Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Cara Mencari Peluang Bisnis Baru

 

Cara Mencari Peluang Bisnis Baru
image via pixabay

Apa itu peluang bisnis? Bagaimana cara mencari peluang bisnis baru? Pertanyaan itu telah mengganggu banyak orang yang mencoba memutuskan apakah akan membeli bisnis secara mandiri saat ini, atau bisnis waralaba, atau apa yang akan saya rekomendasikandalam artikel ini sebagai peluang bisnis baru.

Untuk menghilangkan kebingungan Anda, saya menawarkan sebuah analogi yang cukup sederhana. Pikirkan kembali ke masa - masa dimana Anda dulu bersekolah di sekolah dasar, ketika guru Anda menjelaskan perbedaan antara bangun persegi panjang dan bangun persegi. 

Bangun Persegi juga merupakan bangun persegi panjang, tetapi persegi panjang belum tentu adalah bangun persegi. Hal yang sama juga terjadi di antara pengertian peluang bisnis, bisnis independen untuk dijual, dan waralaba. 

Semua jenis waralaba dan bisnis independen untuk dijual adalah peluang bisnis, tetapi tidak semua peluang bisnis memenuhi persyaratan untuk menjadi waralaba juga tidak dalam arti yang paling tepat dari kata bisnis independen untuk dijual.

Yang membuat semakin tampak membingungkan adalah kenyataan bahwa ada banyak negara yang telah mengesahkan undang-undang yang mendefinisikan peluang bisnis dan mengatur penjualan mereka. Seringkali undang-undang ini disusun secara komprehensif sehingga menyertakan waralaba juga.

Tidak setiap negara dengan undang-undang peluang bisnis mendefinisikan istilah tersebut dengan cara yang sama. Namun demikian, kebanyakan dari negara tersebut menggunakan kriteria secara umum seperti berikut untuk mendefinisikan tentang peluang bisnis.

Definisi dan kriteria peluang bisnis tersebut, antara lain:

1. Peluang bisnis melibatkan penjualan atau sewa-guna produk, layanan, peralatan, dan sebagainya, yang memungkinkan pembeli dan pemegang lisensi untuk memulai bisnis.

2. Pemberi lisensi atau penjual peluang bisnis menyatakan bahwa hal itu akan mengamankan atau membantu pembeli dalam menemukan lokasi yang sesuai atau memberikan produk kepada pembeli-penerima lisensi.

3. Penjual lisensi menjamin pendapatan yang lebih besar dari atau sama dengan harga yang dibayarkan pembeli-penerima lisensi untuk produk ketika dijual kembali dan bahwa ada pasar yang hadir untuk produk atau layanan tersebut.

4. Biaya awal yang dibayarkan kepada penjual untuk memulai peluang bisnis harus berkisar pada kesepakatan.

5. Penjual lisensi berjanji untuk membeli kembali setiap produk yang dibeli oleh penerima lisensi dalam hal tidak dapat dijual kepada calon pelanggan bisnis.

6. Setiap produk atau layanan yang dikembangkan oleh penjual-pemberi lisensi akan dibeli oleh pembeli-penerima lisensi.

7. Pemberi lisensi-penjual peluang usaha akan menyediakan program penjualan atau pemasaran bagi pembeli-penerima lisensi yang berkali-kali akan mencantumkan penggunaan nama dagang atau merek dagang.

Hukum yang mencakup usaha peluang bisnis biasanya mengecualikan penjualan bisnis independen oleh pemiliknya. 

Contoh Penerapan Undang - Undang Di Amerika Serikat

Di Amerika Serikat undang - undang tersebut mencakup beberapa penjualan distributor atau bisnis yang tidak memenuhi persyaratan waralaba di bawah peraturan Federal Trade Commission (FTC) yang disahkan pada tahun 1979. Undang-undang tersebut mendefinisikan penawaran bisnis dalam tiga format, yaitu:

  • Paket waralaba
  • Produk waralaba
  • Usaha peluang bisnis

Untuk menjadi usaha peluang bisnis di bawah aturan FTC, ada empat elemen yang harus ada, yaitu:

1. Individu yang membeli peluang bisnis, atau sering disebut sebagai penerima lisensi atau penerima waralaba, yakni pihak yang harus mendistribusikan atau menjual barang atau jasa yang disediakan oleh pemberi lisensi atau pemilik waralaba.

2. Pemberi lisensi atau pemilik waralaba harus membantu mengamankan outlet ritel atau akun untuk barang dan jasa yang didistribusikan atau dijual oleh penerima lisensi.

