Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Definisi Hiperinflasi, Penyebab dan Contohnya

Definisi Hiperinflasi, Penyebab dan Contohnya

Hiperinflasi adalah istilah yang digunakan dalam ilmu ekonomi untuk menggambarkan situasi di mana harga semua produk dan jasa naik tak terkendali dari waktu ke waktu. Hiperinflasi, dalam istilah lain, adalah keadaan inflasi yang cepat.

Ketika tingkat inflasi naik lebih dari 50% dalam sebulan, itu disebut hiperinflasi. 

Dalam karyanya "The Monetary Dynamics of Hyperinflation," profesor ekonomi Amerika Phillip Cagan mengeksplorasi konsep ekonomi untuk pertama kalinya.

Definisi Hiperinflasi

Harga produk dan layanan tumbuh begitu cepat di bawah hiperinflasi sehingga pelanggan tidak dapat membeli banyak dengan uang mereka.

Hiperinflasi tersebar luas di semua sektor ekonomi, menyiratkan bahwa biaya semua barang dan jasa naik dengan proporsi yang sama di semua negara yang terkena dampak.

Lebih buruk lagi bagi negara dan ekonominya, harga barang dan jasa yang sama di pasar luar negeri tidak naik secara bersamaan.

Ketika tingkat inflasi mencapai 50% selama sebulan, sebagian besar ekonom setuju bahwa hiperinflasi telah dimulai.

Misalnya, inflasi tahunan di Amerika Serikat rata-rata di atas 3% sejak 1913.

Ketika tingkat inflasi bulanan turun di bawah 50% dan tetap di bawah tingkat itu selama lebih dari setahun, hiperinflasi berakhir.

Yayasan ini digunakan sebagaimana dirinci dalam The Monetary Dynamics of Hyperinflation karya Phillip Cagan, subjek tentang kondisi ekonomi yang ditulis pada tahun 1956.

Penyebab Hiperinflasi 

Sebagian besar hiperinflasi disebabkan oleh kelebihan uang.

Jumlah uang tunai yang beredar melebihi jumlah barang dan jasa yang tersedia - jumlah uang beredar suatu negara tidak ditopang oleh pertumbuhan PDB (PDB).

Ketika pemerintah mengeluarkan uang tambahan untuk melunasi utang, hiperinflasi diintensifkan, sangat terdepresiasi mata uang.

Hiperinflasi terjadi ketika penduduk lokal kehilangan kepercayaan terhadap mata uang dan mencari metode alternatif keamanan transaksi, seperti barter dan penggunaan mata uang asing.

Hiperinflasi dapat disebabkan oleh berbagai faktor, yang semuanya terkait dengan penyebab inflasi; namun, secara historis, hiperinflasi sebagian besar disebabkan oleh pencetakan uang yang berlebihan (excess money supply) yang dilakukan untuk membiayai defisit anggaran pemerintah yang berlebihan, terutama pada masa depresi. besar dan kuat.

Depresi ditandai dengan periode panjang kontraksi ekonomi yang dapat bertahan selama bertahun-tahun dan ditandai dengan tingkat pengangguran yang tinggi, peningkatan kebangkrutan, output produktif yang lebih rendah, dan pengurangan ketersediaan kredit.

Bank sentral biasanya meningkatkan jumlah uang beredar sebagai reaksi terhadap keadaan ini karena mendorong bank untuk meminjamkan lebih banyak, serta individu dan bisnis untuk membelanjakan lebih banyak, baik untuk konsumsi maupun investasi.

Meskipun proses ini umum dan banyak digunakan selama periode pertumbuhan yang lambat atau resesi, jika peningkatan jumlah uang beredar melebihi pertumbuhan yang sesuai dalam output barang dan jasa (sering diukur dalam Produk Domestik Bruto, ukuran produksi barang suatu perekonomian. dan jasa), hiperinflasi dapat terjadi.

Masalah utama adalah bahwa pertumbuhan berlebihan dalam penciptaan uang dibandingkan dengan total output menghasilkan lingkaran setan di mana, karena inflasi moneter dan harga berkembang pesat, warga lokal ragu-ragu untuk memegang sejumlah besar mata uang lokal karena dengan cepat kehilangan nilainya.

Oleh karena itu, orang akan membelanjakannya segera setelah mereka menerimanya untuk membeli aset dengan nilai bawaan atau mata uang asing yang lebih stabil.

Masalahnya adalah bahwa ketika kecepatan pergerakan uang tumbuh, demikian pula percepatan harga, menyiratkan bahwa pertumbuhan tingkat harga umum melebihi peningkatan jumlah uang beredar.

Sementara pasokan uang yang berlebihan secara historis menjadi sumber utama hiperinflasi, guncangan pasokan negatif, yang sering dikaitkan dengan perang, bencana alam, atau ketidakstabilan politik dalam keadaan yang parah ini, juga merupakan penyebab umum.

Konsekuensi Hiperinflasi 

Sementara efek hiperinflasi mungkin tampak identik dengan inflasi "umum", sebenarnya tidak.

Sebenarnya, masalah mendasar hiperinflasi adalah kekerasan dan kehancuran yang ditimbulkannya sebagai akibat dari kecepatannya.

Ketika ekonomi dipengaruhi oleh hiperinflasi, orang mulai menimbun barang karena mereka takut barang yang sama akan lebih mahal besok, atau tidak tersedia.

Dari produk permanen hingga barang yang mudah rusak seperti makanan dan bahan habis pakai, penimbunan wajib menghasilkan kelangkaan.

