Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

10 Pertanyaan Interview Sales - Tips Interview Kerja Sales

Interview Sales

Dalam setiap proses rekrutmen, wawancara tatap muka diperlukan. Untuk berhasil dalam wawancara kerja, sangat penting bagi seorang kandidat untuk mempersiapkan sebelumnya. 

Karena sebagian besar bisnis memanfaatkan wawancara untuk mengenal calon karyawan mereka dengan lebih baik, bagaimana Anda melakukannya dalam wawancara akan menentukan apakah Anda mendapatkan pekerjaan atau tidak. 

Jika Anda akan menghadapi wawancara Sales, penting bagi Anda untuk membiasakan diri dengan berbagai pertanyaan Sales yang diajukan dalam wawancara Sales. Ini akan membantu Anda merasa lebih percaya diri saat menjawab pertanyaan dalam wawancara.

Majikan ingin menilai kemampuan Sales Anda selama wawancara Sales. Akibatnya, kinerja wawancara Anda akan menjadi kesempatan pertama Anda untuk menunjukkan kemampuan Anda untuk secara efektif mempromosikan diri Anda sebagai kandidat terbaik. 

Keterampilan komunikasi Anda akan dievaluasi untuk melihat apakah Anda dapat menutup transaksi dengan sukses di masa depan, dan Anda akan dihadapkan pada situasi Sales yang sulit dan diminta untuk menjelaskan taktik Anda untuk menghadapinya.

Juga akan ada beberapa jenis pertanyaan untuk menentukan apakah Anda adalah kandidat yang cocok untuk posisi tersebut, seperti pertanyaan berbasis informasi pribadi, pertanyaan berbasis keterampilan, pertanyaan berbasis track Sales sebelumnya, dan sebagainya.

Pada artikel kali ini, Anda akan belajar tentang pertanyaan beserta jawaban terbaik yang dapat Anda harapkan dalam wawancara Sales.

Berikut ini adalah contoh Pertanyaan Interview Sales dan Jawabannya, yaitu:

1. Apa yang membuat Anda memutuskan untuk mengejar karir di bidang Sales?

Ini adalah pertanyaan yang pewawancara akan meminta Anda untuk melihat apakah Anda tertarik pada pekerjaan untuk alasan yang benar. 

Biasanya, opsi pertama yang muncul di benak Anda adalah "uang", tetapi saya sangat menyarankan Anda untuk tidak pernah menyebut "uang" sebagai jawaban atas pertanyaan wawancara mana pun. 

Namun, dalam industri Sales, gaji Anda berbanding lurus dengan jumlah pekerjaan yang Anda lakukan. Siapkan jawaban strategis untuk pertanyaan ini dengan mempertimbangkan aspek Sales yang Anda hargai selain uang. Motif lainnya termasuk keinginan untuk bertemu orang baru, kegembiraan memecahkan masalah, dan perjalanan.

Contoh Jawaban Anda:

Saya seorang ekstrovert yang senang bergaul dengan orang lain dan bertemu orang baru, serta memiliki keinginan yang kuat untuk bepergian. Ayah teman masa kecil saya adalah seorang pengusaha, dan teman saya dan saya menghabiskan banyak waktu luang kami bermain di tokonya. 

Saya dulu suka melihatnya berbicara dan membujuk pelanggannya. Saya mulai bekerja sebagai asisten paruh waktu di tokonya setelah saya lulus dari sekolah menengah. Saya menemukan betapa saya menikmati karir ini saat bekerja di sana, dan saya telah bekerja di bidang Sales sejak itu.

2. Ceritakan tentang saat-saat Anda melakukan kesalahan dalam Sales dan apa yang Anda pelajari darinya?

Seorang pewawancara akan menanyakan pertanyaan ini kepada Anda untuk mengetahui apakah Anda mawas diri atau tidak dan dapatkah Anda belajar dari kesalahan Anda karena profesi ini membutuhkan pertumbuhan yang konstan dan kesalahan tidak dapat dihindari. 

Hanya sikap Anda terhadap bagaimana Anda bereaksi terhadap kesalahan Anda yang akan menentukan apakah Anda berhasil atau tidak.

Contoh Jawaban Anda:

Ada saat ketika saya terlalu berkomitmen kepada pelanggan dan tidak memenuhi komitmen, yang membuat saya dalam masalah. Itu terbukti menjadi pengalaman belajar bagi saya tentang memberikan komitmen. 

Bukannya saya belajar untuk tidak berkomitmen, melainkan saya belajar untuk menjaga komitmen yang telah dibuat dan jika saya tidak dapat menghormati komitmen tersebut dan saya harus mengambil kebebasan untuk memberitahu pelanggan.

