Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian, Pentingnya dan Jenis-jenis Salesmanship

 

Pengertian, Pentingnya dan Jenis-jenis Salesmanship
credit image:freepik.com

Pengertian, Pentingnya dan Jenis-jenis Salesmanship - Istilah salesmanship ini terutama digunakan untuk penjualan barang di tingkat pribadi. Namun demikian, Anda jangan merasa bingung dengan apa itu penjualan pribadi. Menjual produk kepada seseorang membutuhkan keterampilan. Ini bukanlah jenis pekerjaan yang bisa dilakukan oleh semua orang.

Salesmenship adalah keterampilan yang digunakan oleh seorang penjual dalam penjualan pribadi. Salesmenship adalah seni komunikasi tatap muka antara penjual dan pembeli di mana penjual menggunakan keterampilan persuasinya untuk mendorong pembeli membuat keputusan pembelian akhir.

Untuk membujuk pembeli agar supaya mau membeli produk, penjual harus menyediakan semua informasi terkait dengan produk dan meyakinkan pelanggan bagaimana produk tersebut dapat memenuhi persyaratan mereka. Memang tidak semudah kelihatannya, karena di masa sekarang, seorang tenaga penjual dituntut untuk berinteraksi dengan orang yang berbeda.

Oleh karena itu, mengetahui produk saja tidak akan cukup bagi seorang penjual. Dia harus siap untuk menghadapi pelanggan yang berbeda - beda, yang membutuhkan banyak keterampilan. Misalnya, kadang - kadang seorang penjual dibutuhkan untuk bertindak sebagai teman dengan satu pelanggan dan sebagai manusia-komputer dengan pelanggan lain.

Seorang penjual bertindak berbeda dengan orang yang berbeda. Dia dibutuhkan untuk menampilkan kepribadian yang berbeda saat berinteraksi dengan pelanggan yang berbeda.

Di masa sekarang, konsep salesmenship bahkan semakin meluas dengan semakin banyaknya transaksi pemeblian dan penjualan yang terjadi di internet. Penjual tidak diharuskan untuk berinteraksi dengan pelanggan mereka secara langsung. 

Namun bukan berarti Anda tidak perlu keahlian menjual sambil menjual barang Anda melalui platform online. Anda tetap dituntut memiliki kemampuan persuasif yang sangat baik untuk menjual produk Anda.

Sebagian besar rapat penjualan berlangsung secara online melalui webinar dan obrolan melalui video call. Meyakinkan pelanggan Anda untuk membeli produk Anda melalui media ini juga membutuhkan keterampilan menjual. Pendekatan salesmenship sama, tetapi platformnya telah berubah.

Definisi Salesmanship

Salesmenship dapat didefinisikan sebagai kemampuan seseorang untuk menjual produk atau layanan kepada pelanggan dengan menghilangkan ketidaktahuan dan keraguan mereka tentang produk sedemikian rupa sehingga baik pembeli maupun penjual mendapatkan keuntungan dari kesepakatan. . 

Ini juga mencakup kemampuan untuk menghasilkan kebutuhan akan produk dan membuat pelanggan menginginkan produk tersebut.

Konsep modern tentang keahlian menjual

Ide kontemporer sangat berbeda dari konsep keahlian penjualan yang lama. Pada zaman dahulu, penjual biasa membawa barang-barang dan menunjukkannya kepada pelanggan untuk dijual, atau dia biasa memberikan contoh produk (Demo produk) kepada calon pelanggan dan menunggu pesanan mereka.

Artinya, saat itu kekuasaan benar - benar ada di tangan pelanggan. Tetapi konsep modern tentang penjualan telah berubah. Sekarang, tenaga penjualan memenuhi calon pelanggan dan menciptakan kebutuhan akan produk. Mereka membuat pelanggan potensial mereka percaya bahwa betapa produk itu penting bagi mereka, dan dengan menjual produk kepada mereka, mereka memuaskan kebutuhan pelanggan mereka.

