Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian Research And Development Dalam Bisnis

 

Pengertian Research And Development Dalam Bisnis

Pengertian Research And Development Dalam Bisnis - "Research and Development" atau biasa disingkat R&D adalah sebuah proses dengan bantuan dimana suatu perusahaan berfungsi untuk memperoleh pengetahuan dan hal - hal baru.

"Research and Development" dapat digunakan untuk membuat suatu produk, teknologi, sistem, atau layanan baru yang dapat digunakan lebih lanjut atau dapat dijual ke pasar. Tujuan utama dari Research and Development adalah untuk meningkatkan keuntungan perusahaan. 

Tahap "Research and Development" ini merupakan tahap pertama dari proses pengembangan produk, yaitu mengembangkan suatu produk atau layanan baru. Fungsi "Research and Development" akan berbeda dari satu perusahaan dan perusahaan lainnya.

Apa itu Research and Development?

Istilah R & D seringkali digunakan baik untuk sektor swasta maupun pemerintah. Dengan adanya departemen R & D, maka suatu perusahaan akan tetap menjadi yang terdepan dalam persaingan pasar dengan kompetitor. 

Akan sangat sulit bagi perusahaan untuk dapat bertahan di pasar tanpa adanya departemen R & D karena tidak akan ada produk baru yang akan di kembangkan atau di buat. Jika sebuah perusahaan ingin menjual kembali produk dan layanan, membeli dari satu perusahaan dan menjualnya ke perusahaan lain, maka proses itu disebut sebagai penjualan kembali, dan itu tidak akan menjadi perusahaan yang mapan dan handal. 

Inilah sebabnya mengapa sebagian besar perusahaan kemudian mengandalkan proses merger dan akuisisi atau kemitraan untuk berbagi departemen R&D. "Research and Development" berbeda dari banyak aktivitas operasional lainnya yang dilakukan oleh perusahaan pada umumnya. 

Yang perlu di pahami bahwa adanya departemen R & D tidak akan menghasilkan keuntungan langsung bagi perusahaan, karena memerlukan proses yang panjang dan terencana dengan baik.

Konsep R&D tidak dikenal sebelumnya sampai pada tahun 1950-an ketika sebagian besar perusahaan dan industrinya masing-masing mulai melakukan proses ini dengan serius. Keberhasilan perusahaan terletak pada produk yang inovatif, dan inovasi terjadi ketika ada departemen "Research and Development" khusus di dalam perusahaan. 

Inovasi sering diartikan sebagai penggunaan invensi untuk memenuhi kebutuhan di pasar. Penemuan baru muncul dari penelitian yang cermat, berkelanjutan, dan terfokus. Penelitian dapat berupa penelitian primer (Primary research) atau penelitian terapan.

Banyak orang membayangkan sebuah perusahaan farmasi ketika mereka mendengar istilah R&D, akan tetapi itu tidak selalu terjadi. Litbang (Penelitian dan Pengembangan) bisa menjadi departemen yang luas sekaligus tempat inovatif kecil. Bahkan variasi Pizza melibatkan proses tersebut. R&D tidak bergantung pada ukuran perusahaan karena setiap perusahaan membutuhkan inovasi untuk dapat bersaing dengan kompetitor di pasar.

Seperti telah saya sebutkan di atas, penelitian bisa menjadi dasar, atau bisa diterapkan. Riset dasar dapat membantu perusahaan untuk memperoleh pengetahuan yang mungkin tidak disadari oleh perusahaan sebelumnya. Tetapi pengetahuan itu mungkin memiliki atau tidak memiliki tujuan tertentu.

"Research and Development" biasanya dilakukan di departemen internal perusahaan, akan tetapi juga dapat dialihdayakan ke Universitas atau spesialis di bidangnya. Banyak perusahaan multinasional yang melaksanakan ketiganya, termasuk melakukan outsourcing beberapa pekerjaan ke negara lain. 

R & D yang dialihdayakan sangat menarik bagi pemilik usaha kecil yang memiliki produk baru atau konsep produk tetapi tidak memiliki desain atau staf yang diperlukan untuk membuat dan melakukan pengujian. Pengusaha solo terkadang melakukan proses outsourcing pekerjaan penelitian dan pengembangan perangkat lunak.

Latar Belakang Departemen R & D

Suatu perusahaan tidak dapat bertahan tanpa memiliki produk baru untuk di jual ke pasar. Di zaman modern yang sangat cepat berubah, industri dan pasar menjadi sangat dinamis, dan perusahaan harus terus merevisi portofolio produk mereka untuk memenuhi tuntutan dan harapan pelanggan yang juga ikut berubah. 

