Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Bagaimana Cara Menjadi Tenaga Penjualan (Sales)

Bagaimana Cara Menjadi Tenaga Penjualan (Sales)

Bidang penjualan adalah industri populer untuk bekerja jika Anda suka bekerja dengan orang-orang, atau Anda adalah komunikator yang hebat dan berkembang dalam tantangan dan target di tempat kerja. 

Bahkan jika Anda tidak memiliki pengalaman dalam industri ini, Anda akan terkejut melihat betapa banyak keterampilan yang dapat dialihkan yang diterjemahkan menjadi penjualan secara efektif. 

Ritel, keramahan, dan layanan pelanggan hanyalah beberapa yang mungkin Anda temukan di banyak latar belakang tenaga penjualan (sales) yang sukses.

Tidak tahu harus mulai dari mana? Lihat beberapa tip berikut tentang cara memulai karir Anda di bidang penjualan dengan cara yang benar.

Penjualan dan pengembangan bisnis adalah bidang yang sangat luas, karena setiap perusahaan perlu menjual barang produksi mereka. Bahkan badan amal dan nirlaba sering membutuhkan penggalangan dana dan janji untuk hibah. 

Ini berarti Anda dapat memilih industri yang Anda minati atau bersemangat untuk mengejar karir Anda di bidang penjualan. Jika Anda sudah menjadi advokat untuk suatu produk atau layanan, akan lebih mudah untuk menjualnya kepada orang lain.  

Katakanlah minuman favorit Anda adalah jus jeruk. Itu membuat Anda bangun dari tempat tidur di pagi hari. Anda menyukainya karena (agak) sehat, rasanya enak, dan membantu Anda memulai hari dengan nada positif. 

Jika Anda hanya bisa membawa satu barang ke pulau terpencil, itu pasti OJ yang terpercaya. Oke, jadi mungkin tidak ada yang merasa begitu kuat tentang jus jeruk… tapi intinya adalah, alasan Anda membelinya mungkin adalah alasan yang sama yang membuat pelanggan tertarik. Anda dapat menggunakannya untuk keuntungan Anda.   

Dan ketika Anda mencari kecocokan sempurna Anda dalam hal industri dan budaya perusahaan, jangan lupa untuk memikirkan bagaimana hal itu dapat selaras dengan tujuan masa depan dan prospek pekerjaan jangka panjang Anda.

Apakah Anda suka membangun hubungan dan mempertahankannya dalam jangka waktu yang lama? Manajemen akun mungkin cocok untuk Anda. Area ini berarti Anda tidak menghilang begitu penjualan dilakukan. Anda siap menawarkan dukungan berkelanjutan dan memastikan pelanggan tetap merasa senang.

Apakah Anda didorong oleh target dan penghargaan berbasis kinerja? Lihatlah peran penjualan berbasis komisi. Tidak semua peran penjualan berbasis komisi, tetapi bagi beberapa tenaga penjualan berbakat, ini bisa menjadi cara yang efektif dan menguntungkan untuk mencapai tujuan.

Apakah Anda ingin menggabungkan penjualan dengan komunikasi melalui kampanye bertarget? Penjualan dan pemasaran terhubung dengan baik dan ada banyak posisi yang menghubungkan kedua area tersebut. 

Ini berarti Anda dapat menjadi bagian dari perjalanan pelanggan yang lebih besar - mulai dari menghasilkan prospek hingga mengonversinya.

Sangat penting dalam penjualan untuk mengetahui apa yang Anda jual. Jadi, ini bukan tentang mengetahui 'cara menjual salju kepada orang eskimo', dan lebih banyak lagi tentang mempelajari mengapa salju yang Anda jual akan membantu meningkatkan kehidupan mereka.

Jangan menjual tempat tidur, jual tidur malam yang nyenyak. Menjual lebih dari sekadar meyakinkan seseorang bahwa mereka perlu membeli sesuatu, penting untuk memikirkan manfaat pribadi bagi mereka. Tempatkan diri Anda pada posisi mereka dan pertimbangkan kebutuhan mereka.

Mungkin mereka kesulitan tidur. Tempat tidur mereka tidak nyaman dan menyebabkan mereka terbangun beberapa kali di malam hari. Itu tidak baik untuk punggung atau postur mereka. Bagaimana Anda bisa membantu? 

Jika Anda tidak memiliki pengalaman dalam penjualan dan merasa hal ini akan memengaruhi kemampuan Anda untuk diperhatikan, jangan khawatir. Anda pasti telah mengembangkan beberapa keterampilan yang dapat dipindahtangankan yang dapat diterapkan dalam lingkungan penjualan.