Tujuan dan pentingnya kualitas keahlian penjualan

Kepemimpinan adalah keterampilan penting bagi seorang penjual untuk dapat menjual produk. Produsen lebih suka mempekerjakan staf penjualan dengan keterampilan keahlian penjualan yang sangat baik. Seorang penjual memainkan peran sebagai penghubung antara penjual dan pembeli.

Dalam masa persaingan sekarang ini, peran salesmenship menjadi semakin penting karena seorang wiraniaga (sales) tidak dituntut untuk mempromosikan produk, tetapi juga untuk membuat orang memilih produknya daripada produk pesaing mereka.

Namun, keahlian berjualan sangat penting tidak hanya bagi produsen tetapi juga bagi pembeli, karena pembeli juga membutuhkan tenaga penjual dengan keterampilan berjualan praktis untuk membuat keputusan pembelian yang tepat.

1. Penting Bagi Produsen

Kepemimpinan merupakan hal yang sangat penting bagi produsen. Seperti yang telah saya sebutkan sebelumnya, wiraniaga (sales) adalah penghubung antara penjual dan pembeli, oleh karena itu, seorang produsen yang menggunakan uang hasil jerih payahnya untuk menghasilkan suatu produk akan menginginkan seorang tenaga penjual dengan keterampilan berjualan yang sangat baik untuk menjual produknya di pasar.

Seorang tenaga penjualan memainkan peran penting dalam menangkap pasar baru dan meningkatkan volume penjualan. Dia adalah perwakilan produsen di pasar. Penjual tidak hanya menjual produk kepada orang-orang tetapi juga mempelajari persyaratan mereka dan membagikan informasi tersebut dengan produsen, yang membantu mereka meningkatkan produk mereka. 

Mereka mengumpulkan informasi penting seperti keluhan, saran, dan reaksi pelanggan dengan produsen, dan berdasarkan informasi ini; penjual dapat memodifikasi produknya.

Seorang tenaga penjual yang memiliki keahlian berjualan tidak hanya akan menjual produknya saja, tetapi juga akan menciptakan permintaan akan produk tersebut di pasar yang berakibat pada peningkatan bisnis dan keuntungan yang lebih bagi perusahaan, dan oleh karena itu perusahaan tidak segan-segan untuk memberikan gaji yang layak kepada mereka. 

2. Penting Bagi Pembeli

Peran wiraniaga juga sangat penting bagi pembeli, karena pembeli berbagi informasi tentang produk dengan pelanggan dan mendidik mereka. Mereka memberi tahu mereka bahwa produk yang mereka tawarkan sangat penting bagi mereka dan membantu mereka membuat keputusan pembelian dengan memberikan panduan dan informasi yang cukup tentang produk tersebut.

Peran seorang wiraniaga dengan keterampilan berjualan yang sangat baik menjadi penting dalam kasus produk mahal karena pembeli membutuhkan keraguannya untuk dijelaskan tentang produk sebelum menginvestasikan uangnya ke dalamnya.

Selain itu, mereka membantu pembeli untuk memilih produk yang memenuhi kebutuhan pembeli dan juga sesuai dengan selera dan anggaran mereka.

Jenis Salesmanship 

Salesman dapat dibagi menjadi empat kategori tergantung pada peran mereka dalam penjualan. Di bagian ini, Anda akan mempelajari tentang jenis tenaga penjualan, antara lain:

1. Pedagang Grosir 

Pedagang grosir memiliki peran yang cukup penting. Sebuah produk melewati beberapa tahap dari setelah meninggalkan gudang dan terakhir sampai ke tangan konsumen akhir. Pedagang grosir memainkan peran sentral dalam rantai pasokan ini. Tujuan pedagang grosir adalah memasarkan produk hanya kepada pedagang grosir produk.

