Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Bagaimana Cara Menemukan Peluang Bisnis Baru

 

Bagaimana Cara Menemukan Peluang Bisnis Baru

Bagaimana Cara Menemukan Peluang Bisnis Baru - Wirausahawan sangat jenius dalam menemukan peluang usaha yang sebelumnya luput dari perhatian banyak orang. Mereka menunjukkan kewaspadaan terhadap setiap peluang potensial yang akan ditolak dan ditinggalkan oleh rekan-rekan mereka.

Seorang pelaku bisnis pernah berkomentar bahwa sekitar 70% dari semua peluang bisnis belum ditemukan saat ini. Artinya, ada lautan peluang usaha baru di sekitar kita, namun kita sering berjuang untuk menemukan peluang bisnis baru tersebut dan ini adalah teka-teki yang akan kita bahas di postingan artikel kali ini.

Tidak ada resep atau cetak biru untuk menemukan peluang baru.

Sebuah perumpamaan untuk kita renungkan:

"Saat berjalan keluar rumah, seorang pria menemukan uang satu sen tergeletak di tanah. Sejak hari itu, dia selalu berjalan dengan melihat ke bawah untuk melihat apakah dia dapat menemukan uang lagi. Akhirnya dia mendapat punuk di punggungnya (yang menandakan telah mulai menua) dan telah melewatkan banyak hal indah. Namun, dia tidak pernah menemukan uang sepeser pun di tanah."

Tidak ada resep yang terbukti ampuh untuk menemukan peluang usaha baru. Cara Anda (atau orang lain, dalam hal ini) untuk menemukan peluang berharga terakhir Anda kemungkinan besar tidak akan berhasil lagi. Dunia yang menjadi tempat kita tinggal terlalu tidak stabil kondisinya.

Berikut ini adalah Asas, keterampilan, dan sikap yang membuat Anda lebih siap untuk menemukan peluang usaha baru, antara lain:

1. Sikap "Jangan Pernah Mati"

Hal ini artinya adalah sebuah "Sikap keras kepala" yang tidak akan membuat Anda menyerah pada rintangan dan tantangan yang menghalangi jalan Anda.

Keyakinan yang teguh bahwa pasti ada peluang yang menguntungkan, dan jika saya tidak dapat melihatnya sekarang, maka saya akan mengubah pendekatan saya, mengubah pertanyaan yang saya ajukan, dan mengubah cara saya dalam melakukan sesuatu. Apapun yang diperlukan, saya akan berubah, tetapi saya tidak akan percaya bahwa tidak ada harapan lagi di depan sana.

Ini adalah tema yang sering Anda temukan dalam kisah-kisah wirausahawan sukses, saat semua tampaknya menentang mereka, dan terlepas dari keadaan yang berlaku, mereka terus maju dan berjuang dengan keyakinannya.

Peluang usaha yang menguntungkan jarang disajikan begitu saja di atas piring. Lebih sering mereka "Terseret" menjadi ada hanya oleh kemauan dan tekad yang kuat.

2. Sasaran "Batu Loncatan" 

Sasaran batu loncatan mulai berlaku ketika Anda tahu apa tujuan akhirnya (misalnya memulai bisnis yang sukses) tetapi Anda tidak tahu bagaimana cata mencapainya. Anda kemudian memilih tujuan perantara (batu loncatan) yang sepertinya akan membawa Anda ke arah tujuan akhir tersebut. 

Setelah Anda mencapai tujuan batu loncatan, maka Anda akan mendapatkan wawasan tentang batu loncatan berikutnya yang akan membawa Anda menjadi lebih dekat, dan pada akhirnya Anda akan mendapatkan wawasan tentang cara mencapai tujuan akhir tersebut.

Dalam menemukan peluang bisnis baru, orang sering membuat kesalahan dengan menjauh jika mereka tidak dapat melihat dengan tepat bagaimana hal-hal akan "Berjalan keluar". Banyak pelaku bisnis tidak tahu persis seperti apa jalan mereka ketika mereka mulai, dan dalam perjalanan mereka akan ada banyak belokan, tetapi ketika mereka terus maju, maka target  (sasaran) secara bertahap akan menjadi lebih jelas.

Dari sudut pandang seorang Manajer, ini tidak masuk akal. Dalam konteks fungsi Manajer, dia tahu persis seperti apa tujuan akhirnya dan tugasnya adalah memanfaatkan dan mengarahkan semua sumber daya untuk mencapai tujuan itu. Jadi, tujuan akan menentukan atau membentuk bagaimana sumber daya akan digunakan.

