Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Reksadana: Jenis, Keuntungan, Risiko, dan Cara Kerjanya

reksadana

Reksadana saham, Reksadana pendapatan tetap, Reksadana pasar uang, dan Reksadana campuran adalah empat kategori Reksadana yang ditawarkan oleh manajer investasi. Untuk memilihnya, Anda harus mencocokkannya dengan tujuan investasi dan toleransi risiko Anda.

Apakah Anda sudah paham dan mengerti apa itu investasi ? Sebelum kita melangkah lebih jauh, Anda sebaiknya memahami hal ini terlebih dahulu? Sudahkah Anda mempelajari apa itu Reksadana?

Reksadana, menurut Undang-Undang Pasar Modal Nomor 8 Tahun 1995, merupakan wahana dana masyarakat untuk dikumpulkan dan diinvestasikan dalam portofolio efek oleh manajer investasi. Saham, obligasi (surat utang), sukuk, deposito, dan aset lain yang diperdagangkan termasuk dalam portofolio efek.

Mari kita bicara tentang berbagai jenis Reksadana ketika kita berusaha untuk memahami apa itu investasi dan apa itu Reksadana.

Reksadana yang berinvestasi pada efek pendapatan tetap 

Reksadana pendapatan tetap merupakan salah satu jenis Reksadana yang banyak dicari investor, terutama yang belum mengenal Reksadana namun menginginkan imbal hasil yang tinggi.

Reksadana bentuk ini memiliki banyak potensi, terutama ketika suku bunga deposito menurun. Pasalnya, suku bunga yang bisa diperoleh bisa melebihi 10% dalam setahun. Tingkat resikonya juga kecil.

Inilah sebabnya mengapa banyak orang sekarang lebih memilih untuk berinvestasi di Reksadana pendapatan tetap daripada tabungan bank. Selain itu, tidak seperti deposito, yang hanya dapat ditarik saat jatuh tempo, Anda dapat menarik uang Anda kapan saja.

Reksadana pendapatan tetap adalah Reksadana yang menginvestasikan 80% asetnya pada obligasi pemerintah atau swasta atau instrumen utang. Sisa uang akan diinvestasikan pada aset lain, seperti pasar uang, untuk menjaga pergerakan lebih stabil.

Manfaat dan bahaya (resiko)

Yang namanya investasi, pasti ada manfaat atau keuntungan namun sekaligus juga bahaya yang bisa menyebabkan Anda merugi. Ini adalah Reksadana yang berinvestasi pada sekuritas pendapatan tetap. 

Reksadana pendapatan tetap memiliki keuntungan sebagai berikut:

  • Obligasi bebas pajak karena dibeli oleh manajer investasi daripada investor langsung.
  • Cocok untuk investasi jangka pendek hingga menengah.

Risiko terkait Reksadana pendapatan tetap:

Karena bergantung pada keputusan Bank Indonesia tentang suku bunga acuan, kinerjanya bisa negatif, seperti pada 2018 (minus 2,2 persen) (BI Rate). Harga obligasi akan tetap stabil selama BI Rate tidak berubah, dan kinerja Reksadana pendapatan tetap akan sesuai dengan prediksi, yaitu berkisar 5 hingga 10%.

Reksadana aset campuran 

Karena mereka dapat memberikan pengembalian yang sangat baik, maka Reksadana campuran adalah salah satu alat investasi yang paling populer. Meskipun demikian, risikonya moderat, artinya lebih rendah dari ekuitas tetapi lebih besar dari Reksadana pendapatan tetap.

Reksadana campuran, di sisi lain, ideal bagi investor yang ingin mendapat untung dari pasar saham sambil menghindari kehilangan momentum di pasar obligasi. Selain itu, saat pasar saham memburuk, Reksadana campuran bisa mengalihkan risiko kerugian.

Reksadana jenis ini sangat cocok bagi Anda yang ingin berinvestasi selama tiga sampai lima tahun dalam jangka menengah.

Memahami konsep Reksadana campuran 

Reksadana campuran adalah Reksadana yang berinvestasi pada berbagai kelas aset, termasuk saham, obligasi, dan instrumen pasar uang. Reksadana ini, yang dikenal sebagai dana hibrida, terdiri dari instrumen ekuitas dan utang (obligasi) dengan nilai aset bersih kurang dari 79 persen.

Manfaat dan bahaya (resiko)

Ada keuntungan dan tentu saja risiko dalam menghasilkan imbal hasil berdasarkan karakteristik Reksadana campuran. Apa kelebihan dan kekurangannya? Berikut penjelasannya.

