Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Definisi, Keuntungan Dan Kerugian Bonus Kinerja

Definisi, Keuntungan Dan Kerugian Bonus Kinerja

Bonus kinerja (Performance bonus) didefinisikan sebagai jenis kompensasi yang diberikan organisasi atau perusahaan kepada karyawannya yang melampaui pencapaian (target) yang telah di tetapkan sebelumnya. Bonus kinerja ini digunakan sebagai insentif yang kuat untuk meningkatkan produktivitas karyawan dalam organisasi atau perusahaan.

Apa Itu Bonus Kinerja (Performance Bonus)?

Sebuah organisasi atau perusahaan pada umumnya selalu menetapkan target pada awal tahun yang harus dicapai oleh karyawannya, jika mereka ingin memenuhi syarat untuk kebijakan bonus berbasis kinerja. 

Rencana pemberian bonus kinerja ini adalah jenis insentif yang ditawarkan kepada karyawan untuk bekerja dengan sangat baik dan menyelesaikan tugas dan tanggung jawab mereka dalam jangka waktu yang telah ditentukan.

Bonus berbasis kinerja ditawarkan secara berkelanjutan atau reguler seperti tahunan atau setengah tahunan. Hal ini dianggap sebagai salah satu cara terbaik untuk mempertahankan talenta terbaik dan membuat karyawan merasa puas. Pengaruh bonus kinerja terhadap kinerja karyawan akan sangat terasa karena mereka merasa akan ada reward yang layak untuk mereka perjuangkan.

Poin Penting Terkait Dengan Bonus Berbasis Kinerja

Syarat dan ketentuan terkait dengan bonus berbasis kinerja ini harus lugas dan mudah dipahami oleh semua pemangku kepentingan, termasuk manajemen yang akan menyediakannya, dan karyawan yang akan berusaha untuk memenuhi syarat dan ketentuan itu.

Beberapa poin penting terkait dengan bonus berbasis kinerja tersebut adalah:
  • Rencana bonus harus sesuai, adil dan merata di semua departemen dan seluruh karyawan organisasi atau perusahaan.
  • Karyawan harus menerima bonus baik setelah menyelesaikan tugas mereka dengan memuaskan di akhir periode atau periode baru. Organisasi tidak boleh menunda untuk waktu yang tidak terbatas.
  • Rencana bonus berbasis kinerja harus signifikan, bermakna, dan harus memiliki relevansi sehingga karyawan merasakan kepuasan.
Bagaimana Cara Menggunakan Bonus Berbasis Kinerja Secara Efektif?

Beberapa langkah untuk menggunakan template bonus kinerja secara efektif, antara lain:

1. Pilih Tujuan Yang Tepat

Sebuah organisasi atau perusahaan perlu memilih tujuan yang tepat, jika mencari langkah untuk menggunakan bonus berbasis kinerja secara efektif. Ada beberapa cara untuk mengembangkan rencana tersebut. Perusahaan dapat membuat kumpulan bonus dan menyebarkan dana kepada karyawan yang dapat memenuhi spesifikasi yang ditentukan.

Bonus berbasis kinerja harus terhubung langsung dengan tujuan terukur yang terkait dengan tujuan organisasi dan kontribusi tenaga kerja untuk tujuan ini atau garis bawah laporan keuangan.

Perusahaan juga dapat menggunakan pedoman SMART untuk keuntungan mereka, karena ini akan membantu menentukan apa, siapa, dan bagaimana hal-hal harus dilakukan, serta bagaimana hasil akan diukur dalam tenggat waktu, pencapaian, dan kerangka waktu yang jelas.

2. Pertimbangkan Rencana Bagi Hasil

Sulit bagi perusahaan baru untuk memberikan bonus kepada karyawannya. Pertimbangkan rencana bagi hasil jika Anda mencari langkah-langkah untuk menggunakan bonus berbasis kinerja secara efektif.

Ini akan mendorong karyawan untuk fokus pada kesuksesan bisnis dalam jangka panjang. Perusahaan baru dapat memilih rencana bagi hasil seperti program pensiun bagi hasil yang terdaftar, rencana bagi hasil yang ditangguhkan, rencana bagi hasil karyawan, dan rencana kas.

Dalam rencana kas, karyawan akan menerima bagian keuntungannya pada akhir tahun fiskal, tetapi sisanya ditempatkan dalam dana perwalian untuk mengakumulasi bunga.