3. Bagaimana Anda mempertahankan motivasi Anda?

Profesi Sales, terutama di lingkungan yang kompetitif saat ini, membutuhkan motivasi setiap hari. Ketika Anda bertemu pelanggan baru, Anda harus antusias. Untuk menanggapi jenis pertanyaan ini, kenali aspek-aspek profesi Sales yang Anda sukai dan diskusikan gaya pribadi Anda.

Contoh Jawaban Anda:

Aspek terpenting dari motivasi adalah melakukan sesuatu yang Anda sukai. Memiliki hasrat untuk profesi Anda membuat hidup lebih mudah karena pekerjaan Anda akan menghabiskan lebih dari separuh waktu Anda, dan jika Anda tidak menjalani apa yang Anda lakukan, Anda perlu mempertimbangkan kembali prioritas Anda. 

Akibatnya, motivasi mental sangat penting untuk tetap termotivasi setiap hari. Jika seorang pekerja tidak menikmati pekerjaannya, tidak ada jumlah insentif Sales atau gaji yang akan memotivasi dia. Itu sebabnya saya bertanya pada diri sendiri, "Apakah Anda berada di tempat yang tepat?" Dan jika saya mendapatkan serangkaian jawaban ya, itu menjadi motivasi bagi saya.

4. Apa yang tidak Anda sukai dari Sales?

Pertanyaan ini akan membantu manajer perekrutan untuk mengetahui lebih banyak tentang Anda dan memutuskan apakah Anda adalah kandidat yang tepat untuk pekerjaan itu. 

Jangan gunakan kesempatan ini untuk mengungkapkan keluhan Anda tentang profesi sales dan juga, jangan jawab pertanyaan ini dengan I love sales! Sebaliknya Anda harus memberikan jawaban yang jujur ???? dan tidak terlalu keras untuk pertanyaan ini.

Contoh Jawaban Anda:

Ada siklus Sales yang berjalan untuk waktu tertentu. Misalnya, jika ada pertumbuhan selama bertahun-tahun berturut-turut maka tahun depan mungkin melihat penurunan tajam dalam jumlah dan ini terjadi di setiap industri. 

Saya menyebut ini sebagai titik jenuh ketika pelanggan dibanjiri produk di pasar dan pertumbuhannya mandek. Meskipun saya melihat ini sebagai situasi yang menantang secara praktis sangat sulit untuk mencapai angka dan ini adalah hal yang tepat yang saya tidak suka tentang Sales.

5. Apakah klien baru atau klien jangka panjang lebih penting bagi Anda?

Jawaban atas pertanyaan ini akan berbeda dari satu perusahaan ke perusahaan berikutnya, serta tergantung pada barang yang dijual perusahaan. Akibatnya, mengerjakan pekerjaan rumah Anda di organisasi yang Anda wawancarai akan menguntungkan Anda.

Alasan untuk ini adalah bahwa sementara kedua jenis konsumen sangat penting untuk bisnis, tergantung pada siklus hidup produk, klien, dan pertimbangan lainnya, Anda mungkin perlu mencurahkan lebih banyak sumber daya untuk satu atau yang lain. 

Saya tidak akan memberikan Anda contoh jawaban dan menyarankan Anda untuk melakukan penelitian tentang perusahaan tersebut sebelum menghadiri wawancara.

6. Bagaimana Anda mempersiapkan pertemuan dengan klien potensial? Jenis informasi apa yang Anda kumpulkan tentang klien potensial?

Manajer perekrutan ini akan menanyakan pertanyaan ini kepada Anda untuk mempelajari lebih lanjut tentang kepribadian Anda sehingga Anda dapat mempersiapkan diri sebelum bertemu dengan klien potensial. 

Kiat-kiat berikut akan membantu Anda dalam mempersiapkan pertemuan Anda dengan konsumen Anda, antara lain:

a. Saya Membuat peta pelanggan

Ini penting untuk pemahaman Anda tentang pelanggan Anda. Pelanggan Anda bisa menjadi pelanggan tetap bisnis Anda. Memeriksa masa lalunya untuk membangun strategi untuk mendekati pelanggan Anda.

b. Penelitian latar belakang pelanggan

Tahap ini sangat penting untuk menentukan berapa lama konsumen Anda telah terlibat. Produk apa dari pesaing Anda yang dia gunakan? Apa yang dia lakukan dengan mereka? Catatan Anda akan lebih teratur jika Anda memiliki jawaban atas semua pertanyaan ini.

c. Periksa catatan Anda

Pahami pasar pesaing Anda, termasuk harga, strategi, USP, dan penawaran mereka. Mengetahui semua hal di atas dapat membantu Anda lebih memahami dan mengubah pelanggan Anda.

d. Mengenali Taktik

Siapkan beberapa teknik untuk klien Anda untuk mengkonversinya, seperti tarif unik, penawaran, dan gratis. Tergantung pada industri Anda, Anda dapat merencanakan taktik Anda.

e. Penargetan

Pada akhirnya, targetkan pelanggan Anda dengan strategi rencana untuk konversi dan realisasi Sales.

