Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian Identifikasi Risiko Dan Dampaknya Terhadap Bisnis

Pengertian Identifikasi Risiko Dan Dampaknya Terhadap Bisnis
credit image:freepik.com

Pengertian Identifikasi Risiko Dan Dampaknya Terhadap Bisnis - Identifikasi risiko adalah sebuah proses untuk menentukan risiko yang berpotensi menghalangi program perusahaan untuk mencapai tujuannya. Ini termasuk mendokumentasikan dan mengkomunikasikan kekhawatiran yang mungkin terjadi.

Identifikasi risiko adalah langkah penting pertama untuk menuju manajemen risiko. Tujuan utama dari langkah ini adalah identifikasi awal peristiwa yang dapat terjadi di masa depan dan dapat berdampak negatif pada suatu proyek atau organisasi dan mempengaruhi pencapaian tujuan.

Penilaian ini dilakukan sehubungan dengan program, keputusan investasi, alternatif keputusan dan ketidakpastian operasional atau biaya. Identifikasi harus berjalan paralel dengan jenis penilaian untuk membuat keputusan berdasarkan risiko.

Ini adalah proses mencatat risiko dan kerentanan organisasi atau perusahaan dan meningkatkan kesadaran akan risiko tersebut. Ini merupakan titik awal untuk memahami dan mengelola risiko dan aktivitas yang penting bagi pengelolaan lembaga keuangan yang efektif.

Apa Itu Identifikasi Risiko?

Untuk sebuah program atau organisasi manapun, langkah pertama adalah mengidentifikasi tujuan dan sasaran dan kemudian menuju ke saling pengertian di antara tim untuk bekerja secara bersama - sama menuju kesuksesan. Ini menciptakan konteks untuk mengidentifikasi risiko dan kemudian membantu dalam penilaian.

Ada banyak sumber risiko dan untuk mengidentifikasinya, ruang lingkup, perkiraan biaya, dan jadwal harus ditinjau dengan cermat, dengan mengingat tantangan kinerja dan harapan dari para pemangku kepentingan (Stockholder). Perusahaan harus menyadari parameter kinerja utama, rencana yang dibahas, tantangan implementasi, kemampuan perusahaan untuk menangani ancaman, keselamatan, keamanan, kerentanan, dan lainnya.

Data historis terkait dengan proyek dan daftar risiko akan memberikan informasi berharga untuk meningkatkan proses identifikasi. Ini adalah proses pembelajaran seiring dengan kemajuannya, lebih banyak wawasan diperoleh dan penyesuaian dilakukan sesuai dengan pemahaman saat ini dan risiko baru terus bermunculan sepanjang siklus.

Apa Yang Dipelajari Dari Identifikasi Risiko?

Proses ini akan memandu perusahaan atau tim melalui sifat operasional dari kapabilitas yang membantu menghargai beratnya risiko dan dampaknya terhadap pelanggan. Ini secara kritis dikenal sebagai menyadari dampak dunia nyata yang terjadi jika risiko muncul selama tahap operasional.

Diketahui bahwa beberapa risiko dapat diterima selama perusahaan mampu menyelesaikan misinya tetapi itu adalah tugas untuk menjelaskan kepada anggota atau pengguna risiko yang perlu mereka terima dan memberi mereka alternatif pilihan. Seseorang mempelajari kematangan teknis yang diperlukan dalam pasar yang kompetitif, untuk menilai risiko dengan lebih efektif.

Juga perlu diperhatikan bahwa keterampilan atau pengalaman para pemangku kepentingan dapat menyebabkan risiko. Jadi seseorang harus waspada terhadap keterampilan yang tidak mencukupi dan mencoba mengisi celah sebanyak mungkin dan bersama dengan itu mendidik anggota tim dengan keterampilan perusahaan dan memberikan paparan.

Perkiraan biaya juga membantu dalam mempertimbangkan risiko, karena saat kami melanjutkan dengan identifikasi dan membuat perubahan dalam program, perkiraan biaya juga berkembang secara bersamaan dan dengan demikian memberikan wawasan yang berharga tentang identifikasi risiko.

Manfaat Identifikasi Risiko 

Dari dimulainya sebuah proyek hingga penyelesaiannya, risiko adalah hal yang tidak bisa dihindari. Risiko selalu ada dan lebih signifikan dalam inisiatif yang lebih besar yang melibatkan investasi yang lebih signifikan.

Keuntungan penting dari identifikasi risiko adalah akan dapat membantu menganalisis sepenuhnya dan mencari tahu risiko apa yang perlu ditangani yang didasarkan pada kemungkinan dan dampak. Kemudian mereka dikuantifikasi menurut biaya atau waktu yang tepat untuk mengatasinya.

Keuntungan lainnya adalah identifikasi risiko membutuhkan pengetahuan tentang cakupan penuh proyek yang membantu untuk memikirkannya secara menyeluruh dan mempertimbangkan pro dan kontra dengan baik pada waktunya. Ini membantu saat merancang strategi mitigasi untuk mengendalikan risiko.

