Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

3 Fokus Utama Dalam Perencanaan Strategi Bisnis

 

3 Fokus Utama Dalam Perencanaan Strategi Bisnis

3 Fokus Utama Dalam Perencanaan Strategi BisnisStrategi adalah sebuah kata yang sering diucapkan dan sering kita dengar dalam kaitannya dengan sebuah perencanaan atau planning. Sebuah strategi sangat berhubungan dengan tiga hal, yakni fokus, disiplin dan yang terpenting, dengan kesabaran. 

Dalam istilah bisnis, strategi dapat diartikan sebagai sebuah rencana untuk mengalahkan pesaing atau kompetitor. Tambahkan sebuah awalan dan itu akan menentukan istilah masing-masing. Strategi bisnis adalah rencana bisnis yang dibuat untuk mengalahkan pesaing.

Hal ini dikembangkan kembali pada tahun 1980 oleh Michael Porter dan diklasifikasikan di bawah Strategi generik. Strategi Michael Porter dikenal dengan sebutan "Porters Hypothesis", 'Porters Five Forces" dan "Porters Four Corner Model.".

Michael Porter menyatakan bahwa strategi generik, terlepas dari apapun yang dipilih oleh perusahaan, itu mencerminkan pilihan yang dibuat berkenaan dengan jenis keunggulan kompetitif dan ruang lingkup. Dengan kata lain, pilihan perusahaan akan menentukan jenis keuntungan yang mereka peroleh atas pesaing bisnis mereka.

Michael Porter mengklasifikasikannya dalam 3 fokus utama dalam perencanaan strategi bisnis, yaitu: 

  • Kepemimpinan biaya
  • Diferensiasi
  • Strategi fokus

Sekarang ketiga jenis strategi bisnis tersebut dikenal sebagai Strategi Generik Porter, dan strategi ini secara umum digunakan oleh banyak perusahaan di seluruh dunia. 

Porter menyarankan bahwa setiap perusahaan bisnis hanya dapat menggunakan satu strategi pada satu waktu. Menggunakan beberapa strategi tidak disarankan dan akan menyebabkan kegagalan akhir produk atau perusahaan di pasar. 

Jenis strategi bisnis yang digunakan akan sangat tergantung pada tujuan yang ingin dicapai oleh perusahaan, apakah tujuan jangka pendek atau jangka panjang, pasar, industri dan persaingan perusahaan. 

Keberhasilan strategi ini jelas akan tergantung jika perusahaan mampu menarik di atas margin keuntungan industri sekaligus menjadi pemimpin di pasar.

1. Strategi Kepemimpinan Biaya

Strategi ini adalah strategi di mana perusahaan memberi harga pada produknya dengan biaya serendah mungkin, untuk menembus pangsa pasar atau mempertahankan posisi kepemimpinannya dipasar. Itulah yang disebut sebagai Strategi Kepemimpinan Biaya. Daya tarik produk ini adalah untuk orang-orang yang sadar dengan biaya. 

Dengan kata lain, kelas pelanggan yang sensitif terhadap harga adalah segmen sasaran perusahaan dan semua kegiatan bisnis direncanakan sesuai, mulai dari pengadaan bahan baku hingga distribusi dan pemasaran. 

Ini adalah salah satu jenis strategi bisnis yang digunakan oleh perusahaan top di Amerika Serikat seperti Walmart dan Amazon, dimana mereka menjual produk dengan biaya yang rendah.

Jika kita berpikir dari sudut pandang perusahaan, misalnya sebuah perusahaan ingin memproduksi telepon seluler murah. Maka kemudian perusahaan harus mencari cara untuk mencapai tujuan ini, supaya dapat menjaga biaya agar tetap rendah sehingga produk akhir bisa diberikan harga yang sesuai sambil menjaga margin keuntungan agar tidak terganggu. 

Salah satu cara untuk mencapai hal ini adalah dengan mengurangi biaya operasi yang akan mengurangi biaya produksi sambil mempertahankan keuntungan. Cara lainnya adalah mencapai skala ekonomi, dimana perusahaan akan melakukan produksi massal dengan menggunakan aset secara berlebihan. 

