Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

7 Strategi Positioning Untuk Merek

 

7 Strategi Positioning Untuk Merek
image via freepik

7 Strategi Positioning Untuk Merek - Strategi positioning dapat dipahami dan dikembangkan dalam berbagai macam cara. Ini dapat diturunkan dari atribut objek, persaingan, aplikasi, jenis konsumen yang terlibat, atau karakteristik kelas sebuah produk.

Semua atribut ini mewakili pendekatan yang berbeda dalam mengembangkan strategi positioning, meskipun semuanya pada intinya memiliki tujuan yang sama yaitu untuk memproyeksikan citra yang disukai di benak konsumen atau pelanggan. 

Ada 7 strategi positioning untuk merek, antara lain:

1. Menggunakan Karakteristik Produk Atau Manfaat Pembeli Sebagai Positioning

Strategi ini pada dasarnya berfokus pada karakteristik sebuah produk atau manfaatnya kepada pelanggan. Misalnya jika saya mengatakan barang Impor pada dasarnya menceritakan atau menggambarkan berbagai karakteristik produk seperti daya tahan, ekonomi atau kehandalan dan sebagainya. 

Mari kita ambil contoh sepeda motor, ada yang menekankan pada penghematan bahan bakar, beberapa jenis yang lain menekankan pada tenaga atau power mesin, penampilan dan yang lain menekankan pada daya tahannya (durability) . Honda menempati posisi pertama, menekankan daya tahan atau durability mesinnya.

Pada saat yang sama, Anda akan menyadari bahwa sebuah produk diposisikan di sepanjang dua atau lebih karakteristik produk pada waktu yang sama. Anda pasti sudah melihat hal ini dalam kasus pasar pasta gigi, dimana kebanyakan pasta gigi menekankan pada "Kesegaran" dan "Mencegah gigi berlubang" sebagai karakteristik produknya. 

Selalu tergoda untuk mencoba memposisikan di sepanjang beberapa karakteristik produk, karena akan membuat frustasi untuk memiliki beberapa karakteristik yang baik yang tidak dikomunikasikan.

2. Penetapan Harga Sebagai Positioning

Pendekatan kualitas atau positioning berdasarkan harga dan kualitas. Mari kita ambil contoh dan pahami pendekatan ini. Seandainya Anda harus pergi dan membeli celana jeans, segera setelah Anda masuk di toko Anda akan menemukan Perbedaan harga celana jeans di toko tersebut. Disana tertera harga mulai dari 150.000 rupiah sampai 1.000.000 rupiah. Begitu melihat jeans seharga 150.000 rupiah, Anda mengatakan bahwa kualitasnya pasti tidak bagus.

Mengapa? Pada dasarnya karena persepsi, sebagian besar dari kita mengartikan bahwa jika suatu produk mahal maka produk tersebut berkualitas sedangkan produk yang murah lebih rendah kualitasnya. 

Jika kita melihat pendekatan harga-kualitas ini penting dan sebagian besar digunakan dalam strategi positioning produk. Di banyak kategori produk, ada merek yang sengaja berusaha menawarkan lebih dari segi layanan, fitur, atau performa. 

Mereka mengenakan biaya lebih tinggi, sebagian untuk menutupi biaya yang lebih tinggi dan sebagian lagi untuk membuat konsumen percaya bahwa produk tersebut, tentunya berkualitas lebih tinggi.

3. Positioning Berdasarkan Penggunaan Atau Aplikasi

Mari kita coba pahami strategi ini dengan bantuan contoh seperti Nescafe Coffee yang telah selama bertahun-tahun memposisikan dirinya sebagai produk musim dingin dan diiklankan terutama di musim dingin di seluruh dunia. Tetapi pengenalan kopi dingin telah mengembangkan strategi positioning untuk bulan-bulan di musim panas juga.

Pada dasarnya jenis positioning-by-use ini merepresentasikan posisi kedua atau ketiga suatu merek, jenis positioning tersebut dilakukan dengan sengaja untuk memperluas pasar merek. Jika Anda memperkenalkan penggunaan baru dari produk yang secara otomatis akan memperluas pasar merek.

4. Strategi Berdasarkan Proses

Pendekatan positioning lainnya adalah dengan cara mengaitkan produk dengan penggunanya atau kelas penggunanya. Merek pakaian kasual seperti jeans telah memperkenalkan "Label desainer" untuk mengembangkan citra fashion. 

Dalam hal ini diharapkan model atau kepribadian tersebut akan mempengaruhi citra produk dengan cara merefleksikan ciri dan citra model atau kepribadian yang dikomunikasikan sebagai pengguna produk.

Jangan lupa bahwa "Johnson & Johnson telah mengubah posisi shampo dari yang digunakan untuk bayi menjadi yang digunakan oleh orang-orang yang sering keramas dan oleh karena itu membutuhkan orang yang lembut yang sering mencuci rambut dan karenanya membutuhkan sampo yang lembut pula. Reposisi ini menghasilkan pangsa pasar yang baru bagi mereka.

5. Strategi Positioning Berdasarkan Kelas Produk

Di beberapa kelas produk kita harus memastikan keputusan penentuan posisi yang kritis. Misalnya, kopi kering beku perlu memposisikan dirinya sehubungan dengan kopi biasa dan instan dan demikian pula jika pembuat susu kering keluar dengan posisi sarapan instan sebagai pengganti sarapan dan produk yang identik diposisikan sebagai pengganti makanan diet.

6. Strategi Positioning Berdasarkan Simbol Budaya

Di dunia saat ini, banyak pengiklan menggunakan simbol budaya yang mengakar kuat untuk membedakan merek mereka dari merek para pesaingnya. Tugas penting mereka adalah mengidentifikasi sesuatu yang sangat berarti bagi orang-orang yang tidak digunakan oleh pesaing mereka dan mengaitkan merek ini dengan simbol itu.

Contoh, misalnya maskapai penerbangan Air India telah menggunakan maharaja sebagai logonya, dengan ini mereka mencoba untuk menunjukkan bahwa kami menyambut tamu dan memberi mereka perlakuan kerajaan dengan penuh hormat dan juga menonjolkan tradisi India. Menggunakan dan mempopulerkan merek dagang biasanya mengikuti jenis positioning ini.

7. Stategi Positioning Berdasarkan Pesaing

Dalam jenis strategi positioning ini, kerangka acuan implisit atau eksplisit adalah satu atau lebih pesaing. Dalam beberapa kasus, pesaing referensi dapat menjadi aspek dominan dari strategi positioning perusahaan, perusahaan menggunakan strategi positioning yang sama seperti yang digunakan oleh pesaing atau pengiklan menggunakan strategi baru yang mengambil strategi positioning pesaing sebagai acuan atau referensi.

Contoh yang bagus disini adalah merek pasta gigi Colgate dan Pepsodent. Colgate saat masuk ke pasar berfokus pada perlindungan keluarga tetapi ketika Pepsodent masuk ke pasar dengan fokus pada perlindungan 24 jam dan pada dasarnya untuk anak-anak, Colgate kemudian mengubah fokusnya dari perlindungan keluarga menjadi perlindungan gigi anak yang merupakan strategi positioning yang diadopsi karena persaingan dengan pepsodent.

Terima kasih telah membaca artikel tentang 7 strategi positioning untuk merek. Semoga bermanfaat dan bisa menambah ilmu pengetahuan Anda dalam positioning produk.

Post a Comment for "7 Strategi Positioning Untuk Merek"