Berikut ini adalah perhatian utama seorang penjual grosir:

  • Penjual grosir menerima pesanan dari grosir produk.
  • Dia membimbing pedagang grosir dalam proses memberikan kredit kepada pengecer.
  • Dia membantu pedagang grosir untuk meningkatkan penjualan mereka.
  • Dia mengumpulkan informasi penting seperti tren saat ini di pasar.
  • Dia mengumpulkan tagihan dari pedagang grosir.

2. Tenaga Penjual Dari Pabrik

Berikut ini adalah berbagai jenis tenaga penjual dari pabrik, yaitu:

a. Penjual misionaris

Peran penjual misionaris adalah penting karena mereka melakukan semua pekerjaan penting yang harus diselesaikan. Misalnya, mereka mengumpulkan informasi tentang tren pasar, dan mereka menciptakan niat baik tentang produk. 

Mereka berinteraksi dengan grosir, pengecer, dan konsumen akhir produk untuk memberi mereka informasi tentang produk dan memberikan panduan kepada mereka untuk menggunakan produk.

b. Penjual teknis 

Penjual teknis disewa untuk menjual produk berupa barang - barang elektronik seperti komputer, mesin, dan peralatan lainnya. Penjual ini memiliki pelatihan profesional dan mampu membantu pelanggan mereka dalam pemasangan, penggunaan, dan masalah yang terkait dengan penggunaan produk.

c. Penjual barang dagangan (Merchandising)

Peran penjual barang dagangan sangat penting dalam kondisi pasar saat ini. Penjual merchandising tidak hanya menjual produk tetapi juga akan membantu pengecer dalam tampilan dan penataan produk di toko dengan bekerja bersama mereka.

Mereka memberikan demonstrasi kepada pengecer untuk melatih mereka menggunakan produk dan membuat mereka mampu menjual produk ke pelanggan. Penjual merchandising biasanya mempromosikan produk seperti produk grosir, obat-obatan, dan obat-obatan, pakaian jadi, dan aksesori mode.

d. Sales promotion 

Promosi penjualan juga disebut sebagai penjual eceran. Tugas utama sales promotion salesman adalah menciptakan permintaan akan produk. Mereka tidak langsung menerima pesanan dari pelanggan atau menjual produk, tetapi mereka memainkan peran penting dalam meyakinkan pelanggan untuk membeli atau menggunakan produk mereka.

Untuk melakukan itu, mereka memberikan demonstrasi produk dan juga memberikan sampel kepada pelanggan. Mereka biasanya berurusan dengan pelanggan terkenal seperti dokter, peneliti, dan apoteker, dan sebagainya.

e. Penjual yang melayani dealer

Penjual yang melayani dealer bekerja di wilayah yang ditentukan dan mengunjungi pelanggan untuk memberi mereka sampel, pelatihan, dan untuk menerima pesanan baru.

3. Penjual Eceran

Penjual eceran adalah penjual yang bekerja langsung dengan konsumen akhir produk. Terutama ada dua jenis penjual eceran, yaitu penjual dalam ruangan dan penjual luar ruangan.

Penjual eceran yang bekerja di dalam toko dikenal sebagai penjual dalam ruangan. Penjual ini dipekerjakan oleh pengecer untuk membantu pembeli membantu dalam membuat keputusan pembelian, menemukan barang di toko, dan menjaga agar toko tetap teratur. 

Penjual dalam ruangan tidak membutuhkan keterampilan pemasaran yang sangat baik. Mereka hanya perlu bersikap sopan dan harus memiliki sifat suka menolong. Membuat prospek bukanlah peran pekerjaan mereka, dan mereka hanya berurusan dengan pembeli biasa.

Di sisi lain, penjual luar ruangan membutuhkan keahlian menjual yang sangat baik karena mereka diperlukan untuk menciptakan prospek guna meningkatkan bisnis dan menerima pesanan dari pelanggan dengan mengunjungi mereka.

Demikianlah ulasan artikel mengenai Pengertian, Pentingnya dan Jenis-jenis Salesmanship. Semoga berguna dan bermanfaat untuk Anda semua.

Post a Comment for "Pengertian, Pentingnya dan Jenis-jenis Salesmanship"