Dan cara ketiga adalah dengan mempertahankan kontrol atas nilai rantai pasokan seperti pembelian massal untuk mengurangi biaya pengadaan bahan baku dan bahan penunjang lainnya.

Untuk mengurangi biaya operasional, perusahaan perlu menstandarkan produk dan mencapai keluaran yang humungous (seragam). Ini akan mengurangi biaya overhead dan menyebarkan biaya tetap ke seluruh bagian. 

Upahnya rendah, sewa area dijaga tetap rendah dan hanya beberapa peralatan yang digunakan untuk mencapai keseragaman produk sekaligus mengurangi biaya secara signifikan. Bahkan outsourcing dalam beberapa kasus dapat dianggap bisa mengurangi biaya.

Penggunaan aset yang tinggi adalah cara lain yang dapat dilakukan. Perusahaan akan mempertahankan volume output yang tinggi sambil menggunakan aset mereka dalam skala besar untuk mencapai output yang lebih besar. 

Penggunaan aset yang berlebihan akan menyebabkan biaya tetap menyebar ke seluruh produk, sehingga mengurangi biaya per unit dan mencapai skala ekonomi. Bagi banyak industri, ini adalah cara sekaligus hasil akhir untuk mencapai biaya produksi yang rendah dan pada gilirannya, akan mencapai diferensiasi biaya.

Untuk mempertahankan kendali atas rantai nilai, maka perusahaan harus mencapai kendali atas semua kelompok fungsional seperti pengadaan, keuangan, inventaris, dan sebagainya. 

Pengadaan dalam jumlah besar dari vendor yang dikenal atau akses unik ke bahan baku, mencapai manajemen inventaris efisiensi tinggi (FIFO, LIFO) , pembelian tepat waktu akan menjadi beberapa cara untuk mencapai hal ini. 

Sebuah contoh nyata adalah McDonald's, dimana pada awalnya mereka mencapai kepemimpinan biaya melalui campuran dari ketiga metode diatas. Dalam kasus industri jasa, pemain utamanya adalah Air Asia, operator penerbangan Asia berbiaya rendah yang hanya beroperasi di Asia dengan biaya sangat rendah.

Strategi kepemimpinan biaya dapat dimanfaatkan oleh perusahaan besar dan pemimpin pasar tetapi tidak disarankan untuk digunakan oleh perusahaan baru yang berskala kecil atau menengah. Risiko dalam menerapkan strategi ini adalah retensi pelanggan.

Jika pesaing bisnis Anda meluncurkan produk dengan harga yang lebih rendah, maka kemungkinan retensi pelanggan akan batal. Juga peningkatan biaya dan fluktuasi ekonomi dapat mempengaruhi perusahaan secara serius. 

Terkait harga produk di bawah rata-rata industri dengan tetap menjaga kualitas juga tidak mungkin dilakukan oleh setiap perusahaan.

2. Strategi Diferensiasi

Ketika produk dibedakan dengan fitur unik atau "unique selling point" (USP) untuk bisa bersaing dan menang dipasar secara efektif, maka itulah yang disebut sebagai strategi diferensiasi. 

Bedakan produk atau layanan Anda, berapa pun biayanya dan tawarkan kepada pelanggan dengan harga lebih tinggi (biasanya pasar khusus).

Ini adalah jenis strategi bisnis yang digunakan oleh perusahaaan raksasa Apple, dimana mereka menjanjikan produk yang berbeda kepada pelanggannya.

Strategi ini adalah kebalikan dari strategi biaya, di mana dalam strategi ini target audiens jauh dari sensitif harga, mereka lebih sadar atau fokus pada kualitas dan mereka tidak keberatan untuk membayar ekstra, jika itu adalah sesuatu yang unik yang mereka dapatkan yang membantu membedakan produk mereka.

Dalam strategi diferensiasi, biaya awal jauh di atas rata-rata industri karena penawarannya unik yang mencakup lebih banyak paten, HAKI dan ada lebih sedikit atau tidak adanya pesaing sehingga harganya menjadi premium. 

