Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Sejarah Singkat Ilmu Ekonomi

Sejarah Singkat Ilmu Ekonomi

Ekonomi adalah ilmu yang memusatkan perhatian pada bidang ekonomi, yaitu mempelajari bagaimana masyarakat menghasilkan barang dan jasa serta bagaimana mereka mengkonsumsinya. Ini telah mempengaruhi keuangan global di banyak persimpangan penting sepanjang sejarah dan merupakan bagian penting dari kehidupan kita sehari-hari. 

Namun, asumsi yang menjadi pemandu dari studi ekonomi telah berubah secara dramatis sepanjang sejarah. Di sini kita melihat sekilas sejarah pemikiran ekonomi modern. Apa yang kami sajikan hanyalah berupa gambaran singkat, yang berfokus terutama pada alur pemikiran Eropa Barat dan Amerika.

Bapak Ekonomi 

Pemikiran ekonomi sudah ada sejak zaman Yunani kuno dan dikenal sebagai topik penting di Timur Tengah kuno. Saat ini, pemikir Skotlandia yang bernama Adam Smith dikreditkan secara luas karena menciptakan bidang ekonomi. 

Namun, dia terinspirasi oleh penulis Prancis yang sama-sama membenci merkantilisme. Faktanya, studi metodis pertama tentang bagaimana ekonomi bekerja dilakukan oleh para fisiokrat Prancis ini. 

Smith mengambil banyak ide mereka dan mengembangkannya menjadi tesis tentang bagaimana ekonomi seharusnya bekerja, sebagai lawan bagaimana mereka bekerja.

Smith percaya bahwa persaingan mengatur dirinya sendiri dan pemerintah tidak boleh mengambil bagian dalam bisnis melalui tarif, pajak, atau cara lain kecuali bermaksud untuk melindungi persaingan pasar bebas. 

Banyak teori ekonomi saat ini, setidaknya sebagian, merupakan reaksi terhadap karya penting Smith di bidang ini, yaitu mahakaryanya tahun 1776, "The Wealth of Nations." 

Dalam buku ini, Smith menguraikan beberapa mekanisme produksi kapitalis, pasar bebas, dan nilai. Smith menunjukkan bahwa individu-individu yang bertindak untuk kepentingannya sendiri dapat, seolah-olah dibimbing oleh "tangan yang tak terlihat", menciptakan stabilitas sosial dan ekonomi serta kemakmuran bagi semua.

The Dismal Science: Marx dan Malthus

Karl Marx dan Thomas Malthus jelas-jelas bereaksi buruk terhadap risalah Smith. Malthus meramalkan bahwa pertumbuhan populasi akan melebihi pasokan makanan. 

Namun, dia terbukti salah, karena dia tidak meramalkan inovasi teknologi yang akan memungkinkan produksi untuk mengimbangi pertumbuhan populasi. Meskipun demikian, karyanya mengalihkan fokus ekonomi ke kelangkaan barang, daripada permintaannya.

Fokus yang meningkat pada kelangkaan ini membuat Karl Marx menyatakan bahwa alat produksi adalah komponen terpenting dalam perekonomian mana pun. Marx mengambil gagasannya lebih jauh dan menjadi yakin bahwa perang kelas akan diprakarsai oleh ketidakstabilan inheren yang dilihatnya dalam kapitalisme.

Namun, Marx meremehkan fleksibilitas kapitalisme. Alih-alih menciptakan kelas pemilik dan pekerja yang jelas, investasi menciptakan kelas campuran di mana pemilik dan pekerja memegang kepentingan kedua belah pihak. 

Terlepas dari teorinya yang terlalu kaku, Marx secara akurat memprediksi satu tren, yaitu bisnis akan tumbuh lebih besar dan lebih kuat, sejauh yang diizinkan oleh kapitalisme pasar bebas.

Revolusi Marjinal

Ketika gagasan tentang kekayaan dan kelangkaan berkembang dalam ilmu ekonomi, para ekonom kemudian mengalihkan perhatian mereka untuk mengajukan pertanyaan yang lebih spesifik tentang bagaimana pasar beroperasi dan bagaimana harga pasar ditentukan. 

Ekonom Inggris William Stanley Jevons, ekonom Austria Carl Menger, dan ekonom Prancis Leon Walras secara mandiri mengembangkan perspektif baru dalam ekonomi yang dikenal sebagai marginalisme.

Wawasan utama mereka adalah bahwa dalam praktiknya, orang tidak benar-benar dihadapkan pada keputusan gambaran besar atas seluruh kelas umum barang ekonomi. Sebaliknya, mereka membuat keputusan berdasarkan unit tertentu dari barang ekonomi saat mereka memilih untuk membeli, menjual, atau memproduksi setiap unit tambahan (atau marjinal). 

Dengan melakukan itu, orang menyeimbangkan kelangkaan setiap barang dengan nilai penggunaan barang di margin. Keputusan ini menjelaskan, misalnya, mengapa harga satu berlian relatif lebih tinggi daripada harga satu unit air. Marginalisme dengan cepat menjadi, dan tetap, konsep sentral dalam ekonomi. 

Berbicara dalam Bilangan

Walras melanjutkan dengan matematis teorinya tentang analisis marjinal dan membuat model dan teori yang mencerminkan apa yang dia temukan di sana. Teori keseimbangan umum berasal dari karyanya, seperti halnya kecenderungan untuk mengekspresikan konsep ekonomi secara statistik dan matematis daripada hanya dalam bentuk prosa. 

