Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

7 Langkah Menciptakan Peluang Bisnis Baru

 

7 Langkah Menciptakan Peluang Bisnis Baru
credit:pixabay

7 Langkah Menciptakan Peluang Bisnis Baru - Pengusaha seringkali hidup dengan harapan bahwa jika mereka membangun usahanya dengan baik, maka pelanggan akan datang. 

Namun dalam perekonomian saat ini, dibutuhkan lebih dari sekadar harapan untuk membuat orang membeli produk atau layanan Anda. Praktik pembangunan bisnis baru adalah suatu keharusan jika Anda ingin berkembang.

Unsur lain yang diperlukan adalah sebuah rencana pertumbuhan bisnis yang jelas. Tetapi banyak pengusaha terobsesi dengan membuat rencana yang sempurna. Atau mereka bahkan tidak pernah sempat menyusunnya. Membuat rencana itu perlu, cepat dan efektif. 

Dan pada artikel ini saya akan menunjukkan dan membagikan bagaimana cara melakukannya. Tujuh langkah berikut ini membutuhkan waktu tidak lebih dari empat jam untuk diselesaikan, dan itu adalah harga kecil yang harus dibayar untuk keuntungan yang luar biasa. 

Hasilnya? Peta jalan yang akan memasukkan energi, antusiasme, dan visi baru ke dalam rencana pertumbuhan bisnis Anda. 

Berikut ini adalah 7 Langkah Menciptakan Peluang Bisnis Baru, antara lain:

1. Fokus Pada Produk Inti Anda

Pengusaha buletin elektronik yang sangat sukses telah membangun bisnisnya berdasarkan mantra ini: "Prospek membeli ketika mereka percaya bahwa nilai Anda berlaku untuk mereka dan yakin perusahaan Anda stabil." 

Posisi yang kuat ini memungkinkan Anda untuk terus memeriksa layanan dan nilai yang Anda berikan kepada pelanggan Anda. Ingatlah pernyataan ini saat kita menjalani tujuh langkah selanjutnya, karena menginternalisasi mantra ini adalah kunci dari rencana yang kokoh.

Adalah umum dalam bisnis jasa kecil bahwa pengusaha merasa dia harus melakukan semua yang "Orang besar" lakukan untuk dapat bersaing. Sebenarnya, pemilik usaha kecil tidak akan pernah bisa bersaing dengan cara yang sama. 

Jadi, penting bagi bisnis kecil untuk membedakan diri mereka dengan berfokus pada kapabilitas unik dan produk inti yang mereka bawa ke prospek. Spesialisasi adalah aset terbesar wirausahawan dan Anda harus memikirkan tentang hal ini dengan baik.

2. Buat Promosi Anda Tetap Sederhana

Terakhir kali Anda bertanya kepada seseorang di sebuah pesta tentang apa yang dilakukan perusahaan mereka, apakah Anda mendapatkan jawaban yang jelas dan singkat? Atau apakah mata Anda berkaca-kaca pada saat mereka sampai di akhir penjelasannya? 

Dugaan saya, mungkin itu adalah pernyataan yang terakhir. Sekarang bayangkan promosi yang sama disajikan kepada prospek yang tidak memiliki segelas anggur di tangan mereka untuk mengalihkan perhatian mereka! Ini bukan sebuah gambaran yang bagus.

Yang dibutuhkan oleh setiap perusahaan adalah "Elevator pitch" sederhana. Itu adalah pesan singkat dan ringkas yang dapat mengkomunikasikan pesan Anda kepada prospek dalam 30 detik atau kurang. Ini menjelaskan nilai yang diberikan produk atau layanan Anda sehingga prospek memahami mengapa itu berlaku untuk mereka.

Cobalah latihan kecil ini untuk menguji kecerdasan kejernihan nada Anda. Mintalah seseorang yang tidak tahu apa yang Anda lakukan untuk mendengarkan promosi Anda. Jelaskan apa yang dilakukan perusahaan Anda, dan perhatikan tanda-tanda mata lelah berair, kelopak mata semakin berat, dan sebagainya. 

Tentu saja, Anda mungkin memiliki nada yang sempurna. Tetapi jika tidak, Anda akan langsung mengenalinya dari tanggapan verbal dan fisiknya.

3. Tetap Setia Pada Diri Anda

Mengetahui siapa Anda dan apa yang membuat Anda bersemangat (atau membuat Anda menangis) akan membantu Anda mencapai tujuan Anda. Tidak ada yang dapat menggagalkan rencana pertumbuhan lebih dari ketidaknyamanan dan penundaan, karena itu hanyalah sifat manusia untuk menunda hal-hal yang menyebabkan ketidaknyamanan. 

Dan ada lusinan kebutuhan bisnis harian yang tidak disukai oleh setiap pemilik bisnis. Jika Anda mendapati diri Anda menunda-nunda, inilah saatnya untuk mulai mendelegasikannya.

