Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

5 Strategi Manajemen Arus Kas yang Sukses

5 Strategi Manajemen Arus Kas yang Sukses

Setiap hari, setiap tahun, seorang manajer akan selalu menghadapi masalah dalam mengelola arus kas. Manajer yang terus mengawasi aktivitas sehari-hari mereka serta tren bisnis baru dapat membantu organisasi mereka untuk menghindari terjadinya masalah dengan kelancaran arus kas.

Bagaimana Anda dapat mengantisipasi, menghindari, dan/atau mengurangi dampak krisis uang tunai?

Pertama dan terpenting, waspadai kesulitan keuangan dalam bentuk apa pun. Perhatikan baik-baik dan bersiaplah untuk merespons jika uang tunai menjadi langka. 

Berikut ini adalah beberapa pertanyaan yang perlu dijawab:

1. Apa Sumber Masalahnya?

Pembayaran di muka dapat membantu Anda dalam menghemat uang dengan memungkinkan Anda untuk memanfaatkan penawaran khusus. Pemogokan di industri transportasi, misalnya, dapat menyebabkan keterlambatan pengiriman dan, sebagai akibatnya, pembayaran akan terlambat. Pelanggan biasanya akan memperpanjang hutang mereka selama perlambatan industri (atau ekonomi).

2. Bagaimana Mekanisme Koping Anda?

Biarkan diskon khusus kadaluarsa jika uang tunai tidak mencukupi. Memberikan diskon seringkali lebih hemat biaya daripada meminjam untuk menutupi kesenjangan. Ikuti terus apa yang terjadi di dunia.

Jika rantai pasokan Anda terancam dengan pemogokan atau gangguan, pastikan bahwa Anda memiliki rencana cadangan. Meskipun awalnya lebih mahal, ini dapat menyelamatkan bisnis Anda dengan menunjukkan ketergantungan dan keserbagunaan Anda kepada konsumen selama keadaan sulit. 

Awasi dengan cermat kebijakan kredit Anda dan proaktif dalam penagihan jika konsumen Anda bekerja di industri yang mengalami masa-masa sulit. Kencangkan persyaratan kredit jika diperlukan, tetapi lakukan dengan hati-hati. 

Mempertahankan hubungan yang kuat namun mendukung dengan konsumen Anda akan sangat membantu menjaga mereka tetap di papan sementara juga meningkatkan arus kas Anda.

Jika Anda kehabisan uang, tunda pembelian dan/atau negosiasikan kembali pembayaran yang berkepanjangan.

Yang paling penting, pantau tanda-tanda masalah dan solusi yang Anda temukan. Jika sinyal muncul lagi, Anda dapat merujuk ke tindakan sukses sebelumnya sebagai opsi pertama.

Pertimbangkan kemungkinan masalah arus kas yang umumnya tidak dapat diprediksi. Karena beberapa masalah tidak dapat diprediksi, skenario "bagaimana jika" dapat dikembangkan. Anda tidak perlu merinci, tetapi Anda mungkin berspekulasi tentang apa yang akan terjadi jika ada banjir atau, baru-baru ini, badai yang parah.

Jadi apa selanjutnya? Isu-isu lain, seperti "sabotase produk", harus ditangani saat muncul. Alat manajemen yang penting adalah menciptakan skenario yang memungkinkan untuk mengurangi risiko yang terkait dengan situasi "tak terduga". Jika Anda tidak belajar dari dan mendokumentasikan setiap kejadian, Anda dapat mengakhiri diri sendiri karena harus mengulanginya.

2. Penjualan Jam Tangan

Setiap kerugian yang berkelanjutan (dan "berkepanjangan" bervariasi menurut perusahaan dan industri) kerugian dalam penjualan tanpa pengurangan biaya yang sesuai dan berkembang secara bersamaan adalah resep untuk bencana. 

Tentu saja, biasanya ada jeda antara perubahan penjualan dan penurunan biaya yang sesuai, tetapi deteksi dini dapat sangat mengurangi konsekuensi yang tidak menguntungkan. Jika Anda tidak bergerak cepat setelah melihat tren yang berubah, dampak lag akan lebih besar.

3. Melampaui Anggaran

Jika pinjaman jangka pendek diperlukan secara teratur untuk menutupi biaya operasional biasa, kekurangan pinjaman semacam itu atau kenaikan biaya operasional yang tiba-tiba bisa menjadi bencana.

Jika penjualan tidak cukup untuk membiayai operasi yang berkelanjutan, diperlukan lebih banyak penjualan, lebih sedikit biaya yang harus dibuat, atau diperlukan campuran keduanya. 

Meskipun ini mungkin tampak sebagai tugas yang mudah, terlalu banyak bisnis menunggu "dengan antisipasi yang optimis". Kekurangan uang tunai yang signifikan dapat terjadi jika tindakan tidak dilaksanakan tepat waktu.

4. Awasi dengan Cermat Pengembangan Produk Baru

Biaya litbang untuk produk baru sering kali mengalami penyimpangan yang jauh lebih besar dari anggaran yang diharapkan daripada pengeluaran rutin di banyak organisasi.

Lagi pula, sulit untuk memprediksi pengeluaran atau waktu penyelesaian terlebih dahulu saat Anda membuat sesuatu yang baru.

Kegagalan untuk mengendalikan biaya dan komitmen waktu ini, serta memantau dampak berkelanjutan dan rasio biaya atau manfaat, dapat mengakibatkan proyek menerima pendanaan jauh setelah seharusnya dihentikan. Arus kas keseluruhan dapat dengan mudah tersedot ke dalam lubang yang tampaknya tak berdasar, dan satu proyek yang salah terkadang dapat membahayakan seluruh perusahaan.

5. Waspadalah Terhadap Proyek Hewan Peliharaan 

Setiap usaha organisasi yang dilakukan untuk nilai ego daripada kompatibilitas dengan tujuan organisasi dan target keuntungan disebut sebagai proyek hewan peliharaan. Masalah arus kas dapat muncul dari proyek hewan peliharaan, apakah itu inisiatif baru atau pusat biaya/laba yang sedang berlangsung. 

Dari waktu ke waktu, setiap organisasi memiliki proyek hewan peliharaan. Banyak bisnis telah mati karena mereka gagal mendeteksi dan menangani proyek hewan peliharaan tersebut ketika keadaan darurat uang tunai mengancam.

Banyak masalah arus kas dapat ditelusuri kembali ke penyebab sederhana tersebut. Seringkali hanya dalam hitungan hari atau minggu sebelum mereka menyelinap pada Anda. Dan kesibukan sehari-hari mungkin mendistorsi perspektif Anda, menanamkan harapan palsu, atau mengalihkan perhatian Anda dari masalah cukup lama untuk berakar. 

Kendala uang di masa lalu dan/atau saat ini dapat mengajari Anda apa saja. Anda dapat mengawasi penjualan, anggaran, dan pengeluaran R&D Anda. Proyek unggulan dapat dikendalikan. Anda harus waspada di dunia yang semakin kompetitif.

Itulah 5 Strategi Manajemen Arus Kas yang Sukses. Semoga berguna dan bermanfaat.

Post a Comment for " 5 Strategi Manajemen Arus Kas yang Sukses"