Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

6 Keuntungan Melakukan Segmentasi Pasar

6 Keuntungan Melakukan Segmentasi Pasar

6 Keuntungan Melakukan Segmentasi Pasar - Segmentasi pasar adalah proses identifikasi bagian-bagian pasar yang berbeda satu sama lain. Segmentasi pasar memungkinkan perusahaan untuk lebih memenuhi kebutuhan pelanggan potensial mereka.

Mari kita ambil satu contoh dalam kehidupan sehari-hari yang paling sederhana untuk dapat memahami dengan jelas apa arti segmentasi pasar ini. Setiap orang tua ingin para guru memberikan perhatian pribadi pada lingkungan mereka. 

Hal ini praktis tidak mungkin dilakukan, jika semua anak diminta untuk duduk di kelas yang sama dengan mata pelajaran yang berbeda. Dengan demikian untuk memfasilitasi hal ini, maka kemudian kelas dibagi lagi menurut jenis mata pelajarannya.

SEGMENTASI PASAR

Dengan filosofi yang sama, sebuah organisasi atau perusahaan tidak dapat memenuhi kebutuhan masing-masing konsumen dan setiap individu yang ada di pasar mereka, maka kemudian pasar dibagi menjadi kelompok yang berbeda - beda, relatif mirip dan dapat diidentifikasi, yang tujuannya adalah untuk memungkinkan pemasar untuk menyesuaikan bauran pemasaran untuk memenuhi kebutuhan satu atau lebih kelompok tertentu. Kelompok-kelompok ini kemudian dikenal sebagai segmen dan proses ini dikenal sebagai segmentasi pasar.

Total pasar untuk barang atau jasa terdiri dari semua orang dan atau organisasi yang menginginkannya, memiliki sumber daya untuk melakukan pembelian, dan bersedia serta mampu membeli. Perusahaan sering menggunakan segmentasi pasar dan membagi pasar menjadi subkumpulan pelanggan yang berperilaku serupa. 

Pengembangan strategi segmentasi pasar terdiri dari tiga tahap umum, yaitu:

  • Menganalisis permintaan konsumen
  • Menargetkan pasar
  • Mengembangkan strategi pemasaran

Beberapa hal penting untuk Anda ketahui, antara lain:

a. Perusahaan akan menentukan pola permintaan, menetapkan dasar segmentasi, dan mengidentifikasi segmen pasar potensial.

b. Perusahaan menargetkan pasar melalui pemasaran yang tidak terdiferensiasi (pemasaran massal), pemasaran terkonsentrasi, atau pemasaran yang dibedakan (segmentasi berganda).

c. Perusahaan kemudian memposisikan penawarannya relatif terhadap pesaing dan menguraikan bauran pemasaran yang sesuai. Diferensiasi produk yang bermakna sangat penting.

d. Perusahaan tidak dapat menyusun strategi pasar tanpa melakukan segmentasi pasar.

Bayangkan, jika Anda menjadi seorang guru suatu hari nanti. Dan satu-satunya hal yang dikatakan oleh kepala sekolah Anda adalah bahwa Anda harus mengajar siswa. 

Dalam hal ini, Anda pasti akan mengajukan beberapa pertanyaan kepada Kepala Sekolah Anda, misalnya:

  • Dalam satu kelas, ada berapa orang siswa? 
  • Mata pelajaran apa yang akan saya ajarkan? 
  • Jam berapa kelasnya dimulai?
  • Dan sebagainya.

Jika Anda tidak menanyakan pertanyaan-pertanyaan ini, "Siswa" akan menjadi istilah yang sangat umum untuk Anda, dan Anda tidak akan tahu siapa yang harus Anda ajar atau apa yang harus Anda ajarkan kepada mereka.

Dilema yang sama juga dihadapi oleh organisasi atau perusahaan. Jika mereka tidak melakukan segmentasi, mereka tidak akan pernah tahu kepada siapa perusahaan harus menjual produk dan apa yang harus mereka jual. 

Dalam artikel saya yang lain terkait dengan segmentasi pasar, saya telah menekankan pada keuntungan segmentasi dalam menentukan bauran pemasaran suatu perusahaan.

Segmentasi yang Anda lakukan dapat didasarkan pada bauran pemasaran perusahaan. Atau jika Anda menargetkan segmen tertentu, maka Anda dapat mengubah bauran pemasaran sesuai dengan kebutuhan di segmen tersebut. 

Jadi, tanpa adanya segmentasi, kelompok sasaran Anda hanyalah sebuah populasi dan Anda tidak akan pernah mengerti bagaimana Anda dapat menargetkan mereka dengan tepat.