Reksadana campuran memiliki keuntungan sebagai berikut:

  • Fleksibilitas dalam menginvestasikan sebagian besar modal dalam ekuitas dan obligasi, memungkinkan lebih banyak arus kas.
  • Karena menghindari bahaya pasar saham dan obligasi yang bergejolak, sangat cocok untuk jangka panjang.
  • Hasil jangka panjang biasanya tinggi, berkisar antara 42 hingga 76 persen pada 2018.
  • Salah satu opsi diversifikasi investasi jangka panjang terkuat.

Risiko Reksadana beragam:

Ketika dana diinvestasikan lebih banyak dalam ekuitas, risiko memperoleh hasil investasi jauh lebih tinggi.

Reksadana yang berinvestasi di pasar uang

Jika dibandingkan dengan bentuk Reksadana lainnya, Reksadana pasar uang adalah yang paling tidak berbahaya. Ini karena, dibandingkan dengan Reksadana pendapatan tetap, Reksadana saham, dan Reksadana campuran, Reksadana ini menawarkan harga terendah.

Mengapa? Karena produk pasar uang, seperti deposito dan surat berharga dengan jangka waktu maksimal satu tahun, mengkonsumsi 100% dana investasi. Lalu ada pertanyaan tentang pengembalian.

Tidak perlu khawatir; itu tidak sepenting pendapatan tetap atau saham. Namun demikian, masih substansial dibandingkan dengan deposito, di mana suku bunga terus menurun.

Deposito, di sisi lain, membutuhkan komitmen minimal Rp 5 juta dan tidak dapat ditarik setiap saat sampai jatuh tempo. Jika Anda adalah Reksadana pasar uang, Anda dapat mulai berinvestasi hanya dengan Rp. 100.000. Anda juga dapat menarik dana kapan saja.

Reksadana pasar uang adalah Reksadana yang menginvestasikan 100 persen asetnya di pasar uang. Deposito dan surat berharga dengan jangka waktu kurang dari satu tahun membentuk pasar uang ini.

Manfaat dan Bahaya (resiko)

Meski memiliki imbal hasil paling rendah, Reksadana ini tetap memiliki keunggulan dibandingkan Reksadana lainnya. Namun, masih ada bahaya yang harus diwaspadai. 

Reksadana pasar uang memiliki keunggulan sebagai berikut:

  • Reksadana ini memiliki profil risiko yang rendah, sehingga ideal bagi nasabah yang ingin berinvestasi dalam jangka pendek.
  • Keuntungan lebih tinggi dari bunga pada rekening tabungan.
  • Dibandingkan dengan deposito, biaya investasi lebih rendah.

Risiko yang terkait dengan Reksadana pasar uang meliputi:

  • Karena dana diinvestasikan dalam obligasi dengan jangka waktu kurang dari satu tahun, risikonya lebih tinggi dibandingkan dengan deposito berjangka.
  • Nilai pengembalian bervariasi tergantung pada tingkat suku bunga pasar.

Reksadana yang berinvestasi di saham

reksadana-saham

Reksadana saham paling cocok untuk investor yang mencari pengembalian tinggi dengan cepat. Reksadana ini, sebaliknya, cocok untuk Anda yang masih takut berinvestasi langsung di saham.

Namun, Anda tidak perlu khawatir dengan imbal hasil karena Reksadana saham dikenal sebagai salah satu jenis investasi yang menghasilkan keuntungan besar sekaligus memiliki risiko yang tinggi.

Salah satu bahaya yang paling signifikan adalah volatilitas harga saham, yang mungkin anjlok hingga puluhan persen dalam beberapa hari. Namun, jika Anda beruntung, uang Anda bisa berlipat ganda atau bahkan tiga kali lipat.

Reksadana saham adalah Reksadana yang sebagian besar dananya diinvestasikan pada saham. Biasanya, 80 persen saham dibelanjakan, sisanya ke pasar uang. Reksadana ekuitas, di sisi lain, membawa risiko yang lebih rendah daripada investasi saham langsung.

Manfaat dan bahaya (resiko)

Saham tidak diragukan lagi merupakan sarana investasi paling berisiko dengan potensi keuntungan tertinggi. Di Reksadana juga sama. Manfaat dan bahaya berinvestasi di Reksadana saham dibahas di bawah ini.

Berikut beberapa keuntungan Reksadana saham:

  • Potensi keuntungan tinggi, dengan rata-rata keuntungan tahunan 20%.
  • Salah satu investasi terbaik untuk diversifikasi dengan potensi pembayaran tinggi.
  • Jika dibandingkan dengan berinvestasi langsung di saham, nominal investasinya lebih murah.
  • Risiko yang terkait dengan Reksadana yang berinvestasi di saham:
  • Karena sebagian besar dana diinvestasikan dalam ekuitas dengan perubahan harian, ada risiko kerugian.

