Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

5 Langkah Menetapkan Tujuan Untuk Meningkatkan Penjualan

Tetapkan Tujuan Untuk Meningkatkan Penjualan

Tidak mungkin ada orang atau perusahaan yang sukses beroperasi dan menjalankan bisnisnya tanpa adanya tujuan. Mereka mungkin memiliki satu tujuan besar atau tinggi. 

Mereka juga mungkin memiliki serangkaian tujuan yang lebih kecil yang mengarah ke pencapaian akhir, tetapi kesuksesan selalu dibangun di atas tujuan. Tujuan mencapai banyak hal. 

Tiga dari pencapaian utama itu adalah:

  • Tujuan memberi energi pada orang dan orang yang energik mencapai lebih banyak. 
  • Sasaran menandakan arah perusahaan dan tim penjualan. 
  • Tujuan mengukur pencapaian organisasi. 

Apakah Anda tahu cara menetapkan tujuan yang masuk akal?

Ikuti rencana lima langkah sederhana ini untuk menetapkan tujuan untuk meningkatkan penjualan Anda:

1. Mulailah dengan tujuan nasional atau perusahaan

Anda harus mengetahui semua metrik yang dapat diterima untuk mempertahankan pertumbuhan bisnis Anda. Data historis harus dipertimbangkan selain susunan, kemampuan, dan keinginan seluruh organisasi penjualan. 

Jika kondisi ekonomi atau peraturan pemerintah berdampak pada bisnis Anda, Anda harus mempertimbangkannya dalam rencana Anda. Mengapa tidak mulai dari bawah untuk menetapkan tujuan? Lagi pula, bukankah tenaga penjualan memiliki perasaan yang lebih baik terhadap potensi dan kenyataan? 

Kita ambil sebuah contoh skenario sebagai berikut:

Setiap perwakilan penjualan menilai wilayah mereka, hasil dari tahun-tahun sebelumnya, pangsa pasar, dan potensi. Mereka "muncul" dengan proyeksi dan mengubahnya menjadi manajer penjualan. Mereka ingin mencapai tujuan mereka sehingga mereka menyiapkan sebuah rencana besar.

Mereka memutuskan untuk memotong beberapa poin persentase dari tujuan sebelum mengirimkannya. Perwakilan lain menerapkan logika yang sama. Manajer Penjualan menambahkan tujuan dan memutuskan untuk bertindak konservatif sebelum mengkomunikasikan proyeksi kepada Manajemen Senior. 

Percaya pada proyeksi dan masa depan mengerikan yang mereka ramalkan, maka Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) pun dimulai. Dukungan penjualan dan pelatihan dipotong terlebih dahulu. Begitulah cara tim penjualan dapat menciptakan masalah nyata. 

2. Tinjau wilayah dan hasil untuk memahami harapan dan perilaku pembelian

Dapatkah Anda menilai dampak bisnis yang berulang atau yang terbawa? Apakah bisnis Anda berfluktuasi karena musim? Apakah Anda mempekerjakan perwakilan penjualan yang cukup untuk melayani pasar secara memadai? 

Dapatkah Anda mengukur pengaruh merger dan akuisisi yang tertunda? Apakah tahun lalu memberikan informasi yang berguna?

3. Mengembangkan alokasi potensial untuk membagi tujuan nasional atau perusahaan di antara wilayah

Hal ini dapat dilakukan atas pertimbangan manajer penjualan. Mereka dapat memilih untuk menggunakan formula berdasarkan penjualan sebelumnya. Atau mereka dapat menilai penjualan sebelumnya dan potensi pasar untuk menentukan tujuan teritorial. 

Populasi prospek dan wilayah yang layak dapat menjadi faktor dalam menetapkan tujuan di tingkat perwakilan penjualan.

4. Selesaikan formula dan proses yang Anda rencanakan untuk diadopsi

Maka Anda harus mengujinya dengan mengajukan banyak pertanyaan yang dimulai dengan, "Bagaimana jika…?" 

  • Bagaimana jika merger dan akuisisi mengepung industri Anda? 
  • Bagaimana jika badai tropis menyebabkan kerusakan besar di wilayah Tenggara Anda? 
  • Bagaimana jika akun terbesar di setiap wilayah mengurangi kebutuhan produk Anda hanya lima persen? 
  • Bagaimana hal itu akan mempengaruhi kinerja Anda? Bandingkan rencana Anda dengan kinerja tahun lalu. 
  • Bagaimana rencana kompensasi baru akan berhasil tahun lalu? Bayangkan Anda seorang tenaga penjualan yang bekerja di bawah rencana yang diusulkan. 
  • Apakah itu akan memberi Anda energi? 
  • Apakah itu akan menggerakkan Anda untuk menjual produk yang tepat? 
  • Apakah rencana tersebut selaras dengan tujuan perusahaan?

5. Tinjau tujuan sekali lagi dan komunikasikan dengan seluruh tim dan departemen yang bertanggung jawab untuk pelacakan dan kompensasi. Jadwalkan tinjauan berkala untuk menilai pencapaian dan kemajuan.

Menetapkan tujuan itu menantang. Penetapan tujuan yang buruk menyebabkan peningkatan biaya dan dapat menurunkan semangat kerja. Jika Anda menjual di pasar yang bergejolak, Anda dapat mempertimbangkan tujuan dengan kerangka waktu yang lebih pendek. 

Selain itu, Anda harus sering meninjaunya dan membuat penyesuaian sesuai kebutuhan. Ingatlah untuk berkomunikasi dengan tim penjualan tentang kemungkinan ulasan ini serta alasan kuat bisnis Anda untuk melakukannya. 

Memahami potensi pasar memungkinkan Anda mengurangi turbulensi dalam proses penetapan tujuan. Ini sulit di banyak sektor bisnis tetapi bukan tidak mungkin untuk dilakukan. 

Sasaran berdasarkan tujuan bisnis dan pasar adalah yang paling akurat. Manajer penjualan yang kuat sadar dan mengenali perbedaan dalam menetapkan tujuan untuk memberi penghargaan dan mengenali karyawan dan tujuan untuk digunakan dalam evaluasi kinerja. 

Perwakilan penjualan peringkat tumpukan merupakan alternatif untuk menetapkan tujuan meskipun hanya adil jika wilayah, peluang, dan tanggung jawab tetap adil. 

Tujuan mencapai banyak hal. Mereka memberi energi kepada individu dan perusahaan. Mereka dengan jelas mengkomunikasikan arah perusahaan. Penetapan tujuan adalah komponen yang sangat integral dalam organisasi penjualan terbaik di dunia. Jangan remehkan kesempatan ini untuk meningkatkan penjualan.

Seperti yang dikatakan oleh Albert Eistein, "Tidak semua yang dapat dihitung diperhitungkan, dan tidak semua yang diperhitungkan dapat dihitung." 

Itulah uraian terkait dengan 5 Langkah Menetapkan Tujuan Untuk Meningkatkan Penjualan. Semoga berguna dan bermanfaat.

Post a Comment for " 5 Langkah Menetapkan Tujuan Untuk Meningkatkan Penjualan"