3. Harus ada transaksi tunai antara kedua pihak minimal 500 dollar sebelum atau dalam waktu enam bulan setelah penerima lisensi atau penerima waralaba memulai usaha bisnis.

4. Semua syarat dan ketentuan hubungan antara pemberi lisensi dan penerima lisensi harus dinyatakan secara tertulis.

Anda dapat dengan mudah melihat bahwa penjualan peluang bisnis sebagaimana didefinisikan oleh aturan FTC sangat berbeda dari penjualan bisnis independen. Saat Anda berurusan dengan penjualan bisnis independen, pembeli tidak memiliki kewajiban kepada penjual. 

Setelah transaksi penjualan selesai, pembeli dapat berlangganan sistem operasi bisnis apa pun yang dia sukai. Tidak ada hubungan lanjutan yang dibutuhkan oleh penjual. Usaha peluang bisnis, seperti waralaba, adalah bisnis di mana penjual membuat komitmen untuk terus terlibat dengan pembeli.

Jenis Peluang Bisnis

FTC telah menjelaskan jenis-jenis usaha peluang bisnis yang paling umum sebagai berikut:

a. Kedistributoran (Distributor)

Ini mengacu pada agen independen yang telah menandatangani perjanjian untuk menawarkan dan menjual produk orang lain tetapi tidak berhak menggunakan nama dagang produsen sebagai bagian dari nama dagangnya. 

Bergantung pada isi perjanjian, distributor mungkin dibatasi untuk hanya menjual barang perusahaan itu atau mungkin memiliki kebebasan untuk memasarkan beberapa lini produk atau layanan yang berbeda dari berbagai perusahaan.

b. Pekerja rak

Ini melibatkan penjualan produk perusahaan lain melalui sistem distribusi rak di berbagai toko yang dilayani oleh pekerja rak. Biasanya, agen atau pembeli membuat perjanjian dengan perusahaan induk untuk memasarkan barang mereka ke berbagai toko melalui rak toko yang berlokasi strategis. 

Perusahaan induk memperoleh sejumlah lokasi di mana rak ditempatkan berdasarkan konsinyasi. Terserah agen untuk menjaga inventaris, memindahkan barang dagangan untuk menarik pelanggan, dan melakukan pembukuan. 

Agen memberi manajer toko salinan lembar kontrol inventaris yang menunjukkan berapa banyak barang dagangan yang dijual, dan kemudian distributor dibayar oleh toko atau lokasi yang memiliki komisi toko tanpa rak.

c. Rute mesin penjual otomatis

Ini sangat mirip dengan pekerjaan rak. Investasi biasanya lebih besar untuk jenis usaha peluang bisnis ini karena pelaku usaha harus membeli mesin serta barang dagangan yang dijual, tetapi di sini situasinya terbalik dalam hal prosedur pembayaran. Operator mesin penjual otomatis harus membayar pemilik lokasi persentase berdasarkan penjualan. 

Rahasia besar untuk setiap kesepakatan rute adalah mendapatkan lokasi di area dengan lalu lintas pejalan kaki yang tinggi, dan tentu saja, sedekat mungkin satu sama lain. Jika lokasi Anda tersebar berjauhan, Anda membuang waktu dan biaya perjalanan untuk memperbaikinya.

Selain tiga jenis peluang bisnis yang saya sebutkan di atas, ada empat kategori lain yang harus Anda perhatikan, antara lain:

a. Dealer

Ini terlihat mirip dengan distributor tetapi sementara distributor dapat menjual ke sejumlah dealer, dealer biasanya hanya akan menjual ke pengecer atau konsumen secara langsung.

b. Lisensi Merek Dagang Atau Produk

Di bawah jenis pengaturan ini, pemegang lisensi memperoleh hak untuk menggunakan nama dagang penjual serta metode, peralatan, teknologi atau produk tertentu. Penggunaan nama dagang bersifat opsional.

c. Jaringan pemasaran

Ini adalah istilah umum yang mencakup bidang penjualan langsung dan pemasaran multilevel. Sebagai agen pemasaran jaringan, Anda akan menjual produk melalui jaringan teman, tetangga, rekan kerja, dan sebagainya. Dalam beberapa kasus, Anda akan memperoleh komisi tambahan dengan merekrut agen lain.

d. Koperasi

Bisnis ini serupa dengan pengaturan pemegang lisensi di mana bisnis yang ada, seperti hotel atau toko perangkat keras, dapat berafiliasi dengan jaringan yang lebih besar dari bisnis serupa, seringkali hanya untuk tujuan periklanan dan promosi melalui identitas yang sama.

