Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

7 Jenis Aset Dalam Perusahaan

7 Jenis Aset Dalam Perusahaan
credit image:freepik.com

7 Jenis Aset Dalam Perusahaan - Aset merupakan sumber daya dalam bentuk apa pun, baik berwujud maupun tidak berwujud, yang dimiliki oleh suatu bisnis dan diyakini dapat menghasilkan nilai ekonomi yang positif.

Organisasi atau perusahaan yang sehat secara finansial akan memiliki lebih banyak aset daripada kewajiban, dan sementara ini berarti menunjukkan kesehatan finansial yang baik, sebaliknya jika perusahaan memiliki sedikit aset berarti kesehatan finansial organisasi dalam keadaan buruk. Neraca organisasi akan mencatat semua aset yang dimiliki oleh organisasi atau perusahaan tersebut.

Untuk setiap jenis aset, ada tiga aspek di sekitar jenis aset tersebut yang menegaskan: 
  • Kepemilikan
  • Nilai Ekonomi
  • Sumber Daya
Siapapun pemilik aset tersebut dapat memutuskan untuk mengubah aset tersebut menjadi uang tunai jika diperlukan, berapa nilai ekonomis dari aset yang dapat ditukar atau dijual dan sumber daya apa yang dilayaninya dan menghasilkan manfaat untuk masa depan. Ketiga aspek ini menentukan semua kategori aset.

Berikut ini adalah 7 Jenis Aset dalam Perusahaan, antara lain:
  • Jenis aset berwujud
  • Jenis aset tidak berwujud
  • Jenis aset lancar
  • Jenis aktiva tetap
  • Jenis aset operasi
  • Jenis aset non-operasional
  • Jenis aset keuangan
Kita akan breakdown secara lebih detail ketujuah jenis aset tersebut diatas dalam uraian berikut ini.

1. Jenis Aset Berwujud 

Jenis aset berwujud adalah Aset yang dapat dirasakan, dilihat dan disentuh. Aset ini memiliki substansi fisik dan nilai ekonomi. Aset seperti mata uang, uang tunai, bangunan, real estat, kendaraan, dan sebagainya adalah jenis aset berwujud. Praktik umum dalam aplikasinya adalah dengan menerapkan nilai depresiasi pada aset berwujud yang memiliki umur lebih dari satu tahun.

2. Jenis Aset Tidak Berwujud

Tidak seperti jenis aset berwujud, maka aset tidak berwujud kekurangan substansi fisik dan sangat sulit untuk dievaluasi. Contoh aset tidak berwujud mencakup hak paten, hak cipta, niat baik, merek dagang, dan nama dagang. Kurangnya kehadiran fisik dalam kasus aset tidak berwujud terkadang membuatnya sulit untuk didefinisikan dan diukur.

Departemen penelitian dan pengembangan (RnD) perusahaan juga dianggap sebagai aset tidak berwujud. Departemen penelitian dan pengembangan berkaitan dengan penelitian teori, hipotesis, dan produk baru untuk organisasi. 

Hasil dari penelitian dan pengembangan tersebut akan memberikan keunggulan kompetitif bagi organisasi dan membawa produk baru ke pasar dan karenanya departemen penelitian dan pengembangan dianggap sebagai aset.

Sementara di sisi yang lain, aset tidak berwujud seperti niat baik yang dibuat dari pelanggan, merek dagang yang membantu dalam mengidentifikasi produk perusahaan, dan sebagainya adalah sama pentingnya. 

Standar akuntansi umum menawarkan beberapa contoh bagaimana seharusnya aset tidak berwujud dicatat dalam laporan keuangan perusahaan. Berdasarkan US GAAP (United State Generally Accepted Accounting Principles), aset tak berwujud diklasifikasikan lebih lanjut menjadi tak berwujud Internal vs. tak berwujud yang dibeli dan tak berwujud seumur hidup vs. tak berwujud tak terbatas.

3. Jenis Aset Lancar

Aset yang dapat dengan mudah diubah menjadi uang tunai disebut sebagai aset lancar. Ini termasuk misalnya saham, persediaan, simpanan tetap, saldo bank, biaya dibayar dimuka, dan sebagainya. Aset lancar memiliki umur yang relatif lebih pendek dibandingkan dengan aset tetap dan terkadang aset lancar juga disebut sebagai aset likuid.

Keuntungan dari aset lancar saat ini adalah bahwa organisasi dapat mencairkannya sesuka hati dan menyediakan uang tunai untuk menjalankan bisnis. Dalam keadaan darurat, aset lancar adalah yang pertama akan dijual. 

Kemampuan perusahaan untuk mengubah kas cepat atau aset lancar untuk membatalkan kewajibannya disebut rasio cepat atau rasio uji asam.

