Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Tips Mengatur Keuangan Pribadi yang Baik dan Benar

Tips Mengatur Keuangan Pribadi yang Baik dan Benar

Bagaimana Anda melacak pengeluaran keuangan Anda setiap bulannya? Ketika Anda merasa uang Anda hampir habis di tengah bulan, padahal gaji Anda sudah sangat tinggi, pertanyaan tentang bagaimana mengelola keuangan secara efisien kemudian muncul di benak Anda.

Kondisi keuangan seperti ini biasanya disebabkan oleh pengelolaan keuangan yang tidak baik dan benar Penyebab paling umum dari kesulitan keuangan adalah biaya pengeluaran yang tidak terkendali. Tidak hanya itu, praktik akumulasi utang tanpa memperhatikan akibatnya semakin memperparah masalah tersebut.

Apa pendekatan terbaik untuk keluar dari belenggu keuangan tersebut? Jawabannya hanya satu, yaitu kita perlu memperbaiki manajemen keuangan kita. Lalu, bagaimana cara efektif dalam mengelola keuangan?

Bagaimana Saya Menjaga Keuangan Pribadi Saya?

Berikut ini adalah beberapa poin penting yang perlu Anda perhatikan, antara lain:

1. Penetapan Anggaran

Penyusunan dan penetapan anggaran merupakan tahap pertama dalam pengelolaan keuangan. Karena anggaran yang tepat akan membantu Anda dalam mengelola dana secara efektif. Apakah ini terdengar seperti tugas yang memakan waktu bagi Anda?

Ini tidak sulit, dan itu sepadan dengan usaha jika Anda ingin mengelola keuangan pribadi dan keluarga Anda dengan lebih baik. Coba saja dan Anda akan melihat perbedaannya. 

Berikut ini adalah tahapan-tahapan dalam membuat anggaran dan mengelola keuangan Anda:

  • Apakah Anda mengetahui komponen-komponen yang menyusun anggaran keuangan?
  • Kenali komponen yang membentuk pendapatan bulanan.
  • Kenali elemen-elemen yang membentuk pengeluaran bulanan.
  • Cobalah metode dasar untuk membuat anggaran keuangan.
  • Bagaimana Anda mencurahkan 50% dari uang Anda untuk kebutuhan penting?
  • Bagaimana Anda menyisihkan 30% dari penghasilan Anda untuk kebutuhan sekunder?
  • Bagaimana Anda menyisihkan 20% dari gaji Anda untuk tabungan dan investasi?
  • Bagaimana Anda bisa memotong biaya?

Elemen vital apa yang disebut sebagai faktor keberhasilan pengelolaan keuangan?

Ada berbagai komponen anggaran keuangan yang harus Anda ketahui. Komponen pendapatan atau pendapatan adalah yang pertama, dan komponen pengeluaran adalah yang kedua. Poin-poin penjelasan berikut akan membahas pendapatan dan pengeluaran ini.

a. Komponen yang membentuk anggaran pendapatan bulanan

Komponen pendapatan ini mewakili sumber pendapatan Anda setelah pajak untuk jangka waktu tertentu. Jika Anda sudah menikah, penghasilan bulanan Anda termasuk penghasilan istri atau suami Anda. 

Ada dua jenis komponen pendapatan bulanan yang berbeda:

1. Pendapatan minimum yang ditetapkan Pendapatan ini mencakup pembayaran bulanan yang diterima secara teratur, setelah pajak. Komponen ini juga termasuk keuntungan minimal dari bisnis Anda.

2. Penghasilan tidak tetap.

Sesuai dengan namanya, pendapatan ini tidak tetap dari bulan ke bulan, melainkan fluktuatif. Bonus, komisi penjualan, pendapatan bisnis, pekerjaan sampingan, hasil investasi, dan sebagainya semuanya berkontribusi pada komponen pendapatan variabel ini.

b. Komponen yang dikeluarkan setiap bulan 

alokasi-gaji-bulanan

Komponen pengeluaran bulanan, sebagai lawan dari pendapatan, adalah item yang harus dipenuhi dengan pendapatan Anda. Kebutuhan primer dan kebutuhan sekunder adalah dua jenis pengeluaran.

Jika Anda dapat membedakan antara kebutuhan dan keinginan, Anda akan dapat mengetahui mana yang primer dan mana yang sekunder.