Komunikasi dan layanan pelanggan adalah keterampilan yang solid yang biasanya diperkuat dari pekerjaan di ritel dan perhotelan. 

Anda mungkin berpikir pengalaman Anda memberikan saran kepada pelanggan tentang rasa renyah favorit Anda tidak relevan, tetapi Anda bisa menjadi katalis dalam penjualan. 

Selain keterampilan apa pun yang mungkin Anda peroleh dari pengalaman kerja (perlu dicatat bahwa pengalaman kantor dan administrasi umum dapat ditransfer dalam banyak hal), Anda juga dapat memikirkan tentang soft skill. 

Seperti saat itu Anda meyakinkan teman Anda bahwa merek cokelat terbaik adalah Cadbury. Atau bahwa bulan terbuat dari keju. Soft skill dapat mencakup keterampilan orang, pemecahan masalah, kepemimpinan, persuasi, dan banyak lagi.

Pastikan Anda menyesuaikan CV dan profil LinkedIn Anda dengan peran penjualan. Ringkasan pribadi dan surat pengantar Anda harus mengungkapkan antusiasme Anda untuk masuk ke penjualan dan juga bagaimana keterampilan dan pengalaman Anda yang dapat ditransfer akan cocok dengan posisi tertentu. 

Jangan lupa juga untuk memasukkan dalam surat lamaran Anda apa yang membuat perusahaan itu menarik bagi Anda dan mengapa Anda cocok untuk mereka.

Ini juga merupakan ide yang baik untuk aktif di LinkedIn serta memperbarui profil Anda. Terlibat dengan posting dan terhubung dengan orang-orang di industri penjualan, serta berbagi konten terkait di halaman Anda sendiri. Tunjukkan bahwa Anda bersedia berusaha untuk belajar dan tumbuh atas kemauan Anda sendiri.

Baik Anda pindah industri, langsung lulus dari perguruan tinggi atau universitas, atau memulai lagi setelah jeda karir, ada banyak hal yang dapat Anda pelajari secara proaktif saat Anda mencari peran penjualan yang tepat.

8 Sikap Sales yang Efektif

sales

1. Persiapkan dengan baik, sisihkan waktu dalam buku harian Anda untuk mempersiapkan

“Perencanaan yang tepat mencegah kinerja yang buruk” adalah pepatah yang berlaku dalam banyak situasi.

Manajer penjualan yang saya ajak bicara menyebutkan bahwa staf penjualan teratas mereka selalu mempersiapkan diri dengan baik untuk setiap pertemuan pelanggan besar. Bukan keterampilan mereka dalam 'berbicara dengan cepat' yang membuat mereka berhasil, melainkan persiapannya.

Menjadi siap membantu mereka menghadapi tantangan atau menginspirasi pelanggan untuk berpikir secara berbeda atau dengan cara baru. Dengan dipersiapkan, mereka juga dapat mengantisipasi pertanyaan pelanggan dan lebih mampu memenuhi harapan mereka.

2. Kualifikasi, pilih-pilih tentang peluang mana yang akan digunakan untuk menghabiskan waktu. 

Penjual yang baik harus bersikap brutal tentang peluang penjualan mana yang mereka gunakan untuk menghabiskan waktu.

Membuang-buang waktu untuk prospek yang tidak pernah mencapai keputusan lebih buruk daripada kalah dalam persaingan. Orang-orang penjualan teratas sangat pandai dalam memenuhi syarat dan memprioritaskan peluang mana yang layak mendapat perhatian. 

Hal ini dilakukan dengan terus-menerus memeriksa jalur penjualan Anda dan mengevaluasi setiap peluang untuk berjalan atau tidak.

3. Jangan pernah lupa, selalu daftarkan percakapan Anda untuk memastikan Anda segera menindaklanjutinya

Jika staf penjualan lupa menindaklanjuti percakapan atau rapat penjualan dengan Anda, hal itu memberi Anda perasaan bahwa Anda tidak penting atau dihargai sebagai prospek atau pelanggan, kan?

Tentu saja, menyulap seribu hal sekaligus berarti yang terbaik dari kita pun bisa melupakannya. Untuk menghindari hal ini, staf penjualan teratas menjelaskan bahwa mereka selalu mencatat tindak lanjut dalam buku harian mereka untuk memastikan mereka mengingat apa yang harus dilakukan selanjutnya.

4. Tepati janji Anda, periksa sebelum Anda membuat janji

Penjual yang sukses menepati janji mereka. Banyak kesepakatan telah rusak karena staf penjualan mengatakan apa yang ingin didengar pelanggan, daripada memeriksa jawabannya sebelum menjanjikan sesuatu. 

