Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian Hukum Penawaran dan Permintaan (Supply & Demand)

Pengertian Hukum Penawaran dan Permintaan (Supply & Demand)

Pada artikel kali ini kita akan membahas mengenai Pengertian Hukum Penawaran dan Permintaan (Supply & Demand). Pada postingan saya sebelumnya, saya juga telah membahas mengenai definisi dan pengertian ekonomi, bagi Anda yang belum membacanya silahkan membacanya terlebih dahulu.

Hukum Penawaran dan Permintaan

Hukum penawaran dan permintaan adalah sebuah teori yang menjelaskan terjadinya interaksi antara penjual sumber daya dan pembeli sumber daya itu. Teori tersebut mendefinisikan hubungan antara harga barang atau produk tertentu dan kesediaan orang untuk membeli atau menjualnya. 

Pada umumnya, seiring dengan adanya kenaikan harga, maka kemudian orang-orang bersedia untuk memasok lebih banyak dan meminta lebih sedikit, dan hal sebaliknya akan terjadi ketika harga turun.

Penjelasan Sederhana Tentang Hukum Penawaran dan Permintaan (Law of Supply and Demand)

Pada intinya, hukum penawaran dan permintaan menggambarkan sebuah fenomena yang akrab bagi kita semua dari kehidupan kita sehari-hari. 

Ini menggambarkan cara di mana, semua yang lain sama, harga suatu barang cenderung akan meningkat ketika penawaran barang itu menurun (membuatnya lebih jarang) atau ketika permintaan barang itu meningkat (membuat barang lebih dicari). 

Sebaliknya, ini juga menggambarkan bagaimana barang akan turun harganya ketika tersedia lebih luas (lebih jarang) atau kurang populer di kalangan konsumen. Konsep fundamental ini memainkan peran penting dalam ilmu ekonomi modern saat ini.

Teori hukum penawaran dan permintaan ini didasarkan pada dua "hukum" yang terpisah, yakni hukum permintaan dan hukum penawaran. Kedua jenis hukum tersebut berinteraksi untuk menentukan harga pasar secara nyata dan jumlah barang yang ada di pasar.

Memahami Hukum Penawaran dan Permintaan

Hukum penawaran dan permintaan, merupakan salah satu hukum ekonomi paling dasar yang terkait dengan hampir semua prinsip ekonomi dalam beberapa hal. 

Dalam praktiknya, kesediaan orang untuk memasok dan meminta suatu barang menentukan harga ekuilibrium pasar, atau harga di mana jumlah barang yang bersedia disuplai orang sama dengan jumlah yang diminta orang. 

Namun demikian, beberapa faktor dapat mempengaruhi jumlah penawaran dan permintaan, yang dapat menyebabkannya meningkat atau menurun dengan berbagai cara.

Hukum Permintaan vs. Hukum Penawaran

Hukum permintaan menyatakan bahwa, jika semua faktor lain tetap sama, semakin tinggi harga suatu barang, maka semakin sedikit orang yang akan meminta barang itu. Dengan kata lain, semakin tinggi harga, maka semakin rendah kuantitas yang diminta. 

Jumlah barang yang dibeli oleh pembeli (konsumen) dengan harga lebih tinggi lebih sedikit karena seiring dengan naiknya harga barang, begitu pula biaya peluang untuk membeli barang tersebut. 

Akibatnya, orang secara alami akan menghindari membeli produk yang akan memaksa mereka untuk melupakan konsumsi barang lain yang lebih mereka hargai. 

Seperti hukum permintaan, maka hukum penawaran menunjukkan jumlah yang akan dijual dengan harga tertentu. Tetapi tidak seperti hukum permintaan, hubungan penawaran menunjukkan kemiringan ke atas. 

Artinya, semakin tinggi harga, maka semakin tinggi kuantitas yang ditawarkan. Dari perspektif penjual, biaya peluang dari setiap unit tambahan yang mereka jual cenderung semakin tinggi. 

Produsen memasok lebih banyak dengan harga lebih tinggi karena harga jual yang lebih tinggi membenarkan biaya peluang yang lebih tinggi dari setiap unit tambahan yang dijual.

Baik untuk penawaran maupun permintaan, penting untuk dipahami bahwa waktu selalu menjadi dimensi pada diagram ini. 

Kuantitas yang diminta atau ditawarkan, yang ditemukan di sepanjang sumbu horizontal, selalu diukur dalam satuan barang selama interval waktu tertentu. Interval waktu yang lebih lama atau lebih pendek dapat mempengaruhi bentuk kurva penawaran dan permintaan.

Diagram Hukum Penawaran dan Permintaan (Supply & Demand)
credit: https://www.investopedia.com/

Pada titik waktu tertentu, pasokan barang yang dibawa ke pasar jumlahnya tetap. Dengan kata lain kurva penawaran dalam hal ini adalah garis vertikal, sedangkan kurva permintaan selalu miring ke bawah karena hukum utilitas marjinal yang semakin berkurang. 

