Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

12 Karakteristik Sistem Ekonomi Kapitalis yang Perlu Anda Ketahui

12 Karakteristik Sistem Ekonomi Kapitalis yang Perlu Anda Ketahui

Kapitalisme adalah sistem ekonomi di mana sebagian besar pilihan keuangan dibuat oleh individu swasta dan bukan pemerintah. Banyak variabel produksi, termasuk sebagai sumber daya alam, barang modal, kewirausahaan, dan tenaga kerja, dimiliki oleh entitas swasta dalam kapitalisme. 

Dalam kapitalisme, pemilik kekayaan, kemampuan produktif, atau properti mengendalikan investasi dan pengambilan keputusan. Barang dan jasa komputer yang ada di pasar yang sama, di sisi lain, mengatur distribusi produk dan jasa serta harganya.

Kapitalisme adalah salah satu sistem ekonomi tertua, yang muncul pada saat revolusi industri pada pertengahan abad kedelapan belas. 

Ini juga dicirikan sebagai ekonomi pasar bebas karena orang-orang pribadi memiliki alat-alat produksi dan pemerintah tidak terlibat dalam kegiatan komersial. Menurut Karl Marx, seorang kapitalis bekerja selama sekitar 12 jam dan menerima upah selama kurang lebih enam jam.

Kapitalisme memiliki sejumlah kelemahan, termasuk pemusatan kekuasaan di tangan kelas kapitalis yang merupakan minoritas dalam masyarakat. 

Kelompok-kelompok kecil ini memangsa kelas pekerja dan memprioritaskan keuntungan di atas kebaikan sosial, sumber daya alam, dan lingkungan. 

Kapitalisme dipandang sebagai sistem ekonomi yang tidak adil dan korup yang hanya akan menyebabkan kerusuhan di masa depan.

Di sisi lain, salah satu keunggulan kapitalisme adalah menghasilkan produk-produk kreatif hasil persaingan. Selanjutnya, pendapatan didistribusikan secara merata kepada semua orang yang produktif, tanpa memandang kelas, mendukung pluralisme dan desentralisasi kekuasaan. 

Kapitalisme juga mempromosikan produksi dan kemakmuran, yang membantu perkembangan masyarakat secara keseluruhan.

12 Karakteristik Sistem Ekonomi Kapitalis, yaitu:

1. Motif Keuntungan

Motif keuntungan dipahami dalam kapitalisme sebagai keinginan untuk memiliki uang yang dihasilkan dari keuntungan. 

Dengan kata lain, satu-satunya alasan keberadaan bisnis adalah untuk menghasilkan keuntungan, dan ini menjadi motif utama untuk semua keputusan yang dibuat untuk pertumbuhan organisasi. 

Insentif keuntungan beroperasi sesuai dengan teori pilihan rasional, yang menyatakan bahwa orang mempersepsikan hal-hal yang menjadi kepentingan terbaik mereka.

Motif keuntungan dikatakan untuk memastikan alokasi sumber daya yang efisien. Jika tidak ada keuntungan dalam penurunan harga suatu produk, itu dianggap sebagai tanda bahwa modal dan sumber daya manusia yang dialokasikan untuk produksinya salah arah. 

Laba akan menentukan apakah suatu produk atau barang berharga untuk diproduksi atau tidak. Menurut kepercayaan populer, mempertahankan keuntungan yang tinggi menghasilkan sedikit pemborosan sumber daya.

Karena modal sangat penting untuk menjalankan perekonomian, kelas kapitalis bekerja semata-mata untuk keuntungan. Mayoritas bisnis diciptakan oleh kelas pekerja. Kelas kapitalis bertujuan untuk menjual kepada kelas pekerja dengan harga rendah sambil mempertahankan margin keuntungan yang sehat.

Insentif keuntungan, dalam teori, mengalokasikan sumber daya secara efisien ketika ekonomi paling kompetitif dan tidak ada cacat pasar, seperti monopoli atau eksternalitas. Pasar, dengan bantuan persaingan, mampu mengatasi motif memaksimalkan keuntungan dari organisasi individu. 

Salah satu kritik paling serius yang dilontarkan terhadap motif keuntungan adalah anggapan bahwa keuntungan lebih penting daripada kebutuhan masyarakat.

