Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

7 Strategi Menjadi Pemimpin Pasar (Market Leader)

7 Strategi Menjadi Pemimpin Pasar (Market Leader)

7 Strategi Menjadi Pemimpin Pasar (Market Leader) - Dalam dunia bisnis saat ini, ada peningkatan yang signifikan baik jumlah produk maupun jumlah pesaing yang ada di pasar. Tentu saja, semua orang ingin menjadi yang terdepan dalam persaingan bisnis tersebut.

Tetapi apakah semua orang akan sukses? Tentu saja tidak. Pasar manapun dan sektor bisnis apapun akan selalu memiliki satu pemimpin pasar tunggal dan bukan beberapa pemimpin pasar. Jadi, apa yang dilakukan oleh para pemimpin pasar tersebut dengan benar untuk menangkal tekanan dari para pesaing mereka? 

Pada artikel kali ini, saya akan membagikan kepada Anda beberapa strategi yang umum untuk setiap pemimpin pasar (market leader), antara lain:

1. Meliputi Pasar Secara Global Dan Lokal

Sebagai contoh, kita bisa melihat perusahaan besar seperti Coca Cola, microsoft, LG dan lainnya yang merupakan pemimpin pasar dalam kategorinya masing-masing. Anda akan menemukan bahwa setiap perusahaan itu memiliki produk yang tersebar luas dan dikenal di seluruh dunia. Namun, strategi pemasaran masing-masing produk mereka disesuaikan dengan kondisi pasar yang mereka layani.

Dan itu artinya, jika Anda memiliki bisnis yang memiliki banyak pesaing, maka sangat penting bagi Anda untuk melihat perluasan pasar bersama dengan pelokalannya. Jangan mundur dari pasar global, tetapi yang lebih penting, saat Anda melayani pasar global, jangan lupakan pasar lokal Anda. 

Statistik pendukung sederhana untuk pernyataan ini adalah bahwa setiap negara berkembang, setelah menjelajahi pasar global, sekarang melihat pasar lokal mereka sendiri yang akan memberikan peluang pertumbuhan secara maksimum untuk bisnis mereka.

2. Memperluas Pasar Dengan Cerdas

Memperluas pasar hanya demi menjaga pertumbuhan dapat menjadi bencana untuk bisnis Anda. Semua ahli strategi dan pakar mengetahui bahwa mengawasi arus kas bisnis adalah hal terpenting untuk pertumbuhan organisasi atau perusahaan. 

Jika modal kerja Anda digunakan untuk melakukan ekspansi, hal tersebut akan mempengaruhi bahkan unit bisnis yang sebenarnya menunjukkan pertumbuhan sehingga menyebabkan Anda mengurangi rencana penting lainnya.

Ekspansi pasar memang diperlukan untuk bisnis yang baik, akan tetapi tidak boleh mengorbankan modal kerja atau arus kas yang miring karena keduanya dapat memengaruhi kelangsungan hidup bisnis Anda.

3. Pengendalian Biaya

Coba Anda perhatikan dengan saksama rekening perusahaan yang baik dan Anda akan menemukan cara yang diterapkan untuk mengelola biaya. Ada satu persamaan dasar untuk menjaga keuntungan, yaitu penghasilan dikurangi dengan pengeluaran sama dengan laba. Jadi jika Anda mengurangi biaya pengeluaran Anda, maka secara otomatis akan meningkatkan keuntungan secara keseluruhan. 

Yang penting di sini adalah mengetahui apa saja komponen utama dalam penetapan biaya Anda. Misalnya dalam perusahaan berbasis produk, transportasi, persewaan, tenaga kerja, margin distribusi, dan sebagainya adalah beberapa biaya yang lebih mahal daripada bahan baku yang akan digunakan dalam membuat sebuah produk. Oleh karena itu, mengetahui setiap komponen biaya adalah hal penting.

Contoh sempurna dari pentingnya pengendalian biaya dapat dilihat selama penurunan ekonomi. Setiap kali perusahaan menghadapi situasi ekonomi yang sulit, maka Anda perlu mengetahui di mana Anda dapat mengendalikan biaya sehingga membatasi biaya pengeluaran. 

Hal ini dapat dilakukan dengan perubahan mendasar dalam bahan mentah, mengikat dengan pengangkut berbiaya rendah, mengangkut dalam jumlah besar, mengurangi tenaga kerja, dan akhirnya mengurangi tenaga terampil. 

Ini merupakan beberapa metode yang secara umum digunakan oleh perusahaan untuk mengontrol biaya selama masa-masa sulit. Namun, jika metode yang tepat diterapkan pada saat yang baik, perusahaan akan memiliki lebih banyak margin dan kantong yang lebih dalam untuk menghilangkan saat-saat buruk daripada mengambil tindakan drastis.