Pengeluaran kebutuhan primer bulanan

Meliputi pengeluaran untuk kebutuhan pokok (primer) yang harus dipenuhi karena merupakan “kebutuhan” bukan “keinginan”

Berikut ini adalah beberapa item yang termasuk dalam kebutuhan primer ini:

1. Komponen yang dikeluarkan setiap bulan

Pengeluaran untuk makanan dan minuman sehari-hari 

Bagi yang masih jomblo, tidak hanya biaya makan di luar saja, tetapi juga biaya belanja bahan masakan, bensin, air mineral galon, dan barang-barang lainnya yang dikonsumsi secara rutin.

Biaya hidup 

Meliputi biaya kost, sewa rumah, sewa, bayar listrik, bayar langganan air, cuci pakaian, biaya kebersihan lingkungan, kebutuhan sanitasi, dan biaya lainnya.

Biaya transportasi 

Semua biaya yang terkait dengan pemenuhan kebutuhan transportasi sehari-hari untuk kegiatan, seperti bensin, transportasi umum, dan biaya ojek online, antara lain.

Biaya komunikasi 

Kecuali biaya keanggotaan layanan over-the-top seperti streaming musik dan film berbayar, semua kebutuhan komunikasi seperti pulsa, paket data, biaya berlangganan internet rumah bulanan, dan lain-lain ditanggung.

Berinvestasi dalam pendidikan 

Ini termasuk biaya sekolah, biaya kuliah sarjana, biaya kuliah pascasarjana, kursus, dan sertifikasi lainnya untuk anak-anak Anda.

Asuransi Kesehatan (BPJS Kesehatan)

Semua warga negara Indonesia sekarang harus memiliki BPJS Kesehatan. Ada program tersendiri bagi penerima upah di mana mereka diharuskan membayar iuran pada saat yang sama dengan perusahaan tempat mereka bekerja. Sedangkan iuran BPJS Kesehatan dibayarkan secara terpisah untuk pekerja bukan penerima upah.

2. Pengeluaran bulanan untuk kebutuhan sekunder

Berbeda dengan kebutuhan, pengeluaran kebutuhan sekunder adalah sesuatu yang diinginkan daripada dibutuhkan. Karena itu bukan "kebutuhan" yang sebenarnya, biaya-biaya ini tidak selalu ditanggung.

Tujuan dari pengeluaran ini adalah untuk memenuhi keinginan akan gaya hidup dan belanja yang lebih baik. 

Berikut ini adalah beberapa contoh pengeluaran sekunder:

Biaya Lifestyle

Membeli perangkat elektronik, pakaian, pakaian lainnya, barang kosmetik, hobi, dan barang koleksi, antara lain.

Biaya hiburan 

Liburan, wisata kuliner, hangout, ngopi, nonton film, langganan streaming musik, dan film berbayar, antara lain.

Biaya untuk berolahraga 

Olah raga, gym, spa, salon, perawatan kecantikan, suplemen, dan pengeluaran lainnya

Biaya untuk asuransi Ini mencakup asuransi swasta, yang tidak disediakan oleh BPJS Kesehatan, seperti asuransi kesehatan, jiwa, kendaraan, dan properti, antara lain.

Biaya lainnya 

Ini bisa berupa apa saja yang bukan merupakan kebutuhan dasar dan tidak ditanggung oleh pengeluaran sebelumnya.

3. Pembayaran cicilan dan tanggung jawab bulanan lainnya

Dalam cicilan utang atau kredit, ada banyak area pengeluaran yang terlibat. 

Berikut adalah beberapa contohnya:

  • Properti untuk disewakan dan aset untuk investasi. Ini mencakup pembayaran hipotek (KPR), pembayaran rumah susun (KPA), pembayaran tanah (KPT), dan pembayaran properti lainnya (KPT).
  • Pembayaran kendaraan dan aset terdepresiasi dari waktu ke waktu. Ini terdiri dari cicilan mobil, sepeda motor, dan gadget, serta cicilan peralatan elektronik lainnya.
  • Pembayaran hutang lainnya Ini terdiri dari pembayaran kartu kredit, pembayaran kredit tanpa jaminan, pembayaran kredit multiguna, pembayaran pinjaman P2P, dan pembayaran pinjaman online.

2. Membuat Rencana Alokasi Anggaran

Setelah menentukan komponen mana yang akan dimasukkan dalam anggaran keuangan, langkah selanjutnya dalam mengelola uang adalah menghasilkan alokasi anggaran keuangan dengan menggunakan suatu cara atau metode.

Ada berbagai pendekatan yang dapat digunakan. Strategi anggaran pengelolaan keuangan 50/30/20 adalah salah satu yang paling umum. 