Semua risiko yang teridentifikasi dapat diselesaikan dengan suatu rencana yang tepat tanpa mengorbankan tujuan proyek dan hasil akhir yang dibutuhkan. Semua asumsi dapat didaftar dan dianalisis secara strategis, satu per satu. Analisis membantu menghilangkan potensi ketidakakuratan di awal proyek itu sendiri.

Ini juga berarti bahwa risiko tidak selalu berdampak negatif, tetapi juga dapat bersifat positif yang mungkin berperan dalam mencapai tujuan suatu proyek. Mereka dapat mengarah pada peluang yang tidak direncanakan tetapi muncul selama proses identifikasi dan tim atau perusahaan dapat memanfaatkan "Risiko peluang" ini sebaik-baiknya.

Masalah Identifikasi Risiko

Meskipun memiliki banyak keuntungan, ada beberapa kelemahan dari identifikasi risiko seperti risiko yang tidak dikenali dan risiko yang dinilai mungkin tidak akan terjadi. Risiko sebagian besar tentatif dan subjektif karena kurangnya kriteria konkret untuk mendasarkan risiko sehingga sebagian besar merupakan tebakan dari penilaian ahli yang mungkin atau mungkin tidak selalu benar.

Hal ini dapat mengarah pada kelemahan berikutnya yaitu kesulitan untuk mengidentifikasi dan memilih pemangku kepentingan yang tepat untuk penilaian risiko. Dalam beberapa kasus, jika risiko dijelaskan terlalu abstrak, mereka bahkan tidak dapat diuji, sangat penting untuk memastikan tentang risiko dan memiliki penjelasan konkret, sehingga dapat menghasilkan solusi mutlak untuk keluar darinya.

Kebutuhan Identifikasi Risiko 

Kebutuhan utama untuk identifikasi risiko adalah meminimalkan dampak negatif dari kerugian apa pun terhadap manfaat keseluruhan proyek atau pertumbuhan organisasi dan untuk memaksimalkan dampak positif. Kesadaran akan potensi risiko mengurangi kejutan yang datang selama proyek berlangsung dan dengan demikian membantu meningkatkan strategi untuk mencapai tujuan secara efektif.

Tujuan dasarnya adalah untuk mendapatkan informasi untuk melangkah majau ke tahapan manajemen risiko selanjutnya yaitu analisis risiko. Ini tentang meninjau setiap variabel input, aktivitas, materi utama, dan sumber daya yang masuk ke dalam sebuah proyek.

Ini adalah persiapan yang matang untuk situasi krisis sebelumnya. Proses ini harus terjadi tetapi perlu teknik yang baik untuk mengidentifikasi risiko ini. Perusahaan cukup mengabaikan proses ini tetapi akhir - akhir ini disadari bahwa hal ini sangat penting untuk kesuksesan sebuah proyek.

Ini menciptakan peluang untuk perbaikan dan membantu perusahaan mengedepankan yang terbaik karena analisis tentang apa yang dapat menjadi langkah selanjutnya secara langsung terkait dengan identifikasi risiko. Jika tim tidak dapat mengidentifikasi risiko ini maka mereka tidak dapat benar-benar mendapatkan nilai yang diinginkan atau mencapai kesuksesan yang ditargetkan.

Teknik Identifikasi Risiko

Risiko diidentifikasi dengan menyatukan tim, organisasi harus mengumpulkan tim proyek, dewan, pemangku kepentingan dan mendiskusikan pertanyaan penting tentang tujuan dan kemudian mencatat apa yang dapat menjadi elemen berisiko di seluruh periode proyek. Ada kebutuhan untuk melakukan diskusi terbuka tentang apa yang mungkin salah dan hambatan apa yang paling mungkin terjadi?

Jenis kerugian apa yang akan ditimbulkan pada proyek yang dapat dihindari atau ditutup-tutupi? Sangat penting untuk mengidentifikasi ancaman yang menyertai proyek dan pada akhirnya menemukan peluang yang diciptakan oleh risiko dan menggunakannya untuk kepentingan proyek secara keseluruhan.

Tujuan dari identifikasi risiko adalah untuk mengidentifikasi semua risiko yang mungkin terjadi, bukan untuk menghilangkan risiko dari pertimbangan atau untuk mengembangkan solusi untuk memitigasi risiko, fungsi tersebut dijalankan selama penilaian risiko dan langkah-langkah mitigasi risiko.

Identifikasi risiko jelas merupakan kebutuhan manajemen risiko yang tidak efektif pada jam tersebut. Tidak hanya memberikan kesadaran tetapi juga membantu memberikan hasil yang positif, prosesnya cukup membantu dan memotivasi tim untuk melakukan brainstorming dan mengarah pada kesuksesan dan pencapaian tujuan potensial dan keuntungan.

Demikianlah ulasan artikel tentang Pengertian Identifikasi Risiko Dan Dampaknya Terhadap Bisnis. Semoga artikel ini bermanfaat dan berguna untuk Anda.

Post a Comment for "Pengertian Identifikasi Risiko Dan Dampaknya Terhadap Bisnis"