Dari Sudut Pandang Seorang Manajer

Seorang wirausahawan secara kreatif menggabungkan sumber daya yang menghasilkan berbagai peluang baru.

Namun wirausahawan memulai hanya dengan sumber daya yang dimilikinya, yaitu: 

  • Keterampilan
  • Sifat dan bakatnya sendiri
  • Pengetahuan dan pengalamannya sendiri
  • Siapa yang dia kenal - jaringan sosial dan profesionalnya

Dia mulai bermain dengan berbagai kombinasi sumber daya dan mulai membayangkan kemungkinan-kemungkinan yang bisa mengalir darinya. Jadi kemungkinan (tujuan) dibentuk oleh kombinasi kreatif dari sumber daya. 

Tujuan juga bersifat fleksibel karena seiring kemajuan yang ada, maka dia menemukan lebih banyak sumber daya, dan ini membentuknya berjalan lebih jauh lagi. Seringkali, wirausahawan memulai dari hal yang kecil, yaitu dengan apa yang paling mereka miliki. Tetapi yang penting adalah bahwa mereka mengambil tindakan dan memulai proses yang akan membawa mereka ke jalan penemuan.

Seorang wirausahawan secara kreatif akan menggabungkan sumber daya. Merumuskan tujuan "Batu loncatan" adalah alat untuk membantu menemukan peluang bisnis baru.

3. Bersikap Terbuka Untuk Mengubah Hal Yang Tidak Terduga Menjadi Peluang

Berdasarkan argumen sebelumnya, sangat masuk akal bahwa ide bisnis yang Anda mulai mungkin bukan yang Anda kejar pada akhirnya.

Perlu disebutkan, karena jika Anda tidak mengetahuinya, Anda bisa menjadi kecil hati jika tampaknya Anda kehilangan "arah", terutama karena ini sering kali merupakan kritik yang akan dilontarkan oleh orang lain dalam fase awal, yang tampaknya tanpa tujuan dan berkepanjangan. dari perjalanan seorang Wirausahawan pemula.

Jika dipikir-pikir, tampaknya jalur Wirausahawan sukses adalah pendakian langsung ke puncak yang luar biasa. Tetapi pada evaluasi yang lebih dekat, Anda akan lebih sering menemukan jalan tidak teratur yang akhirnya berakhir dengan kesuksesan.

Seseorang harus menunjukkan ketekunan, karena tanpa tekad dan ketekunan seorang wirausahawan hilang ketika mencari peluang usaha baru, tetapi Anda juga harus fleksibel. Saat Anda menjelajahi hal yang tidak diketahui untuk mengidentifikasi peluang baru, Anda tidak bisa hanya terpaku pada satu tujuan. 

Anda juga perlu mengenali peluang berharga lainnya jika itu datang, dan membuat perubahan yang diperlukan. Apa yang ingin Anda temukan mungkin bukan yang akhirnya Anda kejar. Bersikaplah terbuka untuk mengubah yang tidak terduga menjadi peluang.

4. Berada "Di luar" Kulit Anda Sendiri

Penyerapan diri adalah kematian bagi seorang Wirausahawan. Untuk menemukan peluang baru, Anda harus berada "Di luar" kulit Anda sendiri. Anda harus tahu apa yang terjadi di sekitar Anda dan di dunia ini.

Seorang Wirausahawan harus secara aktif membangun jaringan dengan orang-orang. Mereka berbicara dengan orang-orang, mencari tahu apa yang penting bagi orang-orang, apa yang mereka sukai dan juga berbagi apa yang mereka sukai. 

Mereka secara konstan berhubungan dengan orang lain, mengumpulkan dan menyebarkan informasi dan antusiasme. Bagian dari sumber daya Wirausahawan adalah kemampuannya untuk membangun, memelihara, dan menikmati jaringan mereka.

Penelitian telah menunjukkan bahwa sumber utama informasi mengenai peluang baru berasal dari jaringan pribadi seorang wirausahawan. Jaringan tersebut akan menyediakan potongan-potongan informasi dari sumber yang sangat berbeda. Tidak semuanya menyajikan peluang itu sendiri, tetapi begitu beberapa di antaranya telah disatukan, gambaran yang jelas tentang peluang usaha baru mungkin dapat terungkap.

Selain itu, jaringan Wirausahawan juga menyediakan informasi tentang bahan mentah, persediaan, peralatan, ruang, karyawan, sumber daya dan informasi tentang segala hal yang diperlukan untuk berhasil mengejar peluang.

Strategi penting bagi seorang Wirausahawan adalah membangun kemitraan strategis sejak awal dalam bisnis mereka.

