Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Titik Impas: Definisi, Manfaat, Kerugian, dan Contohnya

Titik Impas: Definisi, Manfaat, Kerugian, dan Contohnya

Titik impas (break-even) adalah titik di mana total pengeluaran dan total pendapatan sama satu sama lain. Ini adalah jumlah produksi selama proses manufaktur atau periode akuntansi ketika pendapatan dan beban sama, dan laba bersih untuk periode tersebut adalah nol.

Sederhananya, ini menunjukkan bahwa perusahaan tidak menghasilkan uang atau kehilangan uang, itu hanya impas.

Apa yang dimaksud dengan istilah "titik impas"?

Istilah "titik impas" mengacu pada instrumen pengukuran yang digunakan dalam akuntansi biaya, bisnis, dan ekonomi untuk menentukan titik di mana total biaya dan pendapatan adalah sama.

Produsen menggunakan konsep kunci ini untuk menghitung jumlah unit yang harus diproduksi dan dijual selama periode ini, dan pengecer menggunakannya untuk memahami berapa banyak unit yang harus dijual untuk memenuhi biaya minimum.

Penting untuk diingat bahwa titik impas adalah saat di mana sebuah proyek, bisnis, atau produk menjadi layak secara finansial.

Analisis titik impas memberikan gambaran sekilas kepada perusahaan tentang masa depan. Semua biaya yang harus dibayar lunas; misalnya, modal telah menerima pengembalian yang diproyeksikan setelah penyesuaian risiko, serta biaya peluang. Pada saat ini, korporasi tidak mendapat untung atau rugi.

Asumsikan titik impas perusahaan tercapai pada bulan November tahun fiskal 2018-19, dan uang yang diperoleh setelah itu akan menjadi keuntungan murni. Semakin awal Anda mencapai titik impas, semakin tinggi margin keuntungan Anda.

Tujuan utama setiap perusahaan adalah untuk mencapai titik impas secepat dan seefisien mungkin. Ini adalah titik di mana kerugian berhenti dan keuntungan mulai menumpuk. Dalam kasus berikut, titik impas berguna:

Untuk mengetahui berapa banyak kerugian yang dapat ditanggung perusahaan jika terjadi penurunan penjualan.

Gagasan tersebut digunakan untuk menghitung dampak keuntungan dari penggantian tenaga kerja dengan otomatisasi, yang merupakan biaya variabel.

Sangat berguna untuk mengetahui perubahan angka laba yang akan terjadi jika perusahaan mengubah harga suatu produk.

Tentukan kapasitas yang tersisa setelah Anda mencapai titik impas, karena ini akan membantu perusahaan mengetahui berapa banyak keuntungan yang bisa dihasilkan.

Faktor-faktor yang menyebabkan titik impas lebih tinggi

Berikut ini adalah beberapa alasan yang dapat membantu kenaikan titik impas suatu organisasi:

1. Peningkatan penjualan

Jika angka penjualan suatu perusahaan meningkat, hal ini menunjukkan adanya permintaan yang besar untuk produk.

Organisasi harus meningkatkan output untuk memenuhi permintaan ini. Karena harus menutupi biaya tambahan, titik impas akan naik.

2. Pemeliharaan peralatan

Akan membutuhkan waktu untuk perbaikan jika produksi terhenti karena kerusakan peralatan atau mesin. Unit yang diproduksi akan terhenti sebagai akibat dari ini. Ketika tujuan tidak tercapai dalam waktu yang ditentukan, titik impas naik secara otomatis.

3. Biaya produksi meningkat

Permintaan akan suatu produk, serta penjualan pelanggan, dalam beberapa kasus mungkin tetap konstan, tetapi biaya variabel dapat meningkat. Ini dapat diciptakan dengan biaya, seperti kenaikan harga bahan baku yang dibutuhkan oleh perusahaan untuk memproduksi produk, kenaikan gaji staf, kenaikan sewa gudang, atau tagihan utilitas yang lebih tinggi.

Karena biaya tambahan yang harus dikeluarkan perusahaan ketika salah satu dari hal-hal ini terjadi, titik impas secara otomatis naik.

Faktor penurun titik impas

bagan-titik-impas

Berikut adalah beberapa alasan yang dapat menurunkan titik impas organisasi dan meningkatkan keuntungan:

1. Meningkatkan harga produk

Menaikkan harga produk adalah cara yang pasti untuk menurunkan ambang impas, namun sebagian besar bisnis mewaspadai melakukannya karena takut kehilangan klien.

2. Analisis margin

Sangat penting untuk mengawasi margin produk dan meningkatkan penjualan item dengan margin terbaik. Akibatnya, titik impas akan diturunkan.