Bagaimana Pemerintah Melindungi Anda

Aturan FTC, yang berlaku sejak bagian akhir 1979, memiliki dampak luas pada waralaba dan industri peluang bisnis dan calon penerima waralaba dan pemegang lisensi. Aturan ini dirancang untuk meyakinkan semua calon pembeli, baik waralaba atau peluang bisnis, bahwa mereka akan menerima pengungkapan penuh yang berisi jenis informasi latar belakang yang diperlukan untuk membuat keputusan investasi yang tepat.

Terlepas dari aturan FTC, masih ada juga penjual yang mencari segala cara untuk menghindari regulasi. Peraturan FTC tidak dapat menjamin kebebasan dari penipuan. Itulah mengapa Anda harus sangat memperhatikan pernyataan pengungkapan FTC yang diberikan kepada Anda.

Setiap calon pembeli peluang bisnis harus menerima pernyataan pengungkapan FTC setidaknya 10 hari kerja sebelum menandatangani kontrak yang mengikat atau membayar uang (atau pertimbangan lain) kepada penjual. Persyaratan 10 hari kerja minimal. 

Jika Anda bertemu langsung dengan pemberi lisensi atau perwakilan untuk membahas rencana penjualan atau pembelian peluang bisnis, dan jika negosiasi tersebut menghasilkan presentasi penjualan yang serius, pemberi lisensi harus memberi Anda dokumen pengungkapan pada saat itu.

Jika Anda belum menerima dokumen pengungkapan FTC, jangan menandatangani apa pun atau membayar uang apa pun, bahkan jika ada klaim bahwa dokumen itu "dapat dikembalikan".

Waralaba vs Peluang Bisnis

Sebagai aturan praktisnya, penerima waralaba menerima lebih banyak dukungan dari perusahaan induk, dapat menggunakan nama merek dagang, dan lebih ketat dikendalikan oleh pemilik waralaba. Peluang bisnis, di sisi lain, tidak menerima banyak dukungan dari perusahaan induk, umumnya tidak ditawarkan penggunaan nama merek dagang, dan tidak tergantung pada pedoman operasional perusahaan induk.

Seperti yang telah kami catat sebelumnya, ada banyak bentuk usaha peluang bisnis. Beberapa bahkan operasi turnkey mirip dengan banyak waralaba format paket. Peluang bisnis ini menyediakan semua yang mungkin Anda butuhkan untuk memulai bisnis. Mereka membantu Anda memilih lokasi, mereka memberikan pelatihan, mereka menawarkan dukungan untuk upaya pemasaran penerima lisensi, dan mereka menyediakan inventaris awal yang lengkap.

Tidak seperti waralaba format paket, bagaimanapun, jenis usaha peluang bisnis ini bukan outlet bermerek dagang untuk perusahaan induk. Nama, logo, dan cara perusahaan beroperasi secara legal diserahkan sepenuhnya kepada pemegang lisensi. Seringkali satu-satunya persyaratan yang mengikat antara penjual dan pembeli adalah bahwa inventaris dibeli hanya melalui perusahaan induk. Tentu saja, semua ketentuan ini diuraikan dalam pernyataan pengungkapan dan kontrak.

A. Keuntungan Peluang Bisnis

Membutuhkan biaya awal yang lebih rendah daripada waralaba. Meskipun jumlah waralaba investasi rendah telah meningkat, biaya untuk masuk ke peluang bisnis masih jauh lebih rendah. FTC membutuhkan investasi minimum 500 Dollar agar sebuah peluang dapat dianggap sebagai peluang bisnis, tetapi ada banyak yang termasuk dalam biaya yang ditetapkan ini, meskipun kebanyakan rata-rata sekitar 2.000 hingga 3.000 Dollar.

1. Sistem operasi atau produk yang terbukti

Sistem yang ada berfungsi untuk memaksimalkan efisiensi dan keuntungan serta meminimalkan masalah. Ini hanya masalah meneruskan pengalaman, tetap guru terbaik. Apakah mereka mengakuinya atau tidak, kebanyakan orang suka memegang tangan mereka sesekali. Selama krisis, perusahaan induk ada untuk membantu pemegang lisensi mengatasi kesulitan. Banyak orang menyukai gagasan keamanan dalam angka ini.

2. Program pelatihan intensif

Dalam bisnis baru, banyak waktu dan uang yang dihabiskan selama masa pembelajaran. Usaha peluang bisnis yang baik dapat menghilangkan sebagian besar langkah yang tidak efektif melalui program pelatihan intensif.

3. Pilihan pembiayaan yang lebih baik

Karena ukuran keuangan, batas kredit, dan perjanjian kontraktualnya, perusahaan induk yang menawarkan peluang bisnis seringkali dapat mengatur pembiayaan yang lebih baik daripada yang dapat diperoleh individu. Leverage keuangan merupakan pertimbangan penting dalam situasi investasi apa pun.