Untuk memahami pentingnya strategi ini, kita perlu merujuk kembali ke skenario Manajer kita di atas, di mana semua sumber daya difokuskan untuk mencapai tujuan yang ditentukan dengan baik. 

Dalam lanskap ini, maka premis dasarnya adalah:

"Sejauh kita dapat memprediksi masa depan, kita dapat mengontrolnya."

Bagaimanapun, setiap Wirausahawan bekerja dalam lanskap yang berbeda dan oleh karena itu membutuhkan premis yang berbeda untuk dikerjakan. 

Pengusaha tersebut percaya bahwa:

"Sejauh kita dapat menciptakan masa depan, kita tidak perlu memprediksinya."

Seorang Wirausahawan berkecimpung dalam bisnis menciptakan masa depan. Mereka membayangkan kombinasi yang berbeda dari sumber daya, dan kemungkinan yang dapat mengalir darinya, sambil membangun masa depan yang mereka hargai. 

Ketika mereka memasuki pasar yang tidak dapat diprediksi, mereka tetap percaya bahwa pasar dapat dibentuk melalui tindakan mereka sendiri, dan juga dengan bekerja sama dengan pemangku kepentingan yang berkomitmen dan mitra strategis. Pendekatan ini berarti bahwa mereka harus bekerja dengan berbagai orang dalam jangka waktu yang lama.

5. Membuat Tautan Kreatif

Nilai peluang usaha terletak pada tautan kreatif yang dapat Anda buat di antara potongan-potongan informasi. Kita hidup di era informasi di mana setiap orang memiliki akses ke hampir semua sumber informasi yang ada, akan  tetapi faktor pembeda adalah pada tautan kreatif yang Anda buat.

Seorang Wirausahawan harus terbuka terhadap ide dan pengalaman yang berbeda. Aspek penting dari kewirausahaan adalah mengenali ide atau prinsip dasar dari satu situasi, dan menerapkannya ke situasi lain. Kecemerlangan mereka terletak pada cara asli mereka mengadaptasi ide dari bidang lain untuk memecahkan masalah yang sedang mereka tangani.

6. Masalah Kehidupan Nyata Yang Tidak Terstruktur 

Masalah yang tidak terstruktur adalah masalah yang jarang memiliki jawaban "benar" atau "salah". Anda dihadapkan pada bukti dan opini yang berlawanan dan kontradiktif untuk dipertimbangkan.

Umumnya masalah yang tidak terstruktur menyebabkan perasaan tidak pasti, takut dan kesal. Namun, masalah yang tidak terstruktur adalah alasan "Makan" bagi Wirausahawan.

Ketika masalah yang tidak terstruktur teridentifikasi, semua lampu hijau menyala untuk pikiran wirausaha, menunjukkan bahwa peluang baru telah tertidur dan hanya menunggu untuk ditemukan.

Contoh masalah yang tidak terstruktur adalah Revolusi Industri 4.0. Klaus Schwab berkata tentang revolusi ini, "Dalam skala, ruang lingkup, dan kompleksitas serta transformasi yang akan ditimbulkannya, tidak seperti yang pernah dialami umat manusia sebelumnya. Kami belum tahu persis bagaimana ini akan terjadi… dan ini mengganggu hampir setiap industri di setiap negara."

Seperti yang kita ketahui bahwa tahapan revolusi industri di bagi menjadi 4 tahapan, yaitu:

  • Revolusi Industri 1.0 yaitu menggunakan tenaga air dan uap untuk memekanisasi produksi.
  • Revolusi Industri 2.0 yaitu menggunakan tenaga listrik untuk membuat produksi massal.
  • Revolusi Industri 3.0 yaitu menggunakan elektronik dan teknologi informasi untuk mengotomatiskan produksi.
  • Revolusi Industri 4.0 yang ditandai dengan pencampuran teknologi, yang mengaburkan garis antara bidang fisik, digital, dan biologis.

Revolusi Industri 4.0 akan membuka cara-cara baru dalam berbisnis, dan saat ini kita sudah mulai bisa menyaksikannya. Pikirkanlah Uber atau Grab atau Gojek. Mereka tidak memiliki satu mobil pun, namun mereka adalah perusahaan tranposrtasi online terbesar di dunia saat ini. Uber yang kita ketahui, pada dasarnya adalah perusahaan perangkat lunak. 

