Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Definisi Prinsip Ekonomi - 10 Prinsip Ekonomi yang Wajib Anda Ketahui

Definisi Prinsip Ekonomi - 10 Prinsip Ekonomi yang Wajib Anda Ketahui

Postingan kali ini akan mengidentifikasi prinsip-prinsip ekonomi utama dan interaksinya dalam kondisi ekonomi tertentu, termasuk contoh sebab dan akibat yang mungkin timbul dari perubahan faktor ekonomi.

Apa Prinsip Ekonomi Itu?

Ekonomi bukanlah sebuah ilmu pasti. Faktanya, ketika pertanyaan dalam judul bagian ini ditanyakan, biasanya akan menghasilkan jawaban yang beragam. 

Pada dasarnya, prinsip ekonomi adalah tentang bagaimana memuaskan keinginan konsumen yang tidak terbatas dengan sumber daya yang terbatas. 

Secara umum, ini mencakup berbagai macam hukum dan teori ekonomi yang mendefinisikan atau menjelaskan bagaimana suatu perekonomian berusaha untuk memenuhi permintaan yang tidak terbatas di pasar dengan pasokan sumber daya yang tersedia terbatas. Oleh karena itu, beberapa pilihan dan pertukaran harus dibuat.

Versi lain dari definisi prinsip ekonomi adalah studi tentang pilihan yang dibuat konsumen dan faktor serta perilaku yang mempengaruhi pilihan tersebut. Konsumen adalah setiap orang, perusahaan, organisasi, atau badan pemerintah yang mengonsumsi barang (jadi, belum jadi, atau mentah) atau layanan (medis, hukum, akuntansi, hiburan, dan sebagainya.). 

Ketika Anda membeli atau mengunduh sesuatu, terlepas dari apakah itu sesuatu yang dapat Anda pegang, kenakan di tubuh Anda, dengarkan atau tonton, atau layanan yang mengobati penyakit atau meningkatkan kesehatan Anda, Anda adalah konsumen atau pembeli. 

Ini juga berlaku untuk perusahaan dan pemerintah. Siapapun atau apapun yang memperoleh barang dan jasa dari pasar (keseluruhan barang untuk dijual) adalah pembeli.

Prinsip Pengambilan Keputusan Ekonomi

Ketika pembeli membuat pilihan, empat prinsip pengambilan keputusan ekonomi berlaku:

  • Pembeli melakukan trade-off
  • Pembeli harus memberikan sesuatu untuk mendapatkan sesuatu
  • Pembeli mempertimbangkan margin
  • Pembeli menanggapi insentif

Pertama-tama mari kita lihat trade-offs. Seperti yang telah kita bahas sebelumnya, penawaran (apa yang ditawarkan pasar) biasanya kurang dari permintaan (apa yang diinginkan pembeli), sehingga perekonomian harus memutuskan apa yang akan ditawarkan. 

Dalam kebanyakan kasus, hal ini mengakibatkan barang atau jasa yang disertakan dalam pasokan pasar dengan mengorbankan barang atau jasa lain yang ditinggalkan dari pasar.

Pertukaran antara pembom dan mentega adalah ilustrasi umum dari prinsip ini. Jika suatu negara ingin memiliki pertahanan nasional yang kuat, ia akan mengerahkan lebih banyak sumber dayanya untuk membuat pembom. 

Namun, jika negara yang sama tidak benar-benar berperang, negara tersebut dapat memilih untuk meningkatkan produksi mentega. Contoh ini agak ekstrim, tetapi menunjukkan bagaimana barang, jasa, tujuan, dan tujuan ekonomi dapat dikompromikan.

Sekarang mari kita lihat prinsip menyerah untuk mendapatkan. Ketika Anda ingin membeli sesuatu dari pasar ekonomi, Anda harus menyerahkan sesuatu yang nilainya sama. Salah satu sumber daya yang biasanya terbatas adalah pendapatan. 

Untuk membeli sesuatu, Anda menyerahkan uang (mata uang) yang nilainya sama dengan barang yang dibeli. Jika sebuah barang berharga $ 1, maka Anda harus menukar pemasok (pedagang) dengan tagihan satu dolar untuk barang tersebut.

Namun, tidak semua transaksi pasar melibatkan mata uang. Nilai suatu barang atau jasa ditentukan melalui kesepakatan bersama antara penjual dan pembeli dalam suatu transaksi. Sebuah barang atau jasa ditukar dengan apa pun dari nilai yang sama yang disepakati bersama. 

