Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Riset Pasar Sekunder Untuk Bisnis Dan Merek Anda

 

Riset Pasar Sekunder Untuk Bisnis Dan Merek Anda

Riset Pasar Sekunder Untuk Bisnis Dan Merek Anda - Pada artikel sebelumnya, saya telah membahas mengenai riset pasar primer, bagi Anda yang belum membacanya silahkan membacanya terlebih dahulu. Artikel kali ini masih terkait dengan riset pasar, yaitu Riset Pasar Sekunder Untuk Bisnis Dan Merek Anda.

Riset pasar sekunder dapat secara sederhana dapat dinyatakan sebagai riset yang dapat dilakukan dari meja Anda atau tanpa perlu terlibat langsung di lapangan. Jenis riset pasar ini cukup populer saat ini hanya karena sebagian besar datanya tersedia secara online dan Anda dapat membeli laporan atau riset secara online. 

Namun jika proyek riset pasar tersebut benar-benar unik dan tidak memiliki ukuran sampel yang tepat, maka dalam hal tersebut diperlukan riset pasar primer, dimana peneliti harus melakukan studi lapangan secara langsung untuk mendapatkan hasil riset yang tepat dan akurat.

Mengapa Riset Pasar Sekunder Digunakan?

Ada banyak alasan mengapa orang - orang banyak menggunakan riset pasar sekunder. Namun, jika kita harus merincinya, ada tiga alasan utama untuk melakukan riset pasar sekunder, yaitu:

  • Pasar (Market)
  • Pelanggan (Customer)
  • Informasi Internal (Internal Information)

Dalam hal ini, terdapat informasi pasar yang dapat dikumpulkan melalui penelitian sekunder ini. Informasi tersebut mungkin adalah informasi tentang ukuran pasar atau potensi pasar.

Demikian pula, suka dan tidak suka pelanggan juga dapat dikelompokkan melalui penelitian sekunder ini. 

Dan terakhir, analisis internal seperti kekuatan merek, apa yang konsumen pikirkan tentang merek saat ini juga dapat dikumpulkan melalui riset pasar sekunder secara online. Anda juga dapat melanjutkan untuk membaca artikel ini hingga selesai untuk mengetahui tentang mengapa riset pasar sekunder digunakan.

Ada banyak sektor industri yang sebagian besar menggunakan riset pasar sekunder. Ini termasuk industri perhotelan, industri medis dan kesehatan serta hukum yang memiliki sistem CRM (Customer Relationship Management) dan basis data sendiri untuk memelihara data penelitian sekunder. 

Demikian pula, banyak perusahaan ketika mereka melakukan penelitian secara kecil-kecilan akan menggunakan data penelitian sekunder tersebut. Secara umum, jika perusahaan tidak menemukan informasi yang tepat melalui data riset pasar sekunder, maka mereka akan menggunakan data riset pasar primer.

Sumber Data Riset Pasar Sekunder

Poin utama dalam rangka melakukan riset pasar sekunder adalah sumber data yang akan menyediakan data yang dibutuhkan. Karena tujuan utama dari riset pasar sekunder ini adalah untuk memberikan informasi, maka poin penting lainnya adalah waktu. 

Waktu dan biaya murah harus dapat memberikan informasi yang benar dan akurat. Jika tersedia banyak waktu dan uang yang terlibat dalam riset pasar sekunder ini, maka akan lebih baik jika Anda melakukan riset pasar primer. 

Dengan demikian, penelitian sekunder harus lebih murah dan lebih cepat serta lebih mudah untuk mendapatkan keuntungan dibandingkan dengan riset pasar primer. 

Ada dua sumber data yang berbeda dari Riset Pasar Sekunder, yaitu:

  • Sumber Data Internal 
  • Sumber Data Eksternal 

Untuk kepentingan riset pasar sekunder, sumber data ini terletak di dalam organisasi atau perusahaan itu sendiri. Misalnya faktur penjualan (invoice), kwitansi, debitur, dan sebagainya. Semuanya itu merupakan sumber informasi internal. 

Demikian pula, pelanggan dan vendor Anda semuanya adalah sumber informasi internal. Sumber-sumber ini akan memberi Anda informasi terbatas yang berkaitan dengan lingkungan eksternal. 

Namun, ketika Anda harus melakukan analisis internal, maka informasi yang diterima dari data internal sangatlah penting. Misalnya, jika Anda ingin mengetahui perbaikan dalam organisasi atau perusahaan Anda untuk meningkatkan penjualan, maka Anda harus melakukan riset pasar sekunder secara internal. 

Jadi, Apa Saja Yang Merupakan Sumber Data Riset Pasar Sekunder Internal?

Riset Pasar Sekunder Untuk Bisnis Dan Merek Anda
image via freepik

1. Faktur Penjualan

Faktur penjualan digunakan untuk melacak secara detail informasi terkait dengan pelanggan termasuk alamat penagihan dan pengiriman mereka. Ini dapat membantu Anda dengan salesman yang berkinerja terbaik, mengenai syarat pembayaran umum dengan pelanggan, dan sebagainya.

2. Piutang

Laporan piutang akan menunjukkan kepada Anda pentingnya setiap pelanggan individu, berapa banyak yang dia beli sendiri dari perusahaan Anda, apakah pelanggan itu menguntungkan atau tidak dan banyak titik data lainnya yang dapat Anda temukan.