Penjual tidak dapat mengenakan biaya lebih dari yang ditanggung oleh pasar berdasarkan permintaan konsumen pada saat itu. 

Namun, dalam interval waktu yang lebih lama, pemasok dapat menambah atau mengurangi jumlah yang mereka pasok ke pasar berdasarkan harga yang mereka harapkan dapat mereka kenakan. 

Jadi seiring waktu kurva penawaran miring ke atas; semakin banyak pemasok berharap dapat menagih, semakin mereka akan bersedia untuk memproduksi dan membawanya ke pasar.

Untuk semua periode waktu, kurva permintaan miring ke bawah karena hukum utilitas marjinal yang semakin berkurang. Unit barang pertama yang diminta oleh pembeli mana pun akan selalu digunakan oleh pembeli itu dengan nilai tertinggi. 

Untuk setiap unit tambahan, pembeli akan menggunakannya (atau berencana menggunakannya) untuk penggunaan dengan nilai lebih rendah berturut-turut.

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Pasokan

Pasokan sebagian besar merupakan fungsi dari biaya produksi seperti tenaga kerja dan bahan (yang mencerminkan biaya peluang mereka untuk penggunaan alternatif untuk memasok konsumen dengan barang-barang lain). 

Teknologi fisik yang tersedia untuk menggabungkan input; jumlah penjual dan total kapasitas produktif mereka selama jangka waktu tertentu, dan pajak, peraturan, atau biaya produksi kelembagaan lainnya.

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Permintaan

Preferensi konsumen di antara barang-barang yang berbeda merupakan penentu permintaan yang paling penting. Keberadaan dan harga barang konsumen lain yang merupakan produk pengganti atau pelengkap dapat mengubah jumlah permintaan. 

Perubahan kondisi yang mempengaruhi preferensi konsumen juga penting, seperti perubahan musim atau efek iklan. Perubahan pendapatan juga bisa menjadi penting baik dalam meningkatkan atau menurunkan kuantitas yang diminta pada harga berapa pun.

10 Hukum Fundamental Ekonomi

Berikut ini adalah 10 hukum fundamental ekonomi, yaitu:

1. Produksi mendahului konsumsi

Meskipun jelas bahwa untuk mengkonsumsi sesuatu, maka sesuatu itu harus ada terlebih dahulu, gagasan untuk merangsang konsumsi guna memperluas produksi ada di sekitar kita. Namun, barang konsumsi tidak jatuh begitu saja dari langit. 

Mereka berada di ujung rantai panjang proses produksi yang saling terkait yang disebut "struktur produksi". 

Bahkan produksi barang yang kelihatannya sederhana seperti pensil, misalnya, membutuhkan jaringan proses produksi yang rumit yang menjangkau jauh ke masa lalu dan berjalan melintasi negara dan benua.

2. Konsumsi adalah tujuan akhir produksi

Konsumsi adalah tujuan akhir dari kegiatan ekonomi, dan produksi adalah sebagai alatnya. Para pendukung pekerjaan penuh melanggar gagasan yang jelas ini. Program ketenagakerjaan mengubah produksi itu sendiri menjadi tujuan. 

Penilaian barang konsumsi oleh konsumen menentukan nilai barang produksi. Konsumsi saat ini merupakan hasil dari proses produksi yang meluas ke masa lalu, namun nilai dari struktur produksi ini bergantung pada keadaan penilaian konsumen saat ini dan keadaan masa depan yang diharapkan. 

Oleh karena itu, konsumen adalah pemilik de facto terakhir dari aparatus produksi dalam ekonomi kapitalis.

3. Produksi ada biaya

Seperti kata pepatah yang mengatakan bahwa, "Tidak ada yang namanya makan siang gratis." Mendapatkan sesuatu yang tampaknya gratis hanya berarti ada orang lain yang membayarnya. Di balik setiap cek kesejahteraan dan setiap hibah penelitian terletak uang pajak orang sungguhan. 

Sementara para pembayar pajak melihat bahwa pemerintah menyita sebagian dari pendapatan pribadi seseorang, mereka tidak tahu kepada siapa uang ini pergi, dan meskipun penerima pengeluaran pemerintah melihat pemerintah menyerahkan uang kepada mereka, mereka tidak tahu dari siapa uang tersebut diambil oleh pemerintah.

4. Nilai subyektif

Penilaian bersifat subyektif dan bervariasi dengan situasi individu. Barang fisik yang sama memiliki nilai yang berbeda untuk orang yang berbeda. Utilitas bersifat subjektif, individual, situasional, dan marjinal. 

Tidak ada yang namanya konsumsi kolektif. Bahkan suhu di ruangan yang sama terasa berbeda bagi orang yang berbeda. Pertandingan sepak bola yang sama memiliki nilai subjektif yang berbeda untuk setiap penonton seperti yang dapat dilihat dengan mudah saat sebuah tim berhasil mencetak gol.