Media pertukaran bisa berupa uang, tenaga kerja, barang atau jasa lain, atau pertimbangan masa depan. Misalnya, dalam sistem barter, seorang pelukis rumah dapat menukar jasa pengecatan dengan mobil bekas yang ditawarkan oleh pemilik rumah, asalkan kedua pihak sepakat bahwa kedua barang tersebut memiliki nilai yang sama.

Prinsip trade-off lainnya berlaku di sini: ketika Anda menyerahkan sesuatu, Anda kehilangan manfaatnya. Oleh karena itu, ketika sumber daya diserahkan dalam transaksi, seperti mobil bekas, Anda kehilangan nilai atau manfaat masa depan apa pun dari sumber daya itu. Nilai yang hilang dari apa pun yang Anda serahkan atau belanjakan dalam transaksi adalah biaya peluangnya.

Sekarang mari kita lihat hubungan manfaat marjinal versus biaya. Prinsip ekonomi lain yang terlibat dalam proses pengambilan keputusan pembeli adalah rasionalitas. 

Prinsip ini mengatakan bahwa pembeli rasional jika dia membuat keputusan logis yang didasarkan pada perolehan keuntungan tertinggi dengan biaya terendah dan hasil dari keputusan tersebut adalah untuk kepentingannya sendiri.

Mengenal 10 Prinsip Ekonomi

credit:freepik.com

Gregory Mankiw dalam bukunya "Principles of Economics" menguraikan 10 Prinsip Ekonomi yang akan kami tiru di sini, mereka adalah:

  • Orang menghadapi trade-off
  • Biaya sesuatu adalah apa yang Anda berikan untuk mendapatkannya
  • Orang rasional berpikir di pinggir
  • Orang merespon untuk insentif
  • Perdagangan dapat membuat semua orang lebih baik
  • Pasar biasanya merupakan cara yang baik untuk mengatur kegiatan ekonomi
  • Pemerintah terkadang dapat meningkatkan hasil pasar
  • Standar hidup suatu negara bergantung pada kemampuannya untuk memproduksi barang dan jasa
  • Harga naik ketika pemerintah mencetak terlalu banyak uang
  • Masyarakat menghadapi a tradeoff jangka pendek antara Inflasi dan pengangguran.

1. Orang-orang menghadapi pengorbanan 

"Tidak ada yang namanya makan siang gratis." Membuat keputusan membutuhkan perdagangan satu tujuan untuk tujuan lainnya.

Contohnya termasuk bagaimana siswa menghabiskan waktu mereka, bagaimana sebuah keluarga memutuskan untuk menghabiskan pendapatannya, bagaimana pemerintah membelanjakan pendapatannya, dan bagaimana peraturan dapat melindungi lingkungan dengan mengorbankan pemilik perusahaan.

Contoh khusus dari trade-off adalah trade-off antara efisiensi dan kesetaraan.

  • Definisi efisiensi: properti masyarakat mendapatkan manfaat maksimal dari sumber dayanya yang langka.
  • Definisi kesetaraan: properti mendistribusikan kemakmuran ekonomi secara adil di antara anggota masyarakat.

Misalnya, pajak yang dibayarkan oleh orang kaya dan kemudian dibagikan kepada orang miskin dapat meningkatkan kesetaraan tetapi menurunkan insentif untuk kerja keras dan karena itu mengurangi tingkat output yang dihasilkan oleh sumber daya kita.

Ini menyiratkan bahwa biaya dari peningkatan kesetaraan ini adalah pengurangan penggunaan sumber daya kita secara efisien.

Contoh lainnya adalah "senjata dan mentega": Semakin banyak kita habiskan untuk pertahanan nasional (senjata) untuk melindungi perbatasan kita, semakin sedikit yang dapat kita belanjakan untuk barang-barang konsumsi (mentega) untuk meningkatkan standar hidup kita di rumah.

Mengakui bahwa ada trade-off tidak menunjukkan keputusan apa yang harus atau akan dibuat.

2. Signifikansi biaya peluang dalam pengambilan keputusan

Karena orang menghadapi pengorbanan, pengambilan keputusan memerlukan perbandingan biaya dan manfaat dari tindakan alternatif.

Biaya kuliah selama setahun bukan hanya uang sekolah, buku, dan biaya, tetapi juga gaji yang hilang. Menonton film bukan hanya harga tiket, tetapi nilai waktu yang Anda habiskan di teater Ini disebut biaya peluang sumber daya.

Definisi biaya peluang: Apa pun yang harus diserahkan untuk mendapatkan beberapa item alternatif terbaik berikutnya lupa.

Ketika membuat keputusan, pengambil keputusan harus mempertimbangkan biaya peluang dari setiap kemungkinan.

3. Orang rasional berpikir di pinggir

Para ekonom umumnya berasumsi bahwa orang itu rasional.