Penetapan harga untuk menurunkan titik impas, skema pengurangan harga meningkatkan titik impas, mengurangi penggunaan voucher dan diskon.

3. Buat keputusan untuk melakukan outsourcing

Outsourcing terkadang merupakan strategi yang paling hemat biaya untuk mengurangi biaya produksi Anda. Ini juga akan membantu Anda meningkatkan jumlah produksi dan menghasilkan lebih banyak pendapatan dengan menurunkan titik impas.

4. Menganalisis biaya

Meneliti semua biaya tetap dan variabel akan membantu dalam menentukan apakah biaya tersebut dapat dihilangkan tanpa menyebabkan kerugian bagi perusahaan. Hal ini meningkatkan margin keuntungan dan menurunkan titik impas.

Asumsi titik impas

Berikut ini adalah asumsi titik impas:

  • Hanya satu produk yang dapat digunakan dengan alat titik impas.
  • Total penjualan setara dengan total produksi.
  • Pada semua tingkat aktivitas, harga jual diasumsikan konstan.
  • Baik biaya variabel maupun biaya tetap diperlakukan sebagai konstanta.

Contoh titik impas:

Harga jual untuk Perusahaan XYZ adalah 40 Dollar per unit, dengan produksi 8000 unit, biaya variabel 24 Dollar per unit, dan total biaya tetap 80000 Dollar. Anda memerlukan rumusnya untuk mengetahui di mana itu impas, yaitu

Total biaya tetap/kontribusi per unit Sama dengan titik impas (dalam unit).

80000/40-24 = titik impas (dalam unit)

(dalam unit) Titik impas = 5000 unit

Titik impas (dalam nilai penjualan) = total biaya tetap/rasio

PV Rasio PV dihitung sebagai:

rasio PV = (harga jual per unit – biaya variabel per unit) / harga jual per unit

PV ratio = (40-24) / 40

PV ratio = 16/40

PV ratio = 40%

Sekarang,

Break-even point (dalam nilai penjualan) = 80000 /40%

Titik impas (dalam nilai penjualan) = 200.000 Dollar

Manfaat titik impas

Berikut ini adalah beberapa manfaat titik impas, antara lain:

1. Gagasan titik impas memberikan perkiraan yang akurat tentang jumlah unit yang harus dijual agar perusahaan mulai menghasilkan keuntungan yang sebenarnya.

2. Poin membantu dalam identifikasi biaya variabel dan tetap, serta koordinasi hubungan mereka.

3. Ini adalah alat pengukuran yang dapat digunakan untuk menetapkan tujuan dengan benar.

4. Titik impas dapat digunakan untuk memperkirakan dampak penyesuaian biaya dan efisiensi terhadap profitabilitas perusahaan.

5. Titik impas dapat membantu bisnis dalam menghitung angka untung dan rugi pada berbagai tingkat penjualan dan produksi.

6. Untuk menilai permintaan masa depan, perusahaan menggunakan titik impas. Jika ambang titik impas lebih tinggi dari permintaan yang diharapkan, perusahaan akan kehilangan uang dan dapat memutuskan untuk menghentikan produk atau membuat penyesuaian yang akan meningkatkan permintaan.

7. Ini membantu dalam estimasi kemungkinan dampak penyesuaian pada harga jual.

8. Titik impas memberikan informasi yang membantu manajemen dalam membuat keputusan penting, seperti saat meminta pinjaman, menentukan harga, dan menyiapkan penawaran yang kompetitif.

Kerugian titik impas

Berikut ini adalah kelemahan dari titik impas:

1. Ambang titik impas ditentukan dengan asumsi bahwa pendapatan dan biaya akan tetap konstan terlepas dari output. Ini bukan teori praktis karena menyiratkan penjualan dan produksi akan tetap konstan setiap saat.

2. Salah satu kelemahan perhitungan titik impas adalah hanya berlaku untuk satu produk, yang menyulitkan perusahaan dengan banyak barang.

3. Asumsi bahwa harga penjualan tetap konstan pada semua tingkat output adalah tidak realistis.

4. Membuat grafik titik impas dan menghitung titik impas membutuhkan waktu.

5. Ketika sebuah organisasi menghitung target menggunakan perhitungan titik impas, organisasi mungkin menetapkan target yang terlalu tinggi, menyebabkan stres.

Itulah Definisi, Manfaat, Kerugian, dan Contoh titik impas. Semoga informasi ini berguna dan bermanfaat untuk Anda.

Post a Comment for " Titik Impas: Definisi, Manfaat, Kerugian, dan Contohnya"