Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

5 Perbedaan Antara Aset Dan Liabilitas

 

5 Perbedaan Antara Aset Dan Liabilitas
credit image:freepik.com

Aset dan Liabilitas adalah dua istilah yang seringkali kita dengar dalam dunia bisnis. Apakah yang di maksud dengan kedua istilah tersebut? Untuk mengetahuinya, silahkan untuk membaca ulasan artikel berikut ini agar Anda mendapatkan pemahaman secara lebih baik terkait dengan pengertian dari kedua istilah tersebut.

Perbedaan utama antara aset dan liabilitas adalah bahwa aset merupakan sesuatu yang dimiliki oleh perusahaan, sehingga dapat memberikan manfaat ekonomi di masa depan, di sisi yang lain, liabilitas (kewajiban) adalah segala sesuatu yang harus dibayar organisasi di masa depan.

Apakah Aset Itu?

Aset adalah sesuatu yang berharga bagi perusahaan Anda. Hal itu dapat berupa peralatan, bangunan, tanah atau kekayaan intelektual. Pertanyaan sederhana yang dijawab oleh aset adalah berapa banyak yang saya miliki. Jika Anda memilikinya, maka itu adalah aset.

Perbedaan Antara Aset Dan Liabilitas

Contoh umum dari aset adalah uang tunai yang merupakan uang perusahaan di rekening bank Anda, piutang yang merupakan pembayaran yang seharusnya dilakukan oleh pelanggan dan klien Anda, peralatan dan properti, inventaris atau barang yang Anda miliki dalam persediaan dan yang akan segera Anda jual.

Organisasi terlihat berinvestasi dalam obligasi, ekuitas, dan instrumen lainnya. Itu merupakan investasi atau aset bagi organisasi karena investasi tersebut menciptakan arus kas langsung.

Kewajiban tidak selalu berarti bahwa perusahaan sedang berada dalam masalah. Misalnya, perusahaan mungkin meminjam pinjaman untuk akuisisi atau merger. 

Meskipun kewajiban mungkin tampak tinggi saat ini, namun jika dikelola dengan baik, maka perusahaan akan dapat melunasinya dan mendapatkan keuntungan yang lebih baik di masa depan. Di sisi lain, aset yang tinggi tidak menjamin keuntungan yang tinggi bagi pemegang saham.

Jika perusahaan tidak berinvestasi, kemungkinan besar sahamnya akan tetap stabil, yang mungkin tidak sesuai dengan keinginan dari para pemegang saham.

Jenis - Jenis Aset

Beberapa jenis aset adalah sebagai berikut:

1. Aktiva Lancar

Aktiva lancar adalah salah satu yang dapat dilikuidasi dalam setahun. Aset lancar ditempatkan pertama pada setiap neraca keuangan perusahaan. 

Berikut adalah item yang dapat dipertimbangkan dalam aset lancar: 
  • Investasi jangka pendek
  • Perdagangan dan piutang lain-lain
  • Aset derivatif
  • Aset untuk dijual
  • Biaya dibayar dimuka
  • Kas dan setara kas
  • Persediaan
  • Pendapatan dibayar dimuka
  • Aset pajak penghasilan kini
  • Pendapatan yang masih harus dibayar
  • Mata uang asing
2. Aset Tidak Lancar 

Aset tidak lancar juga disebut sebagai aset tetap. Mereka tidak dapat dengan mudah diubah menjadi uang tunai, tetapi jika disimpan untuk waktu yang lama, mereka akan memberikan keuntungan jangka panjang.

Berikut ini adalah beberapa aset tidak lancar: 
  • Properti
  • Peralatan
  • Tanah
  • Aset tidak berwujud
  • Aset keuangan
  • Aset pajak tangguhan
  • Goodwill (Niat baik)
  • Investasi dalam usaha patungan
  • Aset imbalan kerja
  • Investasi pada entitas asosiasi, dan sebagainya
Aset lancar dan aset tidak lancar ditambahkan secara bersama-sama untuk mendapatkan total aset di neraca keuangan perusahaan.