Hal ini juga diperlukan untuk mengikuti atau melampaui kompetisi yang ketat dengan kompetitor. Sebuah perusahaan, tanpa adanya departemen R & D, akan bergantung pada aliansi, merger, dan jaringan untuk mendapatkan produk inovatif mereka.

Penting untuk dipahami bahwa kebutuhan pelanggan lebih diutamakan, dan perusahaan harus fokus sepenuhnya pada kebutuhan pelanggan tersebut dan memproduksi barang yang menjual sesuai kebutuhan. 

Riset pasar dilakukan untuk memahami kebutuhan pelanggan secara benar dan produk potensial untuk diluncurkan di pasar. Data riset pasar akan membantu menjelaskan kebutuhan pelanggan yang belum terpenuhi, dan perusahaan akan berusaha untuk mengerjakannya dan berupaya untuk memenuhi kebutuhan yang belum terpenuhi tersebut. 

Di setiap perusahaan, kegiatan riset dan pengembangan dilakukan oleh departemen tertentu di perusahaan itu, atau bisa juga di-outsourcing-kan.

Setiap departemen R&D akan menunjukkan statistik mereka dalam hal beberapa paten, tingkat kemajuan dan tingkat persaingan, anggaran, artikel dan publikasi yang ditinjau oleh rekan sejawat, dan sebagainya.

Sebagai contoh misalnya, di AS, sebagian besar perusahaan disana memiliki anggaran rata-rata 3,5% dari total pendapatan mereka dan disisihkan untuk departemen R & D, dan ukuran ini disebut sebagai intensitas R & D. 

Persentase ini adalah angka rata-rata yang dilakukan oleh banyak perusahaan, namun ada juga perusahaan seperti produsen elektronik yang mungkin menghabiskan sekitar 7% dari total pendapatan mereka, perusahaan farmasi seperti Novartis dan Merck menghabiskan 14% dari total pendapatan mereka untuk departemen R&D ini. 

Persentase lebih dari 15% sangat di hargai. Perusahaan seperti Ericsson dan Allergan membelanjakan lebih dari 23% dari total pendapatan mereka untuk departemen R&D mereka. Perusahaan-perusahaan ini juga dianggap berisiko kredit karena rasio pengeluaran mereka sangat tidak biasa.

Kalau kita amati bahwa sebagian besar perusahaan farmasi memiliki pola pengeluaran yang berbeda-beda di bagian R&D. Sementara rata-rata perusahaan menghabiskan sekitar 3 hingga 3,5% dari pendapatan mereka, rata-rata perusahaan farmasi akan menjadi sekitar 17% dari total pendapatannya. 

Mengikuti posisi terdepan di industri semikonduktor dan komputer, industri medis menempati urutan kedua dalam pengeluaran untuk bagian R&D. Perusahaan seperti AstraZeneca menginvestasikan sekitar 25% dari pendapatan mereka. Sebagai perbandingan, Eli Lilly menghabiskan sekitar 22%. Ada pertumbuhan konstan sekitar 6 sampai 8% di departemen R & D setiap tahunnya.

Perusahaan-perusahaan tersebut tumbuh karena mereka memiliki pasar di mana pelanggan memiliki kebutuhan teknologi yang semakin meningkat seperti obat-obatan khusus atau mesin medis khusus. 

Setiap tahun, seiring dengan kemajuan teknologi, kebutuhan pelanggan di industri ini meningkat dan pada gilirannya, pengeluaran untuk R&D meningkat untuk memenuhi permintaan pelanggan yang diperbarui secara teratur. 

Ini juga membenarkan pembelanjaan yang ekstrem, tetapi dengan pembelanjaan itu muncul risiko kegagalan yang tinggi. Seiring dengan risiko tinggi tersebut, datanglah profitabilitas yang tinggi. Suatu produk dapat memiliki profitabilitas setinggi 90% dari harga eceran produk, dan biaya pembuatannya hanya 10% dari produk tersebut.

Biasanya, perusahaan teknologi tinggi menemukan berbagai cara untuk mengemas ulang dan menggunakan kembali teknologi canggih. Ini juga dilakukan untuk mengimbangi tingginya biaya produk. Terlihat bahwa perusahaan yang secara terus - menerus berinvestasi di bagian R&D mengungguli perusahaan yang berinvestasi secara tidak teratur atau bahkan tidak berinvestasi sama sekali.

Jenis - Jenis R&D

Pengertian Research And Development Dalam Bisnis

Salah satu jenis departemen R & D biasanya dikelola oleh para insinyur yang terlibat secara eksklusif dalam mengembangkan produk baru. Tugas tersebut terdiri dari banyak penelitian yang dilakukan oleh para insinyur yang terlibat dalam proyek tersebut. 

R & D jenis kedua terdiri dari peneliti dan ilmuwan yang diberi tugas melaksanakan penelitian terapan di bidang industri, ilmiah atau teknis. Model R&D ini melibatkan pengembangan produk masa depan dan peningkatan produk saat ini.

Ada juga akselerator dan inkubator bisnis di mana perusahaan berinvestasi di startup dan memberikan bantuan pendanaan yang diperlukan serta panduan bagi wirausahawan baru dengan harapan pengembangan inovasi akan menguntungkan mereka dimasa depan.

Selain itu, ada proses merger dan akuisisi di mana perusahaan mengumpulkan sumber daya mereka untuk mendapatkan keunggulan yang kompetitif.

Pentingnya R & D Dalam Bisnis

Penelitian dan pengembangan (R&D) adalah hal yang rumit untuk dikelola di arena bisnis. Ini karena para peneliti biasanya tidak menyadari apa yang ingin mereka capai. Sebagian besar penelitian yang sangat baik adalah kecelakaan atau terjadi secara tidak sengaja. 

Coca-cola pada awalnya ditemukan sebagai sirup obat batuk, dan pasta gigi dijual dalam toples kaca. Inilah mengapa pengeluaran yang lebih tinggi untuk proses penelitian dan pengembangan tidak menjamin produk yang lebih baik dan kreativitas yang meningkat.

Faktanya, dalam istilah bisnis, R&D adalah area yang paling berisiko karena perkembangan produk baru serta kelangsungan hidupnya di pasar dan profitabilitasnya tidak dijamin. Tidak ada yang bisa menebak atau mengetahui dengan rumus apa pun kemungkinan pengembalian produk baru akan didapat di pasar. 

Sebuah contoh nyata misalnya, keberhasilan iPod berlangsung selama bertahun-tahun, tetapi akhirnya mati karena terjadi kanibalisasi. Aplikasi seperti Pokemon Go diluncurkan dengan terlalu banyak kemegahan, tetapi kemudian gagal total. 

Di sisi lain, aplikasi streaming video telah ada untuk waktu yang lama, begitu pula profitabilitasnya. Salah satu cara yang digunakan pengusaha untuk meminimalkan risiko dan ketidakpastian adalah dengan membeli lisensi waralaba.

Manfaat Sektoral

Telah kita ketahui bersama bahwa R & D dapat meningkatkan produktivitas dalam organisasi. Meskipun hal ini benar dalam kasus perusahaan teknologi tinggi, tidak demikian halnya dalam kasus perusahaan teknologi rendah.

Juga dapat kita amati bahwa perusahaan teknologi teratas diberikan subsidi semata-mata berdasarkan prestasi. Sebaliknya, perusahaan teknologi rendah, di sisi lain, diberi penghargaan atas pengakuan atau nama mereka. Hubungan antara pola pengeluaran dan produktivitas lebih sedikit di perusahaan teknologi kecil jika dibandingkan dengan perusahaan teknologi tinggi.

Risiko Depatemen R&D

Departemen R&D dalam suatu bisnis berisiko karena hal - hal sebagai berikut:

  • Sifat R & D tidak dapat diprediksi, dan proyek dapat gagal tanpa memberikan nilai sisa.
  • Akuisisi dan pengambilalihan di mana perusahaan memperoleh teknologi dari perusahaan. Mereka mendapatkan akses ke teknologi terbaru dengan cepat.
  • Inilah sebabnya mengapa perusahaan meningkatkan laba R&D yang disertai gelombang pengambilalihan, yang menimbulkan risiko bagi perusahaan yang terlibat dalam R&D dan akuntansi.
  • Tidak ada jaminan dengan R&D seperti pajak, itulah sebabnya sebuah perusahaan menghabiskan banyak uang untuk mencari produk baru dan inovatif dan tidak pernah mendapatkan laba atas investasi mereka. Inilah mengapa R&D dianggap sebagai beban dan bukan aset bagi perusahaan.

Sebuah perusahaan dapat bekerja selama berabad-abad dan menghabiskan miliaran rupiah untuk penyembuhan kanker misalnya, akan tetapi tidak dapat memperoleh apa-apa kecuali daftar pengeluaran yang panjang. 

Inilah alasan mengapa standar akuntansi mengatakan bahwa sebagian besar biaya yang terkait dengan R&D akan dibebankan sebagai biaya.

Itulah ulasan artikel mengenai Pengertian Research And Development Dalam Bisnis. Mudah - mudahan artikel ini bermanfaat untuk Anda.

Terima kasih telah berkunjung ke blog saya dan meluangkan waktu untuk membaca artikel - artikel menarik lainnya.


Post a Comment for "Pengertian Research And Development Dalam Bisnis "