Definisi rasional: secara sistematis dan sengaja melakukan yang terbaik yang Anda bisa untuk mencapai tujuan Anda.

Konsumen ingin membeli paket barang dan jasa yang memungkinkan mereka mencapai tingkat kepuasan tertinggi mengingat pendapatan dan harga yang mereka hadapi.

Perusahaan ingin menghasilkan tingkat output yang memaksimalkan keuntungan.

Banyak keputusan dalam hidup melibatkan keputusan tambahan: Haruskah saya tetap bersekolah semester ini? Haruskah saya mengambil mata kuliah lain semester ini? Haruskah saya belajar satu jam tambahan untuk ujian besok?

Orang yang rasional sering mengambil keputusan dengan membandingkan manfaat marjinal dan biaya marjinal.

Jika kepuasan tambahan yang diperoleh dengan penambahan unit komoditas sama dengan harga yang bersedia dibayar konsumen untuk komoditas itu, ia mencapai kepuasan maksimum, yang merupakan tujuan utama setiap konsumen rasional.

Contoh: 

Misalkan menerbangkan pesawat 200 kursi di seluruh negeri biaya yang harus dikeluarkan oleh maskapai adalah $ 1.000.000, yang berarti bahwa biaya rata-rata setiap kursi harus dikenakan biaya $ 5.000 untuk mencapai titik impas. 

Misalkan pesawat hanya berjarak beberapa menit dari keberangkatan dan seorang penumpang bersedia membayar $ 3000 untuk sebuah kursi. Haruskah maskapai menjual kursi seharga $ 3.000? Dalam kasus ini, biaya marjinal untuk penumpang tambahan sangat kecil.

Contoh lain:

Mengapa air sangat murah sedangkan berlian mahal? Karena air berlimpah, manfaat kecil dari cangkir tambahan kecil. Karena berlian langka, keuntungan marjinal dari berlian ekstra tinggi.

4. Orang menanggapi insentif

Insentif adalah sesuatu yang mendorong seseorang untuk bertindak (dengan menawarkan penghargaan kepada orang yang mengubah perilakunya).

Karena orang yang rasional membuat keputusan dengan membandingkan biaya dan keuntungan, mereka menanggapi insentif.

Insentif mungkin memiliki maksud negatif atau positif. Ini mungkin dalam cara yang positif atau negatif.

Misalnya, dengan menawarkan kenaikan gaji siapa pun yang bekerja lebih keras dapat mendorong orang untuk bekerja keras yang merupakan insentif positif. Sedangkan mengenakan pajak atas barang, katakanlah bahan bakar, dapat mendorong orang untuk mengkonsumsinya lebih sedikit yang merupakan insentif negatif.

Bagaimana Orang Berinteraksi Satu Sama Lain

5. Perdagangan dapat membuat semua orang menjadi lebih baik.

Perdagangan tidak seperti kompetisi olahraga, di mana satu pihak diuntungkan dan pihak lainnya kalah.

Pertimbangkan perdagangan yang terjadi di dalam rumah Anda. Keluarga Anda kemungkinan besar terlibat dalam perdagangan dengan keluarga lain setiap hari. Kebanyakan keluarga tidak membangun rumah sendiri, membuat pakaian sendiri, atau menanam makanan sendiri.

Negara juga mendapatkan keuntungan dari berdagang satu sama lain.

Perdagangan memungkinkan adanya spesialisasi dalam produk yang menguntungkan negara (atau keluarga)

Misalnya, selama berabad-abad diyakini secara luas bahwa dalam perdagangan internasional, keuntungan satu negara dari pertukaran pasti merupakan kerugian negara lain.

6. Pasar biasanya merupakan cara yang baik untuk mengatur kegiatan ekonomi

Banyak negara yang pernah memiliki perekonomian terencana terpusat telah meninggalkan sistem ini dan mencoba mengembangkan ekonomi pasar.

Definisi ekonomi pasar: Ekonomi yang mengalokasikan sumber daya melalui keputusan desentralisasi dari banyak perusahaan dan rumah tangga saat mereka berinteraksi di pasar barang dan jasa.

Harga pasar mencerminkan nilai produk bagi konsumen dan biaya sumber daya yang digunakan untuk memproduksinya.

Perekonomian yang direncanakan secara terpusat telah gagal karena mereka tidak mengizinkan pasar bekerja.

Adam Smith dan Tangan Tak Terlihat

Karya Adam Smith tahun 1776 menyatakan bahwa meskipun individu dimotivasi oleh kepentingan pribadi, sebuah tangan tak terlihat memandu kepentingan pribadi ini untuk meningkatkan kesejahteraan ekonomi masyarakat.

