Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Teori Penjualan AIDAS Untuk Bisnis

 

Teori Penjualan AIDAS Untuk Bisnis

Teori Penjualan AIDAS Untuk Bisnis - Teori AIDAS adalah salah satu teori penjualan populer yang telah banyak diketahui oleh praktisi penjualan dan merupakan dasar untuk materi pelatihan di berbagai organisasi. AIDAS adalah singkatan dari Attention, Interest, Desire, Action, Satisfaction.

Teori AIDAS hanya menyatakan bahwa prospek melewati lima tahap yang berbeda sebelum akhirnya menanggapi produk Anda dengan memuaskan. Dengan demikian, maka dia harus dibimbing dan diarahkan dengan baik melalui kelima tahapan tersebut.

Dan pada artikel kali ini, saya akan membahas lebih lanjut tentang teori penjualan AIDAS tersebut. Silahkan Anda baca uraian artikel berikut hingga selesai agar mendapatkan pemahaman secara lebih dalam terkait dengan teori tersebut.

1. ATTENTION (PERHATIAN)

Memperoleh perhatian dari pelanggan membutuhkan usaha dan keterampilan, dan sama seperti dengan jenis keterampilan lainnya, maka untuk mendapatkan perhatian dari pelanggan dapat ditingkatkan dengan latihan. 

Frasa umum yang berlaku di sini adalah "Kesan pertama adalah kesan terakhir". Artinya upaya awal dari staf penjualan Anda harus dapat membuat pelanggan Anda benar-benar merasa nyaman. 

Percakapan santai adalah salah satu teknik pembuka terbaik setelah staf penjualan Anda dapat menarik perhatian pelanggan dengan mengarahkannya ke penjualan. Untuk mengetahui lebih banyak tentang cara mendapatkan perhatian, silahkan Anda baca postingan saya terkait dengan cara mendapatkan perhatian pelanggan.

2. INTEREST (MINAT) 

Setelah Anda mendapatkan perhatian pelanggan, maka selanjutnya adalah sangat penting untuk mempertahankan minat. Beberapa staf penjualan Anda sangat baik dalam melakukan pembukaan, tetapi karena teknis mengambil alih, mereka menjadi tidak nyaman saat menjelaskan produk Anda. 

Sedangkan orang lain yang kuat di bagian produk mungkin terbuka secara blak-blakan tetapi menimbulkan minat di tahap kedua. Mempertahankan minat adalah bagian penting dari proses penjualan dan karenanya dimasukkan dalam teori AIDAS tersebut.

3. DESIRE (KEINGINAN) 

Pernahkah Anda melihat sebuah iklan di mana Anda hanya perlu keluar dari rumah dan mendapatkan produk tersebut? Mungkin mobil, es krim, atau rumah? Hal yang sama harus dilakukan oleh staf penjualan Anda dalam rangka membangkitkan keinginan pelanggan. 

Dia harus menciptakan keinginan yang cukup baik di benak pelanggan sehingga dia harus segera membeli produk Anda. Sebagai contoh, coba Anda bayangkan seorang staf penjualan aquaguard atau staf penjualan tupperware. 

Mereka menyoroti produk sedemikian rupa sehingga Anda mungkin akan berpikir “Mengapa saya tidak membeli produk ini sebelumnya”. Dengan demikian, membangkitkan keinginan pelanggan menjadi bagian integral dari teori penjualan AIDAS. 

4. ACTION (TINDAKAN)

Meskipun mungkin ada keinginan terhadap sebuah produk, pelanggan Anda mungkin tidak akan bertindak atas produk tersebut. Dia mungkin ingin membeli produk tetapi dia mungkin TIDAK membelinya. Dalam kasus seperti itu, maka pelanggan tersebut perlu untuk di rayu atau dibujuk. 

Ada berbagai cara untuk membujuk pelanggan sedemikian rupa sehingga dia kemudian melakukan tindakan dengan membeli produk Anda. Penting bagi staf penjualan untuk memahami apakah akan langsung membujuk pelanggan atau mendorong pengingat halus bahwa Anda ada di sana untuk panggilan penjualan. Kedua metode tersebut dapat saja berhasil, tetapi Anda perlu mengetahui karakter pelanggan Anda.

5. SATISFACTION (KEPUASAN) 

Apa yang akan Anda lakukan setelah pelanggan memberikan pesanan mereka? Maukah Anda berdiri, Tunjuk dia dan berteriak "Tertipu Anda". Saya rasa Anda tidak akan melakukan tindakan bodoh tersebut. 

Pelanggan Anda baru saja memberikan uangnya kepada Anda. Sama seperti Anda membagi uang Anda dan mengharapkan pelayanan yang baik, maka dia juga mengharapkan hal yang sama. Jadi, bahkan setelah dia membeli produk, Anda perlu meyakinkan pelanggan bahwa dia telah membuat keputusan yang tepat. Produk itu baik untuk pelanggan dan Anda hanya mempresentasikan produknya. 

Itu adalah keputusannya dan dia benar tentang itu. Isyarat kecil ini setelah proses penjualan benar-benar memberikan kepercayaan kepada pelanggan dan dia kemudian menantikan produk Anda daripada memikirkan apakah dia telah membuat keputusan yang tepat atau tidak.

Saya berharap Anda sudah lebih memahami tentang teori penjualan AIDAS untuk bisnis ini. Jangan lupa berkunjung ke blog saya di www.bizznet.my.id untuk membaca artikel - artikel menarik lainnya.

referensi: https://www.marketing91.com/

Post a Comment for " Teori Penjualan AIDAS Untuk Bisnis"