Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Memahami Portofolio Investasi Anda, Menetapkan Tujuan, dan Tipsnya

portofolio-investasi

Salah satu faktor yang perlu diperiksa saat mengevaluasi instrumen investasi Anda adalah portofolio investasi Anda. Ada saham, obligasi, reksa dana, dan produk keuangan lainnya di dalamnya.

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, investasi memiliki arti memasukkan uang atau modal ke dalam suatu perusahaan atau proyek dengan tujuan untuk menciptakan keuntungan.

Bagi Anda yang merupakan investor, mungkin pernah mendengar bahwa ini adalah kejadian yang biasa terjadi. Namun, beberapa orang pasti akan penasaran.

Daripada membuang-buang waktu, yuk simak pengertian, tujuan, dan pedoman membuat portofolio investasi, serta beberapa contoh portofolio investasi di bawah ini.

Apa itu Portofolio Investasi?

Apa yang dimaksud dengan portofolio investasi? Kumpulan aset investasi yang dimiliki oleh individu, lembaga, lembaga keuangan, perusahaan, atau manajer investasi disebut sebagai portofolio investasi.

Properti, saham, obligasi, reksa dana, dan instrumen investasi lainnya hanyalah beberapa contoh. Karya seni, perhiasan, real estat, dan investasi yang berpotensi berhasil adalah contoh aset yang dapat disimpan.

Seorang investor mungkin mendiversifikasi item investasinya dalam portofolionya untuk memaksimalkan keuntungan sambil meminimalkan risiko. Secara umum, berbagai investasi dapat membantu mengurangi kerugian. Karena semua uang tidak diinvestasikan di satu tempat, bahaya investasi diminimalkan.

Tujuan Portofolio Investasi

Tujuan portofolio investasi adalah agar investor dapat mendiversifikasi investasinya sehingga kemungkinan mengalami kerugian berkurang. Alasan untuk ini adalah karena Anda dapat membangun portofolio dalam portofolio investasi Anda yang ada. Akibatnya, portofolio investasi tunggal dapat berisi berbagai ekuitas.

Perlu diingat bahwa diversifikasi aset adalah metode untuk menggabungkan portofolio sehingga sektor dan ekuitas yang benar dan seimbang dapat dipilih. Jika Anda seorang investor, Anda bisa membeli saham di sektor perbankan, misalnya. Kemudian Anda dapat membeli saham sektor konsumen lainnya secara bersamaan.

Ini memastikan bahwa jika salah satu ekuitas Anda jatuh nilainya, saham lainnya tetap stabil.

Manajemen Portofolio dan Investasi 

portofolio-investasi

Manajemen portofolio adalah metode terpadu untuk mengelola portofolio atau aset seseorang atau investor secara terorganisir untuk tujuan tertentu. Sangat penting untuk memiliki campuran atau keragaman aset investasi yang tepat untuk menghasilkan manajemen portofolio investasi yang sukses.

Kategori manajemen portofolio adalah sebagai berikut:

1. Mengelola portofolio aktif

Saat mengelola portofolio, Anda biasanya akan terlibat dalam banyak pembelian dan penjualan, atau perdagangan, dalam upaya untuk mengungguli pasar.

Namun, selain menerima pengembalian yang jauh lebih tinggi, perawatan aktif ini memiliki risiko yang jauh lebih besar.

Untuk aktif, Anda harus mengikuti tren pasar, perubahan ekonomi, politik global, dan elemen yang mempengaruhi pasar saham dan keuangan lainnya.

2. Manajemen portofolio dalam mode pasif

Manajemen reksa dana indeks adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan manajemen portofolio pasif. Dengan indeks tertentu sebagai referensi, Anda dapat menghasilkan keuntungan yang sama.

Dalam kebanyakan kasus, metode pasif ini tidak memerlukan keterlibatan tim tertentu dalam proses pengambilan keputusan.

Karena Anda akan memperoleh pengembalian dan hasil investasi yang dapat diprediksi tanpa menimbulkan risiko yang berlebihan, Anda sebagai investor dapat bertanggung jawab penuh untuk mengelola portofolio investasi ini.

3. Manajemen Portofolio dengan kebijaksanaan

Ini adalah jenis manajemen portofolio di mana investor, sebagai pemilik dana, menawarkan kepercayaan dan kekuasaan penuh kepada manajer investasi.

Selain itu, manajer investasi akan melakukan investasi sesuai dengan petunjuk dan tujuan investor. Manajer portofolio akan menangani semua aspek dalam situasi ini, termasuk kebutuhan investasi, dokumentasi, dan sebagainya.

