Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

5 Jenis Investasi yang Digunakan Oleh Perorangan (Individu)

 

5 Jenis Investasi yang Digunakan Oleh Perorangan (Individu)

Dalam hal keuangan, orang berpikir dua kali sebelum mengambil keputusan. Sebagian besar, orang tidak berpartisipasi dalam keputusan keuangan karena kurangnya pengetahuan tentang berbagai sistem investasi yang tersedia.

Ada berbagai jenis investasi yang dapat Anda masukkan uang dan akan memberi Anda keuntungan maksimal.

Semua sistem ini memiliki kelebihan dan kekurangan. Seseorang tidak boleh berinvestasi pada sesuatu hanya untuk mendapatkan pengembalian yang tinggi (ROI) karena investasi tersebut datang dengan risiko yang sepadan dan ada kemungkinan besar kehilangan uang. 

Pada artikel ini, kita akan belajar tentang berbagai jenis investasi yang dianggap sebagai pilihan yang baik.

1). Obligasi 

2). Saham 

3). Dana Investasi 

4). Produk Bank 

5). Anuitas 

Mari kita coba bahas satu persatu dalam uraian dibawah ini:

1). Obligasi 

Jenis investasi ini adalah sejenis instrumen hutang dimana investor meminjamkan uang kepada perusahaan atau agen dalam pertukaran untuk pembayaran berulang bersama dengan pelunasan uang pokok saat obligasi jatuh tempo. 

Organisasi seperti lembaga pemerintah, kotamadya, perusahaan, dan pemerintah federal menerbitkan obligasi.

Nilai nominal obligasi korporasi biasa biasanya $1000 dan membayar bunga setengah tahunan. Obligasi dikenakan pajak tetapi bunga yang timbul pada obligasi dibebaskan dari pajak. Selain itu, ada juga relaksasi pajak negara bagi penduduk suatu negara jika mereka membeli obligasi organisasi pemerintah negara bagian mereka sendiri.

Seperti saham, obligasi dapat dibeli sebagai kontribusi baru atau di pasar sekunder. nilai ikatan suatu organisasi berubah berdasarkan banyak faktor, salah satu faktor terpenting di antara faktor-faktor ini adalah tingkat suku bunga.

2). Saham 

Membeli saham suatu perusahaan adalah cara termudah untuk menjadi pemilik perusahaan. Dengan kata lain, ketika Anda membeli saham perusahaan, Anda membeli sebagian kecil dari pendapatan dan kepemilikan perusahaan.

Pembeli ikut serta dalam kesuksesan perusahaan ketika harga saham naik dan juga menanggung kerugian perusahaan pada saat bangkrut. 

Sebuah perusahaan menjual sahamnya di pasar untuk mengumpulkan uang dan pembeli membeli saham untuk mendapatkan pengembalian atas apa yang mereka masukkan ke dalam perusahaan. Apakah pembeli akan mendapatkan keuntungan atau tidak tergantung pada keberhasilan perusahaan.

Uang dapat dibuat dengan dua cara melalui saham, yaitu:

a. Dividen :

Perusahaan yang menguntungkan mendistribusikan pendapatan (saham) mereka di antara para pemegang saham. Pemegang saham dapat mengambil uang itu atau menginvestasikan kembali uangnya di perusahaan. 

Banyak investor pensiunan membeli saham perusahaan yang menguntungkan dan mendapatkan dividen reguler sebagai gaji yang biasa mereka terima dari pekerjaan mereka. Oleh karena itu, saham dividen disebut juga sebagai “saham pendapatan”.

b. Keuntungan modal :

Beberapa investor membeli dan menjual kembali saham secara berulang sepanjang hari perdagangan karena harga saham berubah setiap hari. Investor menjual sahamnya ketika harga saham sedang tinggi di pasar. 

Dengan cara ini, mereka mendapat untung. Sebaliknya, jika investor menjual sahamnya pada harga yang lebih rendah kemudian membelinya, maka mereka akan mengalami kerugian.

Baik dividen dan keuntungan modal tergantung pada pemeliharaan perusahaan. Dividen diterima dari pendapatan perusahaan sedangkan capital gain tergantung pada permintaan saham di pasar.

3). Dana investasi 

Dana investasi mengumpulkan uang dari investor dan menginvestasikan uang yang terkumpul sesuai dengan pendekatan investasi yang tepat. Ada berbagai dana yang ditawarkan publik seperti Reksadana, dana tertutup, dana yang diperdagangkan di bursa, dan perwalian investasi unit.

