Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Liabilitas dan Jenis Liabilitas dalam Operasi Bisnis

Liabilitas dan Jenis Liabilitas dalam Operasi Bisnis

Ungkapan "Liabilitas" pasti sudah tidak asing lagi bagi Anda. Tentu saja, di sektor korporasi, terminologi seperti aset dan Liabilitas (Kewajiban) sering digunakan dan saling terkait.

Kedua faktor ini, di sisi lain, dapat membantu pengembangan bisnis di masa depan.

Liabilitas (Kewajiban) adalah hutang atau tanggung jawab debitur jangka pendek dan jangka panjang.

Perusahaan, di sisi lain, seringkali memiliki hutang yang harus dibayar untuk menjaga keberadaan aset. Karena utang merupakan alat bagi perusahaan untuk beroperasi dan berkembang.

Akibatnya, tidak disangka banyak pemilik bisnis mengambil risiko berutang untuk menumbuhkan dan memperluas perusahaan mereka.

Selanjutnya, Anda harus dapat menghemat uang agar komitmen apa pun yang Anda miliki dapat dibayar dengan tarif yang telah ditentukan.

Apa Definisi dari Kewajiban?

Liabilitas (Kewajiban) ini kadang-kadang disebut sebagai Liabilitas (Kewajiban) hutang yang harus dibayar oleh satu pihak kepada pihak lain ketika menjalankan bisnis.

Namun, dalam kebanyakan kasus, hutang perusahaan digunakan untuk menyelesaikan kegiatan operasional dalam bisnis yang sedang berjalan sekaligus membantu pertumbuhan perusahaan.

Lebih jauh lagi, utang tidak selalu berbentuk uang; itu malah bisa berbentuk produk atau jasa. Dalam akuntansi, Liabilitas (Kewajiban) berbanding terbalik dengan kekayaan (harta) perusahaan. Hal ini disebabkan karena harta kekayaan perseroan merupakan hak yang diperoleh perseroan.

Liabilitas (Kewajiban) hutang, di sisi lain, adalah sesuatu yang harus dibayarkan kepada orang-orang tertentu. Akibatnya, utang dikeluarkan dari aset perusahaan.

Liabilitas (utang) sebaliknya tidak dapat disamakan dengan beban (expenses). Istilah "pengeluaran" mengacu pada pengeluaran yang dibayarkan untuk memperoleh pendapatan di masa depan.

Sedangkan hutang atau tanggung jawab harus dibayar tanpa memperhatikan bertambah atau tidaknya pendapatan usaha atau sebaliknya.

Bagaimana Liabilitas (Kewajiban) Bekerja dalam Bisnis?

Anda tentu saja akan membayar menggunakan uang tunai di rekening giro atau pinjaman saat melakukan pembelian untuk keperluan bisnis (utang).

Pinjaman ini pada akhirnya bertanggung jawab atas terciptanya suatu kewajiban. Namun, kecuali jika Anda melunasi hutang kartu kredit Anda sebelum akhir bulan, pembelian dengan kartu kredit adalah jenis pinjaman.

Bisnis juga memiliki Liabilitas (Kewajiban) yang timbul dari operasi mereka, seperti membayar gaji karyawan dan mengumpulkan pajak penjualan dari pelanggan. Karena perusahaan mempercayai mereka sampai Liabilitas (Kewajiban) dipenuhi, Liabilitas (Kewajiban) ini sering dikenal sebagai pajak dana perwalian.

Jenis-Jenis Kewajiban

Hutang (liabilities) tidak selalu berbentuk uang, seperti yang telah dikemukakan sebelumnya. Berikut ini adalah contoh dari berbagai jenis kewajiban, antara lain:

a. Liabilitas (Kewajiban) Jangka Pendek 

Kewajiban jangka pendek adalah utang yang harus dibayar secepatnya dan memiliki jangka waktu pembayaran tidak lebih dari satu tahun buku.

Nilai Liabilitas (Kewajiban) jangka pendek dihitung dengan menjumlahkan semua nilai utang yang disebutkan dalam komponen utang jangka pendek saja. 