4. Manajemen portofolio secara non-discretionary

Manajer investasi bertanggung jawab untuk memberikan rekomendasi kepada klien atau investor mengenai portofolio investasi mereka dalam manajemen portofolio non-discretionary.

Manajer investasi, di sisi lain, tidak memiliki kendali penuh atas hasil akhir. Sebagai investor, keputusan akhir ada di tangan Anda.

Tips Menyusun Portofolio Investasi

portofolio-investasi

Sebuah metode unik diperlukan untuk membuat portofolio investasi yang menarik sambil meminimalkan risiko dan meningkatkan pendapatan.

Berikut adalah beberapa saran untuk Anda yang ingin membangun portofolio investasi yang menarik, yaitu:

1. Jadikan portofolio investasi Anda lebih beragam

Diversifikasi adalah metode yang dapat membantu Anda menghasilkan banyak uang. Selanjutnya, strategi ini dapat mengurangi kemungkinan kerugian.

Anda dapat berinvestasi dalam berbagai produk investasi, termasuk saham dan non-saham.

Gunakan instrumen investasi yang likuid seperti pasar uang, deposito berjangka, reksadana, atau emas untuk mendiversifikasi portofolio Anda. Hal ini untuk memudahkan Anda dalam likuidasi.

2. Tujuan dan jangka waktu investasi

Membuat portofolio investasi membutuhkan perhatian yang detail dan pertimbangan. Akibatnya, Anda harus yakin bahwa tujuan portofolio investasi Anda jelas.

Misalnya, pertimbangkan biaya sekolah anak. Dengan begitu, Anda akan dapat mengetahui berapa lama waktu yang Anda perlukan.

Pastikan untuk menentukan dua hal berikut:

  • Investasi membutuhkan komitmen waktu.
  • Anda akan mudah memilih produk investasi yang tepat setelah Anda menyelesaikan kedua kriteria tersebut.

3. Modifikasi profil risiko

Setelah menentukan tujuan investasi Anda, Anda harus menilai kemampuan Anda untuk menanggung risiko sebagai investor.

Ada tiga jenis profil risiko yang berbeda, yaitu:

Konservatif

Profil resiko ini mencari hal-hal yang berisiko rendah.

Moderat

Profil risiko ini dapat menahan risiko moderat dan volatilitas pasar.

Resiko Tinggi

Profil risiko ini dicirikan oleh toleransi risiko yang lebih tinggi, yang menghasilkan preferensi untuk imbalan besar dengan mengorbankan risiko yang lebih besar.

4. Penyesuaian modal

Modal merupakan aspek yang paling kritis dalam setiap investasi. Anda harus mengalokasikan modal dengan benar. Apalagi jika Anda seorang investor baru yang membutuhkan banyak waktu untuk menyesuaikan diri.

Kami mendorong Anda untuk melihat semua kemungkinan sumber informasi investasi. Pastikan juga nilai dan instrumen investasinya sesuai dengan jumlah uang yang Anda miliki.

5. Tentukan komposisi

Untuk memiliki portofolio yang benar, pastikan Anda memahami profil risiko. Jika Anda memiliki profil risiko yang hati-hati, bagilah portofolio Anda 50:50, yaitu 50 persen untuk portofolio pendapatan dan 50 persen untuk portofolio pertumbuhan.

Namun, jika Anda memiliki profil risiko sedang, portofolio nilai 50 persen dan portofolio pertumbuhan 50 persen harus digunakan. Sementara itu, investor dengan toleransi risiko tinggi harus menggunakan portofolio 80/20, dengan 80 persen di sektor nilai dan 20 persen di sektor pertumbuhan.

6. Harus ada keseimbangan antara risiko dan imbalan

Anda harus mencapai keseimbangan antara risiko dan hasil. Jika Anda memiliki sejumlah instrumen saham, Anda harus memadukan saham yang nilainya stabil dengan saham yang berpotensi naik harganya.

Akibatnya, Anda dapat menggunakan strategi ini untuk menutupi kerugian pada instrumen saham lain yang tidak berjalan dengan baik.

Demikianlah ulasan tentang bagaimana Memahami Portofolio Investasi Anda, Menetapkan Tujuan, dan Tipsnya. Semoga dapat memperkaya pengetahuan Anda.

Post a Comment for " Memahami Portofolio Investasi Anda, Menetapkan Tujuan, dan Tipsnya"