Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

7 Jenis Pelanggan Berdasarkan Perilaku Konsumen

7 Jenis Pelanggan Berdasarkan Perilaku Konsumen

Pelanggan adalah bagian penting dari bisnis apa pun. Tidak ada bisnis di dunia ini yang dapat bertahan tanpa adanya pelanggan setia. Hanya pelanggan yang mengendalikan kesuksesan sebenarnya dari bisnis apa pun. 

Oleh karena itu, mereka adalah bos sebenarnya dari organisasi atau perusahaan manapun. Sangat penting bagi bisnis untuk memahami kebutuhan pelanggan mereka, memenuhi kebutuhan mereka dan mempertahankan mereka. 

Seiring dengan hal ini, mereka harus bekerja pada strategi untuk mendapatkan pelanggan baru. Memiliki lebih banyak pelanggan adalah satu-satunya cara untuk mengembangkan bisnis. Perusahaan harus menemukan ide-ide inovatif untuk menarik pelanggan.

Untuk melakukan itu, sangat penting untuk memahami pelanggan, persyaratan mereka, sikap mereka, anggaran mereka, dan sebagainya. 

Oleh karena itu, penting untuk mengidentifikasi dan mengelompokkan berbagai jenis pelanggan dan membaginya ke dalam kelompok yang terpisah, sehingga strategi yang tepat dapat dibuat untuk mengelolanya karena setiap pelanggan berharga untuk bisnis. 

Sebelum menyelam ke berbagai jenis pelanggan. Mari kita mencoba memahami kebutuhan pelanggan yang berbeda. Sebuah perusahaan perlu membangkitkan rasa lapar pada pelanggan untuk membeli produk tertentu. 

Untuk melakukannya, perusahaan menggunakan berbagai taktik seperti iklan, asosiasi selebriti, diskon, dan produk gratis untuk memikat pelanggan agar membeli produknya. Pada akhirnya, kebutuhan pelanggan adalah pendorong keputusan pembelian produk oleh pelanggan.

Berikut adalah hal-hal yang diperhatikan pelanggan sebelum membeli suatu produk, yaitu:

1). Harga

Harga produk adalah hal pertama yang dilihat hampir 80% pelanggan sebelum membeli suatu produk. Karena setiap pelanggan memiliki anggaran sendiri dan mereka biasanya cenderung membelanjakan sesuai anggaran kecuali mereka mendapatkan kualitas yang luar biasa.

2). Pengalaman

Saat ini, semua orang sibuk dan ingin membeli barang-barang yang mudah didapat dan juga begitu banyak alternatif yang tersedia di pasar untuk produk tertentu. 

Oleh karena itu, penting untuk membuat pengalaman berbelanja serta kualitas produk yang sangat baik. Jadi, mereka tidak pindah ke produk lain.

3). Desain

Desain produk harus menarik.

4). Fungsionalitas

Produk harus memiliki semua fungsi yang diharapkan pelanggan saat membeli produk.

5). Kenyamanan

Produk dan layanan harus nyaman bagi pelanggan, jika tidak, dia tidak akan membeli produk.

6). Keandalan

Produk harus dapat diandalkan dan harus memenuhi kebutuhan pelanggan setiap saat.

7). Kompatibilitas

Produk harus kompatibel dengan produk lain yang sudah digunakan pelanggan.

Setelah memahami berbagai kebutuhan pelanggan. mari kita kategorikan berbagai jenis pelanggan untuk memahami kebutuhan mereka dengan lebih baik dengan memahami perilaku mereka dan bagaimana memenuhi kebutuhan tersebut.

Berikut adalah daftar berbagai jenis pelanggan.

1). Pelanggan berdasarkan kebutuhan 

2). Pelanggan setia 

3). Pelanggan diskon 

4). Pelanggan impulsif 

5). Pelanggan potensial 

6). Pelanggan baru 

7). Pelanggan

Dan berikut ini adalah penjelasan detailnya.