Data ini menunjukkan persentase alokasi keuangan, dengan 50% dialokasikan untuk kebutuhan pokok bulanan, 30% dialokasikan untuk kebutuhan sekunder bulanan, dan 20% dialokasikan untuk tabungan, investasi, dan pembayaran utang.

Mengapa disarankan menggunakan metode pengelolaan keuangan 50/30/20? Karena dengan menerapkan strategi ini seseorang dapat memenuhi kebutuhan dasarnya, mengelola hutangnya, menikmati uang hasil jerih payah untuk memanjakan diri dengan baik, dan, di sisi lain, memiliki perlindungan asuransi dalam bentuk dana darurat yang dapat digunakan ketika sesuatu terjadi. tak terduga terjadi. Jaga diri Anda dan keluarga Anda, dan masukkan uang ke masa depan Anda.

Namun, seperti kata pepatah, tidak ada gading yang belum terpecahkan, dan strategi pengelolaan keuangan 50/30/20 mungkin bukan pilihan terbaik bagi Anda yang memiliki kisaran gaji bulanan tertentu. Karena bisa jadi alokasi 30% dana untuk kebutuhan gaya hidup berlebihan, dan sebaiknya dibelanjakan untuk kebutuhan pokok.

Alhasil, ada strategi anggaran pengelolaan keuangan yang dikenal dengan metode 60/20/20, di mana 60% anggaran dialokasikan untuk kebutuhan primer, 20% untuk kebutuhan gaya hidup, dan 20% untuk tabungan, investasi, dan utang. pembayaran kembali. Prosedur ini juga dapat digunakan.

3. Sisihkan 50% dari Penghasilan Anda untuk Kebutuhan Pokok

Strategi lain untuk melacak pengeluaran Anda adalah menghabiskan tidak lebih dari 50% dari pendapatan bulanan Anda untuk kebutuhan. Tentu saja, triknya adalah mengembangkan daftar kebutuhan dasar dengan skala prioritas. 

Artinya, memprioritaskan tuntutan esensial yang harus dipenuhi terlebih dahulu, kemudian dilanjutkan dengan kebutuhan lain dengan skala prioritas yang lebih rendah.

Misalnya, Anda bisa membuatnya semudah ini:

  • Sewa rumah, kos-kosan, atau apartemen, serta properti lainnya.
  • Bayar untuk hal-hal seperti energi, air, pembersihan, dan pemeliharaan lingkungan.
  • Belanja bulanan.
  • Makanan dan perlengkapan memasak.
  • Biaya transportasi
  • Biaya pendidikan, baik untuk biaya sekolah anak, biaya pendidikan pascasarjana, atau kursus pribadi.
  • Iuran BPJS

Jika anggaran pengeluaran kebutuhan dasar bulanan Anda melebihi 50% dari pendapatan Anda, Anda harus berimprovisasi. Untuk menutupi kesenjangan anggaran belanja kebutuhan pokok, Anda bisa berimprovisasi dengan mengorbankan sebagian dari alokasi 30% untuk kebutuhan sekunder yang disebut gaya hidup.

Contoh sederhananya, tidak ada salahnya membatalkan langganan streaming musik dan film selama sebulan demi memenuhi kebutuhan transportasi. Sebagai alternatif, tidak akan menjadi masalah bagi Anda untuk mengurangi pembelian kopi yang ada untuk membayar tagihan air dan energi Anda.

Bagaimana Anda menyisihkan 30% dari penghasilan Anda untuk kebutuhan sekunder?

Persyaratan sekunder ini tidak diperlukan, seperti yang dinyatakan sebelumnya. Kebutuhan dasar adalah semua pengeluaran yang diperlukan untuk hidup dan aktivitas sehari-hari, sedangkan kebutuhan sekunder adalah yang tidak termasuk.

4. Alokasikan 20% dari Pendapatan Anda untuk Tabungan, Investasi, dan Asuransi

Harap dicatat bahwa "menyingkirkan" tidak sama dengan "meninggalkan". Ya, segera setelah Anda menerima gaji bulanan Anda, sisihkan 20% darinya untuk tabungan, investasi, dan asuransi. Karena, percayalah, jika pola pikir tetap ada, Anda tidak akan pernah bisa menyia-nyiakannya.

Menabung

menabung

Sebelum Anda mulai menabung, buatlah daftar tujuan menabung Anda, yang harus mencakup hal - hal sebagai berikut:

  • Apakah Anda menyisihkan uang untuk dana darurat yang dapat Anda gunakan setiap saat jika terjadi bencana pada Anda (seperti kehilangan pekerjaan)?
  • Apakah Anda menyisihkan uang untuk membayar uang muka rumah?
  • Apakah mungkin untuk menghemat biaya pernikahan?
  • Apakah Anda menyisihkan uang untuk pendidikan anak Anda?

