Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

7 Tips Mempersiapkan Dan Melakukan Presentasi Penjualan Produk

 

7 Tips Mempersiapkan Dan Melakukan Presentasi Penjualan Produk
image via freepik

7 Tips Mempersiapkan Dan Melakukan Presentasi Penjualan Produk - Presentasi penjualan, yang juga kita kenal sebagai pitch, adalah pembicaraan yang dilakukan untuk membujuk atau meyakinkan seseorang agar membeli sesuatu. Presentasi penjualan dirancang untuk menutup penjualan suatu produk atau layanan (jasa).

Presentasi penjualan produk perlu dirancang sedemikian rupa sehingga harus berupa pengenalan produk atau layanan tertentu kepada pelanggan yang tidak menyadari sepenuhnya atau ini adalah merupakan sebuah penjelasan kepada audiens yang hanya sedikit mengetahui tentang produk atau layanan dan telah menyatakan minatnya terhadap produk atau layanan tersebut.

Presentasi penjualan produk adalah salah satu langkah penting untuk mendidik pelanggan tentang penawaran Anda, apa manfaatnya, dan hargan produkya. Penjual (dalam hal ini Salesman) akan memberikan presentasi penjualan produk, atau pelanggan dapat membacanya sendiri secara online. Brosur produk, infografik adalah bentuk dan alat presentasi penjualan lainnya yang banyak di gunakan.

Bagaimana Mempersiapkan Presentasi Penjualan produk?

Seringkali presentasi penjualan yang sukses sangat penting untuk menutup kesepakatan. Sangat penting untuk memahami bagaimana Anda membuat sebuah presentasi penjualan produk yang baik agar pelanggan semakin merasa yakin dengan produk Anda. 

Berikut ini adalah beberapa elemen yang harus dimasukkan ke dalam presentasi penjualan yang baik, antara lain:

1. Slide Sampul 

Dalam hal ini, Slide sampul presentasi Anda harus mencerminkan sejarah terkait dengan pendirian perusahaan dan industri Anda. Karena perhatian sangat mengganggu saat ini, Anda harus mendesain sisi sampul sedemikian rupa sehingga audiens dapat langsung mengerti apa yang ingin Anda katakan.

Informasi visual akan lebih menarik perhatian daripada hanya berupa kata-kata biasa. Ada banyak alat yang tersedia secara online untuk mendapatkan alat penangkap visual yang sangat baik, yang akan membuat slide sampul presentasi Anda tampak luar biasa.

2. Proposisi Nilai

Presentasi penjualan produk harus menyertakan proposisi nilai, yang isinya merupakan ringkasan dari semua nilai yang akan Anda sampaikan kepada prospek Anda. Proposisi nilai harus mampu menjawab pertanyaan mengapa pembeli harus membeli produk atau layanan dari Anda.

Metode konvensional yang sering digunakan adalah dengan menggunakan nama perusahaan dan menjelaskan bahwa itu membantu audiens target tertentu dengan produk atau layanan mereka sehingga Anda bisa mendapatkan manfaat dari produk tersebut. 

Tetapkan proposisi nilai perusahaan Anda serta produk atau layanan Anda. Jika pelanggan Anda merasa yakin, maka Anda dapat menetapkan proposisi nilai Anda sebagai wiraniaga (Salesman).

3. Presentasi Adalah Sebuah Cerita Yang Meyakinkan

Kita telah banyak mempelajari dan mengetahui bahwa banyak presentasi penjualan yang sukses sebenarnya adalah sebuah cerita yang panjang di baliknya. Cerita tersebut disajikan untuk memanusiakan produk atau perusahaan Anda dan meningkatkan penerimaan serta daya tariknya. Anda harus memasukkan alasan mengapa dan bagaimana perusahaan Anda, serta produk Anda, dimulai.

Anda juga harus menunjukkan kepada pelanggan Anda, tentang apa yang memotivasi Anda dan juga tim Anda sehingga Anda bangun setiap hari dan melakukan pekerjaan Anda. Cerita Anda seharusnya tidak terdengar terlalu dibuat-buat (Natural). 

Pelanggan harus bisa percaya dan mungkin berhubungan dengan cerita Anda. Untuk hal ini, disarankan untuk menggunakan banyak contoh dan kisah nyata dari orang-orang yang mungkin dikenal sebagai pelanggan Anda saat ini.

4. Memperkaya Solusi

Yang terpenting bagi Anda saat ini adalah fokus pada masalah pelanggan. Masalah yang di alami oleh pelanggan harus dianalisis dengan benar, dipahami dan dievaluasi dengan mengecek ulang dengan pelanggan Anda. Masalah tersebut kemudian didefinisikan dengan tepat sehingga pelanggan dan Anda berada di halaman yang sama.