3. Laporan Penjualan

Laporan penjualan total akan memberi Anda wawasan tentang segmen mana yang membeli banyak dari perusahaan Anda akhir-akhir ini, tren apa yang membentuk pasar serta geografi yang perlu ditingkatkan atau dipangkas. Banyak pengambilan keputusan dapat dilakukan berdasarkan laporan penjualan triwulanan atau tahunan.

4. Aktivitas Penjualan

Aktivitas penjualan dapat membantu Anda untuk memutuskan jenis aktivitas apa yang sedang dilakukan oleh perusahaan dan apakah aktivitas tersebut ditargetkan untuk pelanggan besar, pelanggan kelas atas, pelanggan tingkat massal, dan sebagainya. Laporan ini juga akan membantu Anda untuk menentukan tingkat penetrasi pasar Anda .

Jadi, jika Anda melihat secara lebih dekat, ada banyak data persaingan serta data pasar yang dapat ditemukan dari riset pasar sekunder internal tersebut. Demikian pula, posisi pasar perusahaan juga dapat diketahui melalui data internal. 

Namun, jika Anda ingin membuat lini produk baru, atau memulai produk baru di pasar atau bahkan ingin menerapkan strategi pemasaran yang baru, maka Anda memerlukan sumber eksternal riset pasar sekunder.

Bayangkan sejenak bahwa Anda membeli laporan dari agen riset pasar yang tidak terlalu top atau terpercaya. Dan kemudian Anda menerapkan rencana Anda berdasarkan laporan riset pasar tunggal itu. Dan kemudian Anda mengetahui bahwa data dalam laporan itu salah. Dan itu artinya, Anda telah gagal dalam melakukan riset pasar sekunder Anda. 

Secara umum, satu-satunya masalah utama dalam menggunakan data eksternal untuk riset pasar sekunder adalah validitas data yang tersedia. Apakah datanya benar dan valid? Meskipun demikian, banyak data yang benar juga hadir dalam bentuk laporan riset lapangan maupun online. 

Jadi Apa Saja Yang Termasuk Sumber Eksternal Dari Data Riset Pasar Sekunder?

1. Data Pemerintah

Di negara mana pun, pada satu titik dan waktu tertentu, data industri dapat diperoleh melalui pemerintah atau melalui laporan dan majalah riset pasar yang diterbitkan oleh pemerintah. Banyak laporan semacam itu dapat menghasilkan biaya yang masuk akal, biaya yang lebih terjangkau dibandingkan dengan melakukan riset pasar primer Anda sendiri.

2. Laporan Riset Pasar Komersial

Banyak perusahaan riset pasar melakukan survei mereka sendiri pada satu industri atau kombinasi industri dan mempresentasikan temuan mereka. Ada banyak laporan seperti itu yang tersedia di pasar dan hal yang sama dapat dibeli untuk menghindari kerumitan melakukan riset pasar primer. Laporan semacam itu bisa sangat mendalam sebagai informasi untuk Anda.

3. Asosiasi Perdagangan

Semua sektor industri pada umumnya memiliki badan utama, yang terdiri dari individu-individu teratas dalam industri tersebut. Misalnya, dalam industri pendingin udara, asosiasi perdagangan akan memiliki semua informasi tentang perusahaan teratas serta dealer teratas dan vendor teratas. Dengan demikian, Anda dapat memperoleh banyak informasi dengan menghubungi asosiasi perdagangan itu.

4. Online

Salah satu sumber utama data riset pasar sekunder adalah melalui online saat ini. Inilah sebabnya mengapa banyak perusahaan memiliki mesin pencari untuk mencari tahu merek yang disebutkan serta sentimen yang dimiliki pasar tentang perusahaan. 

Mereka kemudian dapat memiliki pemasar media sosial mereka sendiri yang mencoba mengubah atau setidaknya mencoba mempertahankan sentimen online. Riset pasar sekunder online ini dapat dilakukan dengan mudah.

5. Media

Koran lama, saluran TV, dokumenter adalah sumber penelitian sekunder yang sangat baik yang dapat diperoleh melalui saluran media yang ada. Sebagai contoh, untuk koran kelompok waktu mana pun, Anda dapat memeriksa koran selama 1 tahun terakhir atau lebih. 

Namun, ini dapat berlangsung selama 3–4 dekade terakhir. Namun, untuk mengaksesnya Anda perlu membayar biaya nominal. Tetapi begitu dapat diakses, maka Anda akan bisa melihat berapa banyak data yang tersedia melalui surat kabar lama tersebut.

Dengan demikian, ada banyak cara untuk menggunakan data riset pasar sekunder dan pada saat yang sama terdapat berbagai cara untuk mendapatkan sumber data yang sama. Namun, ingatlah bahwa jika organisasi atau perusahaan ingin membuat sebuah perbedaan, atau ingin memulai sesuatu yang unik dan inovatif, maka penggunaan data riset pasar sekunder harus di kurangi. 

Artinya, dalam hal ini, perusahaan harus melakukan riset pasar primer sendiri, dan melalui penggunaan metode riset primer untuk menemukan informasi yang tepat untuk menargetkan pelanggan yang diinginkan.

Demikianlah uraian artikel tentang Riset Pasar Sekunder Untuk Bisnis Dan Merek Anda. Semoga bisa menjadi tambahan ilmu pengetahuan untuk Anda.


Post a Comment for "Riset Pasar Sekunder Untuk Bisnis Dan Merek Anda"