6 Keuntungan Melakukan Segmentasi Pasar
image via freepik

Berikut ini adalah 6 keuntungan melakukan segmentasi pasar, antara lain:

1. Fokus Perusahaan

Segmentasi pasar merupakan metode yang efektif untuk meningkatkan fokus perusahaan pada segmen pasar. Jika Anda memiliki fokus yang lebih baik, jelas Anda akan memiliki bisnis yang lebih baik. 

Banyak perusahaan mobil mulai berfokus pada segmen pasar mobil kecil. Ini tidak lain adalah sebuah perusahaan yang mengubah fokusnya untuk mendapatkan keuntungan yang lebih baik. Jadi, perusahaan mendasarkan strategi mereka sepenuhnya pada segmen baru yang dapat meningkatkan fokus dan profitabilitasnya.

2. Peningkatan Daya Saing

Secara alami, setelah fokus Anda meningkat, maka daya saing Anda di segmen pasar tersebut juga akan meningkat. Jika Anda berfokus pada segmen anak - anak muda (milenial), ingatan merek dan ekuitas Anda dengan anak muda akan sangat tinggi. 

Pangsa pasar Anda mungkin akan meningkat dan peluang pesaing baru masuk mungkin rendah. Loyalitas merek pasti juga akan meningkat. Dengan demikian, segmentasi pasar juga dapat meningkatkan daya saing suatu perusahaan jika dilihat dari sudut pandang holistik.

3. Perluasan Pasar

Segmentasi pasar geografis adalah salah satu jenis segmentasi yang menekankan pada strategi pasar berdasarkan geografis. Segmentasi pasar geografis adalah salah satu jenis segmentasi yang dapat Anda dilakukan. Jika Anda memiliki strategi pasar berdasarkan geografi, maka setelah Anda melayani wilayah tertentu, Anda dapat segera memperluas ke wilayah terdekat di sekitarnya.

Dengan cara yang sama, jika Anda menargetkan pelanggan berdasarkan demografinya, maka Anda dapat mengembangkan produk serupa. Segmentasi memainkan peran penting dalam ekspansi pasar. Anda tidak dapat melakukan ekspansi pasar di suatu wilayah ketika Anda tidak tahu segmen pelanggan mana yang akan Anda temui dan Anda targetkan.

4. Retensi Pelanggan

Dengan menggunakan segmentasi, retensi pelanggan dapat didorong melalui siklus hidup pelanggan. Salah satu contohnya adalah segmen Automobile dan Airlines. Anda akan menemukan contoh utama segmentasi siklus hidup pelanggan di segmen Perhotelan, apakah itu hotel, maskapai penerbangan, atau rumah sakit.

5. Memiliki Komunikasi Yang Lebih Baik

Salah satu faktor bauran pemasaran yang sangat bergantung pada STP (Segmentation, Targetting And Positioning) adalah Promosi atau komunikasi. Komunikasi perusahaan harus tepat untuk pasar yang menjadi targetnya. 

Jadi jika Anda membutuhkan target pasar, maka itu artinya Anda perlu melakukan segmentasi. Komunikasi tidak mungkin terjadi tanpa mengetahui target pasar Anda.

Bayangkan, seandainya Anda berada di depan sebuah tirai. Kemudian ada seseorang di sisi tirai yang lain. Kemudian Anda diminta untuk menjelaskan hal politik kepada orang tersebut. 

Kemungkinannya adalah bahwa Anda akan terus berbicara tentang partai yang berkuasa, negara, dan politisi. Dan ketika tirai dibuka, ternyata Anda menemukan kenyataa bahwa orang yang ada di seberang tirai  tersebut adalah seorang anak yang baru berusia 5 tahun.

Setelah mengetahui kenyataan tersebut, kemudian apakah ada gunanya berbicara dengannya tentang politik? Contoh tersebut menunjukkan mengapa komunikasi membutuhkan segmentasi. Jika Anda tidak mengetahui segmen pasar Anda, demografinya, psikologi mereka, Asal mereka, tingkat pemahaman mereka, lalu bagaimana Anda bisa membentuk sebuah pesan komunikasi.

6. Meningkatkan Profitabilitas

Segmentasi pasar dapat meningkatkan daya saing, "Brand recall", ekuitas merek, retensi pelanggan, dan komunikasi. Jadi jika itu mempengaruhi begitu banyak faktor bisnis Anda, maka pasti itu akan mempengaruhi profitabilitas perusahaan. 

Sebagai kesimpulannya adalah keuntungan melakukan segmentasi pasar terletak pada kenyataan bahwa dengan menargetkan segmen yang tepat, maka Anda akan mendapatkan perusahaan yang lebih baik dan profitabilitas yang lebih tinggi.

Demikianlah uraian artikel tentang 6 Keuntungan Melakukan Segmentasi Pasar. Semoga artikel ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan Anda . Kunjungi blog saya kembali untuk mendapatkan artikel - artikel menarik lainnya.

Post a Comment for "6 Keuntungan Melakukan Segmentasi Pasar"