Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Definisi, Tujuan, Dan Metode Profit Sharing

 

Definisi, Tujuan, Dan Metode Profit Sharing

Definisi, Tujuan, Dan Metode Profit Sharing

Uang, seperti yang kita semua sudah ketahui, adalah motivator yang hebat, dan jika seorang karyawan ditawarkan kesempatan untuk memiliki sebagian dari keuntungan perusahaan, maka motivasi dan kontribusinya akan naik ke tingkat yang lebih tinggi. 

Bagi hasil didefinisikan sebagai proses di mana badan usaha menawarkan karyawannya manfaat untuk menanamkan kepemilikan di dalamnya. Bagi Hasil mengacu pada rencana insentif yang memberikan pembayaran tidak langsung atau langsung kepada tenaga kerja dan bergantung pada profitabilitas badan usaha.

Profit Sharing Atau Bagi Hasil

Bagi hasil adalah proses dimana Anda berbagi keuntungan dengan karyawan kunci Anda dan sering digambarkan sebagai bentuk remunerasi tambahan untuk menjaga karyawan tetap terlibat dan merasa puas dalam pekerjaannya sehingga tingkat retensi karyawan lebih tinggi. 

Alokasi saham tersebut merupakan tambahan dari standar upah atau gaji yang diterima oleh seorang karyawan dan tidak didasarkan pada output atau waktu. Ada kepercayaan umum bahwa pembagian keuntungan akan membuat karyawan bekerja lebih keras karena mereka mendapat bagian dari keuntungan. 

Fakta bahwa badan usaha yang memutuskan untuk menerapkan skema bagi hasil akan memilih di antara pemangku kepentingan utamanya alokasi bagi hasil dan persentase keuntungan yang bersedia mereka bagi dan bagikan sehingga tidak ada kebingungan di kemudian hari. Kemudian bagi hasil dibayarkan sebagai persentase dari gaji tahunan karyawan.

Rencana bagi hasil harus dibuat secara tertulis sehingga semua aturan dan regulasi yang terkait dengannya dapat diatur secara eksplisit. Pembayaran dilakukan setiap tahun setelah laporan akhir tahun dan keuntungan dihitung. 

Dalam kebanyakan kasus, pembatasan ditempatkan sehingga akses ke dana tidak begitu mudah. Karyawan tersebut mungkin harus menunggu durasi waktu tertentu sebelum dia dapat menarik sejumlah uang dari dana bagi hasil tersebut.

Metode metode bagi hasil secara konvensional adalah sebagai berikut:
  • Uang tunai.
  • Obligasi.
  • Reksa dana.
  • Saham atau saham perusahaan.
  • Keuntungan kepada karyawan sesuai proses bagi hasil juga dapat didistribusikan berdasarkan catatan kinerja yang sangat baik dari seorang karyawan.
  • Kehadiran setiap karyawan yang bekerja di perusahaan.
  • Peringkat pekerja.
  • Persentase tetap dari total upah yang telah disepakati sebelumnya untuk jangka waktu tertentu, misalnya masa kerja di perusahaan.
Tujuan Bagi Hasil (Profit Sharing)

Tujuan pembagian keuntungan adalah sebagai berikut:
  • Meningkatkan produktivitas tenaga kerja.
  • Menarik karyawan yang diinginkan dan kompeten di perusahaan.
  • Mendorong efisiensi karyawan.
  • Mendorong rasa tanggung jawab pada karyawan.
  • Mengembangkan sikap dan kebiasaan penghapusan sampah dan pengurangan barang bekas di antara pekerja.
  • Untuk menyelaraskan minat karyawan dengan kepentingan pemberi kerja.
  • Mendorong dan mengembangkan pemahaman yang lebih baik antara karyawan dan manajemen sehingga memilah masalah dengan cara yang bersahabat menjadi mungkin.
  • Mengurangi pergantian karyawan dan tingkat absensi dalam perusahaan.
  • Mewujudkan semangat kerja sama dan kerja tim di antara karyawan.
  • Mendorong sikap kepemilikan pada karyawan.
  • Meningkatkan moral karyawan.
  • Meminimalkan masalah administrasi.
  • Memastikan keamanan kerja.
  • Mendorong demokrasi dan harmoni industri dengan mengembangkan hubungan baik antara tenaga kerja dan Manajemen.
  • Mendorong pemerataan kekayaan dan keadilan sosial.
Karakteristik Bagi Hasil (Profit Sharing)

