Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Apakah Tujuan Pokok Akuntansi?

 

Apakah Tujuan Pokok Akuntansi?
image via freepik

Apakah Tujuan Pokok Akuntansi? Akuntansi adalah salah satu pilar organisasi atau perusahaan dan mengasumsikan banyak hal penting dalam hal pertumbuhannya. Akuntansi dapat membantu Anda untuk menghasilkan status keuangan perusahaan Anda yang akurat dengan semua aspek pentingnya.

Pada artikel kali ini, kita akan membahas apa tujuan pokok akuntansi, namun sebelum kita melangkah kesana, maka sebaiknya kita pahami terlebih dahulu apa definisi dan pengertian akuntansi agar memudahkan dalam memahami tujuannya.

Definisi Akuntansi

Mengutip dari situs https://www.merriam-webster.com/, akuntansi adalah "The system of recording and summarizing business and financial transactions and analyzing, verifying, and reporting the results."

Jika di terjemahkan kedalam bahasa Indonesia adalah sistem pencatatan dan ringkasan transaksi bisnis dan keuangan serta menganalisis, memverifikasi, dan melaporkan hasilnya.

Jadi, apa tujuan akuntansi? Untuk apa akuntansi dirancang? 

Apa Itu Akuntansi?

Akuntansi, untuk kepentingan akademis, dapat didefinisikan sebagai tugas mencatat, melaporkan, dan mengarsipkan semua informasi keuangan bisnis secara sistematis. Tujuan departemen akuntansi dalam suatu organisasi atau perusahaan adalah untuk melacak transaksi keuangan di satu tempat.

Departemen akuntansi bertugas untuk menganalisis semua data statistik dan menyiapkan akun keuangannya secara lengkap.

Tujuan Akuntansi

Menjadi salah satu aspek utama dari sebuah organisasi atau perusahaan, Akuntansi memiliki banyak tujuan poko yang jelas untuk dikerjakan. Tujuan mungkin akan berbeda berdasarkan jenis bisnis yang Anda geluti. 

Kita akan menganalisis tujuan pokok akuntansi dalam perspektif yang lebih luas dan memahami bagaimana tujuan tersebut dapat dicapai.

1. Penyimpanan Catatan

Peran dasar dari setiap bagian akuntansi dari suatu organisasi adalah untuk menyimpan catatan sistematis dari semua jenis transaksi keuangan. Penyimpanan catatan sistematis tersebut akan memastikan tingkat analisis yang tepat untuk mencapai kesehatan keuangan organisasi atau perusahaan.

Itu membuat sistematis pencatatan dapat menjaga tujuan pokok dari akuntansi. Ini akan sangat membantu dalam menganalisis pengambilan keputusan yang sistematis dan akurat. Sebelum Anda dapat mencapai tujuan akuntansi yang lain, maka catatan yang tepat harus menjadi salah satu elemen penting dan membentuk tulang punggung organisasi atau perusahaan.

2. Menganalisis Dan Memastikan Hasil Keuangan

Jika Anda bekerja dalam sebuah bisnis, Anda pasti ingin menentukan status yang tepat dari kesehatan keuangan perusahaan Anda pada akhir periode tertentu. Biasanya, perusahaan akan lebih memilih hasil triwulanan dari keuangan operasinya.

Departemen akuntansi harus menyiapkan rincian laba rugi organisasi atau perusahaan berdasarkan pada laporan laba rugi yang dihasilkan dengan bantuan catatan yang disimpan untuk periode tersebut. Ini adalah proses yang berkelanjutan dan akan berlanjut pada periode yang ditentukan.

3. Analisis Status Keuangan 

Akuntansi juga memiliki tujuan pokok untuk memastikan status urusan keuangan organisasi atau perusahaan. Hal - hal itu termasuk hutang, kewajiban, properti, dan aset. Bagian akuntansi harus dapat memberikan informasi terkini tentang kondisi keuangan perusahaan secara berkelanjutan.