Dana ini harus terdaftar, sebagai perusahaan investasi, dengan Securities and Exchange Commission (SEC). Ada juga perusahaan investasi swasta seperti William Blair & Company. 

Perusahaan investasi swasta, juga dikenal sebagai dana lindung nilai, tidak wajib mendaftar ke SEC. Ada berbagai macam strategi dan gaya untuk berinvestasi dalam dana.

Seperti semua investasi lainnya, dana investasi juga memiliki risiko pasar dan tidak ada jaminan bahwa jika suatu dana telah bekerja di masa lalu juga akan berhasil di masa depan.

Hedge fund atau perusahaan investasi swasta tidak terdaftar, oleh karena itu standar peraturan yang berlaku untuk reksa dana atau perusahaan investasi publik lainnya tidak berlaku untuk mereka. 

Tidak seperti saham dan obligasi, semua reksa dana membebankan biaya untuk berbagai alasan dan biaya ini mempengaruhi kinerja dana secara keseluruhan. Orang harus tahu tentang biaya yang terkait dengan reksa dana sebelum berinvestasi di dalamnya.

Beberapa biaya hanya dibebankan pada waktu tertentu berdasarkan tindakan yang diambil oleh investor seperti biaya akun, biaya pertukaran, biaya penukaran, dan biaya pembelian. 

Ada jenis biaya lain seperti biaya manajemen, biaya 12b-1 atau biaya manajemen portofolio, dan biaya lainnya yang dibebankan secara berkelanjutan.

i). Reksadana

Reksadana secara teknis dikenal sebagai "perusahaan terbuka" mengumpulkan uang dari investor dan menginvestasikan uang itu dalam strategi investasi tertentu. 

Reksadana menjual sahamnya sendiri dengan imbalan uang kepada investor dan kemudian uang itu digunakan untuk membeli obligasi, instrumen pasar uang jangka pendek, portofolio saham, sekuritas, atau aset. 

Masing-masing investor mendapatkan bagiannya dari hasil investasi reksa dana, sesuai dengan porsi reksa dananya. Pada dasarnya ada beberapa kategori dana utama seperti

  • Dana saham yang diinvestasikan dalam saham.
  • Setara kas -investasi dalam investasi jangka pendek.
  • Dana obligasi berinvestasi dalam obligasi
  • Dana seimbang berinvestasi dalam kombinasi Obligasi dan saham

Reksa dana adalah pilihan populer untuk berinvestasi karena menawarkan manajemen dan diversifikasi yang profesional. Reksa dana menawarkan keuntungan yang terjamin dibandingkan berinvestasi secara individual. Namun, mereka tidak sepenuhnya bebas risiko.

ii) Dana yang diperdagangkan di bursa

Dana yang diperdagangkan di bursa adalah kombinasi dari saham konvensional dan reksa dana. Dana yang diperdagangkan di bursa mengumpulkan uang dari investor seperti reksa dana dan menawarkan bunga kepada investor dalam dikelola secara profesional.

Koleksi diversifikasi investasi dan perdagangan saham ETF seperti saham konvensional, dibeli dan dijual sepanjang hari perdagangan. Semua dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) tidak sama.

Mereka bervariasi dalam beberapa cara seperti struktur peraturan, tujuan investasi, gaya manajemen, dan indeks yang dilacak. ETF tidak menjual atau menebus saham kepada investor seperti reksa dana. 

ETF mengikuti rencana yang unik. ETF masuk dalam kontrak dengan lembaga keuangan untuk bekerja sebagai Authorized Partisipan (AP).

AP bersama-sama dengan ETF membeli dan menebus saham dalam blok besar saham yang dikenal sebagai unit penciptaan. Semua saham ETF dijual oleh AP di bursa. 

Dengan cara ini, investor dapat membeli dan menjual saham ETF seperti halnya saham perusahaan publik mana pun. ETF dapat dimiliki di akun kena pajak, tangguhan pajak, atau bebas pajak.

4). Produk bank 

Jenis investasi ini dianggap sebagai cara yang aman dan nyaman untuk memperoleh tabungan. Deposito di bank dan sebagian besar kredit serikat diasuransikan secara federal hingga batas tertentu yang ditetapkan oleh pemerintah. 

Bank juga menawarkan berbagai layanan mulai dari mengelola pengeluaran sehari-hari hingga uang muka. seseorang dapat mentransfer uang baik dengan cek maupun metode elektronik (kartu debit dan kartu kredit).