3. Dokumentasi

Dokumentasikan jika Anda mencari langkah-langkah untuk menggunakan bonus berbasis kinerja secara efektif. Tulis rencana bonus berbasis kinerja lengkap dengan semua detailnya untuk memberi manfaat bagi karyawan dan manajemen.

4. Jadikan Bonus Sebagai Insentif Yang Kuat

Jumlah nominal bonus harus signifikan, jika tidak, maka karyawan tidak akan didorong untuk bekerja lebih banyak dengan jumlah yang tidak signifikan. Jadikan bonus tersebut sebagai insentif yang kuat, jika Anda mencari langkah-langkah untuk menggunakan bonus berbasis kinerja secara efektif.

5. Tinjau Rencana Anda Secara Teratur

Ada jenis lain dari kebijakan bonus kinerja yang dapat digunakan organisasi, misalnya opsi saham dan hibah. Sangat penting bahwa rencana mana pun yang akan digunakan, proses penerapannya harus bisa berjalan dengan lancar, dan semua karyawan harus menyadarinya sehingga mereka dapat bekerja untuk itu.

Tinjau rencana Anda secara teratur jika Anda mencari langkah-langkah untuk menggunakan skema bonus berbasis kinerja secara efektif.

Manfaat Dan Keuntungan Bonus Berbasis Kinerja

Manfaat da keuntungan dari bonus berbasis kinerja adalah sebagai berikut:
  • Bonus berbasis kinerja dianggap bermanfaat karena akan membantu untuk memotivasi karyawan agar supaya melampaui panggilan tugas mereka dan melakukan pekerjaan yang luar biasa.
  • Rencana bonus akan membantu karyawan untuk meningkatkan kinerja dan kinerja mereka. membantu perusahaan dalam mencapai tujuan dan sasarannya.
  • Ketika sebuah organisasi memiliki budaya menawarkan bonus berbasis kinerja, hal itu dapat menarik bakat. Calon pelamar ingin bergabung dengan perusahaan yang mengakui bakat dan bersedia bekerja ekstra dan membayar tambahan untuk itu.
  • Bonus berbasis kinerja dianggap menguntungkan karena menghasilkan perputaran karyawan yang rendah.
  • Iming-iming bonus berbasis kinerja dapat membantu perusahaan dalam retensi karyawan.
  • Tingkat ketidakhadiran akan lebih rendah karena sebagian besar karyawan bekerja keras agar memenuhi syarat untuk bonus berbasis kinerja tersebut.
Kerugian Bonus Berbasis Kinerja

Bonus berbasis kinerja tidak selalu dikaitkan dengan sesuatu yang positif karena, seperti semua hal lain di dunia, ada hal buruk yang diasosiasikan dengan kebaikan. Jika tidak dirancang dan diterapkan dengan benar, ini dapat menyebabkan konsekuensi yang tidak diinginkan dan tidak diinginkan. 

Beberapa akibat dari bonus berbasis kinerja, antara lain:
  • Terkadang untuk melakukan pekerjaan luar biasa, orang mulai mengambil jalan pintas, dan pada saat seperti itu insentif yang baik seperti bonus berbasis kinerja menyebabkan keputusan yang buruk.
  • Kebijakan bonus berbasis kinerja dapat dengan mudah menjadi de-motivator bagi seorang karyawan ketika dia menjadi terbiasa sampai dia mulai menganggap bonus tersebut sebagai haknya. Jika seandainya dia tidak menerima bonus, hal itu dapat menimbulkan dampak serius bagi organisasi.
  • Jika satu anggota tim menerima jumlah di bawah skema bonus berbasis kinerja dan sisanya diabaikan, itu akan menciptakan divisi dalam tim dan mengarah ke preseden yang buruk . Dalam kasus seperti itu, loyalitas kelompok akan digantikan oleh individu.
KESIMPULANNYA

Bonus kinerja didasarkan pada kriteria subjektif. Hal ini pada umumnya diberikan di lingkungan perusahaan kepada karyawan atau tim untuk memenuhi target atau tujuan tertentu.

Dalam beberapa kasus, bonus ini juga diberikan sebagai pengakuan atas pekerjaan luar biasa meskipun pemberi kerja tidak diwajibkan secara hukum untuk membayarnya. Itu selalu menjadi metode favorit organisasi untuk meningkatkan efisiensi, produktivitas, dan profitabilitas.

Itulah ulasan artikel mengenai Definisi, Keuntungan Dan Kerugian Bonus Kinerja. Semoga bermanfaat dan bisa menambah wawasan serta pengetahuan Anda.

Post a Comment for "Definisi, Keuntungan Dan Kerugian Bonus Kinerja"