Laporan ini idealnya dapat dicapai melalui penyusunan neraca. Ini akan memberikan pandangan sekilas tentang status keuangan organisasi atau perusahaan pada periode tertentu. Neraca akan membantu perusahaan dalam menganalisis status keuangan perusahaan dan pada gilirannya membuat keputusan dan target di masa depan.

4. Pengambilan Keputusan

Akuntansi memiliki tujuan lain yang lebih luas untuk membantu para Manajer dan pemilik bisnis dalam pengambilan keputusan. Akuntansi sistematis akan menjadi faktor penting untuk membuat keputusan bisnis dan menetapkan tujuan yang realistis untuk target dan rencana pertumbuhan di masa depan.

Beberapa contoh keputusan yang dapat dibantu oleh akuntansi, antara lain:

  • Penetapan harga produk untuk mencapai laba semaksimal mungkin. Karena akuntansi memungkinkan Anda mencapai biaya operasi dan biaya lain yang terlibat dalam pembuatan sebuah produk, maka  Anda dapat mencapai harga yang realistis dan akurat tanpa ambigu.
  • Mengambil keputusan saat Anda kekurangan dana untuk memaksimalkan keuntungan sehingga status dapat ditingkatkan.
  • Membantu membuat keputusan di mana organisasi mungkin perlu memperoleh pembiayaan tambahan. Ini berlaku jika produk baru diluncurkan atau melakukan diversifikasi ke bisnis yang baru.
  • Akuntansi juga dapat membantu dalam memutuskan produk atau layanan yang tidak berkinerja dengan baik.
  • Keputusan tentang pemberian pinjaman kredit kepada pelanggan.

Intinya, keputusan ini memang dapat diambil bahkan tanpa bantuan akuntansi dalam banyak kasus. Tetapi akuntansi dapat memberikan dasar pertimbangan yang rasional untuk keputusan tersebut.

5. Status Likuiditas

Apakah Tujuan Pokok Akuntansi?

Memiliki pengetahuan yang lengkap tentang status likuiditas organisasi juga merupakan tujuan penting yang perlu dipenuhi oleh akuntansi. Kurangnya pembukuan yang tepat sering kali dapat menyebabkan kesalahan manajemen keuangan dalam organisasi atau perusahaan dan dapat menimbulkan masalah besar seperti penghentian dan penutupan bisnis.

Akuntansi yang tepat harus sedemikian rupa sehingga dapat membantu Manajer dan pemilik bisnis untuk memastikan berapa banyak uang tunai dan sumber daya lain yang mereka miliki untuk membayar komitmen keuangan yang mungkin mereka miliki. 

Pengetahuan tentang likuiditas juga akan membantu dalam menghitung kuantum modal kerja dan modal yang dapat digunakan untuk melunasi kewajiban.

6. Mengamankan Positioning

Salah satu tujuan pokok akuntansi adalah akuntansi harus bisa membantu dalam positioning organisasi atau perusahaan. Akuntansi menawarkan banyak laporan keuangan untuk membantu mencapai tujuan ini. Posisi keuangan suatu organisasi idealnya akan sangat membantu dalam mempromosikan status keuangan perusahaan.

Laporan keuangan yang dapat membantu memastikan posisi keuangan suatu organisasi atau perusahaan, diantaranya:

  • Jumlah modal yang dikumpulkan oleh organisasi untuk menjalankan bisnis.
  • Jumlah dana dari modal ini yang telah digunakan untuk kegiatan bisnis.
  • Neraca lengkap organisasi menunjukkan keuntungan atau kerugian kumulatif.
  • Kewajiban organisasi. Ini mengacu pada jumlah perusahaan berutang kepada orang lain.
  • Total uang tunai, persediaan, mesin, properti dan aset lain yang dimiliki oleh organisasi.

