Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Efektivitas Segmentasi Perilaku Dalam Pemasaran

Segmentasi Perilaku

Efektivitas Segmentasi Perilaku Dalam Pemasaran - Segmentasi perilaku membagi populasi konsumen berdasarkan perilakunya, bagaimana cara populasi konsumen tersebut merespons, menggunakan atau mengetahui suatu produk. Perilaku konsumen adalah subjek yang dipelajari secara mendalam dari waktu ke waktu dalam manajemen pemasaran.

Ini terutama karena ada beberapa faktor yang menjadi pertimbangan konsumen sebelum mengambil keputusan. Jadi pengambilan keputusan konsumen dipengaruhi oleh perilakunya dan itulah tepatnya bagaimana segmen perilaku menjadi salah satu strategi dalam pemasaran.

Mari kita ambil salah satu contoh sederhana dari segmentasi perilaku pasar. Saya menulis artikel ini di bulan Desember yang merupakan waktu perayaan Natal bagi umat kristiani. Natal jatuh pada tanggal 25 Desember. Apakah Anda akan mulai menargetkan segmen pasar Anda pada tanggal 23 atau 24 Desember? Anda mungkin akan mulai merencanakan dan menargetkan segmen tersebut mulai tanggal 1 Desember yang lalu.

Setelah perayaan Natal, masih ada juga perayaan tahun baru. Jadi, kedua kesempatan itu begitu dekat sehingga perusahaan harus menyelesaikan perilaku konsumen mana yang ingin mereka targetkan. Mereka ingin membidik konsumen tipe outdoor atau tipe indoor. Mereka tidak bisa menargetkan keduanya karena hanya menyisakan waktu beberapa hari saja untuk pemasaran tahun baru.

Sebuah contoh, misalnya sebuah Hotel dan restoran akan menargetkan perayaan tahun baru karena mereka akan memiliki lebih banyak pelanggan selama tahun baru yang merupakan momen perayaan luar ruangan sedangkan perayaan Natal lebih merupakan perayaan keluarga dan festival kado. 

Dengan demikian, sebagian besar perusahaan yang dikategorikan sebagai "Hadiah" akan memasarkan diri mereka secara besar-besaran selama ini. Jika ada perusahaan (seperti perusahaan coklat misalnya), maka mereka dapat secara strategis menargetkan " perayaan Natal dan tahun baru" sekaligus.

EFEKTIVITAS SEGMENTASI PERILAKU

Contoh Efektivitas Segmentasi Perilaku Dalam Pemasaran, antara lain:

1. Membeli Pada Kesempatan

Seperti disebutkan dalam contoh di atas, membeli pada kesempatan adalah bentuk pertama dari segmentasi perilaku. Produk seperti coklat dan makanan premium akan sangat laku dalam perayaan atau festival. Begitu pula dengan kembang gula yang akan laku saat ada pesta. Jadi, produk-produk ini umumnya ditargetkan oleh segmentasi perilaku.

Contoh terbaik dalam menargetkan perilaku membeli pada kesempatan adalah kartu ucapan untuk semua kesempatan. Sasaran utama dari ciri khas adalah bahwa setiap saat, Anda akan menemukan jenis kartu yang tepat untuk Anda. Dengan demikian, Anda memiliki pilihan sempurna untuk mengekspresikan diri.

2. Manfaat Yang Dicari

Beberapa produk ditargetkan untuk keuntungan yang dicari oleh pelanggan. Baru-baru ini, terjadi perang pasar antara pasta gigi "Colgate" dan "Sensodyne" untuk menargetkan orang-orang yang memiliki gigi sensitif. 

Demikian pula, ada pasta gigi lain yang ditujukan untuk memutihkan gigi. Shampo rambut ditujukan untuk rambut bercabang, anti ketombe, atau lainnya.

Contoh di atas menjelaskan apa peran manfaat dalam segmentasi perilaku. Dengan demikian pemasar dapat membagi populasi berdasarkan manfaat yang mereka cari dalam suatu produk.

3. Segmentasi Perilaku Berdasarkan Loyalitas

Ada dua cara untuk mengembangkan bisnis. Pertama adalah mendapatkan pelanggan baru dan kedua adalah mempertahankan pelanggan yang sudah ada. Semakin loyal pelanggan Anda kepada Anda, maka akan semakin banyak basis pelanggan Anda. Itu satu lagi jenis perilaku yang menjadi target pemasar. Strategi pelanggan setia merek sangat berbeda dengan yang digunakan untuk mendapatkan pelanggan baru.

Contoh terbaik dari segmentasi perilaku berdasarkan loyalitas diamati pada segmen perhotelan di mana maskapai penerbangan, hotel, restoran, dan lainnya memberikan layanan terbaik mereka untuk memberikan pengalaman yang sebaik mungkin sehingga mereka dapat mempertahankan pelanggan mereka. 

Pelayanan kepada konsumen adalah pembeda utama di sektor perhotelan. Sektor perhotelan adalah sektor dengan program loyalitas terbaik yang pernah ada. Dengan demikian loyalitas pelanggan juga dapat digunakan untuk segmentasi perilaku.

4. Segmentasi Perilaku Berbasis Penggunaan Dan Penargetan Perilaku

Pada segmen residensial atau komersial, penggunaan dapat ditunjukkan dalam bentuk penggunaan berat, penggunaan sedang, atau penggunaan rendah. Mari kita ambil contoh, sebuah salon kecantikan atau perawatan pribadi. Ada beberapa pelanggan yang menggunakan banyak produk perawatan pribadi sedangkan yang lain tidak banyak menggunakan produk perawatan pribadi. Jadi tergantung pada penggunaannya, maka pelanggan dapat ditargetkan.

Ada beberapa ukuran yang tersedia untuk setiap item perawatan kecantikan. Berbagai ukuran ini ditargetkan untuk tingkat penggunaan setiap pelanggan. Pelanggan dengan penggunaan berat dapat membeli kontainer besar dan pengguna menengah atau kecil dapat membeli kontainer yang lebih kecil.

Contoh lain dari segmentasi tingkat penggunaan dapat dilihat di elektronik serta industri FMCG (Fast-Moving Cunsomer Goods) dalam pembelian industri. FMCG dan elektronik bekerja atas dasar saluran dengan dealer dan distributor. 

Di segmen ini, pemberian diskon maksimum jatuh pada orang yang membeli secara maksimum sedangkan yang lain mendapatkan keuntungan lebih rendah karena mereka juga mendapatkan diskon yang lebih rendah.

Setiap produk yang tidak ditargetkan ke massa umumnya menggunakan segmentasi perilaku. Ini juga merupakan bentuk segmentasi yang sangat baik untuk produk yang bersifat niche dan ditargetkan pada keinginan dan permintaan pelanggan.

Terima kasih telah meluangkan waktu Anda untuk membaca artikel tentang efektivitas segmentasi perilaku dalam pemasaran. Semoga artikel ini dapat membantu Anda dengan melakukan penargetan perilaku secara tepat.

Post a Comment for " Efektivitas Segmentasi Perilaku Dalam Pemasaran"