1). Pelanggan berdasarkan kebutuhan

Pelanggan ini berbelanja hanya untuk produk tertentu saat mereka membutuhkannya. Mereka sudah tahu bagian yang mereka tuju ketika mereka memasuki toko. 

Mereka biasanya tidak memerlukan asisten untuk memilih produk karena biasanya mereka memiliki pengetahuan tentang produk yang ingin mereka beli. Oleh karena itu, sangat penting untuk mendekati mereka dengan strategi yang terencana.

Karena kemungkinan besar mereka akan menolak percakapan. Jenis pelanggan ini dengan mudah terpikat ke bisnis lain. Cara terbaik untuk mendekati pelanggan berbasis kebutuhan adalah dengan memulai interaksi pribadi. 

Pelanggan berbasis kebutuhan dapat diubah menjadi pelanggan setia jika mereka diberikan layanan yang baik dan memuaskan.

2). Pelanggan setia

Pelanggan jenis ini sangat penting bagi bisnis. Segmen pelanggan ini harus tetap puas. Mereka tidak hanya tetap setia kepada perusahaan tetapi juga memuji dan merekomendasikan produk tersebut kepada keluarga dan teman-teman mereka. 

Oleh karena itu, mereka juga membantu perusahaan untuk memasarkan produknya secara “dari mulut ke mulut” tanpa biaya. Biasanya, segmen pelanggan ini kecil dan mereka hampir tidak menghasilkan 20% dari total pelanggan, tetapi mereka bertanggung jawab untuk menghasilkan bagian maksimum dari total pendapatan perusahaan.

Dianjurkan untuk menyertakan pelanggan ini dan mengambil pendapat mereka dalam pengambilan keputusan penting perusahaan. Tindak lanjut yang tepat waktu harus diambil dari jenis pelanggan ini dan dicatat. 

Dan ulangi hal yang sama dengan pelanggan lain untuk mengubahnya menjadi pelanggan setia. Hargai hubungan pelanggan setia dengan perusahaan dan beri mereka platform dan kenali mereka.

Misalnya, Anda dapat memposting tentang mereka di halaman media sosial Anda. Berusahalah untuk mempertahankan pelanggan setia Anda tetapi jangan berlebihan, jika tidak, ada kemungkinan Anda akan kehilangan mereka untuk selamanya.

3). Pelanggan diskon 

Ini adalah jenis pelanggan yang tidak pernah membeli produk dengan harga penuh. Mereka selalu mencari diskon pada produk yang ingin mereka beli. Pelanggan seperti itu tidak pernah berbelanja untuk sesuatu yang tidak dijual. 

Jenis pelanggan ini membuat porsi terbesar dari total pelanggan suatu perusahaan. Pelanggan diskon adalah pelanggan yang paling tidak setia dan mereka dengan mudah pindah ketika mendapatkan penawaran yang lebih baik dari beberapa perusahaan lain.

Namun, jenis pelanggan ini sangat membantu dalam mengklarifikasi inventaris perusahaan. Mereka biasanya tertarik pada informasi tambahan tentang kapan penjualan terjadi dan kondisi yang tepat dari diskon dan penawaran yang ditawarkan oleh perusahaan. 

Jenis pelanggan ini berhenti berbelanja segera setelah kesepakatan berhenti berlaku. Pelanggan ini dapat ditenangkan dengan memberikan layanan bernilai tambah, dengan cara ini perusahaan dapat memastikan peluangnya untuk mempertahankan mereka sebagai pelanggan. 

Mereka juga disebut sebagai pemburu barang murah, karena mereka selalu menginginkan diskon.

4). Pelanggan impulsif 

Segmen pelanggan impulsif adalah segmen bonus untuk bisnis apa pun, karena pelanggan ini tidak berbelanja sesuai kebutuhan mereka atau karena penjualan yang sedang berlangsung. 

elanja jenis pelanggan ini sangat dipengaruhi oleh suasana hati mereka saat ini. Mereka biasanya cenderung membeli suatu produk, jika, pada saat berbelanja, mereka merasa berguna dan bagus pada saat itu.