4. Periklanan dan promosi profesional

Kebanyakan pebisnis kecil tidak menghabiskan cukup uang untuk iklan. Ketika mereka melakukannya, upaya mereka sering kali dianggap buruk dan tidak konsisten. Banyak usaha peluang bisnis memasok pembeli dengan iklan cetak, iklan radio, papan cerita TV, dan sebagainya, untuk memberikan upaya pemasaran yang lebih baik. 

Beberapa usaha peluang bisnis bahkan akan memiliki perjanjian periklanan kooperatif di mana mereka akan membagi biaya iklan cetak, radio atau TV. Jenis bantuan pemasaran ini terutama bermanfaat di wilayah metropolitan besar di mana biaya medianya mahal bagi pemilik satu toko.

5. Konseling berkelanjutan

Sebagian besar usaha peluang bisnis menawarkan dukungan tidak hanya melalui pelatihan tetapi juga melalui konseling dari staf ahli yang menawarkan bantuan yang tidak dapat diberikan oleh independen. Nasihat hukum tersedia sampai tingkat tertentu. 

Sistem akuntansi paling efisien dan sempurna untuk bisnis tertentu, telah dirancang oleh para ahli di bidangnya. Beberapa pemberi lisensi menawarkan analisis data komputer gratis, dan melalui perbandingan dengan unit lain dapat menunjukkan area inefisiensi atau kerugian serta aspek menguntungkan dari bisnis yang sedang diabaikan.

6. Bantuan pemilihan lokasi

Pakar dalam pemilihan lokasi dan pemasaran memilih lokasi menggunakan semua alat ilmiah yang tersedia. Negosiator profesional mengatur sewa dan kontrak untuk keuntungan terbaik, menggunakan kekuatan organisasi besar untuk mempengaruhi tuan tanah dan tokoh penting lainnya.

7. Daya beli

Sering kali, daya beli yang luar biasa dari perusahaan induk dan teknik pembelian khusus dapat membawa produk, peralatan, dan layanan dari luar kepada pemegang lisensi dengan biaya yang jauh lebih rendah daripada yang dapat diperoleh oleh independen.

8. Tidak ada royalti yang berkelanjutan

Dalam peluang bisnis, tidak seperti dalam waralaba, tidak ada royalti berkelanjutan yang harus dibayarkan kepada penjual. Keuntungan sepenuhnya menjadi milik Anda.

B. Kerugian dari Peluang Bisnis

Dalam kondisi ideal, peluang bisnis adalah cara yang baik, investasi rendah untuk masuk ke bisnis dengan risiko minimum dan peluang sukses yang baik. Tapi tidak ada di dunia ini yang sempurna,  semua pasti memiliki kelemahan.

Berikut ini adalah beberapa masalah yang bisa diperkirakan, antara lain:

1. Pemilihan situs yang buruk

Mayoritas peluang bisnis adalah operasi ritel berorientasi konsumen yang mengandalkan lokasi yang baik, visibilitas, dan akses mudah ke perusahaan. Sebagian besar pembeli peluang bisnis dengan santai menerima lokasi yang dipilih untuk mereka. JANGAN! Lihat sendiri secara menyeluruh. 

Anda bahkan dapat menyewa konsultan pemasaran luar untuk mengevaluasi dan mungkin berdebat dengan pilihan perusahaan induk. Memiliki lokasi yang lebih baik secara harfiah bisa berarti keuntungan besar selama 20 tahun.

2. Kurangnya dukungan berkelanjutan

Biasanya tidak ada persyaratan bagi penjual peluang bisnis untuk menawarkan dukungan berkelanjutan dalam bentuk apa pun. Jika penjual memutuskan untuk tidak memberikan informasi atau pedoman yang dapat membantu Anda setelah Anda beroperasi, Anda mungkin tidak memiliki banyak jalan lain yang tersedia untuk Anda.

3. Klausul eksklusivitas

Apakah Anda dibatasi untuk hanya menjual barang dagangan pabrikan? Jika ini masalahnya dan Anda menyimpang karena alasan apa pun, Anda berisiko pemberi lisensi akan membatalkan perjanjian. Jika Anda membeli dari sumber lain, akan sangat sulit untuk menyembunyikannya karena sebagian besar perusahaan induk akan meminta Anda membuka pembukuan Anda untuk pemeriksaan pada periode waktu yang ditentukan sebelumnya. 

Setiap penyimpangan akan terlihat pada saat itu. Sebagian besar pembeli peluang bisnis yang cerdas akan menegosiasikan poin dalam perjanjian yang menetapkan sumber pasokan jika kualitas produk tidak konsisten.