Pasien tidak dapat, misalnya, diprioritaskan daripada keuntungan dalam industri perawatan kesehatan. Di satu sisi, meskipun ini merugikan, adalah standar di bawah kapitalisme untuk menganggap keuntungan sebagai motivasi yang signifikan. 

Jika kapitalis tidak menghargai keuntungan sebagai motivator utama, perusahaan tidak akan fokus pada peningkatan produktivitas, dan sebagai hasilnya, tidak akan ada produktivitas dan tidak ada bisnis.

Ini akan melarang mereka memberikan kompensasi yang memadai kepada kelas pekerja, yang mengakibatkan kekecewaan. 

Keuntungan adalah kekuatan dasar kapitalisme karena pemerintah tidak campur tangan dalam bisnis, dan jika perusahaan tidak mendapatkan keuntungan yang cukup, seluruh sistem mungkin berisiko runtuh.

2. Mekanisme Pasar

Dalam kasus pasar bebas kapitalisme, ada pemanfaatan pasar secara maksimal dengan sedikit atau tanpa batasan harga. Kenaikan harga ini tidak sesuai dengan kebutuhan pelanggan, melainkan menguntungkan para pelaku industri. 

Dalam ekonomi campuran, pasar memainkan peran penting karena sampai batas tertentu diatur oleh pemerintah untuk memperbaiki kegagalan pasar, berkontribusi pada keamanan nasional dan keselamatan publik, melestarikan sumber daya alam, dan meningkatkan kesejahteraan sosial.

Dalam sistem kapitalis negara, pasar adalah yang paling tidak dipercaya, dan pemerintah sangat bergantung pada bisnis milik negara. 

Permintaan adalah jumlah produk atau layanan yang tersedia untuk dijual atau dibeli, sedangkan penawaran adalah jumlah produk atau layanan yang dapat diakses untuk dijual atau dibeli. Ketika permintaan untuk sumber daya tumbuh, harga naik, atau dengan kata lain, penawaran berkurang.

Ketika lebih dari satu produsen mencoba menjual produk yang sama atau serupa kepada kelompok pembeli yang sama, hal itu disebut persaingan. 

Menurut kapitalisme, persaingan adalah langkah pertama menuju kembalinya penemuan, dan tanpanya, kartel atau monopoli dapat terbentuk, yang berbahaya bagi masyarakat. Ketika sebuah perusahaan diberikan kontrol eksklusif atas pasar, monopoli terbentuk.

Karena perusahaan tidak memiliki rasa takut akan persaingan, ia dapat berpartisipasi dalam tindakan seperti menurunkan output atau menaikkan harga. Pemerintah telah memberlakukan undang-undang untuk menghindari Monopoli dan kartel.

Ada berbagai jenis pasar, seperti pasar monopoli, pasar persaingan, oligopoli, dan pasar persaingan penuh. Monopoli, di sisi lain, tidak diinginkan dalam kapitalisme, seperti yang disebutkan di atas. 

Monopoli dapat mengalihkan otoritas dari pemimpin kapitalis ke perusahaan tertentu, yang tidak diinginkan oleh kapitalis yang bertanggung jawab atas ekonomi.

Sementara monopoli tidak mungkin, oligopoli adalah hasil yang diinginkan. Perusahaan yang berbeda bersaing satu sama lain untuk menghasilkan lebih banyak uang dalam oligopoli. Ini mempromosikan industri dan memberi para pemimpin kapitalis lebih banyak kekuatan.

3. Hak Milik Pribadi

Banyak teori sosiologi dan politik memperdebatkan hubungan antara masyarakat kapitalisme dan negara serta prosedur formalnya. 

Penunjukan hukum yang dikeluarkan oleh non-pemerintah dan badan hukum untuk mendapatkan kepemilikan properti tertentu dikenal sebagai milik pribadi. 

Kepemilikan pribadi dianggap sebagai istilah hukum yang diberlakukan dan ditentukan oleh sistem politik suatu negara.

Properti pribadi, atau barang konsumsi, dan barang modal adalah contoh properti pribadi. Hukum properti adalah hukum yang mengatur subjek properti. 

Banyak terdakwa yang percaya bahwa mereka tidak harus bertanggung jawab atas cedera atau kerugian yang mungkin mereka timbulkan karena mereka melindungi properti mereka menggunakan argumen pembenaran properti.

