Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

6 Tahapan yang Terjadi dalam Proses Negosiasi

6 Tahapan yang Terjadi dalam Proses Negosiasi

Negosiasi adalah proses di mana dua pihak atau lebih mencapai keputusan yang menguntungkan yang disepakati bersama, untuk menghindari perselisihan dan perbedaan.

Biasanya, dua atau lebih pihak yang terlibat menemui jalan buntu di mana negosiasi adalah satu-satunya alternatif yang tersisa bagi mereka untuk maju. 

Konflik dapat didefinisikan sebagai ketidaksepakatan antara dua pihak atau lebih mengenai tujuan bersama. Negosiasi dilakukan untuk menghindari konflik.

Negosiasi merupakan bagian integral dari setiap bisnis terlepas dari bidang dan industri di mana bisnis tersebut didirikan. Negosiasi yang direncanakan dengan baik akan mempertimbangkan aspek dan perspektif para pihak yang berpartisipasi dan sampai pada kesimpulan yang sesuai untuk semua pihak yang berpartisipasi. 

Negosiasi adalah proses sehari-hari untuk tim penjualan suatu organisasi di mana mereka harus bernegosiasi dengan pelanggan mengenai pembelian produk atau layanan.

Memahami negosiasi melibatkan pembelajaran enam langkah, yang umum di hampir setiap jenis negosiasi. 

Berikut ini adalah langkah-langkah yang terlibat dalam proses negosiasi:

1). Pra-inisiasi

2). Diskusi

3). Tujuan

4). Negosiasi

5). Kesepakatan Bersama

6). Implementasi

Penjelasan secara lebih rinci akan saya uraiakan di bawah ini.

1). Pra-inisiasi

Seperti namanya, ini adalah langkah pertama sebelum memulai proses negosiasi. Ini berlaku untuk kedua belah pihak yang terlibat dalam negosiasi. 

Dari aspek pelanggan, pra-inisiasi akan melibatkan mempelajari produk-produk kompetitif lainnya yang dapat kita beli bersama dengan pengetahuan tentang pro dan kontra dari produk yang bersangkutan.

Pelanggan diharapkan mengetahui pasar dan mengetahui opsi yang tersedia yang dimilikinya dan mendekati opsi terbaik yang cocok untuknya. Dalam kasus organisasi yang terlibat dalam negosiasi, mereka harus mempelajari pelanggan sebelum memulai proses. 

Kebutuhan dan ketidaksukaan pelanggan, hambatan yang sering dihadapi pelanggan dan bagaimana produk kita sendiri lebih unggul dari pesaing, aspek-aspek tersebut dipelajari oleh perusahaan atau penjual.

Dilengkapi dengan pengetahuan ini, kedua peserta dapat bernegosiasi secara efektif. Untuk penjual yang berpartisipasi dalam negosiasi, mereka harus memiliki pembenaran untuk harga, karena lebih sering daripada tidak negosiasi berkisar pada penetapan harga produk atau layanan.

2). Diskusi

Tahap dimana kedua belah pihak yang berpartisipasi mengemukakan argumen dan faktanya untuk didiskusikan. Tim penjualan dapat mendekati diskusi dengan membuat janji dengan pelanggan yang cocok untuk keduanya. 

Diskusi biasanya harus dilakukan di ruang formal dan bisnis atau tempat profesional yang tenang dan tidak terganggu.

Titik diskusi adalah untuk menghindari argumen dan melanjutkan dengan bantuan fakta. Sangat penting untuk keberhasilan diskusi bahwa kedua belah pihak harus menyebutkan fakta dan angka daripada kalimat yang tidak jelas dan asumsi yang tidak berdasar. 

Sangat penting untuk diingat bahwa ide diskusi bukanlah untuk memenangkan argumen atau membuktikan fakta dan membuktikan siapa yang benar dan salah, melainkan hanya untuk mengemukakan perspektif dan memahami satu sama lain untuk melanjutkan negosiasi dengan lancar.

3). Tujuan

Setelah diskusi, kedua belah pihak harus meringkas dan mengklarifikasi sudut pandang. Tujuan dari tujuannya adalah untuk memperjelas apa tujuan akhir dari diskusi dan negosiasi yang dilihat oleh masing-masing pihak. 

Langkah ini juga bisa disebut sebagai summarization dimana kedua belah pihak merangkum keinginan dan harapan mereka dari proses negosiasi ini.

Peringkasan membantu mencapai tujuan yang saling menguntungkan dengan bantuan fakta untuk lebih efektif daripada sekadar berdebat dengan asumsi tak berdasar.

Ini juga menghilangkan ambiguitas timbal balik yang disebabkan karena diskusi, jadi penting untuk menjaga langkah ini sangat singkat dan memastikan bahwa itu langsung ke intinya.

4). Negosiasi

Kadang-kadang negosiasi melibatkan kehadiran seorang moderator. Moderator adalah pihak ketiga yang netral yang memahami dan menyampaikan poin dari kedua belah pihak satu sama lain tanpa memihak salah satu dari mereka. 

Pada langkah ini, moderator – jika hadir – memahami kedua belah pihak secara setara dan mendiskusikan keputusan yang akan saling menguntungkan kedua belah pihak.