Kemudian masalah tersebut dipecah menjadi langkah-langkah logis sehingga solusi nyata dapat diberikan kepada pelanggan Anda. Sangat penting untuk memecah solusi menjadi langkah-langkah kecil dan terkait dengan produk Anda sehingga pelanggan Anda menyadari bahwa tanpa membeli produk Anda, dia tidak akan memiliki jawaban untuk permasalahan yang di hadapinya.

Dengan cara tersebut, pelanggan akan memahami bagaimana pentingnya produk dan hambatan harga yang terjadi. Jika pelanggan Anda yakin tentang produk dan kemudian dapat memberikan solusi yang tepat untuk masalahnya, maka dia tidak akan keberatan membayar biaya produk tanpa melakukan negosiasi yang berbelit - belit.

Aturan umum untuk memberikan solusi mengatakan bahwa Anda tidak boleh memberikan terlalu banyak pilihan, dan hasil yang akan diperoleh pelanggan harus dikomunikasikan sebelumnya. Jawaban Anda harus mudah dan dapat dengan cepat dipahami serta harus memiliki contoh untuk menunjukkan nilai produk.

5. Tunjukkan Bukti

Bukti dan bukti nyata terkait dengan produk atau layanan Anda akan menjawab pertanyaan pelanggan, misalnya "Bagaimana saya mempercayai Anda?'"

Ada banyak cara untuk menunjukkan bukti produk atau layanan Anda, seperti memiliki testimonial di mana pelanggan menyebutkan kegembiraan mereka dalam berbisnis dengan Anda. Ini juga dapat meningkatkan kredibilitas perusahaan Anda. 

Anda juga dapat membagikan data penelitian sebagai bukti yang menunjukkan bahwa temuan dan manfaat solusi Anda kepada pelanggan dengan penelitian yang didukung data ilmiah dan hasilnya valid.

Anda juga dapat membandingkan produk Anda dengan penawaran dari pesaing Anda dan menunjukkan kepada pelanggan bagaimana pelanggan Anda puas dengan produk Anda, dan bagaimana kondisi mereka ketika masih bersama dengan produk pesaing Anda. 

Anda juga dapat memberikan manfaat tambahan seperti jaminan uang kembali, jaminan pembelian kembali, pengiriman gratis, dan hal - hal penting lainnya yang akan membantu Anda untuk mendapatkan kepercayaan dari pelanggan. Bukti ini akan meningkatkan kredibilitas produk atau jasa Anda di mata pelanggan.

6. Ajakan Bertindak

Presentasi Penjualan harus memiliki ajakan bertindak yang jelas, yang harus bisa mendorong pelanggan untuk mengambil tindakan seperti membeli produk, melakukan uji coba gratis atau melakukan kunjungan gratis. Dalam kasus produk online mendaftar ke milis juga dapat dianggap sebagai ajakan bertindak.

Memberikan tombol ajakan bertindak juga membantu Anda dalam memisahkan dan memahami jika pelanggan merasa tertarik untuk membeli produk Anda. Terkadang banyak pelanggan yang datang untuk mendengarkan presentasi tetapi tidak pernah tertarik untuk membeli produk Anda.

Dengan menyertakan tombol ajakan bertindak, Anda selalu dapat menghapus prospek yang tidak diinginkan dan fokus pada pelanggan. Tanpa ajakan bertindak, presentasi hanya akan menjadi aktivitas mendongeng saja.

KIAT PENTING UNTUK MELAKUKAN PRESENTASI PENJUALAN PRODUK 

7 Tips Mempersiapkan Dan Melakukan Presentasi Penjualan Produk
image via freepik

Berikut ini adalah 7 Tips Mempersiapkan Dan Melakukan Presentasi Penjualan Produk, antara lain:

1. Kirim Presentasi Anda Sebelum Panggilan Penjualan

Banyak perusahaan telah mulai melakukan hal ini sekarang, dan percaya atau tidak, ternyata itu adalah sebuah teknik yang berhasil. Anda mungkin berasumsi bahwa pelanggan tidak akan membaca presentasi, tetapi Anda akan terkejut melihat berapa banyak pelanggan yang bersedia untuk pergi dan melakukannya sendiri.

Mungkin saja terjadi bahwa selama panggilan penjualan, pelanggan mungkin terganggu, dan Anda mungkin harus menjelaskannya berulang kali, daripada Anda selalu dapat mengirimkan presentasi ke pelanggan Anda dan kemudian membuat panggilan penjualan Anda singkat dan jelas.

Pelanggan dapat langsung melompat ke bagian negosiasi, dan Anda akan menghemat waktu. Jika pelanggan memiliki keraguan, Anda dapat mengatasinya dan langsung melanjutkan ke tahap negosiasi. 

Mengirim presentasi penjualan kepada pelanggan Anda juga akan membantunya untuk mempersiapkan keraguan lain yang mungkin muncul kemudian, dan kesepakatan penjualan mungkin terus ditunda.