Berikut adalah daftar beberapa konsekuensi yang diantisipasi (positif atau negatif) dari revolusi ini, yaitu : 

  • Cara yang sepenuhnya baru untuk melayani kebutuhan yang ada dan akibatnya mengganggu industri yang ada.
  • Menurunkan hambatan bagi bisnis dan individu untuk menciptakan kekayaan.
  • Produk dan layanan baru yang hemat biaya yang dapat meningkatkan efisiensi dan kenikmatan hidup kita.
  • Akan membuat banyak pekerjaan yang kita miliki saat ini menjadi usang dan karena itu dapat berkontribusi pada peningkatan pengangguran.

Ciptakan pekerjaan baru yang membutuhkan tingkat pendidikan dan spesialisasi yang lebih tinggi, sedangkan pekerjaan yang sedang dihancurkan melibatkan lebih banyak tugas fisik atau rutin (seperti terkait dengan pusat panggilan, peran ritel dan administrasi).

Apa hasil akhir dari masalah yang tidak terstruktur ini, hanya waktu yang akan menjawabnya, tetapi yang pasti adalah bahwa dalam situasi ini ada banyak peluang kewirausahaan yang terkunci. Masalah hidup yang tidak terstruktur adalah tanda peluang yang tersembunyi dan menunggu untuk kita temukan.

Bagaimana jika masalah yang tidak terstruktur ini hanya melingkar secara terus - menerus? Bagaimana jika masalah ini juga mengandung solusinya?

Semakin banyak solusi berbasis cloud memungkinkan orang non-teknis membuat solusi perangkat lunak. Fenomena ini adalah bagian dari apa yang Silicon Valley sebut sebagai "Demokratisasi teknologi" yaitu peningkatan akses ke produk, peralatan, dan layanan teknologi yang canggih. 

Ini berarti bahwa tanpa pendidikan dalam pemrograman komputer atau pengembangan perangkat lunak (yang membutuhkan tingkat pendidikan dan spesialisasi yang lebih tinggi), Anda dapat memulai bisnis yang menawarkan solusi perangkat lunak untuk masalah kehidupan nyata di pasar khusus. 

Anda masih memerlukan blok bangunan dasar yang dibutuhkan wirausahawan sukses, yaitu, tekad, disiplin, energi, akal sehat, dan kemampuan untuk mengidentifikasi peluang usaha. Bagian dari konsekuensi revolusi 4.0 adalah bahwa industri teknologi terbuka dengan kemungkinan bagi orang-orang non-teknis. 

Manfaat selanjutnya adalah bahwa pelanggan bisnis Anda tidak harus secara geografis terbatas pada pasar konsumen yang sedang berjuang di kota asal Anda. Dunia kini telah menjadi pasar Anda dalam skala global.

Dan terakhir, hambatan untuk memasuki industri ini juga diturunkan, artinya Anda tidak memerlukan modal awal yang besar atau bahkan tenaga kerja yang besar untuk memulai, sehingga pada akhirnya menurunkan hambatan bagi individu untuk menciptakan kekayaan.

Sisi Negatif Untuk Mencari Peluang

Melihat kemungkinan peluang yang sebelumnya tidak diperhatikan memiliki sisi negatifnya. Itu bisa membuat Anda berada di tempat yang sepi dan tidak pasti.

Tempat yang sepi karena hanya sedikit orang yang melihat peluang wirausaha baru, dimana hasil penelitian menunjukkan sedikitnya 10-15% dari total populasi. Hal ini dapat diperdebatkan, tetapi tampaknya adil untuk mengatakan bahwa ketika Anda melihat peluang yang mungkin, banyak orang di sekitar Anda mungkin tidak berbagi optimisme Anda.

Tempat yang tidak pasti karena biasanya peluang baru yang belum ditemukan memiliki peluang yang rendah. Masuk akal jika itu adalah kepastian 70%, maka semua orang akan tahu tentang itu dan akan mengejarnya.

Faktor lain yang berkontribusi terhadap ketidakpastian adalah bahwa peluang baru biasanya membutuhkan waktu lebih lama untuk diaktualisasikan daripada yang direncanakan. Ini adalah saat di mana orang-orang di sekitar Anda mungkin mulai menyuarakan keraguan mereka tentang kelangsungan usaha tersebut. 

Contohnya adalah seperti yang dialami oleh Marc Benioff dari Salesforce, dimana dia berkata "Orang melebih-lebihkan apa yang dapat Anda lakukan dalam satu tahun dan mereka meremehkan apa yang dapat Anda lakukan dalam satu dekade".

Demikianlah uraian artikel terkait dengan Bagaimana Cara Menemukan Peluang Bisnis Baru. Semoga artikel ini berguna dan bermanfaat untuk Anda.

Post a Comment for "Bagaimana Cara Menemukan Peluang Bisnis Baru "