Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pahami dan Praktekkan 10 Etika dalam Berbisnis

Pahami dan Praktekkan 10 Etika dalam Berbisnis
credit:freepik.com

Etika bisnis adalah dua kata sederhana tetapi memiliki makna yang dalam. Ini melibatkan perilaku esensial dan nuansa halus yang memiliki kekuatan untuk menciptakan kesan yang hebat dan dampak positif pada calon klien. 

Etika profesional menuntut kita memperlakukan semua orang sama tanpa memandang gender karena perempuan tidak mengharapkan perlakuan yang berbeda.

Setiap orang setara di antara rekan kerja adalah karena pemikiran mereka. Faktor terpenting yang dapat menutup atau membatalkan kesepakatan adalah bahwa seseorang harus selalu menunjukkan pertimbangan yang semestinya dan menawarkan rasa hormat yang pantas kepada orang yang duduk di kursi seberang dalam lingkungan bisnis yang aman dan nyaman.

Pahami dan Praktekkan 10 Etika dalam Berbisnis Berikut Ini:

1. Datang tepat waktu

2. Pakaian Anda penting

3. Bersikap sopan

4. Jangan bergosip

5. Memiliki bahasa tubuh yang baik

6. Dengarkan orang lain

7. Hindari interupsi

8. Jangan pernah menggunakan bahasa kasar

9. Bantuan perkenalan

10. Berperilaku di luar kantor

Kita akan coba breakdown lebih detail lagi kesepuluh hal tersebut diatas dalam uraian berikut ini.

1. Datang Tepat Waktu

Ketepatan waktu adalah salah satu unsur penting dari etika dasar dan sejalan dengan keandalan profesional. Orang yang tidak tepat waktu membuat marah orang lain. Itu tidak sopan dan menciptakan kesan yang tidak menyenangkan pada klien.

Orang yang menghargai waktu dan tiba tepat waktu menunjukkan kesediaan untuk menghormati komitmen apa pun dalam waktu yang ditentukan. 

Tanamkan dalam diri Anda kebiasaan menjadi cepat karena itu akan membawa Anda jauh dalam mencapai tujuan Anda dan menciptakan kesan yang menyetujui di antara rekan Anda. 

Ketika Anda sendiri tepat waktu, orang lain juga akan mengikuti dan mengadopsi kebiasaan yang sama sehingga menghasilkan hubungan kerja yang baik.

2. Pakaian Anda penting

Pertemuan bisnis adalah tentang kesan jangka panjang dan fakta yang paling penting adalah bahwa cara Anda berpakaian sangat penting. Seseorang menciptakan kesan pertamanya hanya dalam beberapa detik pertama dan pakaian yang tepat cenderung memiringkan keseimbangan untuk Anda.

Kode berpakaian berbeda untuk setiap acara di dalam dan di luar kantor. Citra yang baik dapat diproyeksikan secara langsung oleh penampilan fisik Anda dan teman saya pakaian yang sesuai adalah langkah pertama untuk mencapai tujuan Anda dalam mencapai representasi profesional.

Jangan pernah berpakaian dan tampil dengan pakaian kasual dalam pertemuan bisnis atau kantor karena hal itu dapat menandakan sikap tidak profesional dan perilaku Anda yang tidak sopan. 

Pakaian yang ditekan dan dibersihkan dengan alas kaki yang dipoles dengan benar adalah suatu keharusan di lingkungan profesional mana pun. Jangan berlebihan dengan aksesori karena Anda tidak akan menghadiri acara sosial. 

Jam tangan, cincin kawin, atau anting-anting kecil sudah lebih dari cukup untuk tempat kerja Anda. Faktanya, pakaian adalah salah satu bagian terpenting dari etiket bisnis yang baik dan sangat membantu dalam membuat presentasi.

