Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Mengelola Portofolio sumber Pendapatan Anda

Mengelola Portofolio sumber Pendapatan Anda
credit:[email protected]_offocial

Alasan orang menganggap risiko berinvestasi di tempat pertama adalah prospek mencapai tingkat pengembalian yang lebih tinggi daripada yang dapat dicapai dalam lingkungan bebas risiko…yaitu, rekening bank yang diasuransikan.

Risiko datang dalam berbagai bentuk, tetapi perhatian utama investor rata-rata adalah risiko "kredit" dan "pasar"... terutama jika menyangkut investasi untuk pendapatan.

Risiko kredit melibatkan kemampuan perusahaan, entitas pemerintah, dan bahkan individu, untuk memenuhi komitmen keuangan mereka; risiko pasar mengacu pada kepastian akan adanya perubahan nilai pasar dari efek yang dipilih. 

Kita dapat meminimalkan yang pertama dengan memilih hanya sekuritas berkualitas tinggi (tingkat investasi) dan yang terakhir dengan melakukan diversifikasi dengan benar, memahami bahwa perubahan nilai pasar adalah normal, dan dengan memiliki rencana tindakan untuk menghadapi fluktuasi tersebut. 

(Apa yang dilakukan bank untuk mendapatkan jumlah bunga yang dijaminkan kepada deposan? Apa yang dilakukan bank dalam menanggapi ekspektasi suku bunga pasar yang lebih tinggi atau lebih rendah?)

Anda tidak perlu menjadi Manajer Investasi profesional untuk mengelola portofolio investasi Anda secara profesional , tetapi Anda perlu memiliki rencana jangka panjang dan mengetahui sesuatu tentang Alokasi Aset… alat organisasi portofolio yang sering disalahpahami dan hampir selalu digunakan secara tidak benar dalam komunitas keuangan. 

Penting juga untuk mengetahui bahwa Anda tidak memerlukan program komputer yang mewah atau presentasi yang indah dengan skenario ekonomi, penaksir inflasi, dan proyeksi pasar saham untuk membuat diri Anda sesuai dengan target Anda. 

Anda membutuhkan akal sehat, harapan yang masuk akal, kesabaran, dan kedisiplinan. Prinsip KISS harus menjadi dasar rencana investasi Anda, penekanan pada modal kerja akan membantu Anda mengatur, dan mengontrol portofolio investasi Anda.

Perencanaan pensiun harus fokus pada pendapatan tambahan yang dibutuhkan dari portofolio investasi, dan rumus Alokasi Aset yang dibutuhkan untuk pencapaian tujuan akan bergantung hanya pada tiga variabel: 

  • Jumlah aset investasi likuid yang Anda miliki
  • Jangka waktu hingga pensiun
  • Kisaran suku bunga yang saat ini tersedia dari bursa efek

Jika Anda tidak membiarkan gen "insinyur" mengambil kendali, ini bisa menjadi proses yang cukup sederhana. 

Bahkan jika Anda masih muda, Anda harus berhenti merokok berat dan mengembangkan aliran pendapatan yang terus meningkat… jika Anda terus meningkatkan pendapatan, pertumbuhan nilai pasar (yang diharapkan Anda) akan berjalan dengan sendirinya. Ingat, nilai pasar yang lebih tinggi dapat meningkatkan ukuran itu, tetapi tidak membayar tagihan.

Pertama, kurangi pendapatan pensiun yang dijamin dari tujuan pendapatan pensiun Anda untuk memperkirakan jumlah yang dibutuhkan hanya dari portofolio investasi. Jangan khawatir tentang inflasi pada tahap ini. 

Selanjutnya, tentukan Total nilai pasar dari portofolio investasi Anda, termasuk rencana perusahaan, tabungan pensiun… semuanya, kecuali rumah, kapal, perhiasan, dan sebagainya. Hanya aset pribadi dan dana pensiun yang likuid. 

Jumlah ini kemudian dikalikan dengan kisaran suku bunga yang wajar (6%, hingga 8% sekarang) dan, semoga, salah satu angka yang dihasilkan akan mendekati jumlah target yang Anda buat beberapa saat yang lalu. 

Jika Anda berada dalam beberapa tahun usia pensiun, mereka lebih baik! Yang pasti, proses ini akan memberi Anda gambaran yang jelas tentang di mana Anda berdiri, dan itu, dengan sendirinya, sepadan dengan usaha. 

Pengorganisasian Portofolio melibatkan penentuan Alokasi Aset yang tepat… dan itu memerlukan beberapa diskusi. Alokasi Aset adalah konsep yang paling penting dan paling sering disalahpahami dalam leksikon investasi. 

Kebingungan yang paling mendasar adalah gagasan bahwa diversifikasi dan Alokasi Aset adalah satu dan sama. Alokasi Aset membagi portofolio investasi ke dalam dua kelas dasar sekuritas investasi yaitu Saham/Ekuitas dan Obligasi/Efek Pendapatan. 