3. Aset Berwujud

Seperti namanya, maka aset berwujud adalah aset yang memiliki keberadaan fisik. Aset berwujud adalah berupa tanah, pabrik, peralatan, mesin, gedung, uang tunai, dan sebagainya.

4. Aset Tidak Berwujud 

Aset tidak berwujud memiliki nilai, tetapi tidak memiliki eksistensi fisik seperti aset berwujud. Berikut adalah beberapa contoh aset tidak berwujud:
  • Hak cipta
  • Merek dagang
  • Niat baik
  • Paten, dan sebagainya. 
Aset tidak berwujud, meskipun tidak ada, disebutkan di neraca keuangan perusahaan.

5. Aset Fiktif 

Aset fiktif pada dasarnya bukanlah aset sama sekali. Fiktif artinya palsu atau nyata. Aset fiktif adalah aset palsu yang bukan merupakan aset nyata. Itu adalah kerugian atau pengeluaran. 

Tetapi karena keadaan tertentu yang tidak dapat dihindari, biaya atau kerusakan ini tidak dapat dihapuskan selama tahun anggaran tersebut. Inilah mengapa mereka disebut aset fiktif.

Contoh aset Fiktif adalah kerugian atas penerbitan surat hutang, biaya awal, diskon saham, biaya promosi, dan sebagainya.

Asset Valuation

Memahami kekayaan bersih dari suatu investasi setelah beberapa tahun atau menghitung aset tidak berwujud yang dimiliki oleh organisasi seperti merek dagang atau hak paten disebut penilaian aset. Ada banyak metode untuk menilai aset, tetapi pertama-tama, penting untuk memahami mengapa organisasi ingin menilai asetnya.

Alasan umum untuk reservasi tersebut adalah penganggaran modal, analisis investasi atau merger dan akuisisi. Semua aktivitas ini membutuhkan reservasi; ada beberapa metode reservasi. 

Berikut adalah 4 cara umum yang digunakan oleh organisasi untuk menilai asetnya, antara lain:
  • Metode nilai relatif, dengan metode ini, aset serupa dibandingkan, dan penilaian aset ditentukan.
  • Metode nilai absolut, dalam metode nilai absolut, nilai aset saat ini ditentukan. Organisasi biasanya menggunakan model Gordon untuk satu periode atau model penilaian DCF saat reservasi aset untuk beberapa periode.
  • Metode nilai wajar dan aset harus dibeli atau dijual hanya dengan nilai wajar. 
  • Model Penetapan Harga Opsi, model penetapan harga opsi digunakan untuk jenis aset yang umum seperti opsi saham karyawan, dan sebagainya.
Apa Itu Liabilitas (Kewajiban)?

Liabilitas adalah segala sesuatu yang menjadi kewajiban perusahaan. Misalnya, jika suatu organisasi mengambil pinjaman dari bank, maka pinjaman tersebut akan menjadi kewajiban bagi perusahaan.

Hipotek, pinjaman bank, tagihan yang belum dibayar, atau jumlah uang lainnya yang Anda serahkan kepada orang lain semuanya diklasifikasikan sebagai kewajiban.

Alasan organisasi akan terlibat dalam kewajiban adalah untuk tujuan investasi. Selain itu, ada banyak alasan seperti jika organisasi kehabisan uang mereka membutuhkan bantuan tunai eksternal untuk menjaga perusahaan tetap absolut, maka mereka memerlukan bantuan eksternal pinjaman tertentu. 

Terkadang sebuah organisasi memiliki rencana ekspansi dengan mengumpulkan uang dari surat hutang atau pemegang saham. Setelah proyek selesai dan saatnya tiba, organisasi harus membayar kembali surat hutang dan pemegang sahamnya.