Akuntansi memiliki tujuan untuk mengelola dan memelihara semua pernyataan ini untuk memberikan gambaran organisasi atau perusahaan yang sehat.

7. Akuntabilitas

Salah satu tujuan utama yang akuntansi dapat lakukan dengan sempurna akan mencakup peningkatan akuntabilitas perusahaan dengan kemampuan maksimalnya. Ini adalah bagian akuntansi dari organisasi atau perusahaan yang memberikan dasar yang kuat untuk penilaian kinerja aktual organisasi selama beberapa waktu.

Ini juga akan sangat membantu dalam mempromosikan akuntabilitas organisasi dalam jangka panjang dan melalui berbagai tingkatan hierarki organisasi. Laporan keuangan dari departemen akuntansi juga dapat membantu dalam memberikan kepercayaan yang cukup bagi para pemegang saham. 

Jika kinerjanya buruk, laporan keuangan yang sama dapat membantu para pemegang saham untuk meminta pertanggungjawaban direktur perusahaan. Ini juga dapat membantu jika Anda berencana mendanai proyek baru Anda. Status keuangan yang kredibel dan akuntabel dapat membantu Anda mendapatkan pembiayaan baik melalui pinjaman atau dari investor.

8. Tujuan Hukum

Akuntansi juga dapat berfungsi ganda sebagai dukungan hukum bagi organisasi dalam mendukung status keuangannya. Jadi salah satu tujuan penting yang perlu ditangani akuntansi adalah untuk memenuhi persyaratan hukum suatu organisasi atau perusahaan.

Akuntansi telah menjadi persyaratan hukum sesuai dengan undang-undang di seluruh dunia. Sesuai undang-undang, setiap bisnis diwajibkan untuk mengelola dan memelihara catatan keuangan transaksi untuk periode tertentu dan membagikan informasi ini dengan pemegang saham. Selain itu, akuntansi yang tepat juga dapat membantu Anda sebagai organisasi untuk mencapai hak, kewajiban, dan kewajiban keuangan yang benar secara positif.

9. Deteksi Dan Pencegahan Penipuan

Kesalahan dalam mengurus keuangan perusahaan dan penipuan adalah salah satu alasan utama yang dapat menyebabkan penutupan atau kerugian sebuah bisnis. Salah satu tujuan pokok akuntansi adalah untuk mencegah terjadinya kecurangan dan salah urus dengan mencatat transaksi yang sebenarnya.

Jika pencatatannya benar dan otentik, maka Anda dapat memastikan bahwa tidak ada karyawan organisasi yang dapat terlibat dalam aktivitas keuangan apapun yang curang. Akuntansi akan membawa transparansi yang sangat dibutuhkan ke dalam transaksi perusahaan secara keseluruhan dan dengan demikian memastikan bahwa insiden penipuan dikurangi menjadi hampir tidak ada.

KESIMPULAN

Intinya, tujuan pokok akuntansi adalah untuk mengelola dan memelihara catatan yang tepat dari setiap transaksi keuangan secara sistematis dan menganalisis catatan ini untuk sampai pada kesehatan keuangan yang tepat dari organisasi Anda. Setelah itu mulai mencapai tujuan ini, istirahatkan tujuan yang telah saya uraikan di atas akan benar-benar jatuh pada tempatnya.

Bagaimanapun, Akuntansi merupakan bagian penting dan esensial dari sebuah organisasi atau perusahaan dan berjalan jauh dalam membangun kredibilitas dan akuntabilitas perusahaan secara positif. 

Ini dapat membantu setiap pemilik bisnis untuk memastikan hasil dan posisi keuangan bisnisnya dan membantunya dalam mengambil keputusan yang tepat di jalan menuju pertumbuhan.

Itulah uraian artikel tentang Apakah Tujuan Pokok Akuntansi? Semoga artikel ini berguna dan bermanfaat untuk Anda.

Post a Comment for "Apakah Tujuan Pokok Akuntansi?"