2. Penemuan Jati Diri

Kata panggilan biasa dilakukan dengan metode menceritakan tentang keuntungan Anda, keuntungan atas persaingan dan hasil yang diharapkan. Sebaliknya, Anda harus membiarkan pelanggan Anda untuk berbicara dan menjelaskan masalahnya. 

Alih-alih memberi tahu pelanggan bahwa inilah masalahnya, dan inilah cara Anda mengatasinya, maka Anda sebaiknya harus membiarkan pelanggan menghubungkan solusi Anda dengan masalahnya sendiri.

Sebisa mungkin, pelanggan harus bisa menghubungkan semua yang Anda katakan dengan masalahnya mereka sendiri. Hal ini tidak hanya akan mengurangi pekerjaan Anda dalam menjelaskan, tetapi juga akan memberi pelanggan rasa percaya diri bahwa dia telah melakukan pekerjaan rumahnya dengan baik dan meningkatkan kepercayaan dirinya dalam kesepakatan tersebut.

3. Bicara Tentang Tujuan 1 Dan Jangan Langsung Ke Tujuan 2

Pertimbangkan bahwa tujuan nomer 1 adalah masalah pelanggan. Sementara tujuan nomer 2 adalah solusi yang akan Anda berikan, dan Anda tidak boleh menghubungkan tujuan nomer 1 dan nomer 2, akan tetapi Anda harus membiarkan pelanggan melakukannya sendiri. Fokuskan presentasi Anda pada tujuan nomer 1 dan bicarakan tentang masalah pelanggan Anda.

Jelaskan kepadanya bagaimana rasa sakit ini memengaruhi dia untuk maju ke depan. Alih-alih memaksakan keuntungan, Anda harus bertanya tentang kerugian yang akan dihadapi pelanggan jika dia tidak membeli produk Anda. 

Prinsip ini disebut sebagai hukum penghindaran kerugian. Orang akan bekerja dua kali lebih keras untuk menghindari kerugian daripada untuk mendapatkan keuntungan.

Berfokus pada masalah akan menciptakan rasa urgensi pada pelanggan Anda. Jelaskan penderitaan yang akan dihadapi pelanggan saat ini tanpa kehadiran produk Anda. Hanya ketika pelanggan mulai merasa yakin, barulah Anda bisa mulai tentang manfaat produk Anda.

4. Jangan Membandingkan, Sebaliknya Mengarah Pada Perbandingan

Pikirkan tentang fitur unik yang ada pada produk atau layanan Anda. Jika pelanggan Anda tidak yakin dengan diferensiasi tersebut, maka tidak peduli seberapa keras Anda menjelaskan proposisi penjualan yang unik tersebut, hal itu tidak akan menjadi masalah baginya. 

Bantu pelanggan Anda untuk memahami masalah dan peluang yang telah mereka lewatkan, tetapi tidak mendapatkan solusi dari Anda. Anda harus mendidik mereka dan memastikan bahwa jawabannya berkaitan dengan produk Anda.

Alih-alih membandingkan produk Anda dengan produk pesaing Anda, maka pimpinlah diskusi sedemikian rupa sehingga produk Anda tampak unik, dan tidak ada pesaing lain yang memilikinya. 

Pelanggan selalu mengemukakan persaingan dalam hal diskusi harga, di mana pada saat itu Anda harus menunjukkan bahwa apa yang Anda miliki dengan produk Anda tidak sebanding dengan pesaing. Ini akan menurunkan nilai persaingan dan meningkatkan nilai produk Anda di mata pelanggan. Ingat, bahwa membandingkan dengan membuat perbandingan adalah hal yang berbeda.

5. Jadikanlah Percakapan Dua Arah

Presentasi penjualan akan selalu tampak membosankan. Anda menyiapkan tayangan slide, menampilkannya kepada pelanggan Anda, dan kemudian Anda terus berbicara, dan kemudian meminta pesanan penjualan kepada mereka. 

Dalam proses tersebut, ketika Anda meminta pesanan, maka saat itulah diskusi sebenarnya dimulai. Sebaliknya, dianjurkan bagi Anda untuk membuat presentasi Anda menjadi sebuah percakapan dua arah yang interaktif dan menarik. Bicaralah dengan santai sedemikian rupa sehingga tidak terlihat seolah-olah Anda sedang mempromosikan produk Anda.

Hal itu harus terlihat seperti sebuah cerita dengan kebenaran di dalamnya dan fakta yang akan memvalidasi poin Anda dan membuat pelanggan percaya pada cerita Anda, terkait dengan produk atau layanan Anda. 

Percakapan akan terjadi baik saat Anda memimpin diskusi dan menjawab keraguan pelanggan dan pelanggan yang berinteraksi dengan Anda pada tahap yang diperlukan.