Mereka mungkin kehilangan kepemilikan karena kepentingan umum dalam beberapa situasi, dan negara bagian ini dapat disita untuk mengembangkan properti pemerintah, seperti jalan atau taman. 

Ada pembatasan terbatas pada hak milik pribadi, dan pemerintah daerah dapat memberlakukan undang-undang khusus mengenai konstruksi bangunan di atas tanah pribadi.

Dalam situasi yang jarang terjadi, pemilik harta pribadi dapat meminta agar harta itu diturunkan kepada anggota keluarganya sebagai warisan setelah kematiannya.

4. Persaingan di Pasar

Salah satu ciri terpenting kapitalisme adalah persaingan. Karena bisnislah yang mengatur perekonomian, ada persaingan di antara mereka. 

Karena industri merupakan sumber pendapatan utama bagi kelas buruh, yang merupakan sumber utama populasi, industri merupakan salah satu aspek penting dari ekonomi kapitalis.

Karena ini adalah pasar penjual, banyak perusahaan menyediakan barang yang sama kepada pelanggan. Pembeli memiliki berbagai penjual untuk dipilih, yang menciptakan persaingan. 

Ketika banyak penjual bersaing untuk barang yang sama, perusahaan bersaing untuk penjualan produk. Hal ini terkadang dapat mengakibatkan penurunan harga produk, yang menguntungkan pembeli.

Karena ekonomi kapitalis mendorong bisnis dan pendirian perusahaan, banyak bisnis baru muncul di pasar, dan banyak dari mereka akhirnya menyediakan pengganti untuk komoditas yang sama. 

Monopoli dapat terjadi tanpa adanya persaingan, mengakibatkan harga produk lebih tinggi, meningkatkan beban kelas tenaga kerja dan mengganggu perekonomian.

Persaingan diperlukan untuk memastikan bahwa semua perusahaan memperoleh pendapatan yang sama. 

Jika perusahaan pesaing lainnya menghasilkan lebih banyak uang, begitu juga kelas buruh dari orang-orang yang bekerja untuk mereka. Akibatnya, persaingan menguntungkan semua orang yang terlibat dalam sistem kapitalis.

Persaingan di antara penjual adalah hal biasa di pasar kapitalis karena setiap orang berusaha untuk mencapai tujuan mereka sendiri dengan meningkatkan margin keuntungan. 

Mereka ingin meningkatkan volume penjualan, yang akan mengarah pada pangsa pasar yang lebih besar. Mereka mencapai tujuan mereka terutama melalui memanipulasi bagian bauran pemasaran dari penempatan produk, harga, dan promosi.

Secara umum, persaingan digambarkan sebagai situasi di mana dua atau lebih pihak yang serupa beroperasi secara independen untuk mengamankan komitmen atau bisnis dari pihak ketiga yang tidak terkait dengan keduanya dengan menawarkan kondisi terbaik. Itu juga dibahas dalam buku Adam Smith "The Wealth of Nations". 

Persaingan didefinisikan sebagai suatu kondisi di mana pembeli bersaing dengan pembeli lain, seperti halnya penjual bersaing dengan penjual lain, dan didistribusikan sepenuhnya melalui pasar dan operasinya.

Persaingan muncul ketika ada kelangkaan sesuatu atau ketika ada kelimpahan. Jika hanya ada satu toko yang menjual produk tertentu, misalnya, konsumen akan bersaing untuk membeli barang tersebut dengan harga yang lebih tinggi. Produk akan diberikan kepada penawar tertinggi. 

Sebaliknya, jika produk tersedia secara berlebihan atau berlimpah, para penjual akan bersaing satu sama lain untuk memberikan harga terendah yang layak untuk memikat pembeli. Akibatnya, akan terjadi persaingan antar penjual.

Persaingan terkadang dapat menghasilkan monopoli yang tidak diinginkan, di mana satu pembeli memiliki hak eksklusif untuk menjual komoditas. 

Monopoli biasanya buruk karena mengakibatkan sebagian besar bagian pembeli dieksploitasi. Ketika ada sedikit persaingan, pasar menjadi pasar pembeli, juga dikenal sebagai oligopoli.

