Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Definisi, Dampak Dan Implementasi Matriks Risiko

 

Definisi, Dampak Dan Implementasi Matriks Risiko
credit image: freepik.com

Definisi, Dampak Dan Implementasi Matriks Risiko

Matriks risiko adalah sebuah alat yang digunakan untuk menilai risiko dan visibilitasnya dengan mempertimbangkan probabilitas terhadap tingkat keparahan konsekuensi. Matriks risiko adalah matriks sederhana yang digunakan untuk meningkatkan pengetahuan dan visibilitas risiko yang akan membantu dalam pengambilan keputusan yang lebih baik.

Arti Dan Penjelasan Matriks Risiko

Apabila tidak ada jaminan atas hasil suatu pilihan maka kondisi tersebut disebut dengan risiko. Hasil potensial dari keputusan tertentu diberi bobot dan diplot pada matriks risiko sesuai dengan tingkat keparahannya.

Ada risiko yang terkait dalam bisnis di setiap titik yang dan meskipun penting bahwa risiko harus diambil untuk menjalankan bisnis, juga sama pentingnya untuk memahami hasil dari risiko (atau matriks risiko) dan tingkat keparahannya dan jika organisasi dapat mempertahankan pukulan seperti itu.

Inilah alasan mengapa matriks risiko diplot untuk memahami sisi negatif dari risiko dan tingkat keparahan bahaya tersebut.

Dasar-Dasar Matriks Risiko

Organisasi atau perusahaan ingin dipersiapkan untuk peristiwa tertentu yang dapat mempengaruhi bisnis secara negatif dan peristiwa tertentu ini dikenal sebagai risiko. Dengan bantuan matriks risiko suatu perusahaan tidak hanya dapat mengidentifikasi besarnya risiko tetapi juga dapat menjelaskan apakah risiko tersebut dapat dikendalikan atau harus dihindari sama sekali.

Ketika mempertimbangkan dasar-dasar matriks risiko, ada dua faktor yang harus diperhatikan yaitu tingkat keparahan dan kemungkinan risiko.

Matriks risiko disajikan dalam bentuk kotak dimana sisi kiri kotak merupakan tingkat keparahan risiko, sedangkan bagian bawah kotak menunjukkan probabilitas risiko. Dengan bantuan keduanya, tingkat keparahan matriks risiko dapat ditentukan.

Probabilitas

Probabilitas dapat diklasifikasikan ke dalam lima kategori di mana risiko dapat terjadi. 

Berikut adalah 5 jenis probabilitas dalam matriks risiko, antara lain:

1. Tidak Mungkin (Unlikely)

Ketika risiko sama sekali tidak mungkin terjadi, maka itu diklasifikasikan sebagai langka dan akan ditempatkan dalam kategori tidak mungkin ini. Seperti namanya kemungkinan terjadinya risiko ini sangat jarang dan persentase risiko dalam kategori khusus ini dianggap kurang dari angka 10%.

Sebagai bisnis, sangat penting bagi mereka untuk mempertimbangkan risiko yang tidak mungkin ini karena, jika terjadi, hal itu akan menyebabkan kerugian besar bagi bisnis.

Contoh kemungkinan yang tidak mungkin adalah reaksi tertentu yang terkait dengan obat untuk pengobatan baru.

2. Jarang (Seldom)

Hampir sama dengan kategori tidak mungkin, risiko yang termasuk dalam kategori ini sangat jarang tetapi karena lebih umum daripada risiko yang tidak mungkin. Ini adalah risiko yang harus dipertimbangkan karena lebih serius daripada risiko dalam kategori tidak mungkin dan tidak dapat dikesampingkan.

Seperti namanya, ini adalah jenis risiko yang jarang terjadi dari waktu ke waktu tetapi frekuensi kemunculannya dibandingkan dengan kategori risiko lain akan sangat rendah.

3. Sesekali (Ocassional)

Apabila risiko terjadi di sekitar angka 50% dan tidak terjadi 50% maka dikategorikan sebagai risiko sesekali. Risiko sesekali memiliki kemungkinan lebih tinggi untuk terjadi daripada risiko jarang, tetapi kemungkinan lebih rendah daripada risiko yang mungkin terjadi.

4. Kemungkinan (Likely)

Seperti namanya, risiko kemungkinan adalah risiko yang memiliki kemungkinan lebih dari angka 60% terjadi. Bisnis harus mempersiapkan diri untuk menghadapi kemungkinan risiko lebih sering daripada tidak.

5. Bencana (Catastrophic)

Risiko pasti adalah risiko yang memiliki kemungkinan terjadi di angka 80% atau bahkan lebih tinggi yang disebut risiko tinggi atau risiko pasti. Artinya perusahaan harus mempersiapkan diri untuk menghadapi risiko yang pasti karena memiliki probabilitas paling tinggi untuk terjadi dan menimbulkan gangguan dalam pekerjaan.

Meskipun mereka besar dalam skala kualitatif, risiko ini mungkin berbeda secara kuantitatif, yaitu jumlah kerusakan yang mungkin ditimbulkannya.

Jumlah kerusakan yang dapat ditimbulkan oleh risiko tertentu dikenal sebagai tingkat keparahan. Kerusakan parah diidentifikasi dan diklasifikasikan menurut persentase kerusakan.

Keparahan sering mempengaruhi orang, lingkungan, aset, dan reputasi. Misalnya, sebagian besar kerusakan mesin di gudang maka  kemudian orang-orang yang bekerja di gudang dapat terkena dampak negatifnya.