Kewajiban tidak boleh disamakan dengan pengeluaran karena keduanya tidak sama. Kewajiban adalah uang yang dimiliki oleh bisnis kepada orang lain. Di sisi lain, biaya adalah transaksi yang sedang berlangsung di mana uang itu dibayar oleh perusahaan sehingga menghasilkan pendapatan sebanyak mungkin. 

Misalnya, pinjaman yang diambil dari bank adalah kewajiban, tetapi biaya telepon bulanan semua karyawan bukanlah kewajiban.

Di sisi lain, ada biaya tertentu yang dapat dianggap sebagai kewajiban. Misalnya, sewa pabrik, jika ada, harus diperlakukan sebagai kewajiban karena sewa menunjukkan bahwa ruangan pabrik digunakan untuk satu tahun, tetapi uangnya tidak dibayarkan. 

Dengan kata lain, uang menjadi hutang kepada pemiliknya. Inilah sebabnya mengapa sewa yang terutang adalah kewajiban, tetapi sewa adalah biaya.

Jenis - Jenis Kewajiban

Berikut adalah beberapa jenis kewajiban utama perusahaan, antara lain:

Kewajiban Lancar 

Kewajiban lancar juga dikenal sebagai kewajiban jangka pendek karena dapat dilunasi dalam waktu satu tahun. 

Berikut adalah beberapa item yang diklasifikasikan sebagai kewajiban lancar, yaitu:
  • Hutang usaha dan hutang lain-lain
  • Akrualutang keuangan yang berjangka pendek, pendapatan pendapatan yang ditangguhkan, provisi, Kewajiban derivatif
  • Kewajiban pajak penghasilan kini
  • Hutang pajak penjualan
  • Hutang bunga
  • Pinjaman jangka pendek
  • Simpanan pelanggan yang disimpan di muka
  • Perdagangan dan pembayaran lainnya
  • Hutang usaha
  • Hutang jangka panjang
  • Kewajiban terkait dengan aset yang dimiliki untuk dijual
Kewajiban Jangka Panjang

Kewajiban jangka panjang juga dikenal sebagai kewajiban tidak lancar karena dapat dilunasi dalam jangka waktu yang lama. 

Berikut adalah beberapa item yang dianggap sebagai kewajiban jangka panjang, yaitu:
  • Provisi
  • Hutang keuangan
  • Kewajiban pajak tangguhan
  • Kewajiban imbalan kerja
  • Hutang lain-lain
Dalam neraca keuangan perusahaan, kewajiban lancar dan kewajiban jangka panjang ditambahkan bersama untuk mencapai total kewajiban.

Liabilitas Dan Leverage

5 Perbedaan Antara Aset Dan Liabilitas
credit image:freepik.com

Diantara liabilitas dan leverage terkait sangat erat. Misalnya, jika perusahaan telah mengambil pinjaman dari bank untuk membeli aset baru. Jika perusahaan menggunakan kewajiban agar bisa memiliki aset, maka perusahaan dikatakan leveraged.

Inilah alasan mengapa proporsi hutang dan ekuitas yang tepat baik untuk bisnis Anda. Perusahaan pada akhirnya bisa dirugikan jika hutang terlalu banyak, tetapi jika dilakukan dengan proporsi yang tepat, maka dapat menguntungkan untuk bisnis Anda. Rasio ideal hutang dan ekuitas yang diharapkan adalah hutang 40% dan ekuitas 60%.

Kekayaan Bersih

Perhitungan kekayaan bersih adalah sebuah perhitungan yang mudah dan terlihat sederhana yang telah Anda hitung berupa aset dan kewajiban Anda. 