Ada banyak penjual komoditas yang sama, dan penawaran dimenangkan oleh penjual yang menjual dengan harga terendah. 

Persaingan adalah komponen penting dari kapitalisme dan secara luas diakui sebagai standar global. Persaingan yang sehat kemungkinan akan menurunkan harga dan menguntungkan pelanggan.

5. Pembangunan ekonomi

adam-smith

Kapitalisme telah didorong sebagai sumber pertumbuhan ekonomi dan dianggap memiliki kekuatan untuk melakukannya. Pertumbuhan ekonomi dapat diukur dari produk domestik bruto (PDB), standar hidup, dan pemanfaatan kapasitas.

Adam Smith berpendapat untuk pasar bebas yang akan mengatur harga dan produksi, serta distribusi sumber daya. Banyak ekonom telah mengamati bahwa pertumbuhan PDB terkait dengan munculnya kapitalisme dalam perekonomian dari waktu ke waktu.

Setelah 1819 April 1995, ekonomi global meningkat pada tingkat yang sampai 50 kali lebih cepat dari pertumbuhan penduduk. Inilah sebabnya mengapa banyak orang melihat pendapatan mereka meningkat rata-rata 8 hingga 9 kali lipat.

Perekonomian di Amerika, Australia, dan Eropa berkembang sebanyak 19 kali per orang selama waktu ini, meskipun fakta bahwa wilayah ini sudah pada tingkat yang lebih besar; dan di negara-negara seperti Jepang, yang pada tahun 1819 sudah berada di level yang lebih rendah, kenaikannya mencapai 30 kali lipat.

Di negara-negara dunia ketiga seperti India, pertumbuhannya juga terlihat, tetapi hanya sekitar lima kali lipat per orang.

6. Metodologi Produksi

Cara produksi kapitalis adalah mekanisme untuk mengatur distribusi dan produksi dalam masyarakat kapitalis. Perbankan, hasil sewa untuk keuntungan, perdagangan komersial, dan jenis-jenis penghasil uang lainnya lebih diutamakan daripada perkembangan cara produksi kapitalis.

Ini didirikan di atas kepemilikan pribadi dan teknologi sayuran, serta teknologi industri, yang semakin populer di Eropa Barat sebagai akibat dari revolusi industri, dan akhirnya menyebar ke wilayah lain di dunia. 

Ungkapan cara produksi kapitalis mengacu pada ekstraksi nilai ekstra oleh kelas pemilik untuk tujuan tunggal akumulasi modal dan kerja berbasis upah.

Ini adalah sistem berbasis pasar dalam hal komoditas. Kapitalisme selalu ada dalam bentuk aktivitas mencari uang dalam bentuk rentenir dan pedagang, yang sering berfungsi sebagai perantara antara produsen dan pelanggan, yang terlibat dalam produksi komoditas sederhana. 

Sejak awal peradaban, ini telah terjadi. Cara produksi kapitalis dicirikan oleh fakta bahwa sebagian besar output dan input manufaktur diperoleh melalui pasar, dan sebagian besar produksi dilakukan dengan cara ini.

Ketika feodalisme berkembang, misalnya, elit feodal yang memerintah memiliki semua faktor produksi, termasuk tenaga kerja. Karena produk-produk diciptakan terutama untuk konsumsi di dalam unit sosial kelas feodal, yang mencakup perdagangan minimum, mereka juga dikonsumsi tanpa jenis pasar apa pun.

Akibatnya, seluruh organisasi proses produksi diatur dan dibentuk kembali agar sesuai dengan rasionalitas ekonomi yang terikat dengan bantuan kapitalisme, yang diekspresikan dalam hubungan harga antara output dan input daripada konteks nasional yang lebih luas di mana masyarakat secara keseluruhan dihadapkan. 

Dengan kata lain, seluruh proses direformasi dan diatur ulang agar selaras dengan logika bisnis. Akumulasi kapitalis dalam produksi kapitalis mendefinisikan rasionalitas ekonomi.

Jika sumber utama uang dan produk yang diciptakan dan disebarkan adalah kegiatan kapitalis itu sendiri, negara atau wilayah tersebut dianggap kapitalis.

