Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Prinsip dan Konsep Dasar Manajemen Keuangan

Prinsip dan Konsep Dasar Manajemen Keuangan

Dalam mendistribusikan kas dan mengelola aset yang dimiliki untuk memenuhi tujuan utama perusahaan, diperlukan pemahaman dasar tentang manajemen keuangan dan informasi akuntansi bisnis.

Karena jika suatu perusahaan tidak memahami dasar-dasar pengelolaan keuangan yang baik, maka akan sulit untuk menjalankan operasionalnya. Uang adalah alat penting yang harus dimiliki saat melakukan transaksi, seperti yang Anda ketahui.

Oleh karena itu, pemahaman dasar-dasar pengelolaan keuangan sangatlah penting. Jadi, apa yang dimaksud dengan konsep dasar manajemen keuangan? Kami akan membahas dasar-dasar pengelolaan uang di bagian di bawah ini.

Apa itu Manajemen Keuangan?

Manajemen keuangan merupakan salah satu prinsip dasar akuntansi atau teori akuntansi. Ilmu manajemen keuangan, di sisi lain, cukup luas.

Namun ada juga yang berpendapat bahwa pengelolaan keuangan hanyalah kegiatan pencatatan dalam laporan keuangan dan semata-mata merupakan tugas sektor keuangan, padahal sebenarnya jauh lebih kompleks.

Semua operasi organisasi yang bertujuan untuk memperoleh, mengalokasikan, dan menggunakan uang tunai secara efektif dan efisien termasuk dalam manajemen keuangan. 

Manajemen keuangan memerlukan tidak hanya memperoleh keuangan, tetapi juga memahami bagaimana menggunakan dan memprosesnya.

Prinsip-Prinsip Pengelolaan Keuangan 

Berikut ini adalah beberapa prinsip pengelolaan keuangan yang perlu Anda ketahui, yaitu:

1. Prinsip Akuntabilitas

Saat menyampaikan penjelasan pendapat audit untuk setiap penggunaan dana dan tugas yang telah diberikan, prinsip ini merupakan persyaratan hukum dan moral dalam teori akuntansi.

Akibatnya, setiap individu dan perusahaan harus siap menjelaskan penggunaan dan implikasi dana tersebut dengan sangat rinci.

Tujuan dari prinsip ini adalah untuk menunjukkan bahwa menyesuaikan sistem pembayaran biaya operasional dan keuangan yang tersedia adalah salah satu strategi untuk menjaga perusahaan Anda tetap sehat dan layak secara finansial.

2. Prinsip Konsisten

Dalam menangani keuangan perusahaan, penting untuk bersikap bijak, konsisten, dan konsisten. Jika suatu perubahan dilakukan, harus disertai dengan alasan yang jelas dan sesuai.

3. Prinsip Transparansi

Maksud dari prinsip ini adalah agar manajemen terbuka bagi pengguna informasi akuntansi dalam hal penyampaian informasi tentang aktivitas keuangan. 

Hal ini dilakukan untuk memastikan bahwa tidak ada kesalahpahaman atau manipulasi di masa depan.

Prinsip-Prinsip Standar Akuntansi Fundamental

Prinsip dan Konsep Dasar Manajemen Keuangan

Akuntansi fundamental akuntansi harus digunakan sejalan dengan prinsip dan standar akuntansi yang diakui secara umum dalam suatu organisasi atau perusahaan.

Prinsip Integritas

Setiap individu dan organisasi harus memiliki integritas yang tinggi ketika hendak menjalankan operasional perusahaan. 

Hal ini terbukti ketika perusahaan mampu membuat laporan keuangan yang lengkap dan akurat.

Fundamental Manajemen Keuangan

Anda juga harus mengetahui beberapa fundamental keuangan. Mari kita lihat beberapa hal yang akan dibahas lebih lanjut.

1. Laba Bersih

Gagasan pertama dan terpenting dalam manajemen keuangan adalah laba bersih. Ini adalah keuntungan organisasi setelah dikurangi biaya produk yang dijual, biaya, depresiasi, amortisasi, bunga, dan pajak.