5. Produktivitas menentukan tingkat upah

Output per jam akan menentukan tingkat upah pekerja per jam. Dalam pasar tenaga kerja bebas, bisnis akan mempekerjakan pekerja tambahan selama produktivitas marjinal mereka lebih tinggi daripada tingkat upah. 

Persaingan di antara perusahaan akan menaikkan tingkat upah ke titik yang sesuai dengan produktivitas. Kekuasaan serikat pekerja dapat mengubah distribusi upah di antara kelompok-kelompok pekerja yang berbeda, tetapi serikat pekerja tidak dapat mengubah tingkat upah secara keseluruhan, yang bergantung pada produktivitas tenaga kerja.

6. Pengeluaran adalah pendapatan dan biaya

Pengeluaran tidak hanya merupakan sebuah pendapatan, akan tetapi juga merupakan biaya. Pengeluaran dihitung sebagai biaya untuk pembeli dan pendapatan untuk penjual. Pendapatan sama dengan biaya. 

Mekanisme pengganda fiskal menyiratkan bahwa biaya meningkat seiring dengan pendapatan. Sebanyak pendapatan berlipat ganda, biaya juga berlipat ganda. Model pengganda fiskal Keynesian mengabaikan efek biaya. 

Kesalahan kebijakan yang serius adalah hasil ketika kebijakan pemerintah mengandalkan pengaruh pendapatan dari pengeluaran publik tetapi mengabaikan pengaruh biaya.

7. Uang bukanlah kekayaan

Nilai uang terdiri dari daya belinya. Dalam hal ini uang hanya berfungsi sebagai alat tukar. Kekayaan seseorang ada dalam aksesnya ke barang dan jasa yang diinginkannya. Bangsa secara keseluruhan tidak dapat meningkatkan kekayaannya dengan meningkatkan persediaan uangnya. 

Prinsip bahwa hanya daya beli yang berarti kekayaan mengatakan bahwa "Robinson Crusoe" tidak akan menjadi kaya sepeser pun jika dia menemukan tambang emas di pulaunya atau sekotak penuh uang kertas.

8. Tenaga kerja tidak menciptakan nilai

Tenaga kerja, dalam kombinasi dengan faktor-faktor produksi lainnya, menciptakan produk, akan tetapi nilai produk tergantung pada kegunaannya. Utilitas tergantung pada penilaian individu subjektif. 

Pekerjaan demi pekerjaan tidak masuk akal secara ekonomi. Yang penting adalah penciptaan nilai. Agar bermanfaat, suatu produk harus menciptakan manfaat bagi konsumen. Nilai suatu barang ada terlepas dari upaya memproduksinya.

Pelari marathon profesional tidak mendapatkan hadiah uang lebih banyak daripada pelari cepat karena lari marathon membutuhkan lebih banyak waktu dan tenaga daripada lari cepat.

9. Keuntungan adalah bonus kewirausahaan

Dalam kapitalisme kompetitif, keuntungan ekonomi adalah bonus tambahan yang diperoleh bisnis yang memperbaiki kesalahan alokasi. Dalam ekonomi yang berputar merata tanpa perubahan, tidak akan ada untung atau rugi dan semua perusahaan akan mendapatkan tingkat bunga yang sama. 

Namun, dalam ekonomi yang sedang tumbuh, perubahan terjadi dan mengantisipasi perubahan adalah sumber keuntungan ekonomi. 

Bisnis yang berhasil meramalkan permintaan masa depan dengan baik akan memperoleh tingkat keuntungan yang tinggi dan akan tumbuh, sementara pengusaha yang gagal mengantisipasi keinginan konsumen akan menyusut dan akhirnya harus tutup.

10. Semua hukum ekonomi asli adalah hukum logis Hukum

Ekonomi adalah penalaran apriori sintetis. Seseorang tidak dapat memalsukan hukum semacam itu secara empiris karena hukum itu sendiri benar. Dengan demikian, hukum ekonomi fundamental tidak memerlukan verifikasi empiris. 

Referensi ke fakta empiris berfungsi hanya sebagai contoh ilustrasi, itu bukan pernyataan prinsip. Seseorang dapat mengabaikan dan melanggar hukum fundamental ekonomi tetapi tidak dapat mengubahnya. 

Masyarakat tersebut berjalan paling baik di mana orang dan pemerintah mengakui dan menghormati hukum ekonomi fundamental ini dan menggunakannya untuk keuntungan mereka.

Demikianlah artikel tentang Pengertian Hukum Penawaran dan Permintaan (Supply & Demand), semoga ulasan artikel ini bermanfaat dan dapat menambah wawasan serta pengetahuan Anda.

Referensi: Antony P. Mueller (profesor ekonomi Jerman yang saat ini mengajar di Brasil).

https://www.investopedia.com/

Post a Comment for "Pengertian Hukum Penawaran dan Permintaan (Supply & Demand)"