7. Tolong Jual Pena Ini Kepada Saya

10 Pertanyaan Interview Sales - Tips Interview Kerja Sales

Berbagai orang memiliki perspektif yang berbeda tentang bagaimana menanggapi topik ini. Pertanyaan ini diajukan kepada Anda agar Anda dapat menunjukkan kemampuan menjual Anda. Anda akan belajar tentang strategi saya untuk menjual pena ini kepada Anda dalam contoh jawaban.

Pertama, saya akan membahas fitur-fitur pena ini, lalu saya akan membahas kelebihan fitur-fitur tersebut dan bagaimana manfaatnya bagi Anda. Saya akan membahas fitur dan manfaat dalam kaitannya dengan kebutuhan Anda, menekankan pentingnya bagaimana pena ini akan memenuhi kebutuhan Anda.

Kemudian saya akan membandingkan pena saya dengan pena pesaing saya untuk menentukan nilainya. Saya akan menjelaskan mengapa produk saya, atau pena, menonjol dari kompetisi dan mengapa itu yang terbaik. 

Kemudian saya akan mengizinkan Anda untuk mengajukan keluhan, pertanyaan, atau pertanyaan apa pun, yang akan saya bahas satu per satu. 

Kemudian saya akan menanyakan apakah saya telah menjawab semua pertanyaan Anda dan apakah Anda telah memahami fitur dan manfaat produk. Akhirnya, saya akan memiliki komitmen Anda dan membahas kondisi pembayaran dengan Anda.

8. Pada titik apa, menurut Anda, Anda akan berhenti mengejar calon pelanggan?

Nah, ini adalah contoh pertanyaan yang rumit. Anda harus menjawab pertanyaan ini dengan cerdas, jika tidak, Anda mungkin kehilangan peluang untuk berhasil dalam sebuah wawancara. Berikut adalah contoh yang dapat Anda gunakan sebagai jawaban untuk pertanyaan ini.

Contoh Jawaban Anda:

Biasanya, ketika pelanggan membeli produk pesaing saat itulah Anda harus berhenti mengejar, tetapi dalam kasus saya, saya tidak akan berhenti mengejar karena pelanggan itu akan menjadi pelanggan potensial dalam waktu dekat ketika dia kembali berpikir untuk membeli produk saya setelah umur produk sebelumnya telah dimanfaatkan.

9. Apa tujuan karir langsung Anda?

Manajer perekrutan akan menanyakan tentang berapa lama Anda berniat untuk tinggal di bidang yang sama dan apakah Anda mempertimbangkan kemajuan karir atau tidak. Tanggapan Anda terhadap pertanyaan ini akan mengungkapkan ambisi dan komitmen profesional Anda terhadap bidang yang Anda pilih kepada manajer perekrutan Anda.

Contoh Jawaban Anda:

Saya akan mengejar karir di bidang Sales berdasarkan peluang yang diberikan oleh sebuah organisasi. Saya membayangkan diri saya menjadi manajer regional atau area dalam lima tahun ke depan.

10. Kapan Anda akan mengatakan tidak kepada calon klien? Jika demikian, apa alasan di baliknya?

Ini adalah pertanyaan lain yang sulit untuk Anda jawab. Dalam kebanyakan kasus, menolak prospek tidak dianggap benar dalam Sales, tetapi ada kalanya lebih baik menolak pelanggan daripada melanjutkan dengannya.

Contoh Jawaban Anda:

Dalam kebanyakan kasus, saya akan memastikan bahwa harapan dan kriteria pelanggan untuk barang saya terpenuhi dengan mengikuti etika profesi saya, tetapi ketika konsumen meminta sesuatu yang tidak bermoral seperti suap, saya akan menolak. Saya akan menolaknya dengan sopan tanpa membuatnya merasa tidak enak.

Demikianlah ulasan tentang 10 Pertanyaan Interview Sales, semoga berguna dan bermanfaat untuk Anda.

Posting Komentar untuk "10 Pertanyaan Interview Sales - Tips Interview Kerja Sales"