Berikut ini adalah beberapa contoh Liabilitas (Kewajiban) jangka pendek:

  • Gaji
  • Pinjaman
  • Hutang pajak penjualan 
  • Hutang bunga

b. Liabilitas (Kewajiban) Jangka Panjang 

Kewajiban jangka panjang adalah Liabilitas (Kewajiban) yang harus dibayar kembali dalam jangka waktu yang lama.

Ketika sebuah perusahaan ingin memulai bisnis baru atau mengembangkan bisnis yang sudah ada dengan cepat, kebijakan menggunakan Liabilitas (Kewajiban) jangka panjang biasanya diadopsi.

Artinya, jika Anda dapat mengelola hutang dagang Anda dengan tepat dan benar. Berikut ini adalah beberapa contoh Liabilitas (Kewajiban) jangka panjang, antara lain:

  • Hutang hipotek
  • Sewa modal.
  • Hutang Obligasi
  • Pinjaman Bank

c. Kewajiban Kontinjensi 

Liabilitas (Kewajiban)kontinjensi adalah jenis berikutnya. Bentuk Liabilitas (Kewajiban)kontinjensi ini disebut juga dengan Liabilitas (Kewajiban)luar biasa yang akan terjadi di masa yang akan datang.

Bentuk Liabilitas (Kewajiban)ini, di sisi lain, tidak selalu muncul pada semua pelaku bisnis. Berikut ini adalah beberapa contoh Liabilitas (Kewajiban)kontinjensi, antara lain :

  • Jaminan produk
  • Klaim

Bagaimana Melakukan Analisis Bisnis?

analisa-bisnis

Liabilitas (Kewajiban) 

Liabilitas (Kewajiban) adalah salah satu item laporan keuangan yang dapat digunakan untuk memeriksa bisnis Anda.

Anda dapat menentukan apakah suatu perusahaan memiliki banyak Liabilitas (Kewajiban) atau tidak dengan melihat catatan dan perhitungan yang ekstensif. 

Ada dua pendekatan yang dapat Anda ambil saat mempelajari ini:

• Debt-to-Asset Ratio (D/A)

Jika Anda ingin menggunakan rasio utang terhadap aset untuk menilai Liabilitas (Kewajiban) bisnis, Anda harus terlebih dahulu memiliki aset yang cukup untuk melunasi hutang .

Untuk menghitung proporsi utang keseluruhan, baik utang jangka pendek maupun jangka panjang, dibandingkan dengan total aset perusahaan, gunakan rumus di bawah ini. Namun, Anda harus ingat bahwa rasio utang terhadap pendapatan harus kurang dari 50% saat melakukannya.

• Debt-to-Equity Ratio (D/E)

Mereka yang ingin menggunakan debt to equity ratio untuk menguji Liabilitas (Kewajiban) perusahaan harus melakukannya dengan mengalikan Liabilitas (Kewajiban) jangka panjang dan jangka pendek dengan ekuitas perusahaan.

Anda harus mengurangi utang jika rasio utang terhadap ekuitas lebih besar dari 40-50 persen. Itu menyimpulkan pemeriksaan kami atas kewajiban. Utang tidak serta merta menghancurkan perusahaan, terlepas dari penampilannya.

Utang benar-benar dapat digunakan untuk memajukan perusahaan Anda dan membantunya tumbuh. Kehadiran hutang juga dapat menginspirasi bisnis untuk menghasilkan lebih banyak pendapatan untuk menghasilkan uang dan melunasi hutang mereka.

Anda harus menyimpan catatan untuk memastikan bahwa semua data keuangan Anda dikelola secara efisien untuk melacak usia utang dan proses keuangan secara keseluruhan.

Hindari pembukuan manual yang memakan waktu dan dapat mengakibatkan kesalahan pencatatan yang dapat merugikan perusahaan.

Post a Comment for " Liabilitas dan Jenis Liabilitas dalam Operasi Bisnis"