Tetap setia pada siapa Anda dan apa yang terbaik yang Anda lakukan. Serahkan tugas-tugas yang akan membuat Anda keluar jalur karena Anda tidak suka melakukannya. Kembangkan dan kembangkan terus kemampuan Anda sesuai dengan minat dan keahlian Anda. 

Jika akuntansi adalah musuh Anda, maka pekerjakan seorang pemegang buku akuntansi yang hebat. Jika organisasi pribadi Anda tidak terkendali, rekrut karyawan sementara untuk menyiapkan sistem pengarsipan baru. Selalu pastikan bahwa Anda fokus pada tugas prioritas "A" Anda dan delegasikan B dan C Anda.

4. Petakan

Memetakan kapabilitas Anda dengan kebutuhan klien target Anda adalah cara terbaik bagi Anda untuk menentukan strategi layanan Anda. Anda akan menemukan bahwa meskipun Anda mungkin sangat terampil di banyak bidang, Anda mengejar pelanggan yang tidak membutuhkan keahlian khusus Anda.

Salah satu ciri umum di antara banyak wirausahawan adalah dorongan untuk "Membuat jaring lebar" dengan menjadi segalanya bagi semua perusahaan. 

Namun, dalam hampir setiap kasus, bisnis kecil berkembang karena menawarkan layanan yang lebih sempit. Ingat, nilai perusahaan kecil adalah dapat berspesialisasi dalam layanan unik dan berkualitas tinggi.

Kembangkan daftar kriteria pengambilan keputusan yang Anda harapkan untuk digunakan klien Anda saat memilih penyedia di industri Anda. Kemudian beri peringkat diri Anda (dan jujurlah) dalam hal di mana Anda akan diposisikan di setiap kategori. Setelah evaluasi intensif ini, pastikan elevator pitch Anda masih sesuai target.

5. Manfaatkan Alat Pemasaran Yang Paling Sesuai Untuk Anda

Saat memutuskan strategi pemasaran, terapkan strategi yang sesuai dengan kepribadian Anda dan pelanggan yang Anda layani. 

Misalnya, jika Anda takut bangun di depan orang banyak, jangan jadwalkan diri Anda untuk berpartisipasi dalam panel dengan harapan menghasilkan bisnis. Anda akan menggagalkan usaha Anda jika Anda tidak berkinerja baik.

Identifikasi dua alat pemasaran teratas yang pernah Anda gunakan di masa lalu yang berhasil untuk perusahaan Anda. Katakanlah itu situs Web bisnis Anda. Kemudian mulailah menambahkan ide-ide baru untuk perspektif yang segar.

Saat memilih alat pemasaran Anda, evaluasi juga dari dasar keuangan dan biaya. Putuskan apa yang akan menghasilkan keuntungan terbaik atas usaha Anda. Setiap alat harus mengarah pada hasil yang menghasilkan pendapatan dengan satu atau lain cara.

6. Menerapkan Rencana Tindakan

Hingga saat ini kami berada dalam mode perencanaan, tetapi sekarang saatnya untuk menggali dan menerapkannya. Rencana tindakan Anda juga akan memberikan peta yang dapat Anda gunakan untuk mengukur kemajuan Anda.

Tetapkan tujuan yang dapat ditinjau dalam tiga dan enam bulan. Pada poin tambahan dalam setiap periode tiga bulan, terus periksa rencana Anda untuk melihat apakah Anda memenuhi tujuan Anda. Jika Anda merasa kehilangan target, tanyakan mengapa hal tersebut terjadi?

Apakah alat tersebut sesuai untuk pelanggan sasaran Anda? Apakah Anda mengintegrasikan strategi, atau apakah Anda hanya fokus pada salah satu alat?

Dan jangan lupa untuk memasukkan tindakan spesifik yang akan Anda lakukan setiap hari untuk membantu Anda mencapai tujuan. Strategi harian itu akan membuat tujuan rencana selalu diingat.

7. Latih Rencana Tersebut

Langkah terakhir ini sangat mudah, Lakukan saja: Selesaikan tindakan harian, lalu lakukan sesuatu yang ekstra untuk mempercepat rencana sukses Anda. Jika Anda mendekati rencana Anda dan mendapatkan kupu-kupu di perut Anda, atasi itu atau gantikan tindakan yang Anda sukai sehingga Anda tetap berada di jalur. 

Jangan biarkan tugas yang tidak direncanakan menyia-nyiakan waktu berharga yang harus diterapkan untuk mencapai tujuan Anda. Dan yang terpenting, nikmati prosesnya!

Itulah uraian artikel tentang 7 Langkah Menciptakan Peluang Bisnis Baru. Semoga ulasan artikel ini bermanfaat dan bisa menjadi inspirasi untuk Anda.

referensi: https://www.entrepreneur.com

Post a Comment for "7 Langkah Menciptakan Peluang Bisnis Baru "