Reksadana syariah, ETF, dan produk lainnya tersedia dalam berbagai format

Adakah Reksadana berbasis syariah, Exchange Traded Funds (ETFs), dan produk lain yang bekerja serupa dengan Reksadana selain empat jenis yang diuraikan di atas? Simak lanjutan ulasannya berikut ini.

1. Reksadana Syariah

Reksadana Syariah adalah Reksadana yang diadministrasikan sesuai dengan standar hukum Islam. Kategori ini dibuat untuk memenuhi tuntutan investor yang ingin mendapatkan hasil maksimal dari uang mereka dengan tetap berpegang pada hukum Islam.

Penggunaan prinsip syariah dalam pengelolaan Reksadana, khususnya adalah melakukan investasi pada efek-efek dalam Daftar Efek Syariah, seperti saham dan obligasi.

Ada prinsip pembersihan, yang melibatkan kontribusi persentase dari pendapatan seseorang yang tidak sesuai dengan peraturan syariah (jika ada) untuk tujuan amal.

2. ETFs (exchange traded fund) (ETF)

Reksadana berbentuk kontrak investasi kolektif yang unit penyertaannya dipertukarkan di Bursa Efek disebut Exchange Traded Fund (dalam hal ini BEI). Secara sederhana produk yang disingkat ETF ini memadukan karakteristik Reksadana dalam hal pengelolaan dana dengan mekanisme saham dalam hal transaksi jual beli.

Reksadana jenis ini merupakan pengembangan dari Reksadana indeks. Premisnya hampir identik dengan Reksadana indeks; perbedaan utama adalah bahwa ETF dapat dibeli di pasar sekunder melalui broker/broker. Reksadana indeks dan Reksadana tradisional lainnya, di sisi lain, tersedia secara eksklusif melalui manajer investasi langsung.

Sayangnya, likuiditas produk ini terbatas. Hal ini dikarenakan hanya ada satu pihak yang dikenal sebagai peserta dealer, yaitu anggota bursa yang melakukan kerjasama dengan manajer investasi emiten ETF untuk menjadi market maker (pihak yang membeli atau menjual ETF). Tujuan dari saluran distribusi ini adalah untuk membuat perdagangan instrumen ETF ini lebih nyaman (likuid).

3. Reksadana Penyertaan Terbatas (RDPT)

Reksadana Penyertaan Terbatas (RDPT) adalah Reksadana yang mengumpulkan uang dari investor profesional dan menginvestasikannya dalam portofolio saham. Portofolio efek yang dimaksud meliputi instrumen pasar modal dan pasar uang. Sejauh mana uang RDPT dapat diinvestasikan sekarang lebih luas, termasuk pendanaan real-estate dan infrastruktur.

Lantas, mengapa investor profesional didefinisikan sebagai investor atau investor yang dapat berpartisipasi dalam RDPT?

Karena risikonya yang cukup besar, berinvestasi di RDPT bukanlah keputusan yang sembarangan. Reksadana jenis ini hanya terbuka untuk investor dengan kemampuan memahami risiko Reksadana dan modal minimal Rp 1 miliar.

Apalagi, jumlah investor dibatasi maksimal 50 orang. Hal ini karena investasi dilakukan di sektor riil ketimbang di pasar uang atau saham. NAB hanya menerbitkan setiap tiga bulan sekali.

Efek Beragun Aset (ABS)

Efek Beragun Aset (ABS) adalah produk investasi sejenis Reksadana dengan portofolio aset keuangan. Tagihan kartu kredit, klaim yang muncul dari sekuritas komersial, klaim yang muncul di masa depan, sekuritas utang yang dijamin pemerintah, arus kas masa depan, dan seterusnya merupakan investasi EBA ini.

Dengan melakukan sekuritisasi Aset Infrastruktur, produk investasi ini bertujuan untuk menyediakan sumber pendanaan alternatif bagi pembangunan infrastruktur di Indonesia.

Reksadana dan fungsinya

Manajer investasi menentukan bagaimana Reksadana beroperasi. Artinya, investor tidak perlu khawatir portofolionya pecah karena manajer investasi yang akan menanganinya. Melalui verifikasi investasi, dana yang diterima dari masyarakat akan dialokasikan ke berbagai instrumen atau perusahaan.