4. Kebangkrutan perusahaan induk

Perangkap lain adalah kemungkinan perusahaan induk membebani dirinya sendiri secara berlebihan dan bangkrut. Meskipun peluang bisnis tidak seserius bisnis waralaba, Anda tetap berisiko kehilangan bisnis karena kontrak properti Anda mungkin dibiayai melalui perusahaan induk.

Anda harus menyelidiki dengan cermat setiap peluang bisnis yang Anda pertimbangkan. Dapatkan daftar operator dari perusahaan induk dan hubungi mereka. Minta pengacara memeriksa perjanjian apa pun yang dibuat oleh perusahaan induk. 

Pastikan Anda menerima pernyataan pengungkapan. Kemudian evaluasi dengan hati-hati pemberi lisensi. Jangan biarkan siapa pun membuat Anda terburu-buru. Pastikan perusahaan yang bertanggung jawab mendukung peluang bisnis.

Panduan Untuk Memilih Peluang Bisnis

Pertama, pastikan peluang bisnis pilihan Anda sesuai dengan semua undang-undang peluang bisnis. Selanjutnya, cari tahu apakah peluang bisnis yang Anda minati memberikan prospektus penawaran kepada pembeli. Jika itu adalah peluang bisnis yang termasuk dalam aturan FTC, maka itu diwajibkan untuk mengungkapkan informasi spesifik kepada Anda.

Saat memilih peluang bisnis, perlu diingat bahwa jika Anda membeli peluang dari perusahaan dengan jumlah gerai yang cukup besar yang telah menjalankan bisnis setidaknya selama tiga tahun, Anda akan membayar lebih untuk konsep yang sudah mapan ini seperti yang Anda lakukan untuk yang lebih baru . 

Jika Anda sedang mempertimbangkan peluang bisnis yang baru didirikan, Anda harus memeriksa riwayat perusahaan induk untuk mengevaluasi keberhasilan dan umur panjangnya dalam bidang operasinya yang khusus.

Jika Anda bertanya kepada seorang konsultan bisnis bagaimana mengevaluasi peluang bisnis yang "tepat" untuk Anda, Anda mungkin akan menerima panduan berikut:

1. Lakukan evaluasi yang jujur ​​terhadap diri Anda dan kemampuan Anda

Jika Anda telah berada di belakang meja selama bertahun-tahun, apakah Anda akan dengan senang hati menghubungi pebisnis dan menjual layanan tak berwujud kepada mereka? Jika Anda sudah menjadi tenaga penjual lapangan selama bertahun-tahun, apakah Anda akan puas menjual makanan ringan di balik meja?

2. Anda harus menjalankan bisnis Anda dengan antusias

Apakah Anda akan dengan senang hati memperkenalkan produk baru atau layanan tidak biasa yang tidak diketahui publik sama sekali? Bisakah Anda membangkitkan semangat untuk barang yang tidak diiklankan secara nasional?

3. Anda harus memiliki pengetahuan lengkap tentang produk atau layanan yang Anda gunakan

Jika perusahaan induk memberi Anda sedikit atau tidak sama sekali pelatihan dalam pengetahuan teknis atau manajemen, waspadalah terhadap peluang bisnis. Jika pemberi lisensi-penjual telah mengatur semua pengetahuan operasi ke dalam manual operasi standar, lihatlah peluang bisnis ini dengan baik.

4. Lakukan evaluasi pasar terhadap produk atau jasa yang akan ditawarkan

Apakah saat yang tepat untuk memperkenalkannya ke publik? Adakah kebutuhan untuk jenis barang ini, dan apa potensinya dalam kaitannya dengan persaingan?

5. Cari tahu berapa banyak pembeli yang telah sukses dalam bisnis ini selama jangka waktu yang cukup lama

Peluang bisnis yang sah bahkan akan memberi Anda nomor telepon pembeli lain, sehingga Anda dapat memverifikasi bahwa mereka secara umum puas dengan peluang tersebut dan bahwa penjual mampu memenuhi janjinya.

6. Periksa pelatihan dan pengalaman yang dibutuhkan untuk menjalankan bisnis dengan benar

Apakah ada kurikulum pelatihan yang sesuai? Apa ruang lingkup pelatihan? Apakah latar belakang Anda sesuai dengan persyaratannya?

7. Berapa rasio keuntungan perusahaan terhadap penjualan, untuk waktu dan persyaratan layanan; dan persyaratan leverage keuangan? Bisakah Anda menghasilkan lebih banyak dalam jenis bisnis lain?

