Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Bagaimana Cara Menghitung Margin Keuntungan?

Bagaimana Cara Menghitung Margin Keuntungan?
credit image:freepik.com

Bagaimana Cara Menghitung Margin Keuntungan? Keuntungan atau profit adalah mata pencaharian bisnis apa pun karena membantu menetapkan batas-batas baru untuk pertumbuhan dan perluasan. Pengembalian finansial adalah penghargaan yang berusaha untuk dicapai oleh seorang pengusaha sebagai pengganti dari kerja kerasnya.

Hal ini juga dapat digunakan untuk mengukur keberhasilan investasi dan kemampuan wirausahawan dalam berbisnis. Setelah itu, terserah kepada pengusaha itu sendiri untuk memutuskan apakah dia ingin berinvestasi kembali atau menyimpan sejumlah uang untuk keuntungannya.

Dari jenis usaha kecil menengah (UKM) hingga perusahaan besar (korporat), semua orang bekerja untuk mencapai kesuksesan maksimum dan keberhasilan ini diukur dengan bantuan apa yang disebut margin keuntungan. 

Ini adalah sebuah konsep penting karena memungkinkan pemilik bisnis untuk mengukur produktivitas organisasi atau perusahaan mereka dan pada akhirnya memutuskan untuk melanjutkan rencana bisnis yang ada atau membuat perubahan yang layak da tepat.

Apa Itu Margin Keuntungan?

Margin keuntungan bertindak sebagai indikator untuk badan usaha karena akan membantu dalam menentukan dan mengukur profitabilitas. Memahami konsep keuntungan bersama dengan margin keuntungan sangat penting untuk setiap bisnis karena membantu mereka membuat keputusan penting sehingga mereka dapat mencapai kesuksesan yang diinginkan.

Jika margin keuntungan tinggi, maka itu biasanya berarti perusahaan berada di jalur yang benar dan mereka dapat menarik napas lega. Sejalan dengan itu, margin keuntungan yang rendah atau dapat diabaikan menunjukkan kerugian finansial dan merupakan indikator bahwa perusahaan harus segera membuat perubahan yang layak jika ingin bertahan dan sukses.

Margin keuntunganlah yang memberikan dorongan yang diinginkan perusahaan untuk memahami keuangannya dengan lebih baik. Rasio keuangan ini dianggap sangat sederhana dan mudah digunakan dan karenanya diterima secara luas di hampir semua perusahaan.

Margin keuntungan mewakili profitabilitas organisasi dan dinyatakan dalam persentase pada laporan laba rugi perusahaan. Persentase yang kuat dan tinggi menunjukkan bahwa pendapatannya sedang naik dan itu juga setelah dikurangi untuk membayar biaya - biaya yang ada.

Jenis Margin Keuntungan

Ada tiga metrik utama terkait dengan margin keuntungan yaitu margin keuntungan kotor, bersih dan operasi. Sangat penting untuk memiliki margin keuntungan kotor dan keuntungan operasi yang kuat sehingga perusahaan dapat mempertahankan laba yang baik setelah memungkinkan semua biaya langsung dan tidak langsung.

Margin yang lemah menunjukkan bahwa uang akan hilang dalam perjalanan dan perusahaan perlu menangani masalah tersebut secepat mungkin.

1. Margin Keuntungan Kotor

Cara untuk menghitung margin keuntungan kotor adalah:

Keuntungan kotor adalah pendapatan yang ada bersama Anda setelah biaya kliring terkait dengan COGS (Cost of Goods Sold / Harga pokok penjualan). Pengeluaran ini secara langsung terkait dengan pembuatan dan produksi barang untuk dijual dan termasuk biaya tenaga kerja dan biaya bahan baku.

Pengeluaran yang berkaitan dengan pajak, hutang, biaya overhead dan operasi serta pembelian peralatan tidak termasuk. Margin laba kotor membandingkan laba kotor aktual dengan pendapatan total dalam hal persentase.

2. Margin Keuntungan Bersih 

Cara untuk menghitung margin keuntungan bersih adalah:

Pendapatan bersih adalah intinya dalam laporan keuangan Anda dan mencerminkan pendapatan sebenarnya yang tersisa setelah pendapatan tambahan dan semua biaya diperhitungkan. Selain harga pokok penjualan dan biaya operasional, ini termasuk biaya yang berkaitan dengan pembayaran satu kali, pajak dan hutang dan pendapatan dari operasi sekunder bersama dengan investasi.

Margin keuntungan bersih merupakan indikator yang mencerminkan kemampuan organisasi secara keseluruhan untuk mengubah pendapatan menjadi laba aktual.

3. Marjin Keuntungan Operasi 

Cara menghitung margin keuntungan operasi adalah:

Keuntungan operasi dianggap agak rumit jika dibandingkan dengan keuntungan kotor yang sangat mudah. Ini memperhitungkan biaya yang terkait dengan penjualan, administrasi, biaya operasional dan overhead dan biaya lain yang dikeluarkan untuk menjalankan bisnis setiap hari.