Bahkan ketika hal-hal yang paling mendasar menjadi langka, ekonomi mulai runtuh pada titik ini.

Tabungan masyarakat terhapus oleh hiperinflasi, membuat daerah yang terkena dampak kurang rentan terhadap investasi.

Ketika mata uang dalam negeri menjadi hampir tidak dapat digunakan pada titik ini, pelaku ekonomi beralih ke jenis uang stabil lainnya.

Dalam beberapa situasi, jika pemerintah tidak dapat mereformasi mata uang, pemerintah dapat memutuskan untuk melegalkan mata uang asing yang stabil, yang kemudian dapat digunakan secara legal untuk transaksi domestik dan mencoba mengimpor komoditas yang kurang.

Misalnya, selama krisis hiperinflasi Zimbabwe baru-baru ini, mata uang lokal didukung oleh mata uang asing yang stabil seperti dolar AS dan rand Afrika Selatan.

Kejadian biasa lainnya di negara-negara yang menderita hiperinflasi adalah pencetakan denominasi yang lebih besar oleh bank sentral karena uang kertas yang lebih kecil menjadi tidak berharga.

Salah satu contoh paling terkenal adalah apa yang terjadi pada akhir tahun 1923 di Republik Weimar Jerman, ketika Reichsbank milik pemerintah Weimar menerbitkan uang kertas dengan nilai nominal 100 triliun mark selama hiperinflasi negara tersebut (100.000.000.000.000.000).

Karena satu dolar AS sama dengan 4 triliun mark Jerman pada puncak inflasi, ini adalah ukuran yang diperlukan.

Contoh kasus Hiperinflasi Weimar Jerman 1923

Jerman terpaksa membayar utang perang yang besar kepada negara-negara pemenang setelah kalah dalam Perang Dunia I. 

Sebaliknya, Jerman dilarang membayar kompensasi dalam mata uang "Papiermark" karena nilai mata uang fiat telah anjlok karena banyaknya pinjaman yang diambil untuk menutupi biaya perang.

Weimar Jerman terpaksa menjual sejumlah besar mark sebagai ganti uang asing yang digunakannya untuk melakukan pembayaran guna melunasi utangnya.

Pemerintah Jerman mulai menjual merek secara tunai dengan harga berapa pun, yang mengakibatkan hiperinflasi.

Karena zaman hiperinflasi ekstrem ini, Adolf Hitler naik ke tampuk kekuasaan. Jerman lelah dengan reparasi pasca perang dan ingin mendengar pesan Hitler, dengan harga berlipat ganda setiap 3,7 hari dan inflasi 29.500 persen.

Hiperinflasi di Zimbabwe

Antara tahun 2004 dan 2009, Zimbabwe menghadapi hiperinflasi. Untuk mendanai konflik Kongo, pemerintah mencetak uang. Kekeringan dan penyitaan lahan pertanian juga menghambat ketersediaan pangan dan komoditas produksi lokal lainnya. 

Akibatnya, hiperinflasi lebih buruk di Amerika Serikat daripada di Jerman. Tingkat inflasi harian adalah 98 persen, dengan harga berlipat ganda setiap 24 jam. 

Itu berakhir ketika mata uang negara itu pensiun dan diganti dengan sistem yang menggunakan berbagai mata uang asing, sebagian besar dolar AS.

Mengatasi Hiperinflasi

Hiperinflasi jarang terjadi, namun terbukti banyak orang yang mengkhawatirkannya. Pertanyaannya, apa yang akan Anda lakukan jika terjadi hiperinflasi?

Jadi, inilah tiga strategi menghadapi tingkat keparahan hiperinflasi agar Anda terlindungi.

Anda akan lebih siap dan mampu menahan serangan hiperinflasi jika Anda mempraktikkan praktik keuangan yang baik.

Pertama, pastikan Anda sudah siap dengan mendiversifikasi investasi Anda. Setelah itu, Anda harus menyeimbangkan aset Anda, seperti saham dan obligasi, emas dan aset besar lainnya, dan sebagainya.

Kedua, periksa kembali apakah paspor Anda masih berlaku; Anda mungkin membutuhkannya jika hiperinflasi di negara Anda memburuk hingga Anda tidak bisa lagi menunggu.

Ketiga, Anda harus memiliki bakat unik selain uang dan paspor karena hiperinflasi dapat mengarah pada perdagangan berbasis barter. Memiliki kemampuan bisa sangat menguntungkan. 

Misalnya, jika Anda membutuhkan banyak uang untuk membeli roti selama hiperinflasi, mengetahui cara membuat atau setidaknya memanggang roti adalah ide yang cerdas.

Kesimpulan

Hiperinflasi didefinisikan sebagai kenaikan harga lebih dari 50% dalam satu bulan.

Ini dapat terjadi ketika pemerintah mencetak lebih banyak uang daripada yang dapat didukung oleh PDB negara tersebut.

Hiperinflasi lebih mungkin berkembang selama masa ketidakpastian ekonomi atau depresi.

Hiperinflasi juga dapat disebabkan oleh inflasi tarikan permintaan. Orang menimbun ketika harga naik, mengakibatkan lonjakan permintaan mengejar terlalu sedikit pasokan. Penimbunan dapat menyebabkan kekurangan, yang akan memperburuk tingkat inflasi.

Jerman, Venezuela, Zimbabwe, dan Konfederasi selama Perang Saudara termasuk di antara negara-negara yang mengalami tingkat inflasi selangit. Venezuela terus berjuang dengan hiperinflasi.

Post a Comment for " Definisi Hiperinflasi, Penyebab dan Contohnya"