Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian, Contoh Dan Cara Menghitung Direct Cost (Biaya Langsung)

 

Pengertian, Contoh Dan Cara Menghitung Direct Cost (Biaya Langsung)

Pengertian, Contoh Dan cara Menghitung Direct Cost (Biaya Langsung) - Biaya langsung adalah biaya yang seluruhnya dibebankan pada proyek tertentu. Biaya ini tidak dibagi antara berbagai proses yang terjadi dalam organisasi atau perusahaan seperti biaya tidak langsung. Biaya  langsung membuat porsi paling signifikan dari anggaran sebuah proyek. Ini dianggap sebagai biaya paling kritis dari proses produksi.

Pada artikel kali ini, Anda akan mempelajari tentang definisi biaya langsung, contoh yang berbeda, dan metode untuk menghitung biaya langsung.

Mengutip definisi dari https://www.merriam-webster.com/, direct cost adalah "a cost that may be computed and identified directly with a product, function, or activity and that usually involves expenditures for raw materials and direct labor and sometimes specific and identifiable items of overhead."

Jika di terjemahkan kedalam bahasa Indonesia adalah biaya yang mungkin dihitung dan diidentifikasi langsung dengan produk, fungsi, atau aktivitas dan yang biasanya melibatkan pengeluaran untuk bahan baku dan tenaga kerja langsung dan kadang-kadang barang-barang spesifik dan dapat diidentifikasi dari overhead.

Dengan demikian maka dapat di tarik kesmulan bahwa biaya langsung adalah biaya yang secara langsung terkait dengan objek biaya tertentu seperti proyek bisnis, proses produksi atau departemen, dll. Biaya langsung biasanya merupakan biaya tetap, tetapi bervariasi dengan perubahan jumlah output produksi.

Arti Biaya Langsung

Ada dua kategori besar biaya yang terlibat dalam bisnis yaitu biaya langsung dan biaya tidak langsung. Biaya tidak langsung adalah biaya yang tidak terkait langsung dengan proyek tertentu. 

Biaya langsung menempati posisi teratas dalam lembar biaya, dan menjadikan 80% bagian dari total anggaran yang dialokasikan untuk sebuah proyek. Contohnya adalah  biaya yang dibutuhkan untuk membeli bahan baku untuk proses produksi.

Bahan baku hanya dapat digunakan untuk proses produksi dan tidak dapat digunakan dengan cara lain. Oleh karena itu, biaya bahan baku tidak dapat dibagi antara berbagai proses yang terjadi dalam suatu organisasi seperti biaya tidak langsung.

Berikut ini adalah contoh beberapa jenis biaya langsung (direct cost) dalam sebuah bisnis, antara lain:

1. Bahan baku

Yakni biaya pembelian bahan baku untuk keperluan proses produksi.

2. Biaya tenaga kerja

Upah yang diberikan kepada tenaga kerja yang ditugaskan untuk proses produksi adalah contoh biaya langsung yang terkait dengan produksi produk tertentu. Ini adalah biaya paling umum yang dikeluarkan oleh sebagian besar industri.

3. Biaya mesin

Mesin dan perkakas sangat penting dalam setiap dan setiap industri dan tanpa mesin hampir tidak ada industri yang dapat bekerja, itulah sebabnya biaya keduanya terkait langsung dengan proses produksi. 

Sementara ini adalah skenario dalam kasus industri berbasis produk, biaya mesin juga dapat dikaitkan dengan industri jasa. Dalam kasus industri jasa meskipun biaya utamanya adalah upah dan gaji karyawan, sebagian juga dibelanjakan untuk mesin. Misalnya, microwave dan mesin kopi digunakan di restoran.

4. Komisi Penjualan

Komisi penjualan diberikan kepada staf penjualan untuk meningkatkan volume penjualannya. Biaya komisi yang diberikan kepada staf penjualan untuk penjualan produk tertentu secara langsung dikaitkan dengan produk dan karenanya, ini adalah contoh biaya langsung.

5. Pengangkutan Masuk dan Keluar

Biaya yang terlibat dalam pengiriman barang masuk dan pengiriman barang jadi keluar juga merupakan biaya langsung yang terkait dengan proses produksi. 

Seperti yang telah kita pelajari sebelumnya, biaya langsung secara langsung terkait dengan proses, seperti biaya bahan baku, tenaga kerja, persediaan yang dapat dikonsumsi. Hal-hal ini hanya digunakan untuk produksi produk tertentu dan tidak relevan untuk proses lain dalam organisasi.

