Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Definisi Dan Konsep Produk Dalam Pemasaran

 

Definisi Dan Konsep Produk dalam Pemasaran

Definisi Dan Konsep Produk Dalam PemasaranUntuk melakukan aktivitas pemasaran, kita pasti memerlukan sebuah produk untuk di pasarkan atau di jual. 

Apa Itu Produk? Bagaimana Anda akan mendefinisikan sebuah produk? 

Seseorang mungkin dapat mengatakan bahwa produk adalah barang, jasa, atau gagasan yang terdiri dari sekumpulan atribut berwujud dan tidak berwujud yang dapat memuaskan keinginan dan kebutuhan konsumen dan diterima dengan imbalan uang atau unit nilai lainnya.

Definisi Produk

Bagaimana organisasi atau perusahaan memandang sebuah produk tergantung pada perspektifnya. Artinya untuk organisasi yang berorientasi pada produksi memandang produk pada dasarnya sebagai manifestasi sumber daya yang digunakan untuk memproduksinya.

Sedangkan untuk organisasi yang berorientasi pada pemasaran memandang produk dari perspektif konsumen, sasaran sebagai bundel manfaat yaitu manfaat secara fungsional dan manfaat emosional. 

Oleh karena itu, organisasi atau perusahaan harus melihat bagaimana konsumen memandang produk mereka. Sebagian besar perusahaan telah menyadari bahwa tidak perlu menyiapkan bauran pemasaran untuk produk yang menawarkan sedikit keuntungan bagi konsumen, karena produk tersebut tidak akan laku di pasar.

Anda harus mempertimbangkan produk dari perspektif pelanggan yang menjadi sasaran atau target Anda. Seperti misalnya sebuah perusahaan kosmetik yang menggabungkan bahan kimia untuk membuat lipstik, produsen vitamin memproduksi pil kecil, pembuat jam tangan memproduksi perangkat mekanis yang menjaga waktu.

Apa yang dilakukan pemasar adalah bahwa mereka pada dasarnya meningkatkan produk mereka untuk target pasar mereka, karena lipstik telah menjadi sarana kecantikan dan harapan, vitamin menjadi harapan untuk hidup yang lebih sehat dan jam tangan menjadi simbol status bagi pemakainya.

Jadi kita dapat mengatakan bahwa produk karena itu adalah kumpulan atribut fisik, kimia dan atau tidak berwujud yang memiliki potensi untuk memenuhi keinginan pelanggan saat ini dan yang potensial. 

Selain barang fisik itu sendiri, unsur-unsur lain meliputi garansi, pemasangan, aksesori dan paket layanan purna jual (after sales service). Seorang pelanggan yang membeli AC dan kontrak perawatan dari sebuah toko tidak akan membeli produk yang berbeda dari toko yang lain yang menjual AC dengan model yang sama namun tanpa adanya perjanjian perawatan. 

Konsep Produk

Konsep produk mengusulkan bahwa konsumen akan lebih menyukai produk yang memiliki kualitas, kinerja, dan fitur yang lebih baik daripada produk yang biasa saja. Konsep produk ini benar-benar dapat diterapkan di beberapa ceruk pasar seperti elektronik dan handset seluler.

Sebagai contoh adalah dua buah perusahaan raksasa yang berbicara berbicara tentang konsep produk yaitu Apple dan Google. Kedua perusahaan tersebut telah bekerja keras untuk produk mereka dan memberikan kepada produk aplikasi yang kaya, inovatif dan sangat beragam dan orang-orang sangat menyukai merek - merek tersebut.

Salah satu masalah yang dikaitkan dengan konsep produk adalah bahwa hal itu juga dapat menyebabkan miopia pemasaran. Dengan demikian, maka sebuah perusahaan perlu mengambil langkah inovasi dan fitur unggulan dengan serius dan hanya menyediakan apa yang dibutuhkan oleh pelanggan mereka. Kebutuhan pelanggan harus diberi prioritas bagi perusahaan.

Pada masa lalu, beberapa produk Microsoft telah diserang oleh orang-orang yang merasa semakin tidak puas dengan sistem operasi mereka karena kurangnya inovasi dan fitur - fitur baru. Setiap sistem operasi microsoft tampak hampir serupa dengan hanya mengalami beberapa penyesuaian saja, tanpa adanya fitur terbaru yang betul - betul mengejutkan.

Di sisi lain, berinovasi terlalu cepat terhadap produk juga dapat menjadi masalah bagi perusahaan. Beberapa produk inovatif ditandai sebagai eksperimental di pasar, alih-alih diadopsi sebagai akibatnya produk ini memiliki umur simpan yang lebih sedikit dan mungkin harus dikeluarkan dari pasar.

Jadi, perusahaan yang mengikuti konsep produk perlu berkonsentrasi pada teknologinya sehingga mereka menyediakan produk yang kaya dengan fitur dan inovatif untuk memnuhi kepuasan pelanggan yang optimal.

Teori Adopsi Produk

Teori adopsi produk memiliki tujuan sederhana, yaitu untuk mengamati adopsi produk baru dan difusi produk baru di pasar untuk memahami bagaimana dan mengapa serta sejauh mana produk baru diadopsi oleh Individu atau organisasi. 

Perhatikan bahwa teori inilah yang memunculkan teori kedua yang lebih populer yaitu teori difusi inovasi.

Proses Adopsi Produk

Setiap produk baru dapat ditargetkan baik untuk sasaran individu maupun organisasi. Di perusahaan besar manapun, ada lini produk yang panjang dan kedalaman produk. Masing-masing lini dan kedalaman produk ini ada karena beberapa pemasar di suatu tempat berpikir bahwa produk tersebut tetap diperlukan.

Tetapi apakah produk baru telah diluncurkan secara membabi buta di pasar? Ataukah potensi mereka dieksplorasi terlebih dahulu sebelum diluncurkan? Teori adopsi memainkan peran penting dalam adopsi produk setelah diluncurkan ke pasar.

Sesuai dengan teori adopsi, produk baru yang diluncurkan di pasar, harus memiliki data empiris sebelumnya yang menunjukkan kemungkinan keberhasilan suatu produk. Anda tentu tidak ingin meluncurkan produk langsung ke pasar untuk melihatnya gagal. Anda perlu mengujinya di pasar terlebih dahulu dan kemudian meluncurkannya. Tes pasar ini adalah alat yang mungkin kita sebut sebagai teori Adopsi dalam pemasaran.

Berikut adalah beberapa poin penting tentang teori adopsi, antara lain:

  • Teori adopsi mengasumsikan bahwa ada beberapa faktor yang mempengaruhi yang bertanggung jawab atas keputusan pelanggan.
  • Faktor-faktor ini mungkin termasuk pengetahuan dan kesadaran konsumen akan produk, penerimaannya terhadap inovasi, serta pengalaman dalam membeli produk tersebut.
  • Pemasar dengan demikian mengumpulkan lebih banyak informasi sehingga ia dapat mempengaruhi pembeli untuk membeli produk sehingga menghasilkan penetrasi produk yang lebih cepat di pasar.

Secara keseluruhan, difusi inovasi adalah bagian dari teori adopsi di mana difusi produk baru dan inovatif atau bahkan produk normal dipelajari. 

Kita dapat mengamati bahwa sebuah produk selalu diambil pertama oleh inovator, kemudian oleh pengadopsi awal, mayoritas awal, mayoritas terlambat dan akhirnya lamban.

Itulah uraian artikel tentang Definisi Dan Konsep Produk Dalam Pemasaran. Semoga bermanfaat untuk Anda.

Post a Comment for "Definisi Dan Konsep Produk Dalam Pemasaran"