8. Apakah Anda harus bekerja lebih banyak untuk mendapatkan jumlah yang sama dengan yang Anda lakukan sekarang? 

Dapatkah Anda menginvestasikan jumlah yang sama dalam peluang bisnis namun menjalankan operasi yang lebih besar dan mendapatkan laba atas investasi yang lebih baik?

9. Tanyakan kepada operator saat ini untuk melihat bagaimana mereka membuat bisnis

Apakah mereka senang dengan bisnis mereka? Masalah apa yang mereka miliki, jika ada, yang umum terjadi pada semua unit yang terjual?

10. Meneliti sejarah perusahaan

Apakah ini perusahaan baru dengan sedikit keahlian dan pengalaman? Apakah itu perusahaan tua yang produk regulernya telah memuaskan pelanggan selama bertahun-tahun? Apakah semua peluang bisnis merupakan cabang dari bisnis reguler mereka?

11. Apakah ada kekuatan finansial dan kredit yang kuat di balik peluang bisnis? 

Dapatkah pemberi lisensi-penjual memberi Anda perjanjian escrow untuk mengirimkan bangunan, peralatan, perbaikan hak milik, inventaris, dll., Saat unit sudah siap untuk Anda gunakan? Lihat referensi bank yang diberikan oleh pemberi lisensi-penjual; diskusikan kekuatan keuangan perusahaan dengan manajer yang sesuai.

12. Mengevaluasi kebijakan dan rencana perusahaan dengan asosiasi dan kelompok bisnis di mana perusahaan induk atau penjual terlibat.

13. Better Business Bureau akan memberi Anda laporan jika orang lain telah mengajukan keluhan sebelumnya terhadap perusahaan.

14. Memiliki seorang pengacara, akuntan atau konsultan bisnis untuk melakukan studi mendalam tentang perusahaan mungkin merupakan ide yang bagus.

15. Kunjungi markas besar pemberi lisensi-penjual

Bicaralah dengan personel dan direktur pelatihan. Kunjungi prototipe asli dari bisnis yang dijual. Evaluasi outlet lain. Ekspos diri Anda pada produk dan layanan gerai lain untuk menentukan kualitas yang dikeluarkan.

Mengevaluasi Peluang Potensial

Pada bagian sebelumnya, saya telah menguraikan banyak hal yang harus Anda lakukan untuk memastikan bahwa Anda memilih usaha yang sesuai untuk Anda secara pribadi, dan akan mewakili investasi yang baik. Penting bagi Anda untuk mencakup semua basis Anda sebelum menandatangani kontrak dengan penjual. 

Berikut ini adalah beberapa strategi yang harus Anda gunakan untuk melindungi diri Anda, antara lain:

1. Memiliki perwakilan hukum

Pengacara Anda harus hadir saat Anda bernegosiasi dengan penjual lisensi. Setidaknya, pengacara Anda harus membahas kontrak untuk membeli peluang bisnis dan memberi tahu Anda apakah Anda harus menandatanganinya dalam kondisi saat ini atau tidak. Dia harus menjelaskan arti setiap aspek kontrak sehingga Anda memahami apa yang Anda tanda tangani.

2. Memiliki representasi keuangan

Akuntan Anda harus memeriksa laporan keuangan penjual-pemberi lisensi. Selain itu, dia harus dapat memeriksa kekuatan keuangan perusahaan dan menentukan apakah bisnis tersebut merupakan investasi keuangan yang layak untuk Anda.

3. Buat survei independen Anda sendiri terhadap pemilik lain dari peluang bisnis yang dijual oleh perusahaan induk

Apakah mereka senang dengan perusahaan? Apakah perusahaan melakukan semua yang dijanjikan? Apakah perusahaan ini baik untuk diajak bekerja sama? Apakah itu memberikan bantuan kepada distributornya? Apakah itu mengirimkan materi iklan? 

Apa yang mereka rasakan sebagai kekuatan dari kesempatan itu? Jika mereka harus melakukannya lagi, apakah pemegang lisensi ini akan membeli unit lain? Apakah mereka akan menyarankan Anda untuk membeli satu unit?

4. Hubungi pesaing Anda

Ini akan memverifikasi status perusahaan di industri. Perusahaan pesaing akan segera memberi tahu Anda apa saja kelemahan perusahaan itu. Anda juga akan mendapatkan kesempatan untuk melihat apakah peluang bisnis tersebut sebanding dengan harga dan sebagainya.

5. Periksa kredit penjual

Akuntan Anda atau orang yang mengaudit peluang bisnis dapat membantu Anda dalam hal ini.