4. Menerapkan Rencana Pemasaran Yang Baik

Inti dari keberhasilan untuk mengalahkan pesaing Anda adalah memiliki posisi unik Anda sendiri di benak konsumen. Posisi ini harus sangat menarik dan menguntungkan. Hanya dengan begitu, maka Anda akan mendapatkan keuntungan dari waktu ke waktu. 

Perlu ada implementasi rencana pemasaran yang tepat secepatnya. Apa yang seharusnya menjadi pesan perusahaan? Bagaimana cara mengubah pesan dari waktu ke waktu untuk membawa lebih banyak pelanggan ke merek Anda? 

Bagaimana cara mengubah pemasaran untuk memperluas dan mendapatkan lebih banyak pangsa pasar? Apa yang seharusnya menjadi sarana komunikasi pemasaran? Bagaimana dan dalam urutan apa rencana tersebut perlu dilaksanakan? Ini adalah beberapa jenis pertanyaan yang harus dijawab oleh rencana pemasaran Anda secara menyeluruh dalam usaha untuk mengalahkan pesaing Anda dan menjadi pemimpin pasar (Market Leader).

Pada titik waktu ini sangat penting untuk menjadikan pesaing Anda sebagai kerangka acuan dan memiliki rencana pemasaran yang lebih baik dari pesaing dan membantu Anda dalam mencapai angka yang Anda targetkan. 

Cara terbaik untuk menerapkan rencana pemasaran yang baik adalah dengan melakukan analisis persaingan yang tepat dan melihat posisi Anda di pasar saat ini. Anda tidak boleh menantang pesaing teratas di awal. 

Tetapi Anda pasti dapat menyingkirkan setiap pesaing Anda satu per satu dengan menerapkan rencana pemasaran yang kuat dan berpegang pada strategi ini. Dalam hal ini, implementasi rencana pemasaran yang tepat adalah kunci dari keberhasilan pemasaran.

5. Dapatkan Orang Yang Tepat Dan Pertahankan Mereka

Dalam sektor industri jasa, Anda mungkintampak sebaik bakat yang Anda miliki. Banyak perusahaan perangkat lunak menyisihkan sebagian dari margin keuntungan mereka sehingga mereka tidak perlu kehilangan para insinyur perangkat lunak ketika satu proyek telah selesai. 

Para Insinyur tersebut dipindahkan ke proyek lain saat pekerjaan sebelumnya telah selesai. Manajer layanan pelanggan tidak akan pernah ingin kehilangan karyawan terbaiknya. Seorang CEO tidak akan pernah ingin kehilangan Manajer dengan kinerja terbaiknya. 

Intinta, Perusahaan mana pun tidak ingin melepaskan karyawan terbaik yang dapat bekerja secara efektif dan efisien. Karyawan dan pemangku kepentingan Anda adalah aset penting untuk bisnis Anda.

Perlu ada sebuah tindakan rutin yang diambil agar karyawan dan pemangku kepentingan Anda tetap termotivasi dan setia pada perusahaan Anda. Ambil contoh perusahaan mana saja yang memiliki tingkat turnover staff yang rendah dan Anda akan melihat perusahaan yang menghabiskan banyak uang untuk pelatihan dan pengembangan karyawannya. 

Ini karena ketika karyawan keluar dari perusahaan, mereka ikut serta dalam sebagian pengetahuan dan pengalaman yang mereka peroleh di perusahaan sebelumnya. Pengetahuan dan pengalaman ini perlu ditanamkan pada karyawan lain dari waktu ke waktu. Sehingga banyak waktu yang terbuang untuk melatih dan mengembangkan karyawan baru. 

Inilah sebabnya, mengapa perusahaan yang pintar menghemat waktu mereka dengan mempertahankan dan memotivasi karyawan terbaiknya. Dan inilah alasan mengapa mereka tetap menjadi yang terdepan dalam persaingan bisnis di pasar.

6. Fokus Pada Pelanggan Anda

7 Strategi Menjadi Pemimpin Pasar (Market Leader)
image via freepik

Beberapa perusahaan, ketika mereka sudah menghasilkan keuntungan, sering lupa bahwa alasan utama mereka masih bekerja adalah karena pelanggan menyukai produk mereka. Pada hari perusahaan melupakan prinsip dasar ini, maka mereka pasti akan gagal suatu hari nanti. 

Dan karenanya, Anda harus menjadi yang terbaik di bidang ini. Kenali pelanggan Anda, baik yang masuk maupun yang keluar. Lakukan studi pasar secara berkala dan analisis perilaku pembelian konsumen untuk menentukan pola pikir konsumen. 