Sedangkan biaya tidak langsung adalah biaya yang dikeluarkan untuk persediaan yang digunakan oleh lebih dari satu proses. Misalnya, perlengkapan kantor, gaji akuntan dan asisten kantor, sewa gedung, biaya listrik dan internet, dan sebagainya. Biaya ini juga disebut sebagai biaya overhead dan tidak terkait dengan satu proses.

Bagaimana Cara Menghitung Biaya Langsung?

Biaya langsung membuat porsi anggaran terbesar. Oleh karena itu, penting untuk dipelajari dan dihitung agar dapat diminimalisir dan keuntungan dapat ditingkatkan.

Proses penghitungan biaya tidak langsung sederhana dan tidak serumit penghitungan biaya tidak langsung. 

Karena biaya langsung secara langsung dikaitkan dengan satu proses dan tidak dapat digunakan untuk proses lainnya, biaya langsung yang terlibat dalam proyek dapat dihitung dengan hanya menambahkan semua biaya langsung dalam proses tersebut.

Selanjutnya, Anda akan mempelajari proses langkah demi langkah untuk menghitung biaya langsung dengan bantuan sebuah contoh, sebagai berikut:

1. Sebutkan semua biaya langsung yang terlibat dalam proses bisnis

Ada berbagai biaya langsung yang terlibat dalam proses produksi. Dianjurkan untuk membuat daftar semua kemungkinan biaya langsung sebelum Anda menyiapkan anggaran. Mari kita ambil contoh sebuah perusahaan ABC yang akan memulai proses produksi produk XYZ.

Perlu anggaran yang dialokasikan untuk proses produksi. Anggaran dapat dibuat dengan menghitung semua jenis biaya langsung seperti biaya bahan baku, biaya tenaga kerja, biaya mesin, biaya persediaan habis pakai, biaya pengemasan, dan komisi penjualan.

2. Sebutkan biaya langsung dari setiap pengeluaran

Pada langkah berikutnya, tetapkan nilai biaya langsung untuk setiap pengeluaran. Nilainya tidak bisa diambil secara acak. Itu harus dihitung sesuai kebutuhan hasil produksi. Mari kita tetapkan biaya untuk setiap biaya yang terlibat dalam produksi produk XYZ dari contoh tadi.

Bahan baku merupakan bagian terpenting dari proses produksi. Proses produksi bahkan tidak bisa dimulai tanpa ketersediaan bahan bakunya. Mari kita asumsikan bahan mentah yang dibutuhkan untuk produksi produk ABC bernilai Rp. 400.000.000. Sekarang, mari kita tetapkan nilai untuk setiap biaya produksi.

Di sini, kami mengasumsikan nilainya. Jika tidak, nilai-nilai ini diambil setelah menganalisis proyek sebelumnya dan membandingkan pasokan dari vendor yang berbeda. Anggaran yang dialokasikan untuk tenaga kerja adalah Rp 10.000.000

Biaya mesin yang dibutuhkan adalah Rp 1.00.000.000, dan biaya persediaan habis pakai, pengemasan, dan komisi penjualan masing-masing adalah Rp 8.000.000, Rp 3.000.000, dan Rp 1.000.000

3. Tambahkan semua biaya langsung yang terkait dengan proses produksi

Total biaya langsung dari proses produksi akan dihitung dengan menjumlahkan semua biaya langsung dari proses produksi.

Biaya bahan baku = Rp 40.000.000

Biaya tenaga kerja = Rp 10.000.000

Biaya mesin = Rp. 10.000.000

Biaya bahan habis pakai = Rp 8.000.000

Biaya pengemasan = Rp 3.000.000

Biaya penjualan Komisi = Rp. 1.000.000

Total biaya langsung = Rp 40.000.000 + Rp 10.000.000 + Rp 10.000.000 + Rp 8.000.000 + Rp 3.000.000 + Rp 1.000.000

Total biaya langsung = Rp 72.000.000

Total biaya langsung produksi dari proses produksi produk XYZ adalah Rp 72.000.000, dan total biaya produksi produk ABC juga akan mengandung biaya tidak langsung. Jumlah biaya langsung dan biaya tidak langsung akan menjadi total biaya produksi.

Proyek hanya dapat menguntungkan jika total pendapatan yang dihasilkan akan melebihi total biaya produksinya.

Demikianlah uraian tentang Pengertian, Contoh Dan Cara Menghitung Direct Cost (Biaya Langsung). Semoga artikel ini bermanfaat dan berguna untuk Anda.

Post a Comment for "Pengertian, Contoh Dan Cara Menghitung Direct Cost (Biaya Langsung)"