Karakteristik bagi hasil adalah sebagai berikut-
  • Sesuai aturan, hanya keuntungan yang dibagi berdasarkan skema ini dan bukan kerugian.
  • Bagi hasil bukanlah pembayaran upah / gaji sebagai gantinya, ini adalah remunerasi tambahan.
  • Alokasi keuntungan tergantung pada keuntungan perusahaan.
  • Karakteristik penting dari pembagian keuntungan adalah bahwa proporsi keuntungan yang akan dibagikan di antara karyawan telah ditentukan sebelumnya dan disepakati bersama dan diterima sehingga ada tidak ada ruang untuk salah tafsir, perubahan atau perubahan dalam perjanjian.
  • Skema bagi hasil umumnya berlaku untuk semua karyawan tetapi tunduk pada norma-norma tertentu.
  • Rencana bagi hasil adalah pengaturan sukarela dan diputuskan setelah konsultasi bersama perwakilan karyawan dan majikan.
  • Cara pembayaran biasanya tunai dan terkadang juga termasuk saham perusahaan, obligasi, saham, dan reksa dana.
  • Jumlah yang akan didistribusikan sebagai bagian dari bagi hasil didasarkan pada formula yang ditetapkan yang akan diterapkan dalam semua keadaan.
Fitur Bagi Hasil (Profit Sharing)

Fitur - fitur bagi hasil antara lain:
  • Merupakan kesepakatan sukarela dan dibuat secara bebas tanpa tekanan yang tidak semestinya.
  • Karyawan harus memenuhi kondisi atau persyaratan minimum, yang akan ditentukan oleh manajemen.
  • Pembayaran bisa dalam bentuk tunai atau stok kredit masa depan, yang di atas pembayaran reguler yang akan diberikan kepada karyawan dalam situasi tertentu.
  • Perjanjian bagi hasil adalah perjanjian mengikat yang telah diputuskan dan diterima bersama. Tidak ada celah di mana pemberi kerja dapat melakukan perubahan sesuai keinginannya.
  • Jumlah bagi hasil akan dihitung berdasarkan formula yang disepakati dan harus diterapkan dalam semua situasi.
  • Jumlah bagi hasil tergantung pada keuntungan yang ditunjukkan oleh perusahaan.
  • Proporsi keuntungan sudah ditentukan sebelumnya.
Keuntungan Bagi Hasil (Profit Sharing)

Keuntungan bagi hasil adalah sebagai berikut:

1. Hubungan yang sehat antara pemberi kerja dan karyawan

Ketika seorang pemberi kerja (Majikan) bersedia untuk berbagi keuntungan dengan karyawannya, maka hal tersebut menunjukkan kemauan di pihaknya untuk membawa setiap karyawan dengan dirinya sendiri dalam perjalanan ini. 

Ini adalah tindakan sukarela dan mempromosikan hubungan antara majikan dan karyawan yang sehat. Ketika karyawan tersebut diinvestasikan di perusahaan, ada perasaan memiliki yang mendorong ikatan yang kuat dan menyebabkan kurangnya absensi dan tingkat perputaran karyawan yang lebih rendah.

2. Pendapatan tambahan untuk karyawan

Karyawan menjadi lebih terlibat dalam badan usaha 100%, karena mereka menyadari bahwa pendapatan yang diperoleh pada akhirnya juga akan didistribusikan kepada mereka sebagai tenaga kerja. 

Ini adalah penghasilan tambahan yang bisa mereka terima selain gaji rutin mereka. Setiap sen ekstra adalah penghasilan bagi karyawan yang dapat membuktikan berkah di tahun-tahun berikutnya

3. Peningkatan produktivitas

Para karyawan menyadari bahwa sampai dan kecuali mereka meningkatkan tingkat efisiensi mereka, produktivitas tidak akan naik dan ini akan berdampak langsung pada keuntungan bisnis. Inilah sebabnya mengapa karyawan akan mencoba untuk menyelesaikan tugas mereka dengan lebih efektif.