Menangani pelanggan jenis ini adalah tugas yang menantang karena mereka selalu menginginkan bantuan cepat dan singkat untuk semua produk berguna yang tersedia dengan pemasok. Mereka kebanyakan mendengarkan rekomendasi yang diberikan. 

Contoh menonjol dari jenis pelanggan ini adalah seorang wanita yang berbelanja barang-barang dekorasi interior rumah. Cara yang berhasil untuk mempertahankan pelanggan tersebut adalah dengan memberikan mereka penawaran produk. Metode ini membantu meningkatkan laba jangka panjang perusahaan.

5). Pelanggan potensial 

Pelanggan potensial belum menjadi pelanggan Anda, tetapi mereka hanya perlu sedikit diyakinkan dan dibantu untuk melakukan pembelian. Jenis pelanggan ini membutuhkan sedikit dorongan dan perhatian sebelum membeli produk Anda. 

Untuk menghadapi pelanggan seperti itu, Anda harus menunjukkan kepada mereka beberapa nilai dan membantu mereka dengan memberikan informasi tentang produk yang mereka minati.

Ada kemungkinan besar mereka akan berubah menjadi pelanggan setia atau pelanggan tetap. Tidak setiap pelanggan yang berjalan di lorong toko akan menjadi pelanggan potensial, pelanggan potensial biasanya memberikan indikasi tentang minat mereka pada bisnis Anda dengan mengajukan pertanyaan atau dengan mengisi formulir kontak.

6). Pelanggan baru 

Pelanggan baru adalah orang yang baru pertama kali membeli sesuatu dari Anda. Namun, dia membeli produk itu untuk pertama kalinya dan pemula dalam menggunakannya. 

Inilah saat yang tepat bagi Anda untuk memberikan mereka asisten dan memberi mereka pengetahuan tentang cara menggunakan produk itu. 

Dengan melakukan ini, Anda dapat membuat hubungan Anda dengan pelanggan dan mengubahnya menjadi pelanggan setia.

Ini akan membantu Anda untuk membawa lebih banyak bisnis masa depan dari pelanggan yang sama. Penting untuk berurusan dengan pelanggan baru dengan hati-hati, karena Anda tahu bahwa kesan pertama adalah kesan terakhir. 

Anda mungkin kehilangan pelanggan setia untuk selamanya jika secara kebetulan Anda menyinggung mereka dengan cara apa pun. Oleh karena itu, memberikan panduan yang tepat dan membiarkan opsi kontak tetap terbuka adalah cara terbaik untuk menangani jenis pelanggan ini.

7). Pelanggan yang berkeliaran

Segmen pelanggan ini mendapatkan bisnis paling sedikit untuk perusahaan. Pelanggan ini tidak memiliki kebutuhan khusus dan mereka memasuki toko terpikat oleh suasananya. Sebagian besar, jenis pelanggan ini menyukai interaksi sosial dan mereka akan mengajukan pertanyaan tentang produk acak dan tetapi menunjukkan sedikit atau nol minat untuk membelinya. 

Contoh paling umum dari jenis pelanggan ini adalah sekelompok mahasiswa datang untuk menghabiskan waktu di mal. Mereka memasuki toko mana pun dan membuat pertanyaan tentang produk acak. 

Anda seharusnya tidak pernah menghabiskan banyak waktu untuk mereka. Namun, memberi mereka informasi yang berwawasan luas dapat mengubah mereka menjadi pelanggan potensial di masa depan.

Setiap pelanggan penting bagi organisasi. Namun demikian, sebuah organisasi harus fokus pada pelanggan yang loyal. Karena mereka membantu menghasilkan pendapatan maksimum organisasi. 

Namun, strategi yang berbeda harus disesuaikan untuk mengubah jenis pelanggan lain menjadi pelanggan setia.

Post a Comment for " 7 Jenis Pelanggan Berdasarkan Perilaku Konsumen"