Kemudian putuskan bagaimana Anda akan menabung. Anda memiliki berbagai pilihan untuk menghemat uang. 

  • Berikut adalah beberapa contohnya:
  • Menggunakan metode tabungan tradisional
  • Menggunakan alat auto-debit untuk menabung

Berinvestasi pada waktu yang tepat

Investasi adalah proses mengumpulkan modal dalam bentuk instrumen aset dengan harapan menghasilkan keuntungan selama jangka waktu tertentu . Keuntungan dari investasi tidak diragukan lagi lebih besar dari bunga yang dibayarkan oleh bank pada rekening tabungan Anda.

Apakah Anda memerlukan bantuan keuangan? Hal ini mutlak penting, karena tujuan dari investasi ini adalah untuk melindungi nilai uang yang Anda miliki sekarang agar tetap berguna di masa depan. Karena nilai uang yang dimiliki akan berkurang inflasi jika tidak diinvestasikan.

Ada berbagai instrumen investasi yang tersedia. Reksa dana, investasi emas, investasi pinjaman peer-to-peer, dan investasi properti adalah semua pilihan selain investasi saham. Jadi, bagaimana Anda memutuskan investasi mana yang akan Anda lakukan?

Jangan terburu-buru. Tentukan tujuan investasi Anda terlebih dahulu, seperti yang Anda lakukan saat menabung. Setelah itu, Anda harus benar-benar memahami profil risiko sebelum memutuskan instrumen investasi mana yang akan Anda alokasikan dananya.

Asuransi

Asuransi memainkan peran penting dalam manajemen keuangan yang sukses karena melindungi terhadap tujuan keuangan. Misalnya, asuransi kesehatan akan berguna jika Anda sakit dan memerlukan rawat inap, baik rawat jalan maupun rawat inap.

Anda tidak perlu khawatir berapa anggaran untuk kebutuhan pokok yang bisa diturunkan untuk menutupi tagihan medis jika Anda memiliki asuransi kesehatan. Pengeluaran medis dan pengobatan ditanggung oleh asuransi, sehingga Anda dapat menjaga dana darurat Anda tetap utuh.

Asuransi jiwa juga demikian. Memiliki asuransi jiwa sama dengan merencanakan skenario terburuk. Apalagi jika Anda adalah tulang punggung keluarga dan pemimpin keluarga. 

Ketika keluarga Anda kehilangan Anda sebagai satu-satunya sumber pendapatan, asuransi jiwa akan menyediakan dana yang dibutuhkan untuk menjaga keluarga tetap bertahan.

Anda mendapatkan berbagai manfaat dengan benar-benar menghemat uang. Untuk memulainya, Anda cukup menghabiskan 50% dari uang Anda untuk kebutuhan penting tanpa harus khawatir dengan pengeluaran lain. Kedua, Anda dapat mendedikasikan lebih banyak dana untuk rekening tabungan dan investasi.

Baiklah, apa saja tampaknya bisa dihemat, tetapi percuma jika tidak ada tujuan atau konsistensi dalam menabung. Dorongan untuk menjadi berlebihan sangat kuat, seperti yang Anda lihat.

Ini bukan tugas yang sederhana, tetapi akan menjadi jauh lebih sulit jika tidak segera diselesaikan. Terakhir, jika ingin keuangan Anda berfungsi dengan baik, Anda harus rajin mengelolanya. 

Anda dapat memenuhi semua keinginan mendasar Anda, bersenang-senang, dan merencanakan masa depan yang lebih cerah untuk diri sendiri dan keluarga Anda jika Anda konsisten.

Pada hakekatnya kebutuhan sekunder ini dipenuhi untuk tujuan kesenangan dan kenikmatan hidup. Apa gunanya bekerja keras jika semua uang kita dihabiskan untuk kebutuhan mendasar dan tidak ada uang yang tersisa untuk biaya gaya hidup?

Karena tidak harus dipenuhi, Anda bisa memanfaatkan sebagian atau seluruh anggaran ini untuk memenuhi tuntutan lain yang lebih mendesak. Misalnya, untuk memperlancar pembayaran utang. Tentu tidak masalah jika Anda tidak keluar selama dua atau tiga bulan karena utang Anda lebih cepat lunas, bukan?

Itulah Tips Mengatur Keuangan Pribadi yang Baik dan Benar. Semoga berguna dan bermanfaat.

Post a Comment for "Tips Mengatur Keuangan Pribadi yang Baik dan Benar"