Pasar adalah tempat pembeli dan penjual dapat bertemu untuk mendapatkan barang dan menukar barang.

7. Pemerintah terkadang dapat meningkatkan hasil pasar

Ada dua alasan umum bagi pemerintah untuk mencampuri perekonomian: promosi efisiensi dan kesetaraan.

Kebijakan pemerintah bisa sangat berguna ketika terjadi kegagalan pasar.

Definisi kegagalan pasar: situasi di mana pasar yang dibiarkan sendiri gagal mengalokasikan sumber daya secara efisien.

Contoh Kegagalan Pasar

  • Definisi eksternalitas: dampak dari tindakan seseorang pada kesejahteraan pengamat. (Misalnya Polusi)
  • Definisi kekuatan pasar: kemampuan satu pelaku ekonomi (atau sekelompok kecil pelaku) untuk memiliki pengaruh yang substansial terhadap harga pasar.

Karena ekonomi pasar memberi penghargaan kepada orang-orang atas kemampuannya untuk menghasilkan barang-barang yang bersedia dibayar oleh orang lain, maka akan terjadi distribusi kemakmuran ekonomi yang tidak merata.

Perhatikan bahwa prinsip tersebut menyatakan bahwa pemerintah dapat meningkatkan hasil pasar. Ini tidak berarti bahwa pemerintah selalu meningkatkan hasil pasar.

Kekuatan dan Tren Yang Mempengaruhi Cara Kerja Perekonomian Secara Keseluruhan

8. Standar hidup suatu negara bergantung pada produksi negara

  • Perbedaan standar hidup dari satu negara ke negara lain cukup besar.
  • Perubahan standar hidup dari waktu ke waktu juga cukup besar.
  • Penjelasan tentang perbedaan standar hidup terletak pada perbedaan produktivitas.
  • Definisi produktivitas: jumlah barang dan jasa yang dihasilkan dari setiap jam waktu seorang pekerja.
  • Produktivitas tinggi menyiratkan standar hidup yang tinggi.

Oleh karena itu, pembuat kebijakan harus memahami dampak dari setiap kebijakan terhadap kemampuan kita untuk memproduksi barang dan jasa.

Untuk meningkatkan standar hidup, pembuat kebijakan perlu meningkatkan produktivitas dengan memastikan bahwa para pekerja terdidik dengan baik, memiliki alat yang dibutuhkan untuk memproduksi barang dan jasa, dan memiliki akses ke teknologi terbaik yang tersedia.

Pendapatan Per Kapita Bangsa

9. Harga naik ketika pemerintah mencetak terlalu banyak uang

Definisi inflasi: peningkatan berkelanjutan dalam keseluruhan tingkat harga dalam perekonomian.

Ketika pemerintah menciptakan uang dalam jumlah besar, nilai uang itu turun.

Contoh: Jerman setelah Perang Dunia I (pada awal 1920-an), Amerika Serikat pada 1970-an, Zimbabwe pada 2000-an, dan Venezuela pada 2010-an.

10. Masyarakat menghadapi trade off jangka pendek antara inflasi dan pengangguran

Kebanyakan ekonom percaya bahwa efek jangka pendek dari suntikan moneter (menyuntikkan / menambahkan uang ke dalam perekonomian) adalah pengangguran yang lebih rendah dan harga yang lebih tinggi.

Peningkatan jumlah uang dalam perekonomian merangsang pengeluaran dan meningkatkan permintaan barang dan jasa dalam perekonomian.

Permintaan yang lebih tinggi dari waktu ke waktu dapat menyebabkan perusahaan menaikkan harga mereka, tetapi sementara itu, hal itu juga mendorong mereka untuk meningkatkan jumlah barang dan jasa yang mereka produksi dan untuk mempekerjakan lebih banyak pekerja untuk memproduksi barang dan jasa tersebut. Mempekerjakan lebih banyak berarti pengangguran yang lebih rendah.

Beberapa ekonom mempertanyakan apakah hubungan ini masih ada. Pertukaran jangka pendek antara inflasi dan pengangguran memainkan peran kunci dalam analisis siklus bisnis.

Pengertian siklus bisnis: fluktuasi kegiatan ekonomi, seperti lapangan kerja dan produksi.

Pembuat kebijakan dapat memanfaatkan trade-off ini dengan menggunakan berbagai instrumen kebijakan, tetapi tingkat dan keinginan intervensi ini masih menjadi bahan perdebatan ..

Referensi: https://study.com/ , https://en.wikiversity.org/

Post a Comment for "Definisi Prinsip Ekonomi - 10 Prinsip Ekonomi yang Wajib Anda Ketahui"