6. Pastikan Anda memahami semua yang Anda tanda tangani

Baca pernyataan pengungkapan, perjanjian pembelian, dan buletin iklan dengan cermat.

7. Periksa kredibilitas perusahaan induk

Perusahaan induk tidak harus besar dalam hal dolar agar dapat dipercaya. Gunakan akal sehat dan saran dari orang yang Anda percaya untuk menentukan apakah suatu perusahaan tampak kredibel atau tidak. 

Dalam banyak kasus, perusahaan kecil adalah investasi yang bagus untuk pembeli karena Anda biasanya berurusan dengan presiden atau orang-orang top di perusahaan. Mereka akan melatih Anda dan bekerja dengan Anda. 

Ini adalah keuntungan yang luar biasa, dibandingkan bekerja dengan seseorang yang memiliki lima atau enam anak tangga yang mungkin hanya melakukan pekerjaan. Apakah orang penjual benar-benar tertarik pada Anda? Apakah mereka terlihat tulus? 

Apakah mereka memeriksa Anda secara menyeluruh? Apakah mereka khawatir dengan jenis pembeli yang akan membawa spanduk mereka? Ini sangat penting. Jika mereka hanya tertarik untuk mengambil uang Anda, Anda dalam masalah.

8. Periksa kinerja perusahaan induk

Apakah klaim penjual didukung oleh kinerja? Apakah klaim yang dibuat penjual saat mengiklankan produknya, misalnya, berlaku di tingkat toko? Apakah operator saat ini Anda telah berbicara untuk mengkonfirmasi klaim keuntungan yang dibuat penjual?

9. Periksa manajemen perusahaan

Tidaklah cukup bahwa mereka memiliki ide yang bagus. Apakah mereka memiliki kekuatan manajemen untuk dapat melatih Anda, membantu Anda dan menjaga perusahaan tetap berjalan selama 20 tahun lagi?

10. Ketahui semua biaya dan kewajiban, baik milik Anda maupun penjual

Berapa biaya yang harus Anda keluarkan? Apa kewajiban Anda secara berkelanjutan?

11. Apakah perusahaan akan melatih Anda? Apakah pelatihan atas biaya Anda sendiri? 

Dalam kebanyakan kasus, Anda harus membayar pengeluaran Anda sendiri ke tempat pelatihan. Berapa lama pelatihan ini berlangsung? Apakah Anda memiliki cukup uang untuk menopang diri Anda sendiri saat Anda dalam pelatihan dan sebelum bisnis Anda mulai menghasilkan uang? Pengawasan berkelanjutan seperti apa yang akan diberikan perusahaan kepada Anda?

12. Tentukan jenis program periklanan yang tersedia dari pemberi lisensi

Akankah program periklanan itu berhasil untuk Anda? Periksa pasar lokal Anda. Misalnya, jika Anda membeli peluang bisnis di mana Anda akan menjual pelapis bak mandi, apakah iklan di majalah perdagangan akan sangat membantu? Juga, seperti apa iklan mereka? Apakah salinannya bagus? Bagaimana dengan seni visual? 

Jangan menyangkal kemungkinan bahwa program periklanan mereka akan lebih merugikan Anda daripada membantu. Hanya karena Anda berurusan dengan perusahaan yang memiliki pengalaman di bidangnya, kampanye pemasaran mereka belum tentu berhasil.

13. Apakah Anda mendapatkan nilai untuk harga pembelian awal Anda? 

Periksa daftar peralatan, perlengkapan, inventaris, perlengkapan operasi, dan sebagainya, lalu hubungi beberapa pemasok yang menangani barang-barang ini. Bandingkan harga yang ditawarkan pemasok tersebut kepada Anda dengan harga peluang bisnis. Anda mungkin dapat membeli semuanya, termasuk inventaris, dengan harga yang lebih murah daripada yang Anda bisa dengan berafiliasi dengan pemberi lisensi.

14. Apa yang Diberitahukan Pernyataan Pengungkapan kepada Anda

Pernyataan pengungkapan adalah dokumen yang berisi segala hal yang perlu diketahui tentang peluang bisnis dan perusahaan penjual. Ini termasuk kekuatan finansial promotor, berapa banyak unit operasi yang ada, dan apa tepatnya yang harus Anda bayar secara total sehingga tidak ada biaya tersembunyi. 

Tujuan dari pernyataan pengungkapan ini adalah untuk melindungi pemegang lisensi serta pemberi lisensi dan untuk menghilangkan beberapa pemberi lisensi yang tidak bermoral.