Berikut adalah langkah-langkah untuk menghitung kekayaan bersih, antara lain:

1. Tambahkan seluruh nilai aset

2. Tambahkan semua kewajiban
Kekayaan bersih = Aset - Kewajiban
Sebagai contoh, Jumlah semua aset organisasi adalah Rp 100.000.000.000, dan jumlah semua kewajiban adalah Rp 35.000.000.000, maka kekayaan bersihnya Rp 65.000.000.000. Kekayaan bersih juga disebut sebagai ekuitas.

Oleh karena itu, maka:
Assets = Liabilities + Equity
Aset Kewajiban
  • Merupakan sumber manfaat masa depan bagi perusahaan Ini adalah kewajiban perusahaan yang diharapkan dapat dilunasi.
  • Penyusutan Aset dapat didepresiasi Liabilitas tidak rentan terhadap penyusutan.
  • Kenaikan rekening Jika suatu aset meningkat, maka akan didebit dalam laporan laba rugi Jika kewajiban meningkat, itu dikreditkan dari laporan laba rugi.
  • Penurunan akun jika aset menurun, maka akan dikreditkan dari laporan laba rugi Jika kewajiban turun, maka akan didebit di laporan laba rugi.
  • Jenis Ada Ada banyak jenis aset, seperti berwujud, tidak berwujud, fiktif, lancar, tidak lancar, dan sebagainya. Yang ada hanya kewajiban jangka panjang dan jangka pendek.
  • Arus kas masuk menghasilkan arus kas keluar.
  • Terkait Sumber Daya yang dimiliki oleh perusahaan pinjaman dan hutang perusahaan
Rumus Aset = Ekuitas + Liabilitas Liabilitas = Aset - ekuitas
  • Format Aset lancar ditulis terlebih dahulu, diikuti aset tidak lancar Liabilitas lancar ditulis terlebih dahulu dan kemudian kewajiban tidak lancar
  • Pendapatan bunga dan biaya bunga Aset dikaitkan dengan Pendapatan bunga. Misalnya, pendapatan diharapkan dari pinjaman dan uang muka yang diberikan Bunga diharapkan dibayarkan untuk setiap kewajiban yang dipinjam. Misalnya, uang yang dipinjam dari seseorang akan datang dengan bunga.
Contohnya sebagai berikut:
Kita anggap Anda dan teman Anda sedang memulai sebuah bisnis. Bisnisnya bisa berupa apa saja. Anda berdua telah setuju untuk menginvestasikan Rp 10.000.000 dalam bentuk tunai untuk membuat investasi awal sebesar Rp 20.000.000. Setelah Anda menyetor Rp 20.000.000 dalam bisnis perusahaan Anda, persamaan akuntansi akan terlihat seperti ini:

Aset:

Rp 20.000.000 dalam bentuk tunai.

Kewajiban

RP 0

Ekuitas:

Rp 20.000.000

Sekarang, kita pertimbangkan bahwa Anda akan menghabiskan Rp 4.000.000 untuk membeli mesin yang Anda perlukan untuk bisnis Anda.

Jadi sekarang akunnya akan terlihat seperti berikut:

Aset

Rp 16.000.000 tunai.

Rp 4.000.000 dalam bentuk mesin.

Liabilitas

Rp 0

Ekuitas

Rp 20.000.000

Kemudian, Anda memutuskan untuk mengambil pinjaman sebesar Rp 5.000.000 untuk diinvestasikan.

Maka kemudian:

Aset

Rp 16.000.000 dalam bentuk tunai.

Rp 4.000.000 dalam bentuk mesin.

Liabilitas

Rp 5.000.000

Ekuitas

Rp 15.000.000

Maka,

Ekuitas = Aset - Liabilitas
Ekuitas = (Rp 16.000.000 + Rp 4.000.000) - Rp 5.000.000
Ekuitas = Rp 15.000.000

Demikianlah ulasan artikel tentang 5 Perbedaan Antara Aset Dan Liabilitas. Semoga ulasan ini bermanfaat dan berguna untuk Anda.

Post a Comment for "5 Perbedaan Antara Aset Dan Liabilitas"