Investor dapat menggunakan laba bersih untuk menentukan berapa banyak uang yang melebihi pengeluaran organisasi. 

Nilai yang muncul pada laporan laba rugi suatu perusahaan dan juga merupakan ukuran profitabilitasnya. 

Kondisi perusahaan Anda dianggap membaik jika laba bersih menunjukkan jumlah yang tinggi jika dibandingkan dengan perusahaan pesaing.

2. Tingkat Likuiditas

Likuiditas merupakan ide fundamental berikutnya dalam pengelolaan keuangan. Kemampuan untuk membayar semua komitmen yang harus dilunasi dengan cepat dan dalam waktu singkat didefinisikan sebagai likuiditas (likuiditas).

Likuiditas, secara umum, mengacu pada kemampuan perusahaan untuk membayar kewajiban dan hutang jangka pendeknya. Pajak, hutang dagang, dividen, dan jenis hutang jangka pendek lainnya yang dimiliki oleh perusahaan adalah contohnya.

Setiap bisnis memiliki tingkat likuiditas tertentu yang dapat diukur. Rasio adalah istilah yang digunakan untuk mendefinisikan tingkat likuiditas perusahaan.

Likuiditas yang tinggi, di sisi lain, menunjukkan bahwa suatu perusahaan berkinerja baik dalam kegiatan operasinya.

Manfaat konsep dasar likuiditas keuangan bagi perusahaan adalah:

  • Sebagai teknik mengantisipasi kebutuhan keuangan yang mendesak yang harus dipenuhi perusahaan.
  • Hal ini akan membuat peminjaman dan penarikan dana menjadi lebih mudah bagi nasabah.
  • Dapat digunakan untuk mengetahui tingkat fleksibilitas suatu perusahaan dalam menarik investor atau bisnis lain yang menguntungkan.

Diversifikasi dan Alokasi Aset

Keduanya memiliki fitur manajemen risiko yang saling terkait. Artinya, biasanya ada risiko kesalahan dalam alokasi aset; namun, risiko ini dapat dikurangi dengan melakukan diversifikasi jenis investasi. Misalnya, Anda dapat membaginya menjadi beberapa kelompok aset yang berbeda.

Aktivitas alokasi aset dapat dianggap sebagai tempat di mana Anda dapat menghemat uang berdasarkan permintaan Anda sendiri dan kebutuhan perusahaan yang Anda miliki. Anda dapat membeli rumah, tanah, atau apa pun.

Konsep Pasar Beruang 

Ide pasar beruang paling sering digunakan untuk menggambarkan periode penurunan harga saham, seperti saat harga turun 20% atau lebih. 

Pasar beruang di saham terjadi ketika investor menjual saham mereka, dan biasanya digunakan untuk meramalkan kondisi ekonomi yang memburuk dan profitabilitas yang berkurang.

Toleransi terhadap Risiko

Setiap organisasi yang ingin berinvestasi harus memiliki rentang toleransi risiko. Definisi toleransi risiko yang dimaksud adalah ukuran kesediaan investor atau pengusaha untuk mengambil risiko jika terjadi perubahan negatif pada bisnis atau aset.

Namun, ada banyak cara untuk menentukan toleransi risiko seorang pebisnis, seperti survei atau kuesioner tentang risiko investasi. Meninjau pengembalian pada jenis aset yang berbeda adalah ide yang cerdas. 

Karena ini dilakukan untuk mengumpulkan umpan balik / pemikiran tentang berapa banyak uang yang bersedia Anda korbankan (berpotensi rugi) jika investasi Anda mengalami tahun yang buruk.

Sebagai seorang pebisnis, Anda harus menyadari semua yang dikatakan di atas. Bukan sekedar memahami secara umum, tetapi mempraktekkannya dalam bisnis Anda.

Tentu saja, jika perusahaan Anda mengikuti dasar-dasar pengelolaan keuangan yang baik, maka akan menghasilkan pendapatan yang maksimal. Hal ini dilakukan untuk menanggapi masalah bisnis saat ini.

Post a Comment for " Prinsip dan Konsep Dasar Manajemen Keuangan"