7. Hubungan Penawaran dan Permintaan

Struktur utama ekonomi kapitalis adalah permintaan dan penawaran. Ini mengikuti fakta bahwa di pasar yang kompetitif, biaya per unit produk akan berfluktuasi hingga mencapai harga yang stabil. 

Ketika kuantitas yang dicari oleh pembeli dan kuantitas yang diberikan oleh penjual sama, produk yang dihasilkan adalah keseimbangan ekonomi baik dari segi kuantitas maupun harga.

Menurut empat hukum dasar penawaran dan permintaan, jika permintaan meningkat tetapi penawaran tetap, kekurangan produk akan muncul, menghasilkan keseimbangan harga yang lebih tinggi. 

Jika permintaan turun tetapi penawaran tetap, kelebihan produksi muncul, menghasilkan keseimbangan harga yang lebih rendah.

Jika permintaan tetap konstan sementara penawaran meningkat, produksi berlebih terjadi, menghasilkan surplus, yang pada akhirnya mengarah pada keseimbangan harga yang lebih rendah. 

Jika permintaan tetap konstan dan penawaran berkurang dari waktu ke waktu, terjadi kekurangan produk, menghasilkan keseimbangan harga yang lebih tinggi.

Jadwal pasokan menggambarkan hubungan antara harga produk dan jumlah yang dikirimkan. Ketika persaingan sempurna diasumsikan, biaya marjinal adalah satu-satunya penentu penawaran. 

Dengan kata lain, perusahaan akan mampu menghasilkan lebih banyak produk, dan biaya untuk menciptakan output tambahan akan lebih kecil dari harga yang akan mereka bayarkan.

Permintaan, seperti halnya penawaran, merupakan aspek penting dari ekonomi kapitalis. Di sisi lain, jadwal permintaan tidak lebih dari kurva permintaan, yang merupakan representasi dari jumlah produk yang pembeli bersedia untuk membeli pada berbagai harga di bawah premis bahwa semua pendorong lainnya tetap konstan. 

Representasi kurva permintaan, menurut hukum permintaan, selalu turun, yang berarti bahwa semakin banyak konsumen bermain dengan semakin banyak produk, harga produk menurun.

Kurva permintaan ditentukan oleh kurva utilitas marjinal. Jika utilitas konsumsi ekstra dan biaya peluang identik, pelanggan lebih siap untuk memperoleh sejumlah barang tertentu pada harga tertentu. 

Dengan kata lain, jadwal permintaan dapat digambarkan sebagai kemampuan dan kemauan untuk memenuhi permintaan.

Jika utilitas konsumsi ekstra dan biaya peluang identik, pelanggan lebih siap untuk memperoleh sejumlah barang tertentu pada harga tertentu. 

Dengan kata lain, jadwal permintaan adalah kemampuan dan kemauan pelanggan untuk membeli produk pada saat tertentu.

8. Sistem Dua Tingkat

Kisah kapitalisme ditandai oleh perbedaan antara dua kelas orang: kelas kapitalis, yang dikenal memproduksi dan mendistribusikan barang, dan kelas pekerja, yang dikenal menyediakan tenaga kerja untuk kelas kapitalis sebagai gantinya. untuk uang. Kelas pemilik adalah nama lain dari kelas kapitalis.

Seluruh perekonomian diatur oleh individu atau perusahaan yang memiliki dan menjalankan bisnis serta membuat pilihan alokasi sumber daya yang penting. 

Biasanya, ini adalah kelas kapitalis. Namun, ada pembagian kerja yang memungkinkan spesialisasi, yang dicapai melalui pelatihan dan pendidikan.

Kelas dibagi menjadi dua subkategori berdasarkan pelatihan dan pendidikan: kelas menengah dan kelas bawah. Menurut Das Capital karya Karl Marx, ciri khas kapitalisme adalah adanya masyarakat kelas ganda.

9. Intervensi Pemerintah Dijaga Seminimal Mungkin

Ciri penting lain dari kapitalisme adalah memungkinkan sedikit atau tidak ada intervensi pemerintah dalam perekonomian. Karena kelas kapitalis atau pemilik mengendalikan seluruh perekonomian, pemerintah kapitalis tidak ikut campur dalam keputusan ekonomi yang penting. 

Dalam satu perspektif, ini adalah hal yang baik dari sudut pandang konsep-konsep inti kapitalis karena sejalan dengan prinsip-prinsip kapitalis.

Masuk akal untuk menjaga partisipasi pemerintah seminimal mungkin karena kelas pemilik adalah yang paling kuat dan mengendalikan semua industri, yang menggerakkan uang di pasar. 

Di sisi lain, intervensi minimal tidak kondusif bagi kesejahteraan masyarakat. Karena elit kapitalis mengendalikan ekonomi, hanya mereka yang bekerja sangat keras yang berhak mendapatkan kompensasi.

Kesenjangan antara si kaya dan si miskin melebar secara dramatis sebagai akibat dari hal ini. Dalam kapitalisme, kesenjangan antara pemilik dan kelas pekerja cukup besar, dan tanpa tindakan pemerintah, hal itu memperburuk ketidakstabilan ekonomi.

Keuntungan menjadi satu-satunya motivasi ekonomi kapitalis, dan pemerintah dipaksa untuk mengejar ketinggalan karena nilai dan keuntungan rakyat menjadi nomor dua. Ini tidak cocok dengan mayoritas orang, terutama kelas pekerja.

10. Akumulasi Modal

Akumulasi modal adalah motivasi dinamis yang mendorong para profesional laba untuk menginvestasikan uang atau aset keuangan yang relevan hanya untuk tujuan menumbuhkan nilai moneternya. 

Tujuan dari akumulasi modal adalah untuk mengembangkan modal kerja baru atau kelas tetap yang dapat mengambil bentuk apapun.

Ini adalah landasan kapitalisme dan salah satu fitur yang paling membedakan dari sistem ekonomi kapitalis. Akumulasi modal sering digunakan untuk merujuk pada investasi real estat dalam jenis output lain, seperti penelitian dan pengembangan atau akuisisi.

Ini juga mencakup investasi dalam berbagai aset keuangan, seperti yang mewakili sewa, laba, royalti, atau keuntungan modal di atas kertas. 

Dalam ekonomi kapitalis, akumulasi modal finansial dan non-finansial dianggap penting untuk pertumbuhan ekonomi. Karena keuangan tambahan diperlukan untuk produksi tambahan, salah satu hal terpenting adalah meningkatkan skala produksi.

Modal dapat mengambil banyak bentuk, termasuk modal manusia dan modal sosial.

11. Produksi Komoditas

Salah satu ciri ekonomi kapitalis adalah produksi komoditas. Produksi dapat berupa komoditas apa saja, mulai dari kebutuhan hingga kemewahan. 

Tujuannya agar pabrik tetap berjalan. Kelas buruh akan dapat memperoleh cukup uang untuk hidup selama ada produksi, dan kelas kapitalis akan dapat memperoleh keuntungan. Keuntungan digunakan untuk menjaga agar ekonomi kapitalis tetap berjalan.

Akibatnya, tanpa produksi komoditas yang memadai, seluruh proses kapitalisme dapat runtuh, dan keuntungan yang cukup tidak akan diperoleh untuk menjaga ekonomi kapitalis tetap bertahan. Akan ada pendapatan yang tidak mencukupi kecuali perusahaan mengeluarkan uang untuk memproduksi barang-barang konsumsi.

Karena pemerintah tidak terlibat dalam menjalankan perekonomian, hal ini akan berdampak pada penurunan kelas kapitalis. Tidak akan ada sumber pendapatan bagi kelas kapitalis untuk mendapat untung jika produksi barang dagangan berhenti.

12. Bekerja Untuk Mendapatkan Upah

Mata uang ekonomi kapitalis adalah tenaga kerja upahan. Upah dihasilkan oleh kelas pekerja sebagai hasil dari pekerjaan mereka dalam bisnis. Bisnis ini dimiliki oleh kelas kapitalis yang mendominasi perekonomian. 

Pendapatan yang diciptakan dari penjualan produk didistribusikan ke kelas buruh dalam bentuk upah oleh kelas kapitalis. Penghasilan ini membantu kelas pekerja dalam membeli barang.

Itulah 12 Karakteristik Sistem Ekonomi Kapitalis yang Perlu Anda Ketahui. Semoga berguna dan bermanfaat.

Post a Comment for " 12 Karakteristik Sistem Ekonomi Kapitalis yang Perlu Anda Ketahui"