Alfred Marshall mengambil pemodelan matematika ekonomi ke ketinggian baru, memperkenalkan banyak konsep yang masih belum sepenuhnya dipahami, seperti skala ekonomi, utilitas marjinal, dan paradigm.

Itu hampir mustahil untuk mengekspos ekonomi untuk eksperimental ketelitian, oleh karena itu, ekonomi berada di tepi ilmu pengetahuan. Melalui pemodelan matematis, bagaimanapun, beberapa teori ekonomi telah dianggap dapat diuji. 

Teori yang dikembangkan oleh Walras, Marshall, dan penerusnya akan berkembang pada abad ke-20 menjadi sekolah ekonomi neoklasik — ditentukan oleh pemodelan matematika dan asumsi aktor rasional dan pasar yang efisien.

Keynes dan Makroekonomi

John Maynard Keynes mengembangkan cabang baru ekonomi yang dikenal sebagai ekonomi Keynesian, atau lebih umum sebagai ekonomi makro. 

Keynes menyebut para ekonom yang datang sebelum dia sebagai ekonom "klasik", dan dia percaya bahwa sementara teori mereka mungkin berlaku untuk pilihan individu dan pasar barang, mereka tidak cukup menggambarkan operasi ekonomi secara keseluruhan. 

Alih-alih unit marjinal atau bahkan pasar dan harga barang tertentu, ekonomi makro Keynesian menyajikan perekonomian dalam bentuk agregat skala besar yang mewakili tingkat pengangguran, permintaan agregat, atau inflasi tingkat harga rata-rata untuk semua barang. 

Teori Keynes mengatakan bahwa pemerintah dapat menjadi pemain kuat dalam ekonomi dan menyelamatkannya dari resesi dengan menerapkan kebijakan fiskal dan moneter ekspansif, memanipulasi pengeluaran pemerintah, perpajakan, dan penciptaan uang untuk mengelola ekonomi.

Sintesis Neoklasik

Pada pertengahan abad ke-20, kedua alur pemikiran ini yakni ekonomi mikro matematis, marginalis, dan makroekonomi Keynesian akan menjadi hampir sepenuhnya mendominasi bidang ekonomi di seluruh dunia Barat. 

Ini dikenal sebagai sintesis neoklasik, yang sejak mewakili arus utama pemikiran ekonomi seperti yang diajarkan di universitas dan dipraktekkan oleh para peneliti dan pembuat kebijakan, dengan perspektif lain dilabeli sebagai heterodoks economics.

Dalam sintesis neoklasik, berbagai aliran pemikiran ekonomi memiliki berkembang, terkadang bertentangan satu sama lain. 

Sebagian besar karena ketegangan yang melekat antara ekonomi mikro neoklasik, yang menggambarkan pasar bebas sebagai sebagian besar efisien dan menguntungkan, dan ekonomi makro Keynesian, yang memandang pasar secara inheren rentan terhadap bencana kegagalan yang mengancam masyarakat, hal ini telah menyebabkan perselisihan akademis dan kebijakan publik yang terus-menerus, dengan berbagai teori naik pada waktu yang berbeda. 

Berbagai ekonom dan aliran pemikiran telah berusaha untuk memperbaiki, menafsirkan ulang, menyunting, dan mendefinisikan kembali baik ekonomi mikro neoklasik maupun makroekonomi Keynesian. 

Yang paling menonjol adalah Monetarisme dan Sekolah Chicago, yang dikembangkan oleh Milton Friedman, yang mempertahankan ekonomi mikro neoklasik dan kerangka ekonomi makro Keynesian, tetapi menggeser penekanan ekonomi makro dari kebijakan fiskal (disukai oleh Keynes) ke kebijakan moneter. Pendekatan ini menjadi sangat populer melalui tahun 1980-an '90-an, dan 2000-an.

Beberapa aliran yang berbeda dari teori ekonomi dan penelitian telah mencoba untuk menyelesaikan ketegangan antara mikro dan makroekonomi. Dengan memasukkan aspek atau asumsi dari ekonomi mikro (seperti ekspektasi rasional) ke ekonomi makro atau dengan mengembangkan ekonomi mikro lebih lanjut untuk menyediakan landasan mikro (seperti kekakuan harga atau faktor psikologis) untuk ekonomi makro Keynesian. 

Dalam beberapa dekade terakhir, hal ini telah menyebabkan perkembangan teori baru, seperti ekonomi perilaku, dan minat baru pada teori heterodoks yang sebelumnya diturunkan ke daerah tertinggal ekonomi, seperti ekonomi Austria.

Poin Penting

Teori ekonomi menggunakan bahasa matematika, statistik, dan pemodelan komputasi untuk menguji konsep murni yang, pada gilirannya, membantu ekonom memahami kebenaran ekonomi praktis dan membentuknya menjadi kebijakan pemerintah. 

Siklus bisnis, siklus boom dan bust, dan langkah-langkah anti-inflasi adalah hasil dari ekonomi, memahami mereka membantu pasar dan pemerintah menyesuaikan variabel-variabel ini.

referensi : https://www.investopedia.com/

Post a Comment for " Sejarah Singkat Ilmu Ekonomi"