4. Kurangnya pengawasan

Karena tenaga kerja itu sendiri tertarik pada pertumbuhan dan perkembangan organisasi, mereka tidak membutuhkan pengawasan sebanyak rekan mereka di perusahaan yang lain. Bahkan tanpa seseorang yang mengawasi mereka secara konstan, rekam jejak mereka untuk menyelesaikan tugas jauh lebih baik.

5. Mengurangi perputaran karyawan

Rencana alokasi bagi hasil secara longgar didasarkan pada lamanya masa kerja karyawan dalam suatu organisasi. Agar memenuhi syarat untuk skema ini, seorang karyawan harus bekerja untuk jangka waktu minimum yang spesifik dan untuk jangka waktu yang lama. 

Inilah sebabnya mengapa perusahaan yang memiliki kebijakan bagi hasil telah mengurangi perputaran karyawan dan meningkatkan tingkat retensi karyawan karena karyawan tidak ingin kehilangan insentif yang berhak mereka terima.

6. Keadilan sosial

Organisasi bagi hasil percaya pada distribusi kekayaan yang adil dan dengan menerapkan skema seperti itu, mereka cenderung menetapkan standar yang tinggi di dunia. Ini menumbuhkan kesetaraan dan keadilan sosial di antara perusahaan lain.

7. Meningkatkan semangat tim 

Setiap anggota tim memiliki sesuatu untuk diraih jika ada peningkatan laba. Inilah sebabnya mengapa masing-masing dari mereka mencoba membantu satu sama lain dalam kesulitan dan membuat ikatan yang kuat. 

Mereka semua tahu bahwa jika pekerjaan berhenti karena alasan apa pun, itu berarti pengurangan keuntungan dan akhirnya bagian mereka juga akan berkurang. Dengan demikian bagi hasil memiliki dampak langsung pada semangat tim dalam suatu organisasi

Batasan Bagi Hasil (Profit Sharing)

Kerugian dari bagi hasil, antara lain:

1. Dalam kasus kerugian, tidak ada bonus

Rencana bagi hasil akan tetap layak selama perusahaan mendapatkan keuntungan. Jika tidak ada keuntungan, maka itu berarti tidak ada insentif atau bonus.

2. Kerugian bagi perusahaan baru 

Jika perusahaan baru menerapkan konsep bagi hasil, itu berarti biaya tambahan dan kurangnya dukungan yang tepat di hari-hari awal yang dapat terbukti berbahaya karena akan terjadi. Butuh waktu lebih lama untuk menemukan pijakannya.

3. Kesalahan manajemen dalam menghitung laba yang disengaja

Beberapa perusahaan menerapkan konsep bagi hasil di awal untuk meraih semua keuntungannya seperti retensi karyawan serta peningkatan efisiensi dan produktivitas. Ketika manajemen kemudian menyadari jumlah yang harus dikeluarkan sebagai bagian dari skema alokasi bagi hasil, mereka mungkin menekan keuntungan dengan sengaja melakukan  kesalahan menangani pembukuan.

4. Unsur ketidakpastian 

Selalu ada unsur ketidakpastian dalam pendapatan. Kadang-kadang semuanya berjalan sesuai rencana, dan bahkan kemudian, perusahaan tidak dapat mencapai jumlah yang diminta yang pada akhirnya dapat mereka distribusikan kepada karyawan sebagai bagian dari alokasi bagi hasil. 

Hal ini mengakibatkan hilangnya kepercayaan karyawan dan membuktikan keterbatasan yang parah untuk skema tersebut.

5. Tidak ada perbedaan antara karyawan yang baik dan yang buruk

Skema bagi hasil berlaku untuk semua karyawan terlepas dari fakta bahwa mereka adalah pekerja yang baik atau buruk. Inilah alasan mengapa pekerja yang efisien dan yang tidak efisien sering kali menerima tunjangan yang sama, dan ini menciptakan ketidakharmonisan di antara para pekerja tersebut.

Demikianlah uraian artikel mengenai  Definisi, Tujuan, Dan Metode Profit Sharing. Semoga bermanfaat dan dapat menambah wawasan serta pengetahuan Anda.

Post a Comment for " Definisi, Tujuan, Dan Metode Profit Sharing"