Oleh karena itu, bank berperan sebagai pendamping pada saat keadaan darurat. Namun, bunga yang diperoleh dari produk bank umumnya lebih rendah dibandingkan bunga yang diperoleh dari investasi lainnya. Ada berbagai produk bank yang dapat dipilih untuk melakukan investasi yang diasuransikan.

i) Rekening tabungan 

Rekening tabungan di bank adalah cara investasi yang paling mudah dan nyaman. Rekening perbankan ini memiliki batas jumlah minimum yang lebih rendah dan pembatasan jumlah penarikan maksimum. Akun-akun ini menawarkan tingkat bunga terendah. 

Namun, persaingan antar bank membuat bank menawarkan suku bunga tinggi untuk mendapatkan simpanan yang lebih banyak. Rekening tabungan biasanya menawarkan bunga majemuk pada tabungan Anda yang berarti bunga terus menambah jumlah total dalam rekening tabungan Anda.

ii) Rekening pasar uang 

Rekening pasar uang sangat mirip seperti rekening tabungan, tetapi mereka menawarkan suku bunga tinggi, tetapi rekening ini memiliki persyaratan saldo minimum yang lebih tinggi daripada rekening tabungan. 

Misalnya, ada tingkat bunga yang berbeda untuk jumlah di bawah $10.000, tingkat bunga yang tinggi untuk jumlah antara $10.000-$25.000, dan tingkat bunga yang lebih tinggi lagi untuk jumlah di atas $25.000. Rekening bank ini memiliki batasan untuk menulis sejumlah cek setiap bulannya. 

Di sebagian besar rekening pasar uang, pemegang rekening dapat menulis maksimal tiga cek setiap bulan dan jika pemegang rekening melebihi batas, transaksi barunya tidak akan diproses.

iii) Reksadana pasar uang

Reksa dana pasar uang mirip dengan rekening pasar uang, tetapi menawarkan tingkat bunga yang sama.

Rekening-rekening ini menawarkan hak istimewa berupa sejumlah cek yang dapat ditulis oleh pemegang rekening setiap bulannya. Namun, ada batasan jumlah minimum yang digunakan untuk menulis cek. Jumlah minimum harus setidaknya $ 500. Tidak seperti rekening pasar uang, rekening ini tidak diasuransikan oleh FDIC.

iv) Sertifikat deposito 

Sertifikat deposito disebut juga dengan deposito tetap. Seorang investor dapat menyimpan sejumlah uang di bank untuk jangka waktu tertentu. Biasanya, jangka waktu jangka waktu tetap berkisar antara enam bulan-sampai-lima tahun. 

Setelah periode jatuh tempo, bank akan membayar Anda sejumlah beserta bunga yang terakumulasi selama periode waktu tersebut. 

Bank juga memberikan pilihan kepada pemegang rekening untuk menerima uang atau memulai rekening deposito tetap baru dengan uang yang telah jatuh tempo. 

Kelemahan dari sertifikat deposito atas rekening tabungan adalah bahwa rekening ini kurang likuid dibandingkan dengan rekening tabungan.

Seseorang tidak dapat menambah atau menarik uang dari rekening deposito tetap. Rekening-rekening ini membayar tingkat bunga yang tinggi dibandingkan dengan rekening tabungan dan bahkan bunga yang lebih tinggi dalam jangka waktu yang lebih lama. Seperti rekening tabungan, sertifikat deposito juga diasuransikan oleh FDIC.

5). Anuitas 

Seorang investor membuat kontrak dengan perusahaan asuransi yang menjanjikan investor untuk melakukan pembayaran berkala. Anuitas dapat dibeli baik dengan membayar jumlah tunggal atau dengan membayar beberapa pembayaran yang disebut premi.

Ada dua jenis anuitas tetap dan anuitas variabel dan hibrida dari dua anuitas ini disebut anuitas terindeks. Anuitas tetap menjamin pembayaran investor dan tingkat bunga. Tingkat bunga tetap selama beberapa tahun dan setelah itu, berubah berdasarkan tingkat bunga saat ini.

Namun, dalam tingkat pengembalian anuitas variabel berubah dengan perubahan dalam obligasi, saham, atau dana pasar uang yang dipilih investor untuk diinvestasikan. 

Anuitas variabel menawarkan tiga fitur dasar seperti manfaat kematian, perlakuan penangguhan pajak untuk penghasilan, dan opsi pembayaran (penghasilan terjamin seumur hidup).

Selain metode investasi di atas, ada beberapa metode investasi lain seperti investasi komoditas (emas), mata uang (valas), atau properti.

Post a Comment for " 5 Jenis Investasi yang Digunakan Oleh Perorangan (Individu)"