Sangat penting bahwa negosiasi harus disetujui oleh kedua belah pihak karena kesepakatan sepihak tidak akan disebut sebagai negosiasi. Fase ini dapat diperpanjang tanpa batas sampai dan kecuali kedua belah pihak mencapai konsensus.

Tujuan dari satu pihak akan terlalu mendapatkan kesepakatan terbaik sementara tujuan pihak lain akan mendapatkan keuntungan sebanyak mungkin dari kesepakatan itu. 

Beberapa cara yang berbeda dan kesepakatan yang mungkin dibahas dan diteruskan antara kedua belah pihak oleh moderator dan hanya dan hanya ketika kedua belah pihak akhirnya menyetujui keputusan bersama maka negosiasi disebut selesai dan disahkan.

5). Kesepakatan Bersama

Segera setelah keputusan bersama disetujui oleh semua pihak yang berpartisipasi, mereka mencapai konsensus bersama dan mengulangi keputusan yang diambil dengan bantuan moderator. Disepakati bahwa tindakan terbaik telah diambil dan ditujukan untuk kepentingan kedua belah pihak.

Juga disepakati bahwa kepentingan bersama dipertimbangkan dan pakta yang dirundingkan akan dipatuhi, oleh kedua belah pihak. Kesepakatan bersama, dengan kata lain, penegasan kembali, dan penegasan kembali fakta dan kesepakatan kembali oleh kedua belah pihak.

Keputusan yang disepakati secara lisan kemudian dituangkan di atas kertas dan ditandatangani serta dikonfirmasi oleh kedua belah pihak. 

Terkadang ada ruang untuk amandemen dimana, jika negosiasi tidak berhasil untuk salah satu pihak akan ada ketentuan untuk mengubah perjanjian yang ada. Ini sekali lagi diputuskan dengan kesepakatan bersama.

6). Implementasi

Langkah terakhir untuk kompetisi negosiasi adalah, berhasil mengimplementasikan keputusan yang telah diambil dalam negosiasi.

Pelaksanaannya dipastikan oleh kedua belah pihak dan terlihat bahwa mereka mematuhi kesepakatan yang dinegosiasikan.

Jika tidak ada kepatuhan terhadap persyaratan yang dinegosiasikan dari salah satu pihak yang terlibat, pihak lain selalu dapat menginformasikan dan menegosiasikan kembali persyaratan dan ketentuan.

Contoh Langkah Negosiasi adalah sebagai berikut:

Pertimbangkan situasi pembelian iPad dalam jumlah besar oleh sebuah organisasi.

Langkah 1 Negosiasi:

Di sini organisasi akan mempelajari semua opsi yang tersedia di pasar beserta harganya, fitur dan manfaatnya. Variabel yang tersedia dalam pilihan yang dipilih juga akan dipelajari oleh organisasi dan akhirnya akan mendekati perusahaan untuk memulai negosiasi.

Di sisi lain, Apple yang akan menjadi penjual akan mengetahui tentang organisasi yang mereka hadapi dengan rincian umum seperti pergantian, jumlah karyawan dan hal-hal lain. 

Terkadang penjual juga dapat menghubungi penjual lain yang telah berurusan dengan organisasi sebelumnya untuk mengetahui persyaratan pembayaran mereka.

Langkah 2 Negosiasi:

Pada tahap ini, kedua belah pihak akan membahas dan mengemukakan sisi mereka. Organisasi dengan mengajukan dan sejumlah tablet yang diperlukan dari Apple sementara Apple akan memberi tahu Anda semua opsi yang tersedia yang mereka miliki, bersama dengan bantuan dalam memilih opsi terbaik.

Langkah 3 Negosiasi:

Organisasi akan menetapkan tujuan yang jelas dari negosiasi yang akan menjadi faktor harga dan persyaratan sejumlah produk. Organisasi akan mengklarifikasi tujuannya yang tidak mau dibelanjakan di luar batas tertentu dan harapan mereka adalah agar Apple menyamai batas harga itu. 

Di sisi lain, Apple akan mencoba mengajukan argumen kualitas produk dan harga minimum di mana kesepakatan dapat ditutup.

Langkah 4 Negosiasi:

Organisasi tidak akan mencoba untuk bernegosiasi baik dalam hal harga atau jumlah produk dengan apel. Apple, di sisi lain, akan mencoba mengeluarkan mainan terbaik dari organisasi. 

Setelah diskusi panjang kedua pihak akan mencapai konsensus yang akan menjadi harga lebih dari organisasi bersedia membayar tetapi kurang dari Apple bersedia untuk melampaui.

Langkah 5 Negosiasi:

Segera setelah harga disepakati, itu diselesaikan oleh kedua belah pihak dan syarat dan ketentuan negosiasi diulangi kepada keduanya. Perjanjian dengan melibatkan penandatanganan dan dokumentasi negosiasi di atas kertas.

Langkah 6 Negosiasi:

Akhirnya, setelah negosiasi selesai, organisasi yang mendekati perusahaan untuk mengirimkan barang yang disepakati dengan syarat dan ketentuan yang disepakati.

Itulah  6 Tahapan yang Terjadi dalam Proses Negosiasi. Semoga informasi ini bermanfaat dan berguna untuk Anda.

Post a Comment for " 6 Tahapan yang Terjadi dalam Proses Negosiasi"