3. Bersikap Sopan

Sopan tapi tegas adalah mantra pemimpin yang baik. Perilaku tanpa cela dan perilaku yang baik menciptakan kesan abadi pada orang lain dan menunjukkan kesediaan Anda untuk bekerja secara damai dengan rekan kerja, bawahan, serta rekan kerja.

Tidak perlu agresif atau melewati batas demi menunjukkan kekuatan Anda atau benteng Anda atas orang lain ketika pekerjaan itu dapat dengan mudah diselesaikan dengan sedikit kata-kata yang penuh hormat. 

Bersikaplah penuh perhatian dan sopan sehingga Anda dapat mempromosikan budaya kerja dan profitabilitas yang baik di perusahaan Anda. Mengakui kontribusi orang lain dengan ucapan terima kasih atau mengatakan tolong adalah istilah yang sopan dan dapatkan rasa hormat di antara rekan kerja.

4. Jangan bergosip

Rasa hormat dan gosip ibarat minyak dan air dan tidak berbaur dengan baik. Dalam lingkungan kerja apa pun, sangatlah bijaksana untuk menghindari gosip di kantor karena dapat menciptakan kondisi buruk yang dapat membuat Anda sulit mengekstrak diri.

Desas-desus pasti akan menyebar dan dapat merusak citra profesional Anda. Jangan menjadi bagian dari gosip kantor karena suatu saat atau lainnya nama Anda pasti akan diungkapkan dan dapat menghalangi prospek Anda di kantor. 

Jika keadaan tidak menguntungkan Anda dan secara kebetulan, Anda telah menjadi subjek gosip kantor maka lebih baik hindari terseret dalam penjelasan apa pun dan biarkan situasinya menyelesaikan sendiri sehingga gosip kecil itu mati secara alami.

5. Memiliki bahasa tubuh yang baik 

Bahasa tubuh yang baik menunjukkan komunikasi positif nonverbal. Ini adalah penegasan bahwa Anda adalah penerima getaran yang baik dan sedang mencari hubungan kerja yang hebat. Postur yang baik menandakan asosiasi dalam pembuatan sedangkan senyum yang sederhana dan tulus dapat dengan mudah mengurangi stres.

Percaya diri dan ungkapkan pendapat Anda dengan nada tegas dan bahasa tubuh yang ramah. Ini akan meningkatkan hubungan kerja Anda dan Anda akan dapat menunjukkan diri Anda sebagai orang yang tulus yang ramah, hangat, dan dapat dipercaya. 

Gelisah, menggerakkan tangan secara berlebihan, sedikit atau tanpa kontak mata, menggunakan ponsel atau melihat ke samping berulang kali adalah bagian dari etiket bisnis yang salah dan akan memberikan kesan yang salah dan karenanya mencoba untuk menghindarinya dengan segala cara.

6. Dengarkan orang lain

Kadang-kadang mendengarkan jauh lebih penting daripada mengemukakan pikiran Anda sendiri. Ini menunjukkan minat Anda pada topik itu dan itu meningkatkan pengetahuan dan persepsi Anda terhadap keadaan tertentu.

Sedikit informasi yang Anda peroleh dapat membantu Anda mencapai peluang yang lebih baik. Rapat dan kumpul-kumpul adalah waktu terbaik untuk mendengarkan orang lain. Orang akan menganggap tindakan ini sebagai kesediaan Anda untuk bergerak bersama dan maju bersama orang lain. 

Menunjukkan kemampuan Anda untuk mendengarkan akan selalu disukai di antara orang lain dan membawa Anda selangkah lebih maju untuk mencapai kesuksesan. 

Jika Anda belajar mendengarkan orang lain dengan memiliki kesabaran sendiri, maka Anda akan menunjukkan salah satu etiket bisnis terbaik di antara semuanya.

7. Hindari interupsi

Tidak ada yang suka interupsi saat dia berbicara. Anda mungkin tergoda untuk memberikan pendapat Anda dengan cepat tetapi ingat ini adalah tempat kerja Anda, bukan rumah Anda dan sikap Anda tidak akan diterima secara konstruktif. 