Presentasi harus dibuat semenarik mungkin dan harus menjadi sarana untuk melakukan dialog yang baik dengan pelanggan. Mengajukan pertanyaan terbuka kepada pelanggan akan memulai diskusi dan memulai percakapan dengan mereka. 

Setelah pelanggan terbuka, Anda tahu poin-poin penting dari pelanggan, dan Anda dapat mengatasinya dengan fitur produk Anda.

6. Gantikan Cerita Pelanggan

Ini adalah kebiasaan umum menggunakan kalkulator ROI (Return on Investment) dalam presentasi penjualan. Alih-alih menggunakan metode konvensional yang dapat menyesatkan dan juga membosankan, maka Anda dapat menggunakan cerita pelanggan yang solid. 

Anda dapat menampilkan data di mana pelanggan Anda yang lain dapat menghasilkan banyak bisnis dan memulihkan laba atas investasinya dalam waktu singkat. Demikian pula, jika Anda memiliki kisah sukses lainnya dengan pelanggan Anda, pastikan untuk menggunakannya dengan baik , daripada menggunakan kalkulator ROI biasa. Ini selanjutnya akan memvalidasi kepercayaan pelanggan pada produk atau layanan Anda.

Masalahnya adalah ketika Anda berbicara tentang kalkulator ROI dengan pelanggan Anda, mereka sering berdebat dengan asumsi yang Anda ambil yang mengatakan bahwa mereka mungkin tidak valid. 

Dalam kasus seperti itu, kisah pelanggan, yang merinci kesuksesan pelanggan yang hampir berada dalam keadaan yang hampir sama dengan pelanggan Anda saat ini, akan membantunya untuk berhubungan.

Jika kisah sukses bergema dengan pelanggan, maka dia juga dapat menanyakan detail kontak pelanggan Anda sebelumnya di mana Anda memiliki kisah sukses tersebut, yang dalam hal ini akan menjadi rujukan untuk mereka. Manfaatkan peluang seperti itu karena keputusan pembelian akan diambil berdasarkan referensi.

7. Harga Setelah Nilai

Penetapan harga merupakan salah satu langkah penting untuk membuat kesepakatan penjualan. Jika produk keluar dari anggaran yang dimiliki pelanggan, maka kesepakatan penjualan tidak akan terjadi, dan sebagian besar kesepakatan penjualan hilang karena biaya produk. 

Kesalahan umum yang dilakukan oleh sebagian besar staf penjualan selama melakukan presentasi penjualan mereka adalah karena mereka membahas tentang harga produk. Harga produk tidak boleh dibahas dalam presentasi penjualan. 

Tujuan presentasi penjualan adalah untuk menetapkan ilmu atau teknologi produk atau lebih tepatnya nilai produk atau layanan daripada membahas harga produk itu sendiri.

Penting bagi pelanggan untuk memahami proposisi nilai yang Anda buat untuknya. Pelanggan harus melihat produk atau layanan Anda sebagai solusi untuk masalahnya saat ini daripada sekadar proses membeli produk. 

Itulah sebabnya, mengapa sangat penting untuk memahami sifat sebenarnya dari masalah yang dihadapi pelanggan sehingga Anda dapat memberikan solusi yang sesuai. Misalnya jika pelanggan mencari ponsel dengan cadangan baterai yang tahan lama, maka tidak ada gunanya mengirimkan produk yang memiliki kamera yang bagus kepada mereka.

Sekalipun produk Anda memiliki kamera yang bagus, fokuslah pada fitur baterai sehingga masalah pelanggan dapat teratasi. Setelah dia yakin bahwa Anda telah memberinya solusi terbaik, Anda dapat melanjutkan dan menguraikan fitur-fitur lain kepadanya. 

Itu akan menjadi keuntungan tambahan bahwa pelanggan akan cocok dengan ini. Setelah dia yakin tentang semua hal tersebut, maka Anda dapat memulai diskusi tentang harga dan jika Anda telah berhasil meyakinkan dia nilainya maka harga tidak akan menjadi masalah bagi pelanggan Anda.

Jika dilakukan dengan benar, presentasi penjualan produk dapat mengubah pelanggan untuk produk atau layanan Anda dan menjadikannya pelanggan setia untuk bisnis Anda. Jangan terlalu berkomitmen dan berkinerja buruk tetapi lakukan yang sebaliknya untuk presentasi pascapenjualan pelanggan yang memuaskan

Demikianlah uraian artikel tentang .7 Tips Mempersiapkan Dan Melakukan Presentasi Penjualan Produk. Semoga artikel ini dapat memberikan tambahan wawasan dan pengetahuan untuk Anda.

Post a Comment for "7 Tips Mempersiapkan Dan Melakukan Presentasi Penjualan Produk"