Namun, hal itu tidak termasuk biaya non-operasional bersama dengan pajak dan hutang dan termasuk depresiasi dan amortisasi aset. Bagilah keuntungan operasi dengan pendapatan dan ubah menjadi persentase untuk mendapatkan margin keuntungan operasi Anda.

Memahami Margin Keuntungan

Hanya jika Anda memiliki konsep yang jelas tentang istilah-istilah tertentu, maka Anda tidak dapat memahami margin keuntungan dalam kapasitas rinci. Tiga istilah yang menjadi faktor penentu dalam menghitung margin keuntungan adalah sebagai berikut:

a. Pendapatan

Produk dan layanan merupakan bagian integral dari setiap organisasi dan harus menjual keduanya atau salah satunya untuk bertahan dan tumbuh. Bisnis memperoleh pendapatan dengan menjual produk dan layanannya dan pendapatan ini sebelum ada pengurangan yang dikenal sebagai pendapatan.

b. Harga Pokok Penjualan atau HPP

Badan usaha mengeluarkan banyak biaya saat membuat produknya dan menjualnya bersama dengan layanan yang mereka berikan kepada pelanggannya. Untuk menghitung HPP atau harga pokok penjualan, pengusaha harus memasukkan biaya tenaga kerja dan biaya material.

c. Keuntungan Kotor

Rumus yang sangat sederhana dapat membantu pengusaha dalam menentukan keuntungan kotor organisasinya.

Sebenarnya pendapatan yang tersisa dengan perusahaan setelah membayar semua biaya yang berkaitan dengan pembuatan produk Anda dan menawarkan layanan Anda.

Bagaimana cara menghitung margin keuntungan?

Menghitung margin keuntungan diperlukan untuk badan usaha kecil serta perusahaan besar karena akan membantu mereka memahami apakah perusahaan makmur atau cenderung menuju ke arah yang salah. 

Sekarang Anda tahu bahwa ada tiga jenis margin keuntungan yang telah disebutkan diatas yaitu margin keuntungan bersih, margin keuntungan kotor, dan margin keuntungan operasi. Cara menghitungnya harus dilakukan secara terpisah dengan mempertimbangkan biaya terkait.

Misalnya, jika Anda ingin menghitung margin keuntungan kotor maka Anda perlu mengetahui keuntungan kotor perusahaan beserta pendapatannya. Serupa halnya dengan margin keuntungan operasi dan margin keuntungan bersih karena Anda perlu menentukan keuntungan operasi dan keuntungan bersih sebelumnya.

Ingat margin keuntungan dinyatakan dalam persentase dan mengalikan angka dengan 100 memberi Anda persentase margin keuntungan.

Sekarang, mari kita ambil contoh untuk memahami dan menghitung margin keuntungan.

Misalnya sebuah perusahaan ABC mencatat pendapatannya sebesar Rp 100.000.000.000 bersama dengan keuntungan kotor dan keuntungan operasi di Rp 20.000.000.000 dan Rp 5.000.000.000 masing-masing. Keuntungan bersih adalah Rp 2.000.000.000

Margin keuntungan kotor adalah:

Dalam hal ini, margin keuntungan kotor adalah 20%.

Margin keuntungan operasi adalah:

Dalam hal ini, margin keuntungan operasi adalah 5%.

Margin keuntungan bersih adalah:

Dalam hal ini, margin keuntungan bersih adalah 2%.

Apakah margin keuntungan yang baik itu?

Menurut pendapat dari para ahli keuangan, 20% margin dianggap sebagai margin yang baik untuk perusahaan sedangkan 5% dianggap sangat rendah. 10% margin adalah margin keuntungan rata-rata. 

Setelah organisasi bisnis memiliki dokumen yang diperlukan yang mencerminkan margin keuntungan perusahaannya, maka dapat diambil langkah yang tepat untuk meningkatkan persentase margin.

Kesimpulannya

Bagaimana Anda bisa tahu apakah perusahaan Anda menunjukkan keuntungan atau tidak? Indikator pasti adalah dengan melihat metrik margin keuntungan yang telah terbukti sangat membantu entitas bisnis di seluruh dunia.

Memahami dampak keuntungan bagi perusahaan sangat penting untuk pertumbuhannya. Keputusan harus dibuat sesuai dengan margin keuntungan agar perusahaan dapat sejahtera dan mencapai kesuksesan yang diinginkan.

Ini adalah margin keuntungan yang menyatakan pendapatan perusahaan dengan memperhitungkan biaya. Setelah Anda menghitung margin keuntungan, Anda dapat menetapkan harga produk yang sesuai sehingga di lain waktu Anda dapat memiliki margin yang lebih baik.

Demikianlah uraian artikel tentang Bagaimana Cara Menghitung Margin Keuntungan? Semoga bermanfaat bagi Anda.

Post a Comment for "Bagaimana Cara Menghitung Margin Keuntungan?"