Sebuah teknologi baru yang diremehkan oleh Anda, tetapi telah diterapkan oleh pesaing, dapat menarik perhatian pelanggan Anda dan bahkan mengambil pelanggan Anda yang paling setia sekalipun. Anda, mau tidak mau harus pula melakukan inovasi terhadap produk Anda.

Sebuah contoh nyata, misalnya Facebook dan Google. Google bahkan tidak mengejar ketika facebook berkembang pesat menjadi jejaring sosial yang begitu besar. Dan pada saat google menerapkan produknya sendiri (yaitu google plus), maka semuanya sudah terlambat. Dan akhirnya mau tidak mau google akhirnya menghentikan aplikasi google plus untuk selamanya.

Audiens tidak lagi ada untuk menyadarinya. Produk tersebut juga buruk dalam implementasinya. Jadi, setiap saat, ketahuilah apa yang diinginkan pelanggan Anda dan juga ketahui bagaimana lingkungan berubah dan di mana Anda kehilangan pelanggan. 

Jangan pernah takut untuk bereksperimen dengan portofolio produk Anda. Anda pasti akan mengalami kegagalan dengan beberapa produk Anda. Tetapi selama Anda menerapkan strategi dengan mempertimbangkan pelanggan Anda, maka Anda akan menjadi yang terdepan dalam persaingan bisnis di pasar.

7. Komunikasi Dan Informasi

Salah satu dasar menjual produk dan melawan persaingan adalah dengan mengetahui kondisi pesaing Anda. Pertimbangkan segmen barang tahan lama untuk konsumen. Maka akan ada 10 pesaing berbeda di segmen televisi dan lemari es. 

Selanjutnya masing-masing pesaing akan memiliki sepuluh lini produk yang berbeda. Mereka akan memiliki lemari es dan televisi high end untuk pelanggan kelompok A dan model low end dan harga lebih rendah untuk segmen yang sadar harga (value). 

Anda perlu mengetahui pesaing Anda dan lini produk mereka untuk meluncurkan varian produk Anda sendiri. Di sisi lain, Anda juga perlu mengetahui semua produk dari semua pesaing Anda untuk meluncurkan produk yang unik di pasar dan memiliki keunggulan produk tertentu sebagai penggerak pertama. Dengan demikian informasi menjadi penting bagi Anda.

Sekarang mari kita ambil contoh barang tahan lama konsumen lebih jauh. Barang tahan lama konsumen bekerja berdasarkan saluran penjualan. Oleh karena itu, saluran penjualan Anda juga perlu diberi tahu tentang fitur produk Anda. 

Perlu ada pelatihan rutin untuk menjaga saluran penjualan (distributor) agar tetap mengikuti strategi terbaru yang diterapkan oleh perusahaan. Bayangkan jika Anda akan meluncurkan produk baru dan Anda mengiklankan produk tersebut melalui aktivitas ATL (Above The Line ) dan BTL (Below The Line), atau kombinasi dari keduanya yakni TTL (Through The Line).

Dan jika saluran distribusi Anda tidak memiliki informasi produk dan mereka tidak memiliki mesin yang tersedia untuk pengiriman segera, maka hal ini akan menyebabkan kerugian penjualan yang sangat besar seiring dengan biaya yang timbul karena tidak adanya informasi dan komunikasi yang baik.

Dan yang terjadi kemudian adalah ketika pelanggan Anda mengunjungi showroom distributor Anda, aktivitas pemasaran Anda tidak sinkron. Meskipun Anda mengiklankan produk, produk tersebut tidak tersedia di pasar atau mitra saluran Anda tidak mampu menjualnya. 

Dengan demikian, maka Anda kehilangan penjualan dan kesibukan awal. Di sisi lain, pesaing Anda mungkin lebih pintar dan mungkin telah menerapkan produk yang benar-benar baru dengan fitur yang sama sekali berbeda. Sekarang produk Anda benar-benar gagal di pasaran. Inilah mengapa informasi dan penyebarannya sangat penting untuk mengalahkan pesaing Anda.

Ketujuh strategi di atas sudah pasti ada di perusahaan teratas di seluruh dunia. Tetapi walaupun perusahaan Anda masih baru, dan Anda berencana untuk mengembangkan produk Anda, ketujuh faktor ini perlu dijadikan sebagai acuan untuk membentuk perusahaan yang sukses.

Itulah uraian artikel tentang 7 Strategi Menjadi Pemimpin Pasar (Market Leader). Semoga ulasan artikel ini dapat memberi manfaat dan bisa menambah wawasan marketing Anda.

Post a Comment for "7 Strategi Menjadi Pemimpin Pasar (Market Leader)"