Sebagian besar sekuritas bursa efek cocok dengan nyaman ke dalam salah satu dari dua kelas ini. Diversifikasi adalah teknik pengurangan risiko yang secara ketat mengontrol ukuran kepemilikan individu sebagai persen dari total aset. 

Kesalahpahaman kedua menggambarkan Alokasi Aset sebagai teknik canggih yang digunakan untuk melunakkan dampak garis bawah dari pergerakan harga saham dan obligasi, dan/atau proses yang secara otomatis (dan dengan bodohnya) memindahkan investasi dari klasifikasi aset yang melemah ke yang lebih kuat.

Akhirnya, Formula Alokasi Aset sering disalahgunakan dalam upaya untuk menempatkan alat perencanaan investasi yang valid pada strategi spekulatif yang tidak memiliki manfaat nyata, misalnya: reposisi portofolio tahunan, penyesuaian waktu pasar, dan pengalihan Reksa Dana. 

Formula Alokasi Aset itu sendiri adalah suci, dan jika dibangun dengan benar, tidak boleh diubah karena kondisi baik di pasar Ekuitas atau Pendapatan Tetap. Perubahan dalam situasi pribadi, tujuan, dan sasaran investor adalah satu-satunya masalah yang dapat diizinkan ke dalam proses pengambilan keputusan Alokasi Aset. 

Berikut adalah beberapa Pedoman Alokasi Aset dasar: 

1. Semua keputusan Alokasi Aset didasarkan pada basis biaya dari sekuritas yang terlibat. Nilai Pasar saat ini mungkin lebih atau kurang dan itu tidak masalah. 

2. Portofolio investasi apa pun dengan basis biaya sebesar Rp. 1.400.000.000 atau lebih harus memiliki minimal 30% yang diinvestasikan dalam Efek Pendapatan, baik yang kena pajak atau bebas pajak, tergantung pada sifat portofolio. 

Entitas tangguhan pajak (semua jenis program pensiun) harus menampung sebagian besar Investasi Ekuitas. Aturan ini berlaku dari usia 0 hingga Usia Pensiun – 5 tahun. Di bawah usia 30, adalah suatu kesalahan untuk memiliki terlalu banyak portofolio di Income Securities. 

3. Hanya ada dua Kategori Alokasi Aset, dan keduanya tidak pernah dijelaskan dengan titik desimal. Semua kas dalam portofolio ditujukan untuk satu kategori atau yang lain. 

4. Dari Usia Pensiun – 5 tahun ke atas, Alokasi Pendapatan perlu disesuaikan ke atas sampai “uji suku bunga yang wajar” mengatakan bahwa Anda tepat sasaran atau setidaknya dalam kisaran. 

5. Saat pensiun, antara 60% dan 100% dari portofolio Anda mungkin harus berada di Efek yang menghasilkan pendapatan.

Mengontrol, atau melaksanakan, rencana investasi akan dicapai dengan baik oleh mereka yang paling tidak emosional, paling tegas, tenang secara alami, sabar, umumnya konservatif (bukan politik), dan aktualisasi diri. 

Berinvestasi adalah proses pengambilan keputusan jangka panjang, pribadi, berorientasi pada tujuan, non-kompetitif, langsung, yang tidak memerlukan gelar lanjutan. Faktanya, menjadi terlalu pintar bisa menjadi masalah jika Anda memiliki kecenderungan untuk menganalisis sesuatu secara berlebihan. 

Akan sangat membantu untuk menetapkan pedoman untuk memilih sekuritas, dan untuk membuangnya. 

Jangan membeli saham apa pun kecuali turun setidaknya 20% dari level tertinggi 52 minggu, dan batasi kepemilikan ekuitas individu hingga kurang dari 5% dari total portofolio. 

Ambil keuntungan yang wajar (menggunakan 10% sebagai target) sesering mungkin. Dengan Alokasi Pendapatan 40%, 40% dari keuntungan dan dividen akan dialokasikan ke Efek Pendapatan.

Untuk pendapatan tetap, fokuslah pada sekuritas bursa efek, dengan imbal hasil di atas rata-rata tetapi bukan “tertinggi di kelasnya”. Dengan sekuritas pendapatan variabel, hindari pembelian di dekat tertinggi 52 minggu, dan pertahankan kepemilikan individu jauh di bawah 5%. 

Pertahankan saham preferen dan obligasi individu jauh di bawah 5% juga. Dapatkan keuntungan yang wajar (lebih dari satu tahun pendapatan sebagai permulaan) sesegera mungkin. Dengan Alokasi Ekuitas 60%, 60% keuntungan dan bunga akan dialokasikan ke saham.

Memantau Kinerja Investasi dengan cara bursa efek tidak tepat dan bermasalah bagi investor yang berorientasi pada tujuan. Ini dengan sengaja berfokus pada dislokasi jangka pendek dan perubahan siklus yang tidak terkendali, menghasilkan kekecewaan terus-menerus dan mendorong respons transaksional yang tidak tepat terhadap peristiwa alam dan tidak berbahaya. 