Saat meninjau pernyataan pengungkapan, perhatikan hal-hal berikut:

1. Pemberi lisensi

Sejarah perusahaan induk perlu dirinci. Ini harus mencakup identitas dan pengalaman bisnis dari setiap orang yang berafiliasi dengan pemberi lisensi, apakah perusahaan telah terlibat dalam litigasi, apakah itu atau salah satu pejabat di perusahaan yang pernah menyatakan pailit, pembayaran awal lainnya atau pembayaran secara total. , dan biaya lainnya.

2. Kewajiban penerima lisensi

Jika ada pengaturan pembiayaan apa pun, itu harus dinyatakan. Jika Anda akan diminta untuk membeli dari pemasok mana pun, itu harus disebutkan sebelumnya. Pernyataan pengungkapan juga menyatakan apa yang harus disediakan oleh perusahaan induk dalam hal peralatan, pelatihan, layanan berkelanjutan, dan manual pelatihan.

3. Apa yang dijanjikan oleh pemberi lisensi

Ini harus mencakup apakah Anda mendapatkan area atau teritori eksklusif sebagai pemegang lisensi. Semua merek dagang, merek layanan, nama dagang, jenis logo dan simbol komersial serta paten atau hak cipta apa pun yang dapat Anda gunakan sebagai penerima lisensi perlu diidentifikasi di sini.

4. Kewajiban penerima lisensi

Ini adalah bagaimana Anda akan berpartisipasi dalam operasi aktual dari peluang bisnis. Jika ini adalah bisnis absensi, harus disebutkan. Jika pemberi lisensi menyatakan bahwa Anda harus menjalankan bisnis secara pribadi, itu juga harus disebutkan. Pembatasan barang dan jasa yang ditawarkan oleh pemegang lisensi tercakup. Ini memiliki beberapa ketentuan untuk pembaruan dan penghentian, pembelian kembali dan modifikasi. Itu juga harus mencantumkan pemegang lisensi saat ini dan alamat mereka sehingga Anda memiliki kesempatan untuk menghubungi orang-orang ini.

5. Hubungan figur publik

Jika ini adalah peluang bisnis yang diidentifikasikan dengan figur publik tertentu seperti selebriti atau atlet, ini harus menunjukkan pengaturan apa yang telah dibuat dengan orang tersebut. Apakah orang tersebut aktif dalam bisnis atau menerima royalti dari hasil penjualan?

6. Laporan keuangan perusahaan

Ini diwajibkan di hampir setiap negara bagian. Ini adalah laporan keuangan yang diaudit yang disiapkan oleh CPA. Biasanya ada surat dari akuntan yang menyatakan bahwa buku telah diaudit dan tersedia untuk dipelajari. Setiap perkiraan atau proyeksi pendapatan harus menjadi bagian dari pernyataan pengungkapan.

Menganalisis Laporan Keuangan Laporan

laba rugi merupakan bagian dari proses pembiayaan. Dalam penawaran bisnis, ini biasanya merupakan pernyataan yang diaudit oleh CPA. Saat Anda melihat pemberi lisensi, Anda pasti ingin melihat laporan audit pendapatan perusahaan. Anda akan tahu Anda mendapatkan laporan keuangan yang sah karena CPA tidak akan mencap pernyataan yang belum diaudit dan disertifikasi dengan benar.

Anda harus meminta akuntan untuk melihat pernyataan keuangan dan menafsirkan dengan tepat apa yang diwakili oleh pernyataan itu untuk Anda. Anda harus membandingkan pernyataan dari setidaknya dua tahun untuk melihat ke arah mana perusahaan bergerak, Apakah sedang naik atau turun? 

Apakah ini menjadi lebih menguntungkan dan lebih efisien? Neraca, yang menunjukkan aset dan kewajiban perusahaan, adalah tolak ukur lain yang digunakan untuk menentukan kekuatan perusahaan. Pernyataan untung-rugi memberi tahu Anda berapa banyak uang yang dihasilkan atau hilang perusahaan. Neraca memberi tahu Anda berapa nilai perusahaan dalam menilai kekuatan perusahaan.

Perusahaan dapat memberi Anda proyeksi pro forma untuk menunjukkan apa yang dapat Anda harapkan untuk diperoleh dari peluang bisnis khusus ini. Proforma adalah laporan keuangan yang diproyeksikan. 

Saya merekomendasikan Anda untuk memeriksa pernyataan operasi aktual yang diaudit untuk mendapatkan gambaran yang baik tentang apa yang dilakukan perusahaan ini. Perusahaan yang lebih besar akan dapat menyediakannya untuk Anda. Perusahaan yang lebih kecil biasanya tidak bisa, dan di situlah permainan dilibatkan. 

referensi: The Small Business Encyclopedia

Post a Comment for "Cara Mencari Peluang Bisnis Baru"