Tidak seperti strategi kepemimpinan biaya, dalam strategi diferensiasi, loyalitas pelanggan sangat tinggi, sama seperti tingkat keuntungan dan ini menciptakan keuntungan untuk bisnis perusahaan. 

Ini juga melibatkan biaya produksi yang tinggi per unit tetapi dapat dengan mudah diperoleh kembali dari harga produk yang ada di atas rata-rata. Tidak seperti kepemimpinan biaya, banyak organisasi dapat mengikuti strategi ini dengan memberikan penawaran unik mereka.

Selain Apple, produsen mobil mewah Rolls Royce juga menjalankan strategi diferensiasi ini dengan sangat sukses.

Dalam hal layanan, titik pembeda adalah kesopanan, ketersediaan, keahlian, dan lokasi karyawan. Meskipun hampir identik, produk dan layanan dapat dibedakan dengan bantuan promosi dan iklan, namun, iklan untuk produk khusus ini harus unik dan menarik.

3. Strategi Fokus

3 Fokus Utama Dalam Perencanaan Strategi Bisnis

Seperti namanya, strategi ini hanya diterapkan untuk audiens tertentu dari pasar kecil dengan kebutuhan khusus. Pasar sasaran memiliki kebutuhan unik dan untuk memenuhi kebutuhan inilah yang menjadi fokus perusahaan. Terserah perusahaan untuk membebankan premi atau mempertahankannya di bawah rata-rata untuk produk ini. 

Biasanya perusahaan yang menerapkan strategi ini akan memilih target pasar dengan pesaing rendah atau tanpa pesaing dan dengan tujuan untuk mencapai keunggulan di pasar. Ini adalah salah satu jenis strategi bisnis terkuat karena memiliki permintaan yang pasti di pasar. 

Strategi ini harus menargetkan segmen pasar yang kurang rentan terhadap substitusi atau di mana persaingan paling lemah untuk mendapatkan laba atas investasi di atas rata-rata.

Jenis strategi fokus dibagi menjadi dua bagian yaitu:

  • Strategi Biaya Terfokus
  • Strategi Diferensiasi Terfokus

Dalam fokus biaya, harga disesuaikan dengan kebutuhan khusus untuk melayani kelompok orang tertentu. Ini tidak berarti harga lebih rendah, namun sebaliknya, harga mungkin akan lebih tinggi.

Berikut ini adalah beberapa contoh penerapan strategi fokus, antara lain: 

  • Kendaraan Chrysler memiliki mobil untuk orang biasa serta untuk orang cacat yang dibuat khusus sesuai dengan kebutuhan mereka. 
  • Breyers Ice cream telah mengembangkan es krim khusus bebas gula yang dipromosikan sebagai 'TANPA TAMBAHAN GULA" yang ditujukan khusus untuk orang-orang yang sadar kesehatan dan penderita diabetes.

Dalam kasus strategi diferensiasi terfokus, perusahaan bersaing berdasarkan keunikan dan menargetkan pasar yang sempit mengikuti strategi diferensiasi terfokus. Perusahaan-perusahaan ini berfokus pada kebutuhan khusus pelanggan dan hanya melayani mereka. Strategi ni mungkin tidak memiliki produk untuk pelanggan tetap mereka.

Akhir kata, pilihan perencanaan strategi bisnis serta implementasinya sangat penting bagi perusahaan karena pilihan strategi akan membantu perusahaan dalam mencapai daya saing yang berkelanjutan dan juga akan membantu dalam keputusan bisnis jangka panjang dan pendek. 

Selain itu, keputusan penting seperti pemasaran, penganggaran, perkiraan penjualan, dan perluasan bisnis didasarkan pada pilihan dan implementasi perencanaan strategi bisnis tersebut.

Semoga artikel ini bermanfaat dan dapat memperluas wawasan pengetahuan Anda. 

Post a Comment for "3 Fokus Utama Dalam Perencanaan Strategi Bisnis "