Digabungkan dengan Media yang berkembang pesat dalam membuat sensasi sesuatu yang sangat positif atau negatif, menjadi sulit untuk tetap mengikuti rencana apa pun, karena kondisi lingkungan berubah. 

Pertama keserakahan, kemudian ketakutan, produk baru menggantikan yang lama, dan selalu menjanjikan sesuatu yang lebih baik ketika, pada kenyataannya, prinsip-prinsip dasar investasi yang membosankan dan kuno masih menyelesaikan pekerjaan. 

Ingat, ketidakbahagiaan Anda adalah aset bursa efek yang paling didambakan. Jangan menghibur mereka, dan lindungi diri Anda. Dasarkan upaya evaluasi kinerja Anda pada pencapaian tujuan… milik Anda, bukan milik mereka. 

Begini caranya, berdasarkan tiga tujuan dasar yang telah kita bicarakan: Pertumbuhan Pendapatan Dasar, Produksi Laba dari Perdagangan, dan Pertumbuhan Keseluruhan Modal Kerja.

Pendapatan Dasar mencakup dividen dan bunga yang dihasilkan oleh portofolio Anda, tanpa realisasi keuntungan modal yang seharusnya menjadi jumlah yang lebih besar dari waktu ke waktu. 

Tidak peduli bagaimana Anda membaginya, kenyamanan jangka panjang Anda menuntut peningkatan pendapatan secara teratur, dan dengan menggunakan basis total biaya portofolio Anda sebagai tolok ukur, mudah untuk menentukan di mana menginvestasikan uang tunai Anda yang terkumpul. 

Karena sebagian dari setiap dolar yang ditambahkan ke portofolio dialokasikan kembali ke produksi pendapatan, Anda yakin akan meningkatkan totalnya setiap tahun. Jika Nilai Pasar digunakan untuk analisis ini, Anda bisa menuangkan terlalu banyak uang ke pasar saham yang jatuh sehingga merugikan tujuan pendapatan jangka panjang Anda.

Produksi Laba adalah wajah bahagia dari volatilitas nilai pasar yang merupakan atribut alami dari semua sekuritas. Untuk mendapatkan keuntungan, Anda harus bisa menjual sekuritas yang diinginkan oleh sebagian besar ahli strategi investasi (dan akuntan) untuk Anda nikahi! 

Investor yang sukses belajar menjual yang mereka cintai, dan semakin sering (ya, jangka pendek), semakin baik. Ini disebut perdagangan, dan ini bukan kata empat huruf. Ketika Anda dapat mencapai titik di mana Anda menganggap sekuritas yang Anda miliki sebagai inventaris berkualitas tinggi di rak-rak butik portofolio pribadi Anda, 

Pertumbuhan Modal Kerja (total biaya portofolio dasar) baru saja terjadi, dan pada tingkat yang akan berada di suatu tempat antara pengembalian rata-rata Efek Pendapatan dalam portofolio dan total keuntungan yang direalisasikan pada bagian Ekuitas dari portofolio. 

Ini sebenarnya akan lebih tinggi dengan alokasi Ekuitas yang lebih besar karena perdagangan yang sering menghasilkan tingkat pengembalian yang lebih tinggi daripada posisi yang lebih aman dalam alokasi Pendapatan. 

Tapi, dan ini terlalu besar tetapi untuk diabaikan saat Anda mendekati pensiun, keuntungan perdagangan tidak dijamin dan risiko kerugian (walaupun diminimalkan dengan proses pemilihan yang masuk akal) lebih besar daripada dengan Efek Pendapatan.

Inilah sebabnya mengapa Alokasi Aset bergerak dari persentase Ekuitas yang lebih besar ke yang lebih rendah saat Anda mendekati masa pensiun.

Jadi benarkah ada Portofolio Pendapatan yang perlu dikelola? Atau apakah kita benar-benar hanya berurusan dengan portofolio investasi yang membutuhkan Alokasi Asetnya sesekali di-tweak saat kita mendekati waktu dalam hidup ketika harus menyediakan kapal pesiar… dan uang bensin untuk menjalankannya? 

Dengan menggunakan Basis Biaya (Modal Kerja) sebagai jumlah yang perlu berkembang, dengan menerima perdagangan sebagai pendekatan manajemen portofolio yang dapat diterima, bahkan konservatif, dan dengan berfokus pada pertumbuhan pendapatan daripada ego, seluruh investasi pensiun ini menjadi jauh lebih tidak menakutkan. 

Jadi sekarang Anda bisa fokus mengubah kode pajak, mengurangi biaya perawatan kesehatan, menghemat Jamsostek, dan memanjakan cucu.

Posting Komentar untuk " Mengelola Portofolio sumber Pendapatan Anda"