Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Strategi Pengembangan Bisnis Agar Perusahaan Anda Terus Tumbuh dan Berkembang

strategi-pengembangan-bisnis

Proses penerapan taktik yang efektif di seluruh perusahaan Anda untuk menghasilkan pertumbuhan dan meningkatkan pendapatan dikenal sebagai pengembangan bisnis. 

Tim pengembangan bisnis harus menyelidiki peluang untuk membantu perusahaan Anda berkembang, menemukan prospek baru, dan mengubah lebih banyak prospek menjadi pelanggan sebagai bagian dari proses ini.

Karena kontribusinya yang begitu besar terhadap pertumbuhan penjualan, pengembangan bisnis terkait langsung dengan penjualan. 

Kedua proses ini, bagaimanapun, tidak sama. Sebelum kita masuk ke detailnya, mari kita lihat apa yang membedakan mereka.

Penjualan vs. Pengembangan

Bisnis pengembangan bisnis mirip dengan penjualan, tetapi memerlukan lebih banyak tanggung jawab, seperti membantu perusahaan dalam meningkatkan dan memelihara hubungan dengan prospek, memperoleh pemahaman yang lebih baik tentang kepribadian pelanggan, meningkatkan kesadaran merek, dan mencari peluang baru untuk memaksimalkan bisnis pertumbuhan.

Staf penjualan, di sisi lain, bertanggung jawab untuk menjual produk atau layanan Anda kepada klien dan mengubah prospek menjadi pelanggan. Tugas tim penjualan disederhanakan dalam hal pengembangan bisnis.

Tugas umum perwakilan BD adalah sebagai berikut:

  • Menentukan dan mengidentifikasi klien potensial.
  • Selidiki peluang bisnis baru.
  • Ikuti terus persaingan dan tren pasar terbaru.
  • Tenaga penjualan dan manajer pengembangan harus diberi tahu.
  • Pastikan pelanggan senang dan loyal.

Konsep untuk Pertumbuhan Bisnis

Berikut adalah beberapa ide pengembangan bisnis yang dapat Anda terapkan untuk membantu perusahaan Anda berkembang. 

Taktik ini dapat membantu Anda menghasilkan prospek yang lebih berkualitas, memperluas jaringan, dan meningkatkan kesadaran merek.

Membangun Kontak dengan Prospek dan Pelanggan

Percakapan di telepon tidak lagi seproduktif satu dekade lalu. Ada teknik yang lebih efektif untuk membangun hubungan prospek dan pelanggan Anda.

Temui prospek atau klien Anda secara langsung di konferensi, pameran, atau acara terkait industri. Pertimbangkan untuk mengadakan pesta Anda sendiri dan undang prospek dan pelanggan Anda saat ini. 

Terhubung dengan mereka di situs media sosial seperti LinkedIn untuk mendapatkan informasi terbaru tentang mereka dan memberikan informasi penting tentang produk atau layanan Anda.

Memberikan Konsultasi Tanpa Biaya

Menjelaskan keunggulan produk atau layanan Anda kepada prospek Anda dapat membantu mereka mencapai keputusan yang lebih cepat. 

Ini juga akan membantu Anda lebih memahaminya sehingga Anda dapat menentukan apakah itu kemungkinan ideal Anda atau tidak. Anda akhirnya akan dapat lebih berkonsentrasi pada kandidat yang memenuhi syarat.

Mendemonstrasikan Cara Menjual

Berikan demo penjualan kepada prospek Anda sehingga mereka dapat melihat cara kerja produk atau layanan Anda. 

Pastikan demo ini disesuaikan dengan kebutuhan prospek Anda untuk menunjukkan bagaimana produk atau layanan Anda dapat membantu mereka mengatasi masalah mereka. Demo ini dapat dibagikan secara langsung atau melalui obrolan video.

Pelihara Prospek Anda

Ingatlah untuk memelihara prospek Anda melalui panggilan telepon, email, rapat, dan bentuk komunikasi lainnya. Memelihara prospek adalah tentang mengingatkan mereka tentang produk atau layanan Anda. 

Mereka mungkin tidak memerlukannya saat Anda pertama kali menghubungi mereka. Akibatnya, menawarkan kembali apa yang Anda jual kepada mereka selalu merupakan ide yang bagus.

Sistem CRM yang andal akan memudahkan Anda untuk menindaklanjuti prospek dan menghasilkan berbagai kutipan. 

Anda juga dapat menggunakan sistem CRM untuk mengidentifikasi prospek yang memenuhi syarat dan memperkirakan pendapatan dari masing-masing prospek.

Buat Konten yang Relevan

Buat berbagai informasi untuk prospek Anda, termasuk artikel blog, video, dan postingan media sosial, sehingga mereka dapat mempelajari lebih lanjut tentang merek dan produk atau layanan Anda. 

Pastikan materi tidak hanya mencakup promosi, tetapi juga informasi dan rekomendasi yang relevan untuk prospek Anda. Pertimbangkan untuk membuat ebook yang dapat diunduh orang dari situs web Anda.

Bekerja Sama dengan Pemasaran

Meskipun pengembangan bisnis biasanya dikaitkan dengan departemen penjualan, itu tidak berarti bahwa aktivitas internal mereka terbatas pada tenaga penjualan. 

Komunikasi dengan departemen lain, khususnya pemasaran, juga diperlukan untuk tim BD.

Tugas departemen pemasaran adalah mengembangkan konten untuk target pasar Anda. Oleh karena itu, akan sangat ideal jika tim pengembangan bisnis dapat berkolaborasi erat dengan tim pemasaran pada artikel blog, kampanye pemasaran, posting media sosial, dan konten situs web sehingga hasilnya lebih relevan dengan prospek Anda.

Atur pertemuan rutin antara BD dan tim pemasaran sehingga mereka dapat berbagi ide dan informasi. Gunakan sistem CRM yang benar untuk membantu kedua tim bekerja lebih efektif.

Post a Comment for " Strategi Pengembangan Bisnis Agar Perusahaan Anda Terus Tumbuh dan Berkembang"