Penjualan B2B di masa depan dibangun di atas kepercayaan. Hubungan tidak akan membantu jika Anda harus menggunakan waktu untuk memilah situasi yang sebenarnya bisa dihindari.

5. Perluas jaringan Anda, selalu minta kontak baru

Tenaga penjualan tidak akan pernah memiliki cukup prospek. Bagaimana Anda menyiasatinya?

Kita mungkin mendengar dari staf penjualan yang fokus untuk mendorong penjualan bisnis baru bahwa mereka tidak pernah menutup percakapan tanpa juga meminta petunjuk baru atau pengenalan kepada seseorang yang baru. Faktanya, masih banyak penjual yang  masih merasa  takut untuk meminta perkenalan.

Meminta perkenalan kepada orang lain yang mungkin tertarik dengan produk atau layanan adalah salah satu sumber prospek bisnis baru yang paling berharga bagi tenaga penjualan yang sukses.

6. Kenali produk Anda, investasikan waktu untuk memperbarui pengetahuan Anda

Hal ini mungkin terdengar jelas, tetapi mengetahui produk dan layanan merupakan faktor pembeda antara tenaga penjualan yang berkinerja baik dan mereka yang berprestasi. Sebagian besar pelanggan akan lebih memercayai staf penjualan ketika dia dapat menunjukkan pengetahuannya tentang produk dan layanannya.

Untuk melakukan ini, staf penjualan teratas mengatakan bahwa mereka menghabiskan waktu untuk belajar dan mengikuti perkembangan produk dan layanan perusahaan mereka.

Selain itu, mereka menyebutkan bahwa mereka juga memperluas pengetahuan mereka tentang topik terkait dengan berlangganan berita, artikel, dan mengikuti tren secara teratur untuk menjadi yang teratas dalam permainan mereka.

7. Dengarkan, dengarkan, dengarkan dan latih keterampilan bertanya & mendengarkan Anda

"Seorang penjual yang baik tahu bahwa mereka memiliki dua telinga dan hanya satu mulut" adalah sebuah pepatah yang sangat sering digunakan.

Seorang sales jelas perlu tahu bagaimana menyajikan produk dan layanannya, tetapi sales yang baik juga tahu kapan harus berhenti berbicara dan tahu bagaimana mendengarkan.

Salah satu kebiasaan yang baik untuk mencapai keterampilan ini adalah berlatih di setiap kesempatan yang diberikan. 

Beberapa orang yang kami ajak bicara menyebutkan menghadiri program pelatihan yang diberikan oleh perusahaan mereka, sementara yang lain mengatakan bahwa melatih keterampilan mendengarkan dan bertanya dalam rapat tim penjualan mingguan mereka dan menerima umpan balik yang membangun sangat membantu.

Tenaga penjualan (sales) terbaik hanya tahu bahwa mereka tidak pernah selesai dengan pelatihan dan bahwa mendengarkan dan mengajukan pertanyaan terbuka adalah inti dari pemahaman pelanggan. Berpikir sebaliknya adalah salah satu kesalahan penjualan klasik.

8. Antusiasme menjual, cukup tidur dan lihat sisi cerah kehidupan

Setelah mendengarkan pelanggan, penting bagi tenaga penjualan (sales) untuk menunjukkan pemahaman mereka dan mempresentasikan bagaimana produk dan layanan mereka memenuhi kebutuhan pelanggan.

Jika ini dilakukan tanpa antusiasme, maka kecil kemungkinan pelanggan akan terbujuk untuk berinvestasi, tidak peduli seberapa baik solusi tersebut sesuai dengan kebutuhannya.

Jadi kebiasaan apa yang membantu menjaga antusiasme?

Tidur yang cukup bukanlah jawaban yang diharapkan, tetapi kita memang mendapatkannya.

Jika Anda lelah, Anda lebih cenderung pemarah dan melihat masalah daripada peluang. Jika Anda tidur nyenyak, Anda cenderung memiliki sikap positif dan lebih bersenang-senang.

Kesimpulan

Jadi begitulah 8 sikap sales yang sangat efektif. Mengadopsi satu atau semua ini mungkin tidak secara otomatis mengubah Anda menjadi pahlawan penjualan, tetapi mungkin mereka dapat menginspirasi dan memotivasi Anda untuk melakukan sesuatu yang baru yang berhasil bagi Anda.

Post a Comment for " Bagaimana Cara Menjadi Tenaga Penjualan (Sales)"