada kemungkinan besar bagi mereka untuk berkonversi. Ada juga platform penargetan ulang lainnya seperti Instagram, YouTube, dan sebagainya, yang dapat menargetkan ulang prospek Anda.

18. Metode  Pemasaran Mesin Telusur

Semua orang ingin konten mereka muncul pertama kali di mesin telusur menggunakan pengoptimalan mesin telusur (SEO). Pemasaran mesin pencari dapat membantu Anda menghasilkan laba atas investasi yang besar. 

Untuk melakukan ini, Anda harus memiliki konten yang unik, kreatif, dan didorong oleh nilai sehingga konten Anda tampak menarik bagi mesin telusur. Anda dapat mempelajari secara online cara menggunakan pengoptimalan mesin telusur untuk memasarkan produk dan layanan Anda.

19. Metode Pemasaran Media Sosial

Bisnis menggunakan platform media sosial untuk berbagi konten yang kaya nilai dan mengarahkan lalu lintas ke situs web dan halaman arahan mereka, dengan demikian, meningkatkan kesadaran merek dan melipatgandakan pelanggan. Strategi pemasaran media sosial bekerja lebih baik jika Anda tahu cara menggunakan hashtag, tautan, gambar, dan video untuk meningkatkan keterlibatan.

20. Metode Pemasaran Viral

Tidak dapat diprediksi bahwa jenis konten apa yang akan viral melalui pembagian sosial, email, mesin pencari, dll. Namun, menampilkan bisnis Anda di mata audiens adalah salah satu metode terbaik untuk meningkatkan bisnis Anda . 

Ada beberapa cara yang bisa Anda coba untuk membuat konten Anda viral di internet, misalnya dengan cara memposting postingan visual seperti gambar dan video.

  • Pertama, bangun audiens Anda dan kemudian rilis konten Anda.
  • Menghasilkan konten dengan topik yang sedang tren.
  • Dorong pengikut Anda untuk membagikan konten Anda.
  • Bagikan konten yang emosional, menginspirasi, atau menghibur.
  • Berikan insentif untuk setiap share video.

Ini adalah jenis strategi pemasaran tertua. Ke mana daripada mengirim email Anda mengirim surat pos ke prospek Anda. Ada satu kesalahan dalam jenis strategi pemasaran ini yang tidak dapat Anda lakukan tanpa ragu. Anda perlu memiliki daftar prospek berkualitas yang tidak akan membiarkan email Anda sia-sia.

21. Metode  Pemasaran Masuk (Inbound Marketing)

Jenis strategi pasar ini efektif bila Anda ingin membangun hubungan yang positif dengan calon audiens Anda tanpa menghabiskan terlalu banyak uang. Ini termasuk strategi pemasaran yang menarik pelanggan Anda ke bisnis Anda seperti magnet. 

Anda dapat membuat kehadiran Anda terlihat di media sosial menggunakan daftar email untuk berbagi konten gratis. Karena orang-orang menjadi buta terhadap iklan televisi hari ini. Jenis strategi pemasaran ini pasti akan menarik perhatian mereka.

22. Metode Influencer Marketing

Jenis pemasaran ini melibatkan influencer online seperti blogger, YouTubes untuk merekomendasikan produk dan layanan Anda kepada audiens mereka. Anda dapat memberikan produk gratis atau membayarnya untuk mempromosikan bisnis Anda. Setiap influencer memiliki syarat dan ketentuannya sendiri. Anda harus berdiskusi dengan mereka sebelum meminjamkan ke dalam kemitraan.

23. Metode Pemasaran Perilaku (Behavioural Marketing)

Saat ini, bisnis dapat menghasilkan lebih banyak data daripada sebelumnya dalam sejarah. Pemasaran perilaku memanfaatkan keunggulan ini untuk menargetkan konsumen tertentu. Dengan melacak alamat IP, cookie, dan riwayat web, Anda dapat memastikan bahwa audiens Anda melihat konten Anda pada waktu yang tepat.

Di atas adalah semua jenis pemasaran dan Jenis strategi Pemasaran yang dapat direncanakan dan dijalankan oleh sebuah perusahaan. Semoga artikel ini membantu Anda dengan menyusun strategi yang akan dijalankan untuk organisasi Anda menggunakan salah satu jenis strategi pemasaran tersebut.

referensi: https://www.marketing91.com

Post a Comment for "23 Jenis Strategi Pemasaran"