Ini karena orang yang menangani mesin tersebut bisa saja terluka, mesin itu sendiri mungkin tidak berfungsi atau rusak dan reputasi keselamatan organisasi atau perusahaan terancam. 

Tingkat keparahan matriks risiko diklasifikasikan menjadi beberapa jenis sebagai berikut:

1. Tidak Signifikan

Jika risiko menimbulkan dampak minimal atau berdampak negatif maka risiko tersebut diklasifikasikan sebagai tidak signifikan. Seperti namanya, jika risiko ini terjadi, maka tidak ada reputasi yang akan dirugikan.

2. Marjinal

Ketika kerusakan terjadi dan di mana letak kemajuan suatu proyek maka diklasifikasikan sebagai risiko marjinal. Risiko ini lebih kecil dibandingkan dengan risiko sedang tetapi lebih besar dibandingkan dengan risiko yang tidak signifikan.

3. Sedang

Bila risiko menyebabkan kerusakan, yang terlihat tetapi frekuensi kejadiannya tidak terlalu mungkin yang diklasifikasikan sebagai risiko sedang. Risiko sedang sedikit lebih tinggi daripada risiko marjinal dan jumlah dampaknya juga lebih tinggi daripada risiko marjinal.

4. Kritis

Ini adalah risiko yang menyebabkan kerusakan dan kerugian besar dan konsekuensi yang terkait dengannya sama-sama lebih besar. Risiko tersebut dikenal sebagai risiko kritis. Terjadinya risiko kritis lebih terlihat daripada risiko sedang tetapi lebih kecil daripada risiko bencana.

5. Bencana

Ini diklasifikasikan sebagai bentuk terburuk dari semua ancaman karena menyebabkan kerusakan parah yang mungkin tidak dapat diperbaiki ke proyek atau bisnis. Ini dapat membuat proyek benar-benar tidak berbuah atau tidak produktif dan harus menjadi prioritas utama untuk mengelola risiko.

Menerapkan Matriks Risiko

Setelah risiko yang tepat telah ditempatkan di sel matriks yang relevan, maka konsekuensi dan kemungkinan yang sesuai menjadi jelas dan terlihat dan yang harus ditangani pada prioritas dipahami oleh organisasi Anda.

Semua risiko diklasifikasikan dalam 4 kategori matriks risiko berbeda yang menggunakan warna berbeda. Warna-warna ini menentukan jumlah risiko dan tingkat keparahan secara sekilas.

Berikut ini adalah 4 kategori yang digunakan dalam matriks risiko, yaitu:

1. Risiko Ekstrim

Risiko yang tergolong kategori ekstrim ditandai dengan warna merah dan dianggap paling penting dan kritis dari semua risiko yang harus ditangani tentang prioritas pemadaman kebakaran. Tindakan segera dari tim proyek diperlukan yang akan membantu menghilangkan risiko.

2. Risiko Tinggi

Ini adalah risiko yang diklasifikasikan di bawahnya dengan latar belakang merah muda dan juga memerlukan tindakan segera dan strategi manajemen risiko dari organisasi. Selain menghilangkan risiko, strategi substitusi juga akan bekerja dengan baik dengan ini.

Jika masalah berisiko tinggi tidak dapat diselesaikan dengan segera, maka garis waktu yang ketat harus diikuti dan ditetapkan untuk memastikan bahwa masalah tersebut diselesaikan sebelum menimbulkan rintangan besar dalam proyek.

3. Matriks Risiko Sedang

Matriks ini diberi kode warna jingga dan memerlukan pengembangan strategi manajemen risiko dengan mengambil beberapa langkah yang wajar pada waktunya. Meskipun risiko harus dipilah lebih awal, tidak ada terburu-buru untuk menyelesaikannya dan risiko ini tidak memerlukan penggunaan sumber daya secara ekstensif.

Mereka dapat dikelola berdasarkan pengalaman manajemen senior dan dengan bantuan perencanaan logis dan pemikiran yang cerdas.

4. Matriks Berisiko Rendah

Ini adalah yang termasuk dalam kategori sel yang diwarnai dengan warna hijau dan biasanya diabaikan oleh organisasi Anda karena tidak memiliki masalah yang serius. Namun, ini harus diselesaikan dan beberapa langkah harus diambil untuk meningkatkan kinerja proyek.

Rintangan Matriks Risiko

Meskipun banyak organisasi telah menemukan kegunaan matriks risiko dalam aktivitas mereka, ternyata ada banyak masalah dengannya juga.

Berikut adalah beberapa masalah yang terkait dengan matriks risiko, yaitu:

1. Resolusi Yang Buruk

Hanya sebagian kecil dari bahaya yang dapat dibandingkan dengan matriks risiko yang benar. Risiko yang berbeda mendapatkan peringkat yang identik secara kuantitatif.

2. Kesalahan

Kesalahan dapat terjadi bahwa peringkat kualitatif lebih tinggi ke kuantitatif ini lebih banyak risiko dapat ditetapkan dengan keliru dalam matriks risiko. Kadang-kadang lebih buruk daripada keputusan acak diambil karena fakta bahwa beberapa risiko berkorelasi negatif dengan varietas dan frekuensi yang lebih buruk.

Semoga ulasan artikel terkait dengan Definisi, Dampak Dan Implementasi Matriks Risiko ini bermanfaat untuk Anda. Terima kasih telah meluangkan waktu untuk mengunjungi blog saya.

Post a Comment for "Definisi, Dampak Dan Implementasi Matriks Risiko"