4. Jenis Aktiva Tetap

Seperti namanya, aktiva tetap bersifat tetap dan tidak dapat dengan mudah diubah menjadi uang tunai. Aktiva tetap membutuhkan banyak waktu untuk dikonversi menjadi uang tunai namun dibandingkan dengan aset lancar, aset tetap akan lebih menguntungkan. 

Membangun mesin pabrik adalah salah satu contoh dari aset tetap. Aset tetap tidak pernah dijual oleh perusahaan kecuali pada saat keadaan darurat. Kadang-kadang perusahaan mungkin berpikir untuk mengganti aset tetap tetapi kelangsungan hidup perusahaan sangat sulit tanpa adanya aset tetap.

Aktiva tetap juga disebut sebagai pelindung yaitu Pabrik, Properti, dan Peralatan. Dibandingkan dengan aset lancar, ini dibeli untuk jangka yang sangat panjang dan kemudian pasti menghasilkan keuntungan untuk bisnis. 

Aset tetap juga didefinisikan sebagai aset yang tidak dapat dijual kepada pelanggan akhir secara langsung. 

Aset tetap terdiri dari dua jenis, yaitu: 
  • Aset tetap hak milik
  • Aset tetap leasehold
Aset tetap hak milik adalah aset yang dibeli dengan hak kepemilikan yang sah. Ini termasuk tanah yang dimiliki oleh pemiliknya.

Sedangkan aset tetap Leasehold adalah aset yang disewakan untuk jangka waktu yang telah ditentukan sebelumnya. Kepemilikan aset tetap leasehold ada pada pemiliknya sedangkan hak pakai ada pada peminjam. Pasca penyelesaian periode tetap, pemilik dapat memutuskan apakah akan terus menyewakan properti atau aset kepada peminjam atau tidak.

5. Jenis Aset Operasi 

Jenis aset operasi adalah semua aset yang diperlukan untuk transaksi bisnis sehari-hari. Dengan kata lain, aset operasi adalah aset yang digunakan perusahaan untuk menghasilkan jasa atau produk yang kemudian disebut aset operasi. 

Jenis aset operasi termasuk uang tunai, saldo bank, inventaris, peralatan, dan sebagainya. Aset operasi sangat berguna untuk menjalankan bisnis dan tanpa aset operasi, organisasi Anda tidak dapat menghasilkan output.

6. Jenis Aset Non-Operasional 

Jenis aset non-operasional adalah aset yang tidak digunakan secara teratur untuk operasi bisnis sehari-hari. Namun demikian, aset ini sangat penting untuk kebutuhan bisnis di masa depan dan oleh karena itu disebut sebagai aset non-operasional. 

Sebuah contoh jenis aset non-operasional mencakup pembelian real estat oleh organisasi untuk apresiasi tetapi tidak untuk operasi dan produksi sehari-hari. Investasi jangka pendek, surat berharga, tanah kosong adalah contoh aset non-operasional.

7. Jenis Aset Keuangan 

Jenis aset keuangan adalah aset yang memiliki nilai sendiri. Aset keuangan digunakan untuk mengubah aset menjadi uang tunai cair. Bisa apa saja mulai dari uang tunai hingga saham, obligasi, dan sebagainya. 

Investasi jangka pendek dan jangka panjang juga diklasifikasikan sebagai aset keuangan. Semua aset tetap, aset lancar dan operasi termasuk dalam aset keuangan. Aset tidak berwujud tidak termasuk dalam kategori ini.

Pentingnya Klasifikasikan Berbagai Jenis Aset

Untuk arus uang yang tepat, untuk memahami arus kas dan biaya yang dihasilkan, sangatlah penting bahwa aset diklasifikasikan, karena klasifikasi tersebut akan memberikan pemahaman yang lebih baik tentang jenis aset mana yang mengeluarkan lebih banyak biaya dan menghasilkan lebih banyak keuntungan.

Mengklasifikasikan aset menjadi berwujud dan tidak berwujud, operasi dan non-operasi dan jenis lainnya dapat membantu perusahaan untuk menentukan solvabilitas dan risikonya.

Setiap jenis aset yang dimiliki oleh perusahaan memiliki tujuan tertentu. Misalnya, aset tetap tidak dapat dijual pada saat krisis keuangan tetapi aset lancar dapat dijual. Memiliki pengetahuan ini penting untuk kelancaran bisnis dan juga membantu dalam membuat keputusan keuangan.

Demikianlah ulasan artikel terkait dengan 7 Jenis Aset Dalam Perusahaan. Semoga ulasan artikel ini dapat menambah wawasan Anda terkait dengan jenis - jenis aset yang di miliki suatu perusahaan.

Post a Comment for "7 Jenis Aset Dalam Perusahaan"