Biarkan pihak lain menyelesaikan kalimatnya dan kemudian berbagi pandangan Anda. Menginterupsi orang lain adalah perilaku yang buruk dan bisnis yang buruk.

Mengharapkan umpan balik selama pertemuan diharapkan tetapi bukan interupsi yang kasar. Cara yang baik untuk memastikan bahwa hal ini tidak terjadi berulang kali adalah dengan mengizinkan setiap orang berbicara satu per satu atau seseorang dapat dengan mudah mengangkat tangan untuk menyampaikan keinginannya untuk berbicara pada saat itu. Pastikan ini bukan kejadian yang berulang.

8. Jangan pernah menggunakan bahasa yang buruk

Rasa hormat tidak pernah bisa dituntut karena itu hanya diperoleh dari perilaku dan sikap Anda sendiri terhadap orang lain. Ya, setiap orang bekerja di tempat kerja yang kejam di mana menaiki tangga kesuksesan itu penting, tetapi itu tidak memberi Anda izin untuk menggunakan bahasa yang buruk atau tidak menghormati orang lain. Batasi bahasa Anda dengan tegas.

Bahasa vulgar menunjukkan Anda dalam sudut pandang negatif yang pada akhirnya dapat membahayakan karier Anda dan dapat memengaruhi hubungan bisnis Anda dengan orang lain secara negatif. 

Perilaku tidak pengertian, ketidaksopanan, dan bahasa kasar akan membuat Anda berbeda dari rekan kerja Anda dan menyebabkan rintangan serius dalam hidup Anda. Manajer terbaik adalah mereka yang tenang dan tenang bahkan di bawah tekanan. Menggunakan bahasa yang buruk itu sendiri adalah etiket bisnis yang sangat buruk.

9. Bantuan perkenalan

Perkenalan adalah suatu keharusan dalam hubungan kerja dan kita harus selalu memperkenalkan orang-orang yang belum diperkenalkan secara formal. Anda harus menyadari bahwa Anda harus selalu memperkenalkan individu dari peringkat yang lebih rendah ke peringkat yang lebih tinggi.

Jangan pernah salah dengan melakukan hal yang sebaliknya. Saat perkenalan berlangsung, pastikan semua orang yang bersangkutan berdiri, jika tidak, ini mungkin menandakan kurangnya rasa hormat atau bahkan ketidaktahuan terhadap aturan etiket dasar. Lebih baik menggunakan nama lengkap saat memperkenalkan diri atau rekan kerja.

Pengecualian dapat dibuat jika nama terlalu panjang dan dapat membuktikan masalah maka beberapa singkatan diperbolehkan seperti LR Manjula Iyer, bukan Laxman Raghunathan Manjula Iyer. Bahkan jika Anda lupa nama seseorang selama perkenalan, terimalah kesalahan Anda dengan anggun dan terus maju tanpa berlama-lama di atasnya.

10. Berperilaku di luar kantor

Penting untuk memperlakukan semua orang dengan hormat dan itu harus tercermin dalam perbuatan Anda. Pastikan untuk menunjukkan sopan santun bahkan di luar pintu kantor agar kolega Anda mengingat dan menghargai sikap Anda di dalam gedung kantor.

Pujian dan perilaku baik Anda akan sangat membantu dalam menciptakan suasana yang bermanfaat yang akan terbukti bermanfaat bagi semua orang di perusahaan. 

Setiap tindakan memiliki reaksi yang sama dan berlawanan dan karenanya sikap baik Anda akan memperbaiki lingkungan yang penuh tekanan dan membawa kepositifan, kedamaian, dan harmoni di antara karyawan.

Secara keseluruhan, di atas adalah 10 Etika Bisnis Dasar yang harus Anda miliki. Semoga etiket ini membantu Anda dalam meningkatkan diri sendiri.

Post a Comment for " Pahami dan Praktekkan 10 Etika dalam Berbisnis"