Jika kondisi ekonomi dan variabel pendukung lainnya tidak menguntungkan, fase ini memungkinkan dana Anda hilang sama sekali. Ketika Reksadana saham membeli saham A dan perusahaan merugi, investasi tersebut masih aman karena manajer investasi menggunakan instrumen lain.

Reksadana juga mudah digunakan. Hal ini memudahkan Anda dalam mencari informasi Reksadana, kesehatan perusahaan, serta kelebihan dan kekurangan Reksadana yang ingin Anda investasikan.

Bagaimana rumus menghitung keuntungan Reksadana?

Sebenarnya cukup sederhana untuk mengetahui cara menghitung keuntungan Reksadana. Apalagi bagi Anda yang membelinya secara online. Misalnya, lihat Bareksa.com. Anda dapat menggunakan situs ini untuk menilai pendapatan yang diharapkan dari Reksadana yang ingin Anda beli. Bagaimana prosedurnya?

Cukup masuk ke akun Reksadana Anda dan masuk. Kemudian pilih Reksadana dan Portofolio Online dari menu drop-down. Setelah itu, persentase keuntungan Reksadana yang Anda pilih akan tercermin secara real time. Bukankah itu sederhana?

Saran (Tips) Memilih Reksadana

tips-memilih-reksadana

Pedoman untuk memilih Reksadana hampir sama dengan panduan untuk berinvestasi pada instrumen lain. Tentu saja, Anda harus terlebih dahulu mengidentifikasi tujuan investasi Anda untuk memilih instrumen yang sesuai untuk jangka waktu dan hasil yang Anda inginkan.

Selain itu, banyaknya Reksadana yang tersedia akan membingungkan investor yang belum berpengalaman. Jadi, bagaimana Anda bisa memilih Reksadana terbaik di antara banyak pilihan?

1. Kenali risiko dan manfaatnya

Setiap jenis investasi memiliki keuntungan dan kerugiannya sendiri. Kata "berisiko tinggi" terkenal di industri investasi, sedangkan "pengembalian tinggi" mengacu pada risiko tinggi yang juga menghasilkan pengembalian besar.

Namun, jangan terburu-buru untuk menjadi kaya dengan menginvestasikan semua uang Anda. Lebih baik untuk menyadari bahaya yang terkait dengan setiap bentuk Reksadana sebelumnya. Juga, cari tahu cara kerjanya dan pengembalian seperti apa yang dapat Anda harapkan.

Pengembalian dana ekuitas, misalnya, adalah peningkatan nilai Reksadana sebagai akibat dari pertumbuhan harga saham, meskipun kenaikan itu tidak dijamin. Kinerja investasi pada Reksadana saham dan Reksadana lainnya juga dipengaruhi oleh manajer investasi yang Anda pilih.

2. Memperhitungkan biaya investasi

Saat memilih Reksadana, Anda harus memikirkan biaya investasi. Banyak biaya yang dikenakan kepada investor Reksadana dan diperhitungkan dalam nilai transaksi. 

Berikut adalah beberapa contohnya:

  • Biaya berlangganan.
  • Biaya untuk penebusan.
  • Biaya untuk beralih.

Ada baiknya Anda bertanya kepada manajer investasi tentang biaya dan persentase yang akan dikenakan sebelum membeli Reksadana. Selain tiga pengeluaran yang tercantum di atas, mungkin ada biaya lebih lanjut.

3. Rencana untuk berinvestasi

Komponen ketiga ini juga penting untuk diketahui dan dipahami. Strategi investasi biasanya dijelaskan di bagian fund fact sheet. Informasi paling penting yang Anda miliki adalah rencana pengelolaan dana manajer investasi, yang mengungkapkan komposisinya.

Reksadana yang berinvestasi di saham sebagai contoh. Anda harus tahu berapa persentase uang Anda yang diinvestasikan dalam ekuitas. Kemudian, pelajari tentang sektor-sektor di mana manajer investasi pilihan Anda berinvestasi.

4. Profil manajer investasi

Anda juga harus melihat rekam jejak manajer investasi yang Anda pertimbangkan. Tentu tidak ada yang mau dimanfaatkan oleh penasihat keuangan, bukan?

Memeriksa izin operasional yang Anda pilih dengan Otoritas Jasa Keuangan adalah salah satu pendekatan paling sederhana (OJK). 

Jika Anda sudah terdaftar, manajer investasi hampir pasti akan diawasi oleh OJK dalam hal pengelolaan uang Anda. Pastikan Anda memiliki keahlian sebelumnya dalam menangani Reksadana.

Post a Comment for " Reksadana: Jenis, Keuntungan, Risiko, dan Cara Kerjanya"