Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Strategi Bisnis Terkenal dari Sam Walton, Warren Buffet dan Bill Gates

Baik hanya sebagai seorang pengamat atau sebagai pemain di dunia bisnis, Anda pasti telah melihat bahwa miliaran rupiah menumpuk dalam rekening bank para pengusaha terkenal di dunia dan tentu saja kemudian muncul pertanyaan "Bagaimana mereka melakukannya?"

Apakah mereka memiliki mantra ajaib khusus? Faktanya, tidak ada keajaiban di sini karena sebagian besar uang tersebut adalah hasil dari strategi bisnis mereka yang sukses. Persoalannya kemudian adalah apa yang diperlukan untuk menemukan strategi tersebut dan membuatnya berhasil?

Strategi Bisnis

Mengidentifikasi strategi terbaik untuk bisnis Anda adalah kunci dari semua kesuksesan. Ini harus memberi Anda sesuatu yang membuat perbedaan. Seni untuk kesuksesan strategi bisnis Anda adalah perencanaan.

Perencanaan bisnis meliputi hal - hal sebagai berikut:

1. Menetapkan visi untuk bisnis Anda

2. Mendefinisikan misi

3. Menetapkan tujuan

4. Menetapkan nilai, sasaran, dan program.

Visi Bisnis

Semuanya ada di sana, dan semuanya penting, tetapi pertama-tama Anda perlu visi yang jelas.

Jadi, apakah visi adalah percikan, apakah itu sesaat? Berapa banyak inspirasi dan berapa banyak kerja keras? Apakah 99% keringat dan hanya 1% inspirasi? Bisakah kita semua menjadi jenius?

Menurut teori Edison saya akan mengatakan ya, jika kita berkomitmen untuk bekerja keras, karena kerja keraslah yang membuat seseorang menjadi jenius. Inspirasi datang dalam perjalanan, ketika terlibat dalam sebanyak mungkin tindakan yang dapat Anda tangani. 

Bertentangan dengan makna konseptual, inspirasi tampaknya didorong oleh kondisi yang menguntungkan dan dalam hal ini adalah pekerjaan.

Kerja Keras

Jadi, apa yang sebenarnya terjadi dibalik kisah sukses dongeng biasanya tidak seperti yang diharapkan oleh beberapa orang. Sebuah penemuan yang brilian dan luar biasa belum pernah terdengar yang dapat mengubah dunia, dan itu cukup mengecewakan, karena kerja keraslah yang dibutuhkan.

Apa yang dimiliki orang-orang ini adalah apa yang saya sebut "intelijen industri". Bagaimana itu diperoleh? Bekerja keras tentu saja. Artinya, mereka sangat menyadari lingkungan industri mereka, mempelajari semua aturan dan terlibat secara mendalam dalam bisnis mereka sendiri.

Orang-orang sukses pada suatu saat memiliki visi untuk bisnis mereka yang terbukti menjadi pemenang, sesuatu yang dihasilkan secara alami sebagai hasil dari komitmen kerja mereka.

Mari kita ambil contoh tiga legenda pebisnis Amerika Serikat yakni Sam Walton, Warren Buffet dan Bill Gates. Apa kesamaan mereka? Visi pemenang dan strategi kemenangan.

1. Sam Walton

sam-walton

Dalam kasus Sam Walton, tidak ada model bisnis baru yang inovatif yang diluncurkan. Dia hanya mengikuti pola ritel harga rendah yang ada, tetapi pendekatan strategis kompetitif yang sukses adalah bahwa alih-alih berfokus pada kota-kota besar, dia membawa bisnisnya ke kota-kota kecil menjadi pemimpin harga rendah di kota-kota pedesaan.

Dan kenyataannya strategi bisnis tersebut berhasil dan sukses.

2. Warren Buffet

waren-buffet

Kesuksesan Warren Buffett terletak pada pendekatannya yang berbeda terhadap investasi nilai. Ketika biasanya investor mencari saham yang mereka yakini undervalued oleh pasar, Buffett tidak mempertimbangkan aspek pasar saham, seperti misalnya rasio penawaran dan permintaan. 

Dia menganalisis saham berdasarkan potensi mereka sebagai perusahaan. Dia lebih tertarik pada hasil jangka panjang, seperti kepemilikan di perusahaan dengan kapasitas menghasilkan uang, yaitu, perusahaan dengan nama yang kuat, sejarah yang hebat, manajemen yang kuat dan keahlian industri di bidangnya.

3. Bill Gates

bill-gates


Demikian pula halnya dengan Bill Gates yang telah membuat sebuah inovasi yang luar biasa. Alih-alih inovasi, dia memiliki kemampuan untuk mengumpulkan ide-ide orang lain, sehingga menghasilkan sebuah hasil yang besar dan menghasilkan keuntungan. 

Dia melakukannya pertama kali saat menyesuaikan bahasa pemrograman BASIC untuk Altair 8800 (PC pertama), dimana keduanya bukan ciptaan aslinya. Kemudian, hal yang sama terjadi dengan DOS, yang dibeli Microsoft (versi aslinya adalah QDOS) dan disesuaikan.

Implementasi Strategi Bisnis

Kemudian, implementasi dan tindakan datang. Seperti kata pepatah, perencanaan tanpa tindakan adalah sia-sia, dan tindakan tanpa perencanaan adalah fatal. 

Dibutuhkan keberanian untuk bertindak dan mengambil resiko apapun yang diperlukan untuk mewujudkan visi Anda. Dibutuhkan banyak kegigihan untuk melampaui rintangan dan mengatasi masalah yang muncul kemudian. 

Jadi, bagaimana mereka menerapkan strategi yang direncanakan? Apa hasilnya, prinsip apa yang membuat mereka mendasarkan bisnisnya?

Warren Buffet

Untuk mengimplementasikan strateginya, Buffett telah menarik prinsip-prinsip pilihan perusahaannya, yang melibatkan banyak analisis bisnis, manajemen, aspek keuangan dan banyak kesabaran, menunggu harga yang tepat setelah kemungkinan investasi telah diidentifikasi.

Semua hal tentang bisnis yang:

  • Sederhana dan dapat dimengerti
  • Sejarah operasi yang konsisten
  • Prospek jangka panjang yang menguntungkan

Pada Manajemen:

  • Rasionalitas dalam memperlakukan laba ditahan dan investasi laba perusahaan
  • Pengungkapan semua aspek kinerja perusahaan
  • Papasitas berpikir secara independen dari cara berpikir manajer lain

Di bidang keuangan:

  • Cari laba atas ekuitas, bukan laba per saham
  • Analisis pertumbuhan arus kas bebas
  • Perusahaan ceruk unik dengan margin keuntungan tinggi
  • Cari perusahaan dengan setidaknya satu dolar nilai pasar untuk setiap dolar yang ditahan

Pada penilaian saham:

  • Harga wajar untuk perusahaan
  • Penilaian saham analisis diikuti dengan analisis kemungkinan diskon signifikan, dalam kasus di mana ia akan dibeli

Keberhasilan tergantung pada dedikasi investor untuk belajar dan mengikuti prinsip-prinsip.

Sam Walton

Dia memberikan sepuluh aturan untuk sukses dalam bukunya "Made in America, My Story", antara lain:

  • Komitmen untuk bisnis
  • Berbagi keuntungan dengan mitra
  • Motivasi mitra, dorongan kompetisi
  • Komunikasi total dengan mitra, memicu komitmen mereka
  • Memberikan penghargaan atas apa yang mitra Anda lakukan untuk bisnis
  • Tetap semangat dalam merayakan kesuksesan tetapi juga dalam memperlakukan kegagalan dengan sentuhan humor
  • Mendengarkan semua orang di perusahaan, mendorong mereka berbicara
  • Hubungan luar biasa yang berkelanjutan dengan pelanggan - melebihi harapannya, menunjukkan penghargaan, meminta maaf atas kesalahan
  • Menemukan keunggulan kompetitif dalam mengendalikan pengeluaran
  • Orisinalitas, melakukan berbagai hal secara berbeda, ada peluang bagus untuk menemukan ceruk yang belum dijelajahi

Bill Gates

Misi perusahaan Microsoft "Sebuah komputer di setiap meja dan di setiap rumah" segera menjadi kenyataan. 

Menawarkan sistem operasi yang mudah diakses untuk komputer, memahami pentingnya menyesuaikan produk mereka untuk klien biasa dan tidak hanya untuk insinyur komputer dan dengan demikian menangani massa, Bill Gates berhasil menyusun dan mempromosikan menuju popularitas yang luar biasa (dan keuntungan yang sesuai) dalam dunia sistem operasi yang dominan.

Kesamaan yang dimiliki oleh orang-orang ini adalah kecerdasan yang luar biasa. Mereka menginovasi domain industri mereka, membangun strategi mereka sendiri yang disesuaikan dengan kekhususan bisnis mereka sendiri dan melangkah lebih jauh ke implementasinya.

Demikianlah ulasan artikel tentang Strategi Bisnis Terkenal dari Sam Walton, Warren Buffet dan Bill Gates. Semoga artikel ini dapat menambah wawasan Anda.

Post a Comment for " Strategi